TMCBLOG.com – Setelah melihat List pembalap ARRC di kelas ASB1000, SS600 dan AP250 Kini saatnya Kita melihat List Pembalap kelas UB150 ARRC 2019. Tercatat Ada 35 nama Pembalap terdaftar di list. Angka ini lebih banyak dibandingkan tahun 2018 yang lalumenjadikan Kelas Bebek Sport 150 cc ini menjadi Kelas dengan Starter terbanyak di ARRC 2019. Jika kita Melihat motor Yang digunakan Hanya terpolarisasi menjadi dua Bagian Yakni Honda dan Yamaha dimana Honda sebagai Juara Bertahan Via Helmi Azman.

Sebenarnya Jenis Motornya pun Hanya dua yakni adalah Motor Yang jika di Indonesia dinamakan Hodna Supra GTR dan Yamaha MX King. namun di List terlihat namanya beda beda seperti Yamaha Sniper 150 dan Yamaha 15ZR untuk MX King serta Honda RS150R dan  Winner 150 untu Supra GTR 150.

Tidak Jauh ebrbeda dengan Musim 2018 yang lalu. Sebaran Varian Motor yang digunakan di kelas UB150 tahun 2019 ini terdiri dari 24 Motor Yamaha berbanding dengan 21 Motor Honda

Jika dilihat sebaran asal negara, Pembalap UB150 Tahun 2019 ini sekitar 18 diantaranya atau lebih dari setengah berasal dari Malaysia. Pembalap Indonesia menjadi yang etrbanyak kedua di kelas ini dengan terdiri dari kekuatan 10 pembalap. diikuti Philipina, Vietnam, Australia dan Jepang.

Taufik of BuitenZorg

37 COMMENTS

  1. ARRC kenapa aturan kelas2nya konyol ya? UB150 ayago dianggap bahaya dan gak boleh turun padahal alasan sebenarnya karena di Malaysia Suzuki udah gak dijual sementara spek Satria Injeksi udah tinggi mungkin takut ada tim Suzuki Filipina atau privateer Indonesia pakai Suzuki kemudian menang, AP250 mesin gak boleh dikorek alasannya biar hemat tapi boleh ganti pelek harga 30jutaan, SS600 dijadiin kelas pembibitan maksimal 25 tahun padahal AP250 justru bebas pembalap tuir boleh main. Cuma ASB1000 yang belum ditemukan kejanggalan/kekonyolan dalam aturannya. Padahal kalau memang mau pembibitan terarah, harusnya UB150 yang dibatasi, misal maksimal 20 tahun, AP250 maksimal 25, nah SS600 dan ASB1000 usia bebas. Kalau kaya sekarang kok kesannya pembalap SS600 yang mayoritas diatas 25 tahun dipaksa main di ASB1000. Alhasil ASB1000 keliatan kaya kelas terpaksa, yang isinya cuma pembalap 600 yang terpaksa main di 1000, sementara tim 600 yang ga punya biaya lebih terpaksa gulung tikar.

    Guest
    • Wah, baru sadar ternyata komentar kedua. Kebiasaan gak liat kolom komentar dulu langsung nyerocos, tau begini ambil pertamax dulu tadi?

      Guest
    • UB150 harusnya di tiadakan.

      CBR,R15,GSX lah yang boleh mengisi kelas 150.
      buat apalagi coba balap wek2. apalagi cuma 2 pabrikan

      Guest
      • oh ya umur dikelas 150cc maks 18 tahun harusnya. kalau perlu 16. atau bahkan dibawah itu lagi. 14 tahun

        Guest
      • oh, gitu ya.. pantesaaannn.. gau binun kok, gak ada ayago?.. padahal dulu era 2 stroke sangat begitu antusias penonton hanya utk melihat Cagiva Stella, lawan Kawak Leo, atau ayago lainnya..
        Hmm,,…. jika benar seperti kata om darso, what a Funny championship ya?…
        terjawab sudah…

        Guest
  2. wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek Wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek Wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek wek Wek wek

    ngejago…,eh kok ngejago
    ngebebek Wawan wello aja,lebih rapi dan enak diliat riding style nya

    Guest
    • Nguwahahahahah
      Hohahh Hohahh Hohehh Hohehh
      Kkkkkk kkkkkk klotok-klotok tenan iki mbokdheeee mbokdheeeee

      Guest
  3. baru tau kalau taun kemarin tim sayap yg jaura umum. pantesan sepi dari berita. beda kalu sebelah yg juara umum.

    Guest
    • Wak haji bilang juara bertahan, bukan taun kemarin doang brrti.. IMHO
      Lgian yg menng kan negara tetangga bro, ngapain mau heboh2..
      Klo yg menang merk Y walaupun negara tetangga fby psti pda lupa diri auto ganti KTP

      Guest
    • Padahal Suzuki Asia challenge bareng ARRC waktu pake SaFI juga ga ada kejadian membahayakan
      kalo tim malay pengen pake SaFI kan tinggal impor CBU aja kayak CBR250RR,di rename jadi Suzuki Belang kek ??

      Guest
  4. Serem juga ya, “kurusetra”

    kayak pernah denger gitu di film india yg dulu sempet ngetren ??
    ini sejenis nama medan perang kan?

    Guest
  5. Kurusetra, tempat terjadinya baratayuda. Puntjak permusuhan pendhawa & kurawa dalam epos mahabaratha
    Yang populasinya banyak ga bisa diingkari mereka laaagh pihak kurawa. Melawan pendhawa yang notabenenya lima gelintir.
    Populasi = market share?
    Wallahua’lam bisawab

    Guest
    • Kog bisa.. yg ikut perang di samakan dg marketshare .. xizizxixi. Bukannya lebih identik yg ikut balapan ya… klo diliat2 banyak merk yamama gimana tuh…

      Guest
  6. thailadn udah ga main lagi dikelas bebek, biar perjenjangannya jelas main sport, dari bebek main sport ya sama aja belajar lagi

    Guest
  7. hari gini masih balap ebek?!…

    ahh bisa Bae Malaysia nihh.. doyan bebek… .zaqwan aja di Malaysia masih balap ebek

    Guest
    • Hati2 klo komen pasang ikon bendera merah putih. Jangan ditaruh belakangan. Ntar jatuh paling bawah. Jadi menista lambang kebangsaan

      Guest
      • Masa sih. Yg pasang lambang bendera terbalik dan di spakbor pula gimana tuh? Kog gak ada yg masalahin ya.. spakbor bukannya malahbbagian bawah juga ya

        Guest
  8. Ayago ga boleh mungkin pembalap Malay trauma jaman 2T kalah telak jaman ada Honda Tema dan Nova Dash, RG sport dan 125Z kebanggaan mereka sudah menang lawan 2 motor Ayago itu
    125z bisa juara setelah Nova Dash pensiun duluan dari ARRC

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.