TMCBLOG.com – Rookie MotoGP tahun 2019 dari team Suzuki ini tampil memukau selama pre season hingga di seri perdana Qatar 10 Maret silam. Menjadi rookie finisher teratas, Joan Mir sanggup menyentuh garis finish di posisi 8 pada race malam hari di Losail. Terus terang kami katakan bahwa peta pertarungan rookie musim ini akan cukup ketat dengan kekuatan yang lumayan merata ya sob. Nah, setelah seri pertama MotoGP kemarin, Mir mengaku banyak belajar atas apa yang diperlukan untuk bisa tampil konsisten dan kuat di sepanjang balapan di kategori tertinggi balap motor ini.

Dikutip dari Marca, juara dunia Moto3 musim 2017 ini menuturkan bahwa selama menjalani balapan perdananya dia memiliki analisa bahwa; “Di MotoGP, menghemat penggunaan ban merupakan salah satu hal yang terpenting. Dovizioso mampu menangani hal ini (pemakaian ban), dia pembalap yang sangat kuat dalam hal mengoptimalkan penggunaan ban.”

“Saya berada di belakang pembalap terdepan dengan semua indra yang saya miliki mewaspadai apa yang mungkin akan mereka lakukan dan tidak lakukan selama balapan. Jujur, saya tahu saya bisa lebih baik. Jadi saya memaksakan ban depan dan berusaha untuk menyelamatkan kompon ban belakang. Tapi sekarang saya tahu cara lakukan itu. “ Kata rekan setim Rins ini dengan sumringah.

Lebih lanjut lagi, Mir seperti kurang puas ketika berada di pack terdepan pada race Qatar. Karena dirinya merasa mesin GSX-RR yang ia dan Alex Rins tunggangi masih terasa inferior jika dibandigkan dengan Ducati GP19 dan Honda RC213V dalm hal top speed. “Kami tertinggal di belakang mereka dalam hal top speed. Honda telah membuat kemajuan  yang cukup besar musim ini, serta Ducati dalam hal top speed motor, yang membuat mereka tampil sangat kuat ketika di straight. Suzuki sudah lebih dekat [pada top speed Honda dan Ducati] dari tahun lalu, tetapi kami masih membutuhkan beberapa Km/H lebih tinggi. Yang jelas, kami ini terus berkembang lagi.” Tutup Mir saat wawancara pada media Marca.

Joan Mir saat ini memuncaki klasemen Rookie of The Year dengan keunggulan 8 poin dari Fabio Quartararo, Miguel Oliveira dan Francesco Bagnaia. Uniknya, hanya Mir pembalap rookie tahun ini yang bisa mencetak poin setelah Quartararo dan Oliveira finish di luar 15 besar dan Bagnaia yang digadang-gadang jadi pesaing terdekat Mir tidak bisa melanjutkan race akibat winglet GP18 miliknya patah sebelah.

Nugi TMCBlog

122 COMMENTS

  1. davide brivio bilang setelah rilis gsxrr versi 2019, klo gsxrr tahun ini memang tdk cukup kencang tp lbh advance dr gsxrr sebelumnya. gk mungkin suzuki menambah topspeed aplgi tanpa konsensi di musim ini, berujuk dr pengalaman sebelumnya suzuki malah struggle gara2 nambahin topspeed. mungkin tahun depan dgn menyiapkan paket mesin baru yg di kembangkan dr skrg.

    Guest
    • Iya juga ya, berarti kemungkinan baru tahun depan permintaan joan mir bisa dipenuhi, kecuali ada kendala teknis yg memang bikin nambah topspeed jadi gak mungkin untuk suzuki

      Guest
    • yup gsx sekarang hanya evolusi dibanding musim lalu
      mungkin mereka berkaca tahun2 sebelumnya
      apalagi tahun ini mereka masuk non konsesi
      dan terkait non konsesi jelas bahwa gak mungkin untuk tahun ini suzuki update mesin untuk dapat tambahan topspeed
      paling mungkin rubah disettingan

      Guest
    • belum tentu juga taon dpn mir di kasih apa yg dia mau, sedangkan project pengembangan/development gsxrr ada di tangan rins, kemungkinan bs jika mir setidaknya bekerja sama ngasih masukan ke rins atau lbh bagus mir dan rins punya tujuan yg sama dlm pengembangan.

      Guest
  2. makin seru pokoknya kali didepan ada beberapa pabrikan. jangan cuma dua pabrikan. bosen liatnya. KTM dan Aprilia harus didepan juga dong. jadi kan seru 5 top gonta ganti pabrikan

    Guest
    • untuk potensi posisi rookie agak kurang pas perbandingannya karena yang lain
      sedang ada masalah atau ada kesalahan start.

      kalau semua normal aja baru perbandingannya lebih enak. kita liat di next race deh

      Guest
    • Ktm gimana mau maju masih kekeuh ama sasis teralis ama suspensi wp yg ngak advanced,mesin udah big bang harusnya ganti sasis aluminium twinspar sama suspensi ohlin yg lebih advanced ke mesin type v4… Sedangkan aprilliaa masih kekurangan dana ama sponsor buat bersaing… You see lah qatar kemaren 2 pabrikan tsb cuma jd pelengkap grid aja…

      Guest
      • Berarti frame teralis pasti lebih buruk dari frame aluminium twinspar.

        Setidaknya begitu yg saya tangkap dari komentar anda, tapi anehnya insinyur mereka malah pilih sesuatu yg udah jelas bukan yg terbaik, atau mereka punya cara sendiri yg dianggap baik untuk mereka?

        Tapi apapun itu, saya lebih percaya ke para insinyur KTM untuk urusan ini, lagipula mereka baru turun di motogp dan masih banyak ruang untuk berkembang

        Guest
        • @anonimuse Hasilnya bisa di lihat dari raut muka rider ktm mas,.. Anda benar mereka masih banyak punya peluang buat berkembang karena mereka baru ikut ajang balap motogp,kita lihat aja 2 atau 5 tahun kedepan kalo ngak jg mereka bisa masuk posisi 5 besar berarti saya benar dengan pendapat saya tidak klopnya sasis ama suspensi yg mereka pakai…

          Guest
        • Zarco baru 1 seri naik KTM mukanya udah keliatan kecewa. Ya gimana lagi, RC213V udah didepan mata lenyap gitu aja dan malah cuma dapet RC16. Bumi dan langit. Ibarat kata hampir dapet istri perfect, bahenol cewek baik2, eh ortunya malah jodohin dia sama yang kutilang darat, judes, ga pengertian. Gimana malam pertama ga stress tuh?

          Guest
        • betul, knpa mreka mempertahankan sasi tralis, kata leitner mreka udah ckup brpnglaman dengan sasis mreka, dan pngetahuan tntang tradisi sasis KTM sudah mereka dalami betul2. saya rasa saat ini zarco masih tersesat tentang motor KTM, kayaknya seru nih kalo feeling zarco udah nyaman sma motor siapa2 ngisi barisan depan lgi, stidaknya finish 4-5 udah bagus sekelas motor pendatang baru.

          Guest
    • Mantul bro darso doi udah di kasih lampu hijau ama puig eh nolak dengan beralasan saya hanya akan jadi rider no 2… Semua rider kepengen geber rc213v remasol tapi itulah ngak ngerti saya sama pola pikir jz padahal kalo gabung kemaren ama hrc dia punya potensi dn kesempatan ngalahin mm93… Dan kata2 puig pun jg terbukti mau juara anda harus punya motor kompetitif…

      Guest
  3. Tambah top speed gundulmu kuwi mir!!! Wis kuat krecokin honda ma ducati saja wis hebat. Jgn berharap lebih dg top speed dari mesin inline!
    Lu masih mnding..anak bau kencur..
    Lihat noh…yahaha terseok” biarpun ridernya udah tu46angka! Yg ktanya udah berpengalaman..nyatanya zonk…???

    Guest
  4. syukuri z pake gsxrr drpd pake m1 lemot boros ban…
    vinales pst nyesel impian dpt motor juara malah gsx lbh superior

    Guest
  5. owh ini namanya joan mir *pura pura lupa ?
    ini kan pembalap rookie yang finish didepan pembalap the goat morbidelli itu yak ? yg katanya lebih bagus dari zarwo.
    rookie ini yang bikin 2 pembalap yamaha monster empot empotan yak ketika mau nyalip

    Guest
    • Udah gue bilang Morbidelli itu cuma pembalapnya overrated. Dibandingin sama Jack Miller waktu rookie yang lompat dsri
      moto3 aja masih mendingan Miller. Padahal Miller waktu rookie malah naik RC213V versi open

      Guest
      • yang mengecewakan adalah FM dibelakang TN
        padahal klasemen tahun lalu FM bisa diatas TN
        sementara tahun ini FM walaupun masih di tim satelit dapet motor M1 spek A
        sedangkan TN dapet RCV lengseran CC
        tp liat dulu bbrp seri kedepan, 1 seri terlalu cepat untuk buat kesimpulan

        Guest
      • wkwkwk tapi kan harus diinget bro darso kalo kata pasukan golkar dia itu anak didik pak doktor, dia gamau finish depan doktor. gak enak sama gurunya wakakakak

        Guest
    • Apakah gelar M1 sebagai motor rookie friendly akan tergusur? Terlalu cepat kalau bikin kesimpulan sekarang tentang siapa top rookie tahun ini baru juga satu seri

      Guest
      • jadi begini mamang udin & eceu lia, memang 1 seri belom menggambarkan hasil keseluruhan.
        tapi kalo kita bandingin seri qatar apple to apple antara zarwo dan morbidelli. tahun pertama zarwo naik ke motogp bawa M1 langsung ngacir pas di qatar, yak walaupun saat itu zarwo crash gara” doi anak baru dimotogp dan belom paham dengan menjaga kondisi ban. tapi lebih baik dibanding morbidelli yang udah punya pengalaman naik rcv, inget loh di motogp itu ada semacam siklus begini. pembalap yang sebelumnya bawa mesin inline bakal kesulitan bawa mesin V dan sebaliknya yang awalnya bawa mesin V bakal mudah beradaptasi saat bawa mesin inline karena lebih mudah dikendarai. nah morbidelli masuk kategori yang terakhir tuh

        Guest
  6. emang kasian banget liat Suzuki GSX RR disikat Ducati GP19 di trek lurus … kalo.liat top.speednya sebenarnya gak kalah 3 banget … tapi akselerasi sampai ke.top.speed sepertinya Suzuki paling inferior …

    Guest
  7. Yang jelas akan susah ngimbangi akselerasi dan topspeed mesin v4. itu memang kelebihannya meski menguras stamina pembalap. Nah mesin inline 4 harusnya bisa memanfaatkan cornering speedlah biar bisa mendekat,bahkan menyalip. Justru klo nambah topspeed bisa saja ngorbanin akselerasi pada rpm tertentu. Nah lo.. klo mau akselerasi atau topspeed gaya balap liar tuh gampang tinggal ganti gir sproket depan atau belakang. Motogp,gak semudah itu ferguso.

    Guest
    • Sok tau kamprett ,lu liat corner speed yg paling bagus punya sapa ?? Suzuki woy
      Cepet ditikungan , ampe yamaha yg disanjung sanjung bae sama si joni koplok bae ga ada apa apanya ,
      Ganti gir spoket otak lu tuh kaga sampe sono , power to weight ratio motogp tuh udh di itung sedemikian rupaa , motor 1000cc berat cuma kaya ninja 250 goblok ko kaga ilang

      Guest
        • Terimakasih brow atas pengertiannya.mungkin yang komen diatas bocah yg perlu diajarin sopan santun. wak haji,,komen kyk gtu masuk. saya sabarin saja.

          Guest
      • Perlunya tata krama dalam kehidupan sangat menentukan image kita dalam bermasyarakat,jadi pakai lah kata2 yg sopan dan santun agar tidak jadi bumerang bagi diri kita.. Ingat pepatah selalu bilang” siapa yg berbuat dia yg menuai hasilnya”

        Guest
        • Terimakasih bro Nolan.sy tak kenal anda tapi komen anda membuat saya sabar untuk tak membalas dgn caci maki juga.

          Guest
        • lohhh pepatahnya darso dan noolan kompak sama, mas red ant? UPS kamu ketahuannn LAGI ????

          Guest
      • Anjay Slamet widagdo.dah pernah makan bangku sekolahan ini org komen ya. baca baik” komen org jgn asal jeplak baru jd fansboy. biasanya klo tai kekepala tuh yg sprti yg km bilang itu.kampret

        Guest
    • @red ant kompak demi kebaikan bersama2 gpp bro malah bagus buat kita menerapkan dalam kehidupan bermasyarakat terutama buat diri kita sendiri… Ingat kita selalu di nilai orang sekitar maka dari itu pentingnya tata krama yg baik biar image kita di depan masyarakat tidak jelek…

      Guest
  8. Di race Qatar semua mata tertuju ke Quartararo krna ada Lewis Hamilten, eh .. rupanya Juan Mire yg lebih bersinar…

    Guest
  9. Melihat race qatar kemaren saya rasa udah pas itu suujuki mending tingkatin dikit lagi mid corner dari pada top speed mesin jadi liar dan ada nanti kasusnya sama kayak tim sebelah…

    Guest
    • Oh ya saya lupa mesin sujuuki kan udah di segel yak,gak bisa utak atik lagi,betul tuh kata @ orang pangandaran manfaatkan kelebihan gsxrr di corner speed..

      Guest
    • Asik juga tuh, nanti selain ada tampilan rpm, kecepatan, kemiringan, ada tambahan tampilan akselerasi sekian m/s². Sekalian angka untuk deselerasi juga biar keliatan motor yg pengeremanya paling bagus

      Guest
      • Sangat susah diaplikasikan, karena akslerasi membutuhkan perhitungan dari titik A sampai titik B, kalau titik itu dibuat di tiap tikungan bakal semakin complicated mas, sekarang paling yang ada analisa waktu per sektor, itu sudah lebih dari cukup, kalau mau detail mungkin bisa langsung langganan di motogpdotcom, waktu real time per sektor sudah ada

        Guest
        • kalau kecepatan per sektor hitungannya kecepatan rata2. beda lagi hitungannya untuk akselerasi 100-200, 200-300

          Guest
    • tapi sekarang winglet patah sebelah aja udah pengaruh banget sama performa sampe harus balik ke pit,
      kalo Marquez dulu ndlosor di lemans side fairingnya ancur sampe mesinnya keliatan terumbar tapi tetep bisa lanjut balap(lupa tahun berapa,2016 kali ya yg poin yg didapat di lemans itu ternyata yg nentuin dia juara dunia)

      Guest
      • ga usah flashback terlalu jauh,di Mugello 2018 kan dia lowside juga Jokernya copot satu tapi tetep lanjut juga

        emang Desmo nya aja yg rewel,huehe

        Guest
      • ya dari itu saja sudah kelihatan betapa advanced nya aero devicesnya desmoGP dibanding motor2 lain. gara2 itu juga top speed desmoGP enggak naik2 beberapa tahun ini

        Guest
  10. Kalo pengen bersaing dg 2 terdepan kayanya belum waktunya dek mir. Coba ngasepin para rookie lain dulu aja, lebih kelihatan peluang nya.

    Guest
    • Hahaha bener sampeyan mas,pokus ngerecoki rookie yg lain,lagian mir jg di untungkan pake motor pabrikan,setidaknya dia memanfaatkan peluang dia jadi rookie year tahun ini…

      Guest
  11. Itu keinginan mir yg faktanya g kan mngkin utk musim ini.. Tp smpan dl utk musim dpn.krn mesin dah di segel g bisa di apa2in lg.yg ada tnggal manfaatkan klbhan gsxrr di corner speed.klo di straight,tnggal pasrah sj klo nemu lintasan yg pnjang bnr lurusnya.ky di red bull ring tuh….. Sing pnting sabar tawakal serta di barengi usaha mir! ?

    Guest
  12. Keren nih Miracle Mir,kayaknya peco bakal susah nih rebut rookie of the year
    apalagi di Moto3 dulu dia start dr belakang bisa jadi juara 1

    ternyata dia alumni sekolah balap Jorge Lorenzo,jadi ini persaingan antara sekolah jl99 vs VR46 academy ???

    Guest
    • nggak usah bikin sekolah juga anak spanyol udah pada bejibun di kelas MotoGP

      kecuali kalo bikinnya di indonesia,ane dukung 1000% ?

      Guest
  13. teteplah, kalo tmcblog bahasannya MotoGP, maka akan selalu dan selalu yang jadi bahan sindiran dan olokan yg dibalut dalam candaan adalah pembalap dan pabrikan dari nemesis abadi sang penguasa.

    Guest
  14. solusinya adalah setingan speedometernya rasionya diperbesar, jadi seolah-olah kecepatan 100 mph terbaca menjadi 150 mph. nah beres kan? hehe..
    yg terpenting terbaca top speed bertambah. hehe..

    Guest
    • Mantap pak, jenius itu, saya aja gak pernah kepikiran ke situ. Nanti biar mir liat sendiri datanya pas balap, dan dia mikir “eh, ternyata topspeed gue udah kenceng, tapi kok masih kalah? ah berarti gue kurang kenceng di tikungan” dan mir akan berusaha lebih kenceng di tikungan ???

      Guest
      • karena engine kan sudah jelas di “freeze”, jadi tidak mungkin bila harus ulik-ulik engine. ulik-ulik fairng, nanti jadi kasus dikiti jilid 2. jadi solusi paling aman supaya mir tetep semangat, meskipun sebenarnya motornya larinya jg tidak bertambah, hanya kelihatannya saja speednya terbaca sampai 500 kph. haha..
        bila nanti ada pertanyaan dari mir, “speed 500 kph kog bisa dilewati hadno dg mudah ya?”
        tinggal dijawab saja, “oh ada masalah teknis.” beres kan. hehe..

        Guest
        • Sepertinya layak dicoba pak, sugesti juga penting untuk mengutkan pembalap dari sisi psikologi

          Guest
        • betul itu mas. sugesti yg baik tentu memotivasi ridernya, dan sebaliknya sugesti yg buruk bisa membuat ridernya berkeluh kesah tiada henti. haha..

          Guest
    • ecu magneti marelli kalau enggak salah sudah pakai GPS based speedometer deh. jadi mau ngubah rasio gir enggak bakal ngaruh di speedometer

      Guest
  15. jolor aja yg pake motor dengan topspeed paling lemot di motogp saat diyamaha bisa ancurin yg topspeednya lebih kencang! jadi intinya topspeed bukan segalanya tapi skill dari rider yg yg cocok!

    Guest
    • Tapi itu ada syaratnya,

      1. Harus ada paling depan selepas start
      2. Jangan sampai ada orang yg ganggu dari belakang karena bikin gak bisa dapet racing line ideal
      3. Harus konsisten dari lap pertama sampai finish (gaya manusia metronom) atau kalo untuk lorenzo kita sebut saja sedang memukulkan palunya
      4.dan lain-lain (isi sendiri) ?

      Guest
      • lohh ini kok mirip syarat2 untuk pembalap no.1 yamaha ya? ??? yang kemarin pole position di Qatar itu ???

        Guest
      • @resi masih ada sisa 18 kali seri,masih terlalu dini menilai jl99 cuma bayang2 mm93,itu tidak lepas dari cedera yg mendera jl99 yg potensinya belum maksimal di atas rc213v,never say never…

        Guest
  16. Lorenzo pakai M1 aja dikata lemot bisa nyalip Rcipe mak makues di Mugeelo menjelang finish…

    intinya mir sabar Suzuki udah kompetiti…

    tambah top speed gak lihat H aja tuh data mesiin yg disodorkan dr dorna mesin H pada merah semua aka jebol rusak dibuang dr jatah mesin…

    Guest
  17. Om kucing nana nih? Kira-kira gimana nanti perkembangan joan mir yg terlalu awal naik ke motogp ini gara-gara managernya yg gak sabaran itu?

    Guest
  18. Nyimak drama coment banyak nick tapi orangnya cuman satu jadi ketawa sendiri

    Ha ha ha

    #darsocorp #aliansighaib

    Guest
  19. kalo gak bisa korek mesin karena udah di freez,ganti aja pakek ban cacing dijamin top speed pasti bertumbuh
    trus knalpot akra Bercabangnya ganti knalpot mberr gledek
    resepnya anak racing kantong cupet sih biasanya gitu ??????

    Guest
    • mempertahankan Rins dan membuang Ian juga langkah yang tepat. bukan pertama kalinya Davide mengambil keputusan yang sangat baik.

      Guest
  20. Yang muncul nick palsunya dulu. Nanti dia dateng seolah terzholimi dan menguatkan nick dia yang palsu. Udah kebaca gerakannya?

    Guest
  21. apabila 2 rider antara joan mir dan danilo petruci disejajarkan bersama setelah race qatar waktu lalu, apa yg akan terbersit dalam pikiran sampean semua?

    mir yg dg wajah sumringah, dan petruci yg dg tatapan kosong penuh nestapa.
    rider dg motor sijiki yg inferior, dan rider dg motor dikiti yg superior.
    dipersilakan untuk memberikan pendapatnya. hehe..

    Guest
    • Petruci tatapan kosong karena takut mau dimarahi gigi gara gara tempo hari keceplosan soal fungsi deflektor yang bawah pak, coba diajak ngopi nyoss neng malioboro pak bangun ben petruci seneng, habis itu diajak dolan sarkem, sapa tau race besok bisa podium

      Guest
    • tapi gayanya se;angit juga tuh si petrux yah…ngomong kesna sini.. beda bngt ama dovi…walaupun kadnag mengkritik JL sih….bkn masalah tehnis

      Guest
    • petrux tahu ini tahun terakhir bagi dia untuk membuktikan dirinya. di Qatar menurut gw sih udah oke dengan penggunaan ban Soft-Soft. kesalahan teknis aja sih menurut gw

      Guest
      • petruci seharusnya mendendangkan lagu ini ya mas, “…malam ini…malam terakhir bagi kita…” haha..

        Guest
  22. masss ngunuo, gara2 situ gw jadi difitnah darso dan kloningannya.??? aing jadi sedihh difitnah terus ?? biarin deh mungkin darso cuma dapat kesenangan dari blog ini, sampe2 harus bikin grup yang isinya kloning buat ngalahin gw ???

    Guest
  23. Jangan minta neko” lihat aj yamaha sekarang yg terobsesi top speed karena permintaan siapa y?tp klo suzuki mampu seh nemu resep baru seh ok” aj

    Guest
  24. Dari Rins, lanjut skrg Mir sering sebut top speed. Maksudnya top speed yg sebenarnya atau power (seberapa cepat top speed dicapai) ya? Mmg di daftar top speed mereka kalah, tp hitungan selisih 1-2Km/jam apakah menggambarkan Marc & Dovi yg cukup butuh sampai di pertengahan trek lurus utk sejajar/menyalip mereka?

    Guest
  25. Mir berbakat sebagai rookie tapi ya kayaknya bakal setara Dovi lah levelnya nanti. Apa ya gak paham toh mesin inline 4 silinder selalu kena limit di rpm atas. Minta tambah top-speed? Gundhulmu ! Cornering speed bisa kenceng kayak Rins aja udah menyamai lap-time pembalap top 5 loh. Udah ada senior mencontohkan kok gk ditiru. Sijuki gak akan mendengar request konyol gini. Cukuplah 2018 sebagai pelajaran bahwa Sijuki cukup butuh motor yang balance biar bisa bersaing di papan atas dengan paket seadanya.

    Guest
  26. Kalau lihat di qatar .mir Rider rookie baru masuk motogp 2019 ini
    peluwang besar naik podium race race berikutnya

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.