TMCBLOG.com – Bro Sekalian dari artikel sebelumnya HRC akhirnnya mendaftarkan Part yang dirumorkan punya bentuk mirip seperti Swingarm deflectornya ducati. Namun sampai Berita ini diturunkan masih belum ketahuan seperti apakah Part yang di-propose  ke Danny Aldridge tersebut MotoGP technical Director ini ( update dan akhirnnya Proposal HRC ditolak )

Dalam penjelasan di GPOne Part Aero Swingarm yang diajukan Oleh HRC diakui oleh HRC dapat memperoduksi Downforce setara dengan 4 – 6 kg di Kecepatan maksimum. Ini artinya sekitar 40 sampai 60 newton. Seperti yang telah kita bicarakan di  artikel sebelumnya bahwa peningkatan angka downforce itu bersifat eksponensial karena besarnya downforce berbanding lurus dengan kuadrat dari kecepatan ( speed ).

Namun bisa jadi apa yang dilakukan Honda/ HRC tersebut adalah bukan benar benar bertujuan menghadirkan fungsi dari Part serupa. Bagaimana Jika Honda Punya tujuan lain semisal : Menguji standar ketelitian Intelektual dari Danny Aldridge dan menguji standar penilaian technical Director staff terhadap part part yang berbau aerodinamika. ???

Tmcblog jadi Teringat  soal penulisan publikasi Ilmiah Seorang Profesor Fisika di new York University, Alan Sokal dimana Ia mempublikasikan sebuah Tulisan Ilmiah 39 halaman dengan kesan isi tulisan Yang sangat ambisius dan seru seperti metodologi postmodern,  Teori Kuantum, sambil mencatut beberapa nama ilmuwan terkenal seperti Niels Bohr, Albert Einstein sampai Heisenberg ke  Jurnal Ilmiah ternama ( salah satunya Social Tex ) namun boleh dibilang hanya berisi Omong kosong. Sokal Mengaku menuliskan Artikel Hoax tersebut hanya untuk menguji standar Intelektual akademisi humaniora Amerika serikat.

Nah melihat fenomena yang berlaku di atas membuat aerogate ini sepertinya memang meluas persoalannya bukan lagi di arena legal atau tidak legal Sendok swingarm deflector Ducati lagi , soal Itu sepertinya sudah Case Closed . . melainkan ke arah Badan Regulator yang bertugas memberikan keadilan mengenai mana yang legal dan mana yang tidak legal dalam Hal ini Technical DIrector.

Judul artikel ini adalah Satire Massimo Rivola , namun setelah 4 paragraf nggak disebut nama bekas orang penting Ferrari yang kini berlabuh di Aprilia MotoGP ini. Oke Jadi berhubungan dengan perluasan masalah di atas permasalahan juga jadi tambah menarik melihat Satire yang sempat dikatakan Massino Rivola Via Motorsport :

“Saya ingin tahu apa yang akan terjadi jika ada seseorang yang menghadirkan solusi sama dengan Ducati tetapi, alih-alih merujuk pada pendinginan ban belakang, secara terbuka mengakui bahwa tujuannya adalah untuk menghasilkan downforce,” . .

Nahhh Satire banget kan ? jadi Rivola ini lagi ngebayangin ada pabrikan yang mengajukan part serupa persis 100% plek, namun bilang bahwa alat ini punya nilai downforce setara 300 gram pada kecepatan 180 km/jam  . . dan Bonusnya adalah pendinginan Ban . . hehehe ini mah satire kelas dewa  . . . Bagaimana pendapatmu sob ?

Taufik of BuitenZorg

Note : Satire adalah gaya bahasa untuk menyatakan sindiran terhadap suatu keadaan atau seseorang. Satire biasanya disampaikan dalam bentuk ironi, sarkasme, atau parodi.

 

222 COMMENTS

    • Hahahha HRC ngajuin proposal cuma buat mempermalukan panitia regulator aja .. jian dorna ditelanjangi sampe bugil sebugil bugilnya ???

      Guest
    • bukannya kebakik hrc dipermalukan dorna

      masa bikin deflector 60 newton jelas buat downforce..

      makan ditolak mentah2 …trys sypa yg bugil ??

      Guest
      • Lah situ paha gak sih amandemennya ? Sekecil apapun Downforce yg dihasilkan harusnya part tsb dilarang . Itu menurut regulasi . Lah HRC sih terang2an ngomong 60Newton gak Kya sebelah yg bilangnya anu ternyata anu . Ni HRC LG nggampar 2 kubu sekaligus bro

        Guest
        • Haha iyaa om tu diatas elu tolol gak ketulungan, judul sama tulisan dari wak haji udah sejelas itu masih kagak ngarti,,

          Makenye di otak jangan isi iri dengki kebawa kan tololny ?

          Guest
        • Saya suka bahasa ente bro,, ngegampar 2 kubu sekaligus..

          Di alinea terakhir dalem bgt tuh, pernyataannya mbah gigi dibalik.. dapet acc gak tuh dr dorna.. makin ketahuan “ketidakadilan” (atau mungkin kekhilafan seorang danny A.?) Dorna thdp satu pabrikan dgn pabrikan lainny

          Guest
      • anda beneran gak faham?? astaga
        jadi honda mengajukan sebuarh part dengan penjelasan rinci mengenai adanya efek downforce dari part tersebut dan DITOLAK, lalu dihari berikutnya honda mengajukan lagi DENGAN PART YANG DITOLAK TADI TAPI DENGAN PENJELASAN BERBEDA, TANPA MENJELASKAN ADANYA EFEK DOWNFORCE DAN JRENG JRENG JRENG DITERIMA. padahal partnya sama cuma penjelasannya beda. jadi siapapun tahu yang bodoh disini adalah technical direktor danyang cerdas adalah honda. sampe disini faham?

        Guest
    • Ada update terbaru nih (motorsport*dot*com/motogp/news/honda-winglet-ducati-approved-aldridge/4361006)

      dan tambah ngakak wak, setelah percobaan pertama HRC terang2an ngomong alat itu tujuannya untuk menambah downforce di butritan dan seperti kita tahu akhirnya ditolak…

      HRC masukin lagi alat yang sama, TAPI ALESANNYA IKUT2AN DUCATI, sebagai pendingin ban….

      DAN DITERIMA

      WKWKWKWKWKWKWKWKWKWKWKKWWK

      *mumet ndase*
      *kobaran brengose*

      Guest
  1. pihak dorna pasti lagi pusing nih mereka pasti memikirkan hasil keputusan yang secara tidak langsung adalah blunder. Kalau dorna berani lebih baik tahun depan part ini di larang

    Guest
  2. Ya gak dilegalkan
    Kalau tujuannya Downforce …

    Rivola sebenarnya tahu tp dia mancing di air keruh …

    case closed ?

    Guest
  3. Biasa itu. Saya dulu crita tentang rem ABS BBS dan CBS. Dan lumayan vhirall. Itu terinspirasi dari cerita calon konsumen sepeda motor yang dikerjain salesnya, “Ini juga cbs. Klo sana abs. Sama kok”.
    Terus saya kembangkan dalam satu sistem pengereman yang terdiri dari 3 grade/level.
    Sampai diomongin di blog laen. Malah diartikelin sama bang webeh. Setelah satu tahun baru diangkat bloggandos.. Hehehe

    Guest
      • Coba ketik di gugel, “A-graded Braking System heru wijaya”.
        Pasti muncul mas ?
        Saya bisa nulis karena baca2 blog motor selama 3 tahunan. Jadi tahu diksi & frase yang seolah meyakinkan. Padahal saya sendiri motornya mocin nasha udah belasan tahun ga mampu ganti. Klo ketemu cocokkan avatar nya ?
        Ini avatar yang dulu itu.

        Guest
  4. Imho, danny ini memang biang keladinya sih… brivio juga bilang bahwa ini semuanya tentang tujuan alat tersebut, biar dikata untuk pendingin ban tetap legal meski punya efek samping downforce padahal aturannya kalau ada efek downforce ya dilarang…

    Saat banding juga danny tetap kekeh alat ducati legal meski ducati sendiri mengakui punya efek downforce… parah memang

    Guest
  5. Saya cuma mau bilang…
    “HRC kok dilawan”…
    Mau dibikin regulasi apapun, bukannya melemahkan HRC, tapi semakin menguatkan, ini yg pada akhirnya membuat dorna pusing, karena ada tekanan terselubung dari dukati…
    Kalopun proposal HRC ditolak kayak Aprilia, saya rasa bukan masalah besar buat HRC wak, selama MM93 yang mengendarai RCV, cara apapun utk melemahkannya tidak akan berhasil…
    Apalagi kini MM93 semakin dewasa dalam memanage perlombaan…

    Guest
  6. Ngakak sama tingkah Harece

    masa sampai bikin Deflector bodong untuk mendapat simpatisan Rakyat ehh penonton karena alih2 ditolak panitia …

    aneh aja tiba2 kug ngajuin proposal…tiba tiba minta maaf dsb…
    mencoba mendapatkan kearifan lokal ?

    Guest
    • Mudeng g sih, bro? ??
      Sm sperti bbrpa nick nyleneh tuh… Bs nelaah artikel g? Blm kena sunat kok g tggi RPMny ??

      Guest
      • ikutan ngakak :))) DONG ORA E BROOO :)))

        tapi gapapa, kolom komengtar kan emang buat diskusi, nanti dan semoga ybs baca baca komen, bukan cuman karna ga suka sama tim/merk jadi buta melihat kebenaran.

        Guest
    • Padahal gampang dipahami..tp ini kok malah mengaitkan simpati macam pilpres..
      Kalo gk kuat nyerna diam lebih baik..

      Guest
    • @juna: biar saya coba lurusin biar anda ada pencerahan dikit…., begini looh bro hrc itu sengaja ngajuin proposal tentang deflector yang bentuknya sama persis dengan mas duc duc punya, pokoknya plek ketiplek lah gak ada yang di bedain cmn dengan pernyataan klw alat tsb “secara terang terangan dapat menghasilkan aerodinamic yang lebih besar dari yang Gigigusi klaim ke media”. Setelah mendengar pernyataan dari pihak hrc itu tanpa ada acc sebelumnya dari pihak mbah darno lebih tepatnya danny langsung nolak mentah mentah isi dari proposalnya hrc tsb..!!!, jadi jelas dengan ini dapat disimpulkan klw mas duc duc juga waktu ngajuin dengan proposal yang sama tsb dulu dengan alih alih hanya berfungsi sbgy pendinginan ban tanpa pikir panjang dan investigasi lanjutan (ukar ukur/test ini itu) danny langsung mempercayai deflector tersebut aman dan tidak menyalahi aturan..!!! Dengan kata lain danny ini gak begitu kompeten dibidang aero ini….!!!! Hanya dengan mendengar pernyataan saja sudah manggut manggut kaya mainan guk guk di dashboard………!!!!! Dengan penolakan proposal dari kaka hando ini pihak hrc sukses besar karena sdh bisa menelanjangi mas duc duc sm mbah darno di khalayak orang banyak….!!!!!!.

      Guest
      • Wkkk… Nickname sampai dihitung ama om @nugie.

        Emang aneh aja nih nick” yg dicurigai milik seseorang.
        Dari judul artikel aja udah jelas satire, itu “sindiran yg berbau guyonan” tentang kepasitas Danny Aldridge terkait masalah part&implementasi regulasi.

        Malah ke hrc lagi… Aneh aja.. wkkk

        Guest
        • @Berrubah Gini kang . . . Kalo masih ingat, pertengahan taun lalu tuh saya kan “membuat api unggun untuk melihat arah angin.”

          Nah sekarang keliatan deh hasilnya, sekaligus nerima konsekuensinya dan kami tinggal me-manage komentar2 yg masuk. Ada yang gigih, ada juga yang usil gitu (sah sah aja sih) . Hehe…

          Alhamdulillah sekarang kan udh jarang yg salfok dan gak ngalor ngidul dari isi artikel. .

          ???

          Editor
        • 27 nick brohhhh. Apa bisa disebut ******* corp? Hahahaha

          Tapi konyolnya masih bisa nuduh komentator lain bikin nick palsu, bukti nyata ada di artikel2 lalu yang nuduh Noolan atau siapapun yang nyindir dia sebagai klonengan Darso sambil hembuskan isu Darso corp?

          Guest
      • Nah loh kamu ketahuan .. sekarang semua tahu yg suka kloning akun kubu mana!! Maling teriak maling ninh yieee

        Guest
    • @Juna
      coba kaitkan artikel alan sokal yg artikel 39 Hal- isinya hoax dan propose HRC mngenai deflector swingarm yg kabarnya ditolak. so please get the point.. maksud wak haji mengkomparasikan keduanya yakni hnya seolah menguji INTELEGENSI pemangku jabatan yg berkuasa bro.

      Guest
    • Secara gak langsung ente menyoret simpatisan fby, gak semua fby goblik kaya ente ya

      …. byar gak oot
      Hrc mang cocok disebut haherese

      Guest
  7. as I Told you before Bang Haji,… inovasi dan Rivola yakin yg lagi berkecimpung di Motogp bukan anak2 kemarin sore,….

    Guest
  8. sa ae.nih HaeRCe bikin dilema dikubu diciti yang sebenarnya arahnya lbh ke pihak DARNO sih.double strike ni mah

    Guest
      • Anu, Wak…?
        Petinggi PSSI yg ditangkap karena disinyalir/dituduh ngatur hasil pertandingan bola, by any means and any possible way, agar meloloskan tim tertentu….

        Koq saya lihat ada benang merahnya, ya…?

        Guest
        • Yg lebih parahnya bikin tim biru merana berbanding terbalik sama si orange yg bahagia, gtukan mas

          Guest
  9. Nah kan amandemen berjilid2 ??
    Yg d permaikan neng april
    Eh abang ngonda d seret2
    Gantian pak duk duk dan mbh darmo yg d permaikan
    Wkwkwkwk
    Instan kwalat ini
    Kalau bener legal ini solusi buat yamaha dan suzuki
    Secara part ini paling ampuh d motor dan pembalap dengan speed corner paling cepat

    Guest
  10. Perbedaan orang licik dan pintar…rivola dan 3 pabrikan lain pintar, ducati dan gigi itu licik, brarti mmang ada apa2nya dgn ducati ya, buktinya aprilia dulu alatnya yg kayak gitu ditolak, mnyusul honda jg ditolak, padahal alatnya mirip

    Guest
  11. drama lanjutan dimulai teng..teng…analisis nya Pa Bangun joss ini lanjut dramannya pusing2 Si Dorna haahhaah. wak haji mas nugie berarti tim lain dalam bentuk apapun bakal di tolak juga kah wak walupun bentuk n fungsi sama masih abue2 ini Dorna

    Guest
  12. Dunia tersebut dipenuhi oleh orang-orang professional, gak bakal mereka menerima secara tulus keputusan pengadilan, meski didepan media mereka bilang “menerima”

    Guest
    • klau mereka tetap ngotot bilang part itu illegal pdhal pengadilan sudah memutuskan bhwa part itu Legal mka, maka akan mencederai image mereka(honda dkk) dan akan d tanggapi scra negatif oleh banyak org. mkanya mereka sprti seolah2 menerima putusan tsb. tpi habis itu mereka mencoba untuk membuka keadaan yg sebenarny dgn cra sprti d atas.
      hrc terangan2an bilang tujuan buat aerodinamis dan pendingin ban hanya bonus DAN d tolak oleh danny. jika danny menolak itu dengan alsan krna part itu bertijuan langsung untuk aerodinamis sdg regulasi melarang part yg punya tujuan aerodinamik mka dsinilh honda akan skat mat ducduc dan dorna, regulasi melarang part yg bertujuan untuk aerodinamis dan part ducati punya efek tapi legal, drimna anda mngambil kptsan tsb?

      Guest
  13. HRC emg cerdas wak…
    Sumpah ga kepikiran kalo arahnya mengajukan proposal hanya untuk mempermainkan dorna..
    Tapi emg aneh juga kalo HRC serius mengajukan proposal tersebut, secara selama ini motor RCV tidak pernah bermasalah dengan ban belakang..
    Justru ban depan yg kadang masih dikeluhkan sama MM93..
    Wak, jawab jujur, sampeyan sebelom artikel ini ditulis apa punya pemikiran kalo HRC tujuannya hanya mau mengerjai dorna…?

    Guest
    • eiittsss jangan terlalu lebar, yang dituliskan diartikel hanya opini dan pendapat saya.
      Honda/ HRC sampai saat ini tidak secara resmi menyatakan pengajuan hal tersebut sebagai decoy atau sebagai alat penguji . . .
      saya berfikir demikian setelah baca komentar satire Rivola, jadi sebelumnya sih nggak kepikiran terlalu jauh,
      Nugie malah yg berfikir nakal sampe kesana 😀

      Administrator
      • Iya Wak..
        Saya juga bukan terang2an bermaksud HRC tujuannya mengerjai..
        Ini juga pemikiran saya saja setelah baca artikel ini kalo mungkin tujuan HRC seperti itu..
        Btw bro Nugie sensitif juga ya, bisa punya pemikiran kesitu…

        Guest
  14. Bahasa Jawanya :
    Ngono yo ngono, tapi yo mbok ojo ngono

    Direktur Teknik MotoGP dan Ducati TIDAK lihai bermain cantik, dan diperolok busuknya oleh HRC team.
    Sudahlah… main kasar saja, sudah terlanjur basah, malu ya malu sekalian aja.

    Guest
  15. Lucu ya aerogate ducduc diterima, proposal hrc ditolak, mungkin disini sebenarnya cuman *permaian kata kata* aja supaya bisa diterima, dan kali ini danny allright alias danny selalu oke kayak ketahuan banget bodohnya

    Guest
  16. hodna gak butuh sendok aero swingarm deflector, masalah utama tim hodna repsol pada ban depan, bener gak wak?

    Guest
    • Yes hondda bermasalah dengan front endnya,sampai2 ban hard pun masih di bilang lunak,sayangnya michelin belum sediakan ban extra hard,baru mentok di hard,beda dlu Dengan bridgestone sediakan 5 kompon ban(extra soft,soft,medium,hard,extra hard)…

      Guest
  17. Makanya saya sempat mempertanyakan seperti apa yang dikerjakan Aprilia sampai ditolak. Kalau kurang lebih sama tapi dengan jujurnya bilang ada fungsi lain katakan itu downforce tapi ditolak, sungguh terlalu darno ini.

    Ingat GP Argentina sudah didepan mata, misalkan duc pakai part tersebut dan masalah belum benar-benar clear sebagaimana yang seharusnya (tegas tanpa ada keraguan), habislah muka darno dimata orang lain. Dia yang memulai dialah yang harus menyelesaikan.

    Guest
  18. Seru kalo sampe meja hijau neh, Hrese bakal bikin alesan dengan banyak nya celah regulasi itu. Auto d permalukan pake cara cerdas

    Guest
  19. hahahaha bener kata albesiano kemarin kalo director teknikal motogp harus ditambah jangan cuma danny doank, karena danny tidak paham aerodinamika. alat yang diajukan hanya diliat dari sisi regulasi saja, makanya jangan aneh kalo ada amandemen regulasi tiba tiba tempo hari hahaha

    Guest
  20. Mungkin nih ya htc ngajuin proposal pertama tapi dengan alasan menambah downforce, lalu ditolak
    Nah habis ditolak ngajuin lagi proposal tapi dengan alasan untuk mendinginkan ban, tapi part yang diajukan sama aja beda alasannya aja, kalo diterima bakalan jadi lucu ntar karena proposal part baru tidak diuji tapi hanya berdasarkan penjelasan team yg mengajukan haha

    Guest
  21. motogp itu ada 2 kelas dibawahnya moto2 & 3. jujur saya penasaran sama dampak terhadap 2 kelas tersebut setelah ada kejadian kejadian kontroversial ducati.
    adanya kasus ini, lalu jack miller yang lagi race melambat diracing line tidak dikasih hukuman atau ditegur, lalu hukuman yellow flag dimana dulu langsung dijatuhkan penalty dan sekarang kalo pihak yg merasa dirugikan gak protes gak dapet penalty.
    apakah akan ada standar ganda ? atau hukuman bakalan langsung diberikan kepada 2 kelas terbawah misalnya terjadi kaya kasus miller yg melambat diracing line dan yellow flag di 2 kelas tersebut.

    Guest
    • Sebenarnya standar ganda sudah ada sejak dulu. Saya masih ingat Biaggi dan Gibernau sering dog fight sama Rossi tapi seringnya Biaggi dan Gibernau yang kena hukuman karena permainan Rossi lebih “cantik”. Rossi itu ibarat Maradona, semua orang tau dia sengaja pakai tangan tapi semua orang juga menganggap itu sebuah hal “kebetulan”. Yang paling mudah diingat (dan disaksikan generasi millenial) ya insiden kaki Rossi lepas dari footpeg kemudian Marquez jatuh, Stoner kaget di Laguna Seca dan dia terpaksa keluar jalur, Lorenzo diusik di Motegi dan berkali-kali digiring keluar lintasan padahal title contender saat itu adalah Lorenzo – Stoner – Pedrosa tapi malah dianggap sebagai “pahlawan telah kembali” sementara dia digituin Marquez di Sepang dan Philip Island malah nuduh konspirasi. Standar ganda akan selalu ada.

      Guest
    • Hasil njiplak direject bukanya jd pertanyaan yah? Jiplak berarti persis, la yg asli diterima yg mirip engga… padahal yg jd penentu bkan asli atau jiplak (duc duc jiplak yamama jg sih), tp sesuai pa g sama regulasi, jd gimana ini sama persis kok satu diterima satu tidak

      Guest
  22. Time to weekend race @Wak @Bro Nugie,,
    MotoGP race Argentina,
    F1 race Bahrain ,
    Boleh donk share both of them beriringan,,
    ?

    Guest
    • @ADI Saya udah gak nonton semua balap yang malam/dini hari WIB mas. Jeleknya saya suka telat bangun pagi soalnya kalo begadang. Hahaha. . .

      Race weekend Argentina akan dipandu sama ahlinya, wak Haji.

      Kalo GP Bahrain, gak mungkin lah ada analisa race nya di TMCBlog.com . . .
      ????

      Editor
      • Mudah mudahan ini warung expand menjadi TMSBlog.com (Taufik Motor Sport.com)
        Mudah mudahan,,
        Wak Haji ada punya rencana kesitu ,,
        ?

        Guest
  23. Seorang Burgess, Forcada dan Santi Heenandez ga pernah bilang ke media kalo dia enginner….

    #satire

    Guest
  24. Nih siapa tau Dibaca sama Dorna . Solusi Paling mudah biar Kya gini gak ke ulang

    Pecat ajh si direktur teknik Trs banned Dah Aero swing arm Ducati . Klo kek gini terus ya bakal ancur Tuh balap

    Guest
  25. Saya sering komen satire, terutama kalau ada orang sotoy tapi aslinya kosong. Prinsip saya simpel, pancing siapa saja mereka yang keliatan “janggal”. Dan biasanya tanggapannya adalah kemarahan yang bersangkutan bahkan ada yang sampai dendam kesumat kebawa mimpi, dimulai dari ngajak debat disetiap komentar saya tapi kalah argumen kemudian belagak menang, ngarang2 kalimat saya, ga berhasil kemudian mulai playing victim, ga berhasil lagi kemudian secara terang2an mengungkapkan kebencian sampai-sampai dibela-belain buat nick baru, berusaha giring opini tapi gagal dan malah kehilangan respect orang lain?

    Ada yang lagi ngetek Duketek kemudian benci saya karena saya jujur tentang kualitas pembalap duketek, ada yang benci saya karena saya kritisi komentar tentang Yamaha cari jalan sulit padahal fakta lapangan adalah sebaliknya, ada yang benci saya karena merasa diper-kosa keilmuan teknisnya padahal pengen dianggap ahli kalau dilihat dari nick-nya. Lucu?

    Kalau ada yang merasa, ya berarti anda lah orangnya hahahaha

    Guest
    • jangankan om darso. yang punya warung aja kena semprot. meski udah dijelasin dari A sampai Z (bahkan sampai ZZZZZZZZZZ) sekalipun tetap gak mempan. serang terus yang gak sependapat. ngeles dan sok sok meluruskan padahal ……

      kasus ini di blog sebelah yang suka mati suri sejak diserang komentator macam ntu. semoga web ini terus hidup menghidupkan ilmu per otomotifan. amin

      Guest
    • hussh,dia udah menguak jati diri dia yg sevenarnya lo! sebagai ENGINEER
      mungkin setara furusawa dan shigeo tokuda :/

      Guest
    • Sebagai “Pengamat enjiner sehat sejati” sy merasa diper-kosa komentar Darso

      tolong kondisikan Darso jangan buat rusuh

      Hahahaha

      Guest
    • orang sotoy ngatain orang sotoy
      ente sendiri Sotoy..

      sampai punya warung komen

      apapun sotoy nya lebih enak sotoy babat

      ttd
      Darso corp

      Guest
    • Wah tumben nih komentar saya menarik yang punya warung sekaligus bro editor buat ikutan reply hahahaha?

      Biasanya mah komentar saya cuma bisa mancing mereka yang merasa ke trigger. Karena target pasar saya memang mereka bhahahaha jadi ketawa sendiri?

      Guest
  26. ane kok bayangin pas daftarin deflektornya muka si yokoyama sambil ngempet tawa karna bakal tau kayak gimana,awkokwkawkowk

    Guest
  27. ya gmn lg soal aero swingarm msh hangat udah terlanjur protes bla bla bla… yg sejatinya piranti ini sangat dibutuhkan semua tim…

    intinya : mau terang2an ikuti konsep ducati ( cooler tyre ) malu dong, berarti mengakui kehebatan ducati…tp pgn pake juga

    Guest
    • Yamaha yg bkin saat Wet Race trs d kembangin Aprilia tp gagal d awal & llu Ducati lolos… Kmdiam HRC mncoba ‘mggoda’ legalitas part tsb.
      Yamaha btuh lh bwt ngatasi Spinning ban blkg, dkit bnyk ndompleng hsil karya fotokopian Ducati ? Klw Honda emg bnr2 btuh brrti d psang d dpan ban dpn y? Bwt ngatasi mslh Front End slma ni ??

      Guest
    • Lucu komenmu mas.. Baca artikelnya.. Kok bisa bilang gini, orang hrc itu mau nguji si danny sama dorna kok, tanpa part itu pun honda dan mm93 masih jadi top kontender mas, lagian idenya dukati juga dari yamaha, si gigi sendiri yang bilang.

      Guest
    • Bahahah… Malah ane bingung ama ente gan.
      Beneran dah, baca atau nggak seh… Wkkk
      Mulai dari kasus, ide part itu dari mana, dll

      Guest
    • Intinya mah dah bisa ditebak

      pada pengen tahu data Deflector Ducati …

      pada pengen pakai atau tidak tp yg penting dapet datanya…
      apalagi yg pesaing beratnya ..?

      Guest
    • astagfirullah. maksudnya tuh pengajuan berdasarkan kata ” fungsi utama dan bonus” bukan hasil pengujian. ducati mengajukan part ini fungsinya A bonusnya B. trus HRC mengajukan part ini fungsinya B bonusnya A. desainnya sama. cuma omongannya aja yg beda. dan menurutku sebuahvpart itu ngga da fungsi utama dan bonus. yang ada fungsi dan konskwensi. (entah – +) eh tapi bro oceania emang dari artikel terdahulu memang sudah beda dari kebanyakan komentator lain nding. hehehe. yah intinya satu blunder akan ditutupi blunder yang lain. mirip kebohongan satu pasti melahirkan kebohongan yang lain.

      Guest
  28. Faktanya Swingarm deflectornya ducati legal …
    2018 dramanya seri 2 Argentina
    2019 baru seri 1 sdah berjilid2 ?

    Guest
  29. puzzle pertama: Marc berkata ” Saya tahu Honda dan Tentunya mereka akan mencoba menganalisa, mereka mencoba mengerti fungsi spesifiknya, dan dimana kita bisa improove dengan part tersebut, dan saya yakin semua pabrikan akan mencobanya “

    puzzle kedua: sementara Itu Alberto Puig mengawali dengan pernyataan bahwa “Honda menerima secara menyeluruh hasil Pengadilan banding yang melegalkan Swingarm Deflector Ducati”.

    Puzzle ketiga: Smeentara itu menganai Alat serupa yang telah di’ daftarkan ‘ ke Aldridge, Puig berkata : ” Tentu kita nggak tidur, namun untuk saat ini kami adalah seperti apa kami sekarang “

    dari gaya HRC sepertinya tidak benar2 ingin alat itu terpasang! lalu apa yg di agendakan Hodna? masa hanya masalah permainan bahasa di regulasi?! kalo iya…apakah ada agenda terselubung yg akan di gunakan hodna dalam mengaplikasikan cara yg sama diciti lakukan dalam regulasi aerogate ini, tapi dengan part yg berbeda?! hodna sedang mempelajari danny? atw malah hodna sedang mendikte darno? dan sekali lagi, wak haji membeberkan ini secara berkelas dan style warung ini banget! luar biasa…!!!

    ki aku ngetik tak sambi goreng pisang, eh godok deng…hehehe

    Guest
  30. Waah bro Nugie kejam juga ya…
    Nickname diitung trus dipublish pula..
    Makjleeb tenan iki, kayak ditelanjangi diblog kondang…
    Mbok jangan vulgar gitu to mas Nug….

    Guest
  31. Jangan-jangan selama ini sy berkomentar ria dengan para enjiner MotoGP & F1 dikolom komentar tmcblog..

    mulai membuka jati dirinya..
    Oh my Good…
    good..
    good..

    Ada ekstrak nya juga

    Hahahaha

    Guest
  32. Intinya kan udah diputuskan

    Deflector Ducati Legal …Rivola tanya

    lalu ada pabrikan lain yg ikut bikin Deflector ditolak karena menghasilkan downforce 60 N …beneran itu wak?? itu bukan deflector sendok tapi Sekop …

    Guest
  33. Hodna tahu Deflector Ducati Legal bikin Deflector dengan amarah Downforcenya mencapai 60 N
    biar gak panas jeblug..

    Guest
  34. Kaya yg gw omongin tempo hari, walaupun desain deflektornya lebar segede sayap pesawat klo judul proposalnya buat “mendinginkan ban” mungkin bakal di acc sama darno ?

    Guest
  35. puzzle pertama: Marc berkata ” Saya tahu Hodna dan Tentunya mereka akan mencoba menganalisa, mereka mencoba mengerti fungsi spesifiknya, dan dimana kita bisa improove dengan part tersebut, dan saya yakin semua pabrikan akan mencobanya “

    puzzle kedua: sementara Itu Albrto Piug mengawali dengan pernyataan bahwa “Hodna menerima secara menyeluruh hasil Pengadilan banding yang melegalkan Swingarm Deflector Diciti”.

    Puzzle ketiga: Smeentara itu menganai Alat serupa yang telah di’ daftarkan ‘ ke Aldridgee, Piug berkata : ” Tentu kita nggak tidur, namun untuk saat ini kami adalah seperti apa kami sekarang “

    dari gaya HaRC sepertinya tidak benar2 ingin alat itu terpasang! lalu apa yg di agendakan Hodna? masa hanya masalah permainan bahasa di regulasi?! kalo iya…apakah ada agenda terselubung yg akan di gunakan hodna dalam mengaplikasikan cara yg sama diciti lakukan dalam regulasi aerogate ini, tapi dengan part yg berbeda?! hodna sedang mempelajari danny? atw malah hodna sedang mendikte Darno? dan sekali lagi, wak haji membeberkan ini secara berkelas dan style warung ini ! luar biasa…!!!

    ki aku ngetik tak sambi goreng pisang, eh godok deng…hehehe

    Guest
  36. HRC sedang bermain seperti film the commuter dgn proposalnya, acc atau ditolak sama aj, gak bakalan berubah ky yg puig kata, dan bonus sudah didapat

    Guest
  37. Misal hrc dah nyiapin 2 proposal.
    Begitu proposal downforce ditolak, langsung ngajuin proposal pendingin ban, gimana ya komentar danny? Wkwkwkwkwk…

    Lebih seru kalo maju ke atbitrase nih..
    Inget2 dulu kasus blown diffuser..

    Guest
  38. Pa haji, batas pengajuan kalau ditolak berapa kali ya?
    Kalau ditolak terus HRC bilang aja, ga menghasilkan downforce, tapi menghasilkan DOGforce! Saking jengkelnya. Bhahahaha

    Guest
  39. What a coincidence ?

    Konyolnya darno & ducracrot dipreteli hodna sementara konyolnya mentega diumbar sang editor

    Tuman ?

    Guest
  40. Ducati statement kuat dan Danny A mengambil keputusan Dijalur yg benar ..!!

    perasaan Rivola tetep on track riset Suzuki adem ayem

    kenapa Harece yg kelejotan yakk .???

    Guest
  41. HRC ketawa, Dorna ketawa, Rivola ketawa, Wak haji ketawa…

    MotoGP jadi spotlight, media punya bahan, HRC bisa ngece, rivola ngakak keras..

    yg panas bokongnya ya cuma danny sama ducati

    Guest
  42. Memang jadinya spt dagelan. Barang yg sama, dikasih nama yg berbeda, akan memiliki “status” yg berbeda pula.

    Guest
  43. Area olahraga merembet teknis dan filosofi. Jadi paham sebuah politisasi. Bener divlog satria, Danny sepertinya butuh tim independent untuk kembali mencerahkan. Motogp 2019 fairplay! Btw komen sy kerap diblok napa yak perasaan g ngatain politisi >.< .

    Guest
  44. Kayaknya orang itu si rivola sendiri deh, dia ngajuin swingarm winglet tapi secara jujur tujuannya buat downforce, tapi di tolak, dan ducati daftarin dengan tujuan pendingin ban wkwkkwkw, ironi memang

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.