TMCBLOG.com –Β  Jika saja Marc Marquez tidak dadah dadah ke Fans di tribun saat jelang dua tikungan terakhir tentu Jarak antara Dia dan Valentino Rossi tidak hanya sekedar 9,816 detik . . . Kalau menang boleh dong pake kalo kalo-an kata netizen πŸ˜€ . Valentino Rossi berhasil nyelip diantara Pembalap yang diperkirakan akan terus fight neck to Neck sampai akhirΒ  musim Marc Marquez dan Andrea Dovizioso , seraya memperlihatkan dirinya tetaplah The Sunday Rider. Ini juga akhirnnya menjadikan Pecah Puasa Podium bagi rossi yang terbentang semenjak Tahun 2018 yang lalu. Tentu akan menarik membahas analisis Strategi dan Fakta Fakta lapangan Yang terjadi di Track, namun Kali ini kita akan bahas dulu data data dan Fakta hasil race MotoGP Argentina 2019 ini

Ini Juga mengartikan Point Total hampir sempurna 45 point Marc tidak bisa disamakan Oleh Andrea Dovizioso Karena terhalang Oleh Rossi. Pasca Race di termas ini Jarak point antara Marc Dan Andrea mengembang menjadi 4 point. Honda Pun berhasil menjawab Lunas tantangan Gigi Dall’Igna perkara ‘Β  . . mengalahkan kami di Track ‘ Pasca ditolaknya Banding soal swingarm Deflector awal pekan kemarin. Mungkin ini sebabnya Gigi hanya bisa termenung dipinggir Pit Lane saat Seremoni Parc Ferme ya ? Jack Miller leluasa hadir sebagai pembalap Independen Terbaik di race ini. Selain karena tidak ada pesaing terdekatnya, Cal Crutchlow namun secara data Miller ini memang layak berada di top 5 setelah melihat torehan pace dan speednya disepanjang race weekend mulai dari FP1 sampai Warm Up

Banyak perbahan Posisi Klasemen pasca Race Di argentina ini selain tukar tempat antara Marquez dan Dovizioso. Valentino Rossi Naik Ke posisi ke tiga, namun gelar Master Of Overtake yang disandangkan Oleh para Netizen kepada dirinya di race pertama setelah finish P5 dari start P14 langsung dipatahkan Oleh Alex rins. Rins yang pasca Race ArgentinaΒ  2019 berada di posisi klasemen ke-4, di race termas kali ini memang cukup Fenomenal. Setelah Start dari Posisi start 16 ia berhasil finish di Posisi finish 5. Petrucci berada di posisi 5 Klasemen disusul oleh Duo LCR Cal Crutchlow dan Taka Nakagami.

Honda memimpin Klasemen Konstruktor dengan 41 point ( dihitung dari point Rider yang finish paling bagus ). Sedangkan pada Hitungan Klasemen team yang dihitung sebagai akumulasi point yang dikumpulkan ke-dua Pembalap dalam satu Musim mengantarkan Mission Winnow Ducati team memimpin dengan 61 Point. Jorge Lorenzo Yang masih recovery cidera dalam Upayanya cepat beradaptasi dengan RC213V membuat Repsol Honda hanya bisa puas berada di posisi klsement dua dengan point 52Β  disusul Monster energy Yamaha dan LCR Honda.

Joan Mir dan fabio Quartararo mengalami posisi finish Yang bergantian pada dua Race pembuka Musim 2019 ini so Point akumulasi esmeentara keduanya pun mirip yakni 8 point. Namun Karena Fabio menorehkan Point paling fresh, maka Fabio memimpin secara Official sementara.

Cal Crutchlow berhasil mempeoleh 3 point Yang berharga di race ArgentinaPasca penalti harus masuk pitlane karena kedapatan oleh Race director melakukan jump star sehingga membuatnya masih bisa tetap bertengger di puncak Klasemen sementara pembalap team Independe/ Satelit diikuti Oleh Nakagami dan jack Miller. Sementara itu LCR Honda memimpin sejauh 20 point dari Pramac racing

Perubahan besar besaran Mesin Honda RC213V Tahun 2019 yang dipakai Marc, Jorge dan Cal memang ngeri. Top Speed tertinggi dipegang Oleh Cal Crutchlow 334,4 km/jam sementara Marc Marquez berada di posisi ketiga mengapit Jack Miller Yang hanya 0,1 km/jam lebih cepat dari dirinya.

Ini artinya Hodna berhasilmenaikkan Top speed sebesar 1 koma sekian ketimbang race weekend Termas Tahun 2018 yang lalu. Aprilia dan KTM Pun soal Top speed di 2019 ini telah berbenah banyak Dua bersaudara Kandung beda pabrikan Aleix dan Pol Espargaro berada di posisi 4 dan 5 soal Top Speed dan menyentuh 330-an km/ja. padahal tahun 2018 di Track yang sama Aprilia dan KTM hanya menyentuh 320-an km/jam soal Top Speed

Dan Bener Yamaha M1 masih kurang soal Top Speed ini bahkan dibandingkanΒ  engan sesama Inline 4 Suzuki GSX-RR. Namun Beruntung Rider kaya pengalaman, valentino Rossi Hadir di depan dan berhasil memaksimalkan M1 bahkan untuk menutup speed Dovizioso di Lap terakhir.

Taufik of BuitenZorg

120 COMMENTS

    • bgmn bs dovi yg tak prnh terkalahkan saat duel head to head vs mm tp vs Rossi dg situasi yg sama dovi keok…
      ini perlu jd pelajaran buat mm bgmn hadapi dovi

      mksh 46

      Guest
    • Ga terkalahkan pala lu peyang 😁…musim lalu dovi brp kali dikalahin MM sampe si dovi crash…memang lebih susah dovi tidak spt pak tino yg begitu mudah di kalahin MM berkali2 😁

      Guest
    • Mbak nia ngelindur apa?
      Dovi aja bilang setragel kok. kmrin di losail kemana aja pas dovi-markes fight? Harusnya kn bisa ngalahin dovi?
      Saya jg suka liat rossi balapan, cuma kalimat anda kok lucu
      Pfffttt

      Guest
    • Rossi klo hatinya lagi seneng adem mao jabat tangan..
      Musuhan di Argentina, baekan di argentina wkwkwk

      Guest
    • Kok ngakak ya baca komen nia ini, mestinya pak tino belajar dari marc gimana caranya ngalahin mereka sambil dadah2 sama joget2 pas mereka lagi duel head 2 head

      Guest
    • …”Valentino Rossi Naik Ke posisi ke tiga, namun gelar Master Of Overtake yang disandangkan Oleh para Netizen kepada dirinya di race pertama setelah finish P5 dari start P14 langsung dipatahkan Oleh Alex rins”…
      Hehehhehe.. Makasih wak haji aku suka kalimatnya..si lejend dipatahkan alex rins..heheheheh
      Mana si ngunuo? hehhehee..

      Guest
    • …”Dan Bener Yamaha M1 masih kurang soal Top Speed ini bahkan dibandingkan dengan sesama Inline 4 Suzuki GSX-RR”..
      Makasih wak haji saya suka kalimatnya..hehehhehe..
      Mana si ngunuo? Huuueeehehehhee..

      Guest
      • udahlah dari lahir emg M1 itu motor lemot (akui aja) tp cepat dilaptime, selama para pebalapnya minta buat nyalahi kodrat lahirnya tuh mesin, ya problem gak bakalan selesai dalam waktu dekat, keburu MM juara 9x+1

        Guest
        • Teringat artikel kang taufik dulu 2017 disini:

          KOUICHI TSUJI (Yamaha) : ”Power adalah hal yang masih dipertanyakan. Namun kita harus bisa menggunakannya dan kami berusaha memepertahankan karakter terbaik dari mesin kami karena membantu kencangnya Motor. Bagi kami Mesin adalah sebuah komponen dari sasisβ€œ

          TETSUHIRO KUWATA (Honda) : ”Bahkan Jika nggak bisa dibuat mudah, pengembangan mesin adalah sesuatu yang mudah untuk di ukur, tentu kami menginginkan power sebesar mungkin. Mesin yang powerful adalah syarat untuk berakselerasi dan kencang di straight. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk menciptakan laptime yang cepat. Tentunya Power haruslah bisa digunakan, oleh sebab itu kami memanagenya dengan baik mengunakan elektronik. Power tidak boleh mengalahkan Sasis . Itulah keseimbangan yang sedang kami cari saat iniβ€œ

          Guest
  1. Margondel lagi nih prediksiku juara dunianya.
    Rider gendeng yo margondel ewer ewer…..
    Sapa yg kmrn bilang nantang kalahkan ducati di track, wadaw…. ma yamehek yg lg penyakitan aja keok, nantang segala tuch dah dikepret ma honpret n yakampret. Rasain noh dukapret.

    Guest
  2. Jadi, Yamama lebih suka kondisi beginikah? Yang satu pembalap lejen hampir pensiun dengan fans yang mungkin masih paling banyak. Satunya pembalap ala kadarnya yang menyamakan diri dengan pembalap alien. Jauh mendingan Sijuki sekalian pembalap muda dua-duanya dan lebih hebat daripada MV12.

    Guest
    • @FBS sejati: yoi broo, padahal kata gerombolan militan “tante sizuka tanpa BPJS gak bakalan bisa kompetitip……!!!, kayaknya hasil dua race kemarin sdh cukup menampar muka, membuka mata dan menutup mulut mereka…….!!!!

      Guest
      • Upss sory wak bukan maksud saya menyinggung ban Ghaib, cuman heran kok bisa memanage ban soft sampai akhir padahal gas pol dari awal, berbeda dengan ban depan yg minta hard

        Guest
        • mungkin lebih k faktor ergonomi dan COG dari marquez kali ya hhe.. yg lebih mmberikan stress k ban depan. inget dulu msih pake BS marc sering masuk tikungan dgn sedikit wheelie. klo skrg dgn michel uda ga ketara lgi. tpi honda mmng pny issue di ban depan yg mudah tergerus bahkan kompon hard sekalipun terasa sperti soft

          Guest
        • Jadi makin lebih Percaya dech klw kaka hando kemarin ngajuin deflektor cmn buat mengetest kinerjanya si danny doank, wong rcv gak ada masalah kok dengan ban belakangnya dikasih compound soft saja masih lancar jaya, jadi buat apa pasang alat gak karuan kayak gituan….., tapi klw buat variasi dan mengecoh kubu lawan sih sah sah saja…. !!!

          Guest
        • MM sudah simulasi race, prediksi dan riset di free practice..
          dia langsung ngacir pake ban soft itu supaya meminimalisir duel yg bikin ban cepet habis, contohnya dovi yg pake ban sama kyk MM tapi kompon habis pas last lap dan dengan mudah di salip rossi yg pake ban hard.
          ban soft + sering duel = ban cepet abis

          no more ghoib!

          Guest
        • ente yakin marc gaspoll dari awal sampe akhir? minum kopi di mari bahas motogp jgn lupa nyomot pisang goreng bro…semua ada kertasnya, eh datanya…saya tak pesen kopi jahe gepuk satu ya wak, yg pedes jahenya..hehehe

          Guest
      • btw Bang Haji,… denger2 Cal Crutclow Ngamuk karena kena penalti..?? bener gak?… liput ala Bang haji dong…

        Guest
      • jadi karna sebelumnya di FP2 MM93 udah berhasil melakukan simulasi dengan ban belakang soft dan bisa dominan di angka 1:39-an yg hasilnya berbanding lurus dengan saat race. Hmmm…memang bisa dilakukan jika motornya udah “trouble free” jadi tinggal memaksimalkan segala potensi yang ada.

        Guest
      • Susah ngalahin nya, setara aja belum bisa menang, apalagi dah ketinggalan. Yamaha memang gak sinkron klw masalah top speed. Top speed nambah susah controlenya , top speed kurang gak bisa jabanin honda

        Guest
        • M1 sekarang banyak operasi plastik, akui aja emg paduka hohe yg bisa menikmati M1, mbah lejen udah pikun lupa rasanya nunggang klimax sama M1, setelah di-KO sama desmo yg seneng main atas kecepetan, M1 jangan dijadiin transgender, disaat RCV sudah mulai gak binal lg meski tetep selalu tinggi

          Guest
      • kayanya baik, hodna, dukati, maupun yahaha enggak ada yang bermasalah dengan pemakaian ban ya wak? kirain track ini abrasinya tinggi, ternyata cukup menggunakan soft rear bisa bikin gap sampai 9.8 detik

        Guest
    • To abdul:

      No offense bung tapi kalau pendapat saya Marquez merupakan tipe rider yang senang late breaking pakai rem depan dan memang jago dia imo, perasaan kalau dia mau masuk tikungan pasti ban belakang terangkat terus hahaha, jadi mungkin itu alasan kenapa dia minta ban depan hard dan belakang soft. Atau mungkin sasis RC213V 2019 sekarang lebih condong berat di depan kali haha, jadi ban depan yang lebih tersiksa dibanding ban belakang. Intinya Marquez memang rider yang sangat cocok sekali dengan karakter RC213V.

      Guest
    • rcv tidak ada masalah dengan spin. yang membuat saya binggung dlu honda bs membuat v4 dengan screamer bs optimal. yang secara logika v4 dengan screamer akan sgt liar karna bsarnya power engin. tpi knp tidak dengan rcv. mengapa pabrikan lain tidak mengamati itu. selagi tim lain tidak mengamati itu tidak mengetahui rumus atau kuncinya. aq yakin honda akan trus menguasai motogp ataupun wsbk jikalau honda mau

      Guest
  3. Gimana gigi gk cemas? dengan segala usaha dan “permainan” cuman bisa menang tipis lawan rcv nya honpret yg minim peralatan lenong macam holsot, deplektor, singlet 3 tumpuk sampe ntah itu kipas yg dipasang di roda depan, itu pun di sirkuit yg emang gk bersahabat buat rcv
    Beda sama di sirkuit markes zone, ducita bener2 di tinggal 12 kecamatan

    Guest
    • Plus pengaruh head.muffler rcv yg pas sizenya bro jadi torsi ledakan power mesin lebih plong… Kalau kata bung pengamat paket rcv memang udah komplit…

      Guest
  4. Marques Gilaaaa…!! semua orang ditinggal se kelurahaaannn…
    hahahaaaaa..
    tapi seru lihat betapa Fighting Spirit Rossi yg amazing itu,… keliahatan banget strugle nya Rossi utk melawan Dovi…
    mantap Wakkk…

    Guest
    • Hehe… Aq mlh yg kcewa, bro.
      G bs liat Kucluk battle ma Marq, battle ssama RCV… Spa yg lbh cepat nyampek grs finish πŸ˜“

      Guest
    • ngeri bro punya motor yg terlalu inferior, cukup digas aja langsung kesalip. tapi dovi seperti tidak berkutik di lap akhir2, sebegitu tidak cocoknya kah sirkuit ini dengan dukati?

      Guest
  5. wajar marquez menang, karena sepenglihatan saya dan saya ukur melalui gambar. kelihatan bahwa header knalpot rcv lebih kecil yak seukuran paralon keran air. saya juga melihat efek bandul yang berat, karena menurut ilmu fisika menyatakan bahwa kalo bandul itu berat berarti bandul tersebut tidak ringan
    #pengamat dari segala pengamat

    Guest
  6. “Dan Bener Yamaha M1 masih kurang soal Top Speed ini bahkan dibandingkan engan sesama Inline 4 Suzuki GSX-RR. Namun Beruntung Rider kaya pengalaman, valentino Rossi Hadir di depan dan berhasil memaksimalkan M1 bahkan untuk menutup speed Dovizioso di Lap terakhir. “,

    Tamparan keras buat YFR. mau sampe kpan trlalu brgantung sm skill pebalap dan layout sirkuit yg dukung. smntara yg lain udah adu topspeed

    Guest
      • Header kcilin ja skecil mgkn… Klw prlu sisain 1-2mm, plus psang kulkasbox.
        …psti kontender jurdun! πŸ˜‚πŸ€­

        Guest
    • tidak semudah itu untuk mengganti v4 klo masalh spin tidak teratasi sebesar2nya power mesin retap akan sia2. benar perkataan rossi dulu ada sesuatu dengan rcv. dimana dlu dengan v4 dan screamer bisa optimal. jelas klo tidak ada alat yang mengontrolnya jelas v4 dengan screamernya akan seperti badak yang sulit di kendalikan. tapi rcv optimal di segala track walaupun sekarang bukan screamer jelas tim honda punya rumus tentang traksi yang mungkin pabrikan lain tidak mengetahuinya. menurut pandangan aq sih kalo tau rumus tentang traksi maka bisa membuat slip rotari bekerja otomatis yang bisa membuat optimal laju roda disgala track tikungan basah maupun lurus. optimal loh bukan juara. klo juara. bth dukungan rider dan tim. nah itu sesuatu yang ada pada rcv. itulah jawaban yang mungkin jadi pertanyaan rossi. yang seharusnya tim yamah mencari tau. mnrt pandanganku loh

      Guest
  7. terharu saya, mas taufik,,
    liat 46 salamin 93,,
    demen liat akur2 gt..
    semoga komentator disini jg jgn saling menjelekan,,
    pada akur gt kn,,

    Guest
    • amin
      sabar bro, komen artikel motogp sementara ini tetap kondusif dan bahkan sangat membangun
      thks to pak pulisi Nug πŸ˜€

      Administrator
      • tapi wak, komen di warung ini makin kesinii bahasanya tinggi bener…mau ngetik sekarang rasanya dag dig dug ser,…apalagi soal motogp, saat ini pembahasan motogp di warung ini suasananya udah kayak kondisi di ruang media centre, opini dan isu2 yg beredar sudah ada backup data, dari data artikel terdahulu, komentar dari artikel tahun 2012 pun muncu! ini kayaknya seru para konsumen di warung ini besok di data trus pas motogp mandalika di kumpulin di satu padock khusus wak, sebelahan sama padock race direction! cakep…

        Guest
    • Bukan saling menjelekkan mas..
      Tapi ada yang terang2an komen menjelekkan, sementara yang lain mencoba membalas sesuai data2 yg ditampilkan wak Haji/mas Nugie.

      Guest
    • Sama ane juga seneng bgt
      Yah walaupun tidak akrab tp rasa respek tetap harus ada
      Rossi sudah membuktikan omongannya
      Dia yg ngajak salaman ketika dia merasa itu perlu
      Hal umum ketika pembalap yg dibelakang memberi selamat kpd yg finish duluan
      Mungkin kasus aerogate mengurangi sorotan hub kedua pembalap

      Guest
    • Salaman Itu wajib dilakukan
      .memberikan selamat kepada Pemenang πŸ˜‚
      Kalau ketemu mukanya di bawah..gak bakal pastinya πŸ˜‚

      Guest
  8. Buset, Gigi termenung di pojokan di bahas juga, sakit wak hehehehe… pa lg master of overtake hihihi.
    Beban sedikit agak terlepas, hal2 yg menjadi hiruk pikuk belakangan ini di tabok dg lunas 12,3 detik πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰

    Guest
  9. Waah wak haji ikut2an ketularan master of over take cempien…
    Bener2 membaca segala tulisan komentator…
    Hahahahaha….
    Kemarin mas Nugie uda buka kasus 27 nicknamegate…

    Guest
      • Honda Pun berhasil menjawab Lunas tantangan Gigi Dall’Igna perkara β€˜ . . mengalahkan kami di Track β€˜ Pasca ditolaknya Banding soal swingarm Deflector awal pekan kemarin.
        Sy seneng bngt wak sm tulisan yg ini. Tampolan keras…πŸ˜‚πŸ˜„

        Guest
  10. Sebelom jabat tangan, rossi mulai menyapa duluan dengan menepuk lengan kiri MM93 dan direspon uluran tangan…
    Adeem liatnya…

    Guest
  11. Saya itu suka mbaca komen komen para pembaca tmc blog yang kadang unik dan mbiking terpingkal…matur nuwun para partisipan tmc…kira buat ketawa minus gontok gontokan saja ya….

    Guest
  12. kena pinalty ride through pit lane, crutchlow kehilangan 30 detik, gap crutchlow wkt finish dg mm 31,398 detik. sehingga kalo tdk ada penalty, crutchlow hanya tertinggal 1,398 detik dari mm alias podium 2.

    Guest
  13. Kalo menirut saya wak motor suziku ini bagus untik race pace, tapi waktu nyari time attack emang kedodoran entah kendalanya dmn, makanya posisi start mereka (rins dan mir) ga terlalu istimewa, contoh time attack bagus race pace nya kedodotan : vinaless

    Guest
    • Bedanya, yang satu mesin angkot super. Yang onoh angkot KW-KWan. Namanya KW ya bagus di awal doang kecuali udah dapat posisi bagus. Kalau yang super kan keliatan kualitasnya ketika memang harus diuji di battle race meski start belakang. Jadi bener itu slogan Sijuki FU-FI, Loe boleh start duluan, gue finish duluan. Sijuki harus adaptasi lagi dengan limitasi konsesi. Udah duit sedikit, SDM juga sedikit, ya mau gak mau kan mikirnya juga harus lebih keras, pakai komposisi pembalap aja muda-muda dan bayaran mungkin paling murah. Gambling. Tapi kalau mau survive dalam kondisi terbatas emang kudu muter otak.

      Guest
    • yah neng vina udah bilang sendiri seh, doi pembalap yg gak bisa cepat klo gak run sendirian, diiiaaaar jago FP doank nih, klo dia bisa maksimalin M1 mungkin bisa ky paduka hohe si touring, sayang sekarang M1 banyak dioperasi plastik jadi transgender jadi sudah ngeluk’e πŸ˜€

      Guest
  14. Koreksi dikit wak n ane yakin bukan typo
    Yg sombong nantangin bukan gigi
    Tp claudio domenicalli via twitter
    Kayanya nih orang gak belajar jaga omongan sejak kasus kekecewaan jolor

    Guest
    • idem bro.. pandangan sy jg demikian. yg gecor ya mulutnya ya si claudio itu. mulai dari era rossi gagal di ducati statementnya mmng kontroversial. gigi mungkin ikut pusaran para petingginya tapi omongannya terkontrol lebih ke hal teknis.

      Guest
    • orang mau sombong atau apa lah, kita cere2 ini mending enggak usah terlalu dipikirkan, toh enggak ada efeknya dengan kehidupan kita. kalau jadinya keluar kata2 yg tidak baik cuma nambah dosa πŸ˜… fanboyism πŸ˜…

      Guest
  15. Wak, request di artikel analisis termas kalo boleh dibahas kenapa style MM cocok banget sama Termas padahal bukan counter-clockwise..

    Guest
  16. Wkkkk… Om @taufik penuh dengan “satir” ke komentator disini…
    “Seandainya / kalo kalo-an”, “gelar master of overtake” pakai huruf bold lagi… πŸ˜‚πŸ€£

    Bahkan posisi gigi yg termenung di pinggir pitlibe pun dimasukan ke post… Wkkk

    Guest
  17. Lagi lagi rossi46 membuktikn kehebatannya..
    Usia muda dia memecahkan rekor banyak.
    Di usia tua bisa menang dan podium di usia 40 tahun. πŸ’ͺ
    Mau muda tua rekor di pecahkan rossi😊

    Guest
  18. Analisa race td mlm dr pnglmn race yg sdh sdh.
    Mm vs dovi menang dovi, lbh dr 6x close fight menang dovi mm di pecundangi.
    Dovi vs rossi fight di track menang rossi.
    Dari situ bisa di ambil kesimpulan rossi46 yamaha memang lbh hebat dr mm93.😊😊

    Guest
    • waduh balapan dibikin rumus seperti itu
      boleh lah kalo mau begitu sudut pandangnya
      tapi diitung lengkap dong bro
      jgn dihitung pas VR menang doang
      biar tidak terlihat seperti anak kemarin sore

      AD04 vs VR46 head to head
      qatar 08 : AD04 win ( 1 vs 0)
      mugello 09 : VR46 win (1 vs 1)
      sachsenring 10 : AD04 win (2 vs 1)
      laguna seca 10 : VR46 win (2 vs 2)
      sepang 10 : VR46 win (2 vs 3)
      estoril 11 : AD04 win (3 vs 3)
      le mans 11 : AD04 win (4 vs 3)
      mugello 12 : AD04 win (5 vs 3)
      silverstone 14 : VR46 win (5 vs 4)
      qatar 15 : VR46 win (5 vs 5)
      austin 15 : AD04 win (6 vs 5)
      qatar 16 : AD04 win (7 vs 5)
      assen 16 : AD04 win (8 vs 5)
      silverstone 17 : AD04 win (9 vs 5)
      qatar 18 : AD04 win (10 vs 5)
      mugello 18 : AD04 win (11 vs 5)
      assen 18 : AD04 win (12 vs 5)
      valencia 18 : AD04 win (13 vs 5)
      argentina 19 : VR46 win (13 vs 6)

      fyi
      dibanding DP, AD lebih sering menyulitkan ketika dog fight dgn VR
      sampai sempat dikasih gelar “rossi slayer”
      bahkan saat debut dengan jir scoot dia sempat menang duel dengan VR
      inget motor kelas 2 rcv melawan kombinasi VR n M1 di masa jayanya

      Guest
      • Mantab maen data begini.. Paling ntar ngelesnya waktu dulu belum pake usb sama ecu pireli makanya ga bisa dijadiin patokan wkwkwk

        Guest
      • Njirr dikasih data panjang sama @lia mata @jimoo berkaca kaca bacanya .malam2 yg dia jalani akan semakin pilu dan bantal yg selalu setia menemani kesedihanya akan semakin kuyup oleh air mata .

        Guest
  19. thermas de rio HONDA
    ini memang sirkuit khusus karakternya rcv banget prediksiable lah
    so lets forget the champions
    battle for second position is very amazing n high andrenaline.

    Guest
  20. yg jelas jagoan saya Nakagami konsisten di 10 besar
    dan jack miller layak gantiin Petrucci
    btw.. Alex rins gila sih overtake”nya

    Guest
  21. Cal gila…penalty masuk fit masih bisa no 12. Honda mengerikan! Nggak yakin marquez menang mudah kalo cal nggak kena penalty. Minimal pasti podium 2!

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.