TMCBLOG.com – Setelah diubek ubek Via data terlihat memang Marc Marquez seperti race di planet lain di MotoGP argentina 2019. Race Pacenya beda banget, tidak sedikitpun di dekati Oleh Kompetitor kompetitornya. kalau saja Perkataan ‘land’ tidak terlebih dahulu menjadi trade Mark Lorenzo Mungkin termas De Rio Hondo 2019 bisa dibilang ‘Marc’s Land’. Sobat Bisa lihat secara empirik di layar televisi dimana Marc Marquez terus menjauhkan diri lap demi lap mulai dari Lap pertama sementara Pack kedua yang berisi Dovizioso, Rossi, Vinales, Petrucci, Miller secara kasat mata terlihat memiliki Pace yang beda beda tipis.

Berbedanya Laptime Marc Marquez membuat Grafik awut awutan seperti cacing tawuran diatas pun tetap mudah untuk mengambil kesimpulan bahwa race Pace Marc Marquez adalah yang tercepat. Sobat bisa lihat sendiri dari Grafik. Tanpa holeshot device, tanpa swingarm Deflector, Lap pertama sendiri Marc sudah melakukan sebuah holeshot start run yang cukup mencengangkan, ia hampir 1 detik lebih cepat dibandingkan Pembalap Lain di Lap pertama ini.

Dari grafik Top 3 Finisher Race di Argentina 2019 kemarin bisa dilihat bagaimana Marc Marquez sangat mendominasi race. Ia tak tersentuh oleh siapapun mulai dari lap pertama. Laptime Marc hanya sama dengan Dovi dan Rossi di Lap ke 16 dan setelah lap ke 22, sementara di lap terakhir Marc hampir sekitar 4 detik lebih lambat dari rata rata Laptime yang di lakukannnya. Yap jika saja Marc Terus ngegas sampai finish line, bukan tidak mungkin Gap 12-13 detik akan menjadi torehan permanen di Statistik MotoGP Argentina 2019.

Amazing Valentino Rossi

Valentino Rossi sendiri boleh dibilang amazing di Argentina kemarin, pembalap berusia 40 tahun ini berhasil menjaga konsistensinya menguntit Andrea Dovizioso. Terlepas dari sifat umum durabilitas ban Soft yang lebih rendah dari ban medium, ban Rossi yang berkompon medium memang terbukti lebih awet dibandingkan dengan Ban Soft Dovizioso.

Namun itu bukan berarti Jika Medium dipilih oleh Dovi maka Ia akan lebih baik. ini bukan Hanya perkara Ban, namun kombinasi antara Ban, distribusi bobot, karakter mesin, riding style pembalap dan lain lain. Buktinya Ban belakang Soft Marc Marquez tetap punya durabilitas yang baik.

Rins yang mengejutkan

Alex Rins termasuk yang jadi Buah bibir Pasca race di Aegentina kemarin. Dengan start dari posisi 16 ia bisa finish di Posisi 5, secara kuantitas usaha lebih banyak kenaikan posisi yang diusahakan Rins ketimbang Rossi di Qatar yang start dari posisi 14 finish juga di Posisi 5.

Masalahnya di sepanjang race weekend MotoGP argentina kemarin, penampilan Rins dan Suzuki GSX-RR secara umum memang nggak banget. Kurang memperlihatkan potensi mereka untuk figsht di Top-5. Perolehan Laptime Rins dan Mir di Free Practice tidak pernah masuk ke posisi top 5 dan bahken mereka berdua harus dicuci dulu di Q1 sampai bahkan tidak lolos ke Q2.

Jika kita lihat pace Alex Rins di Saat race, Pace Laptimenya secara umum memang ada sekitar 9 lap dimana Pace rins sedikit lebih cepat dari Laptime Rossi dan Dovizioso ( di Grafik terlihat grafik laptime rins di bawah keduanya ). Dua analisa tmcblog berdasarkan data yang membuat RinsNggak bisa tembus ke posisi yang lebih baik lagi yakni di 6 lap terakhir Pace Rins sedikit merosot terutama dibandingkan dengan Dovi dan Rossi.

Strategi aneh Riset ban Maverick Vinales

Sekarang kita ngomongin Maverick Vinales. walaupun sudah dipakai saat warm-up di pagi hari tetap saja Adalah yang mengejutkan ketika kita melihat pilihan Ban yang dipakai oleh maverick Vinales. Ia mengguankan ban depan -belakang slick Michelin dengan kompon Soft-soft. Untuk ban belakang memang mayoritas pakai soft, namun untuk Pilihan ban depan soft ini sangat berbeda banget dengan yang dipilih Oleh Valentino Rossi dan Mayoritas pembalap Lain yakni ban slick Hard.

Yes, di atas adalah Gambaran laptime Maverick Vinales dibandingkan dengan Laptime Rins dan Rossi sebelum Ia crash di lap lap akhir akibat efek karambol dari Franco Morbidelli. Terlihat memang Laptime Maverick cukup konsisten terjaga bahkan sampai akhir Lomba. Mari Kita lihat jejak digital Riset pemakaian Kombinasi ban yang dilakukan Rins

  • FP1 Maverick Vinales : medium -Medium , Medium – Soft
  • FP2 Maverick Vinales : Medium-Medium, Hard-Soft, Hard-Medium
  • FP3 Maverick Vinales : Hard -soft, hard – Medium, Soft – soft
  • FP4 Maverick Vinales : Hard-soft
  • W-Up Maverick Vinales : Soft – Soft

Yap Boleh dibilang Maverick Menggunakan Ban dengan konfigurasi Soft-soft hanya di 4 lap di akhir sesi FP3 ( Pagi, temperatur permukaan asphal 25 derajad Celcius ) dan di sesi Warm-Up ( Pagi , temperatur permukaan asphal 26 derajad Celcius ).

Sementara itu Maverick Tidak pernah merasakan feel Ban soft-soft disaat waktu yang mirip dengan Race Time seperti FP2 ( siang, temperatur permukaan asphal 32 derajad Celcius ) dan FP4 ( siang, temperatur permukaan asphal 36 derajad Celcius ) . Sementara itu Race time MotoGP Argentina dihelat dalam keadaan Asphal bertemperatur 41 derajad Celcius. Maio Maregalli sebelum Kick Off start dilakukan Mengatakan bahwa Maverick Memilih soft-soft Karena merasa lebih comfort dengan Kombinasi itu.

25 derajad ke 41 derajad kan jauh sob . . terbentang sekitar 16 derajad. Ducati aja keluar duit banyak untuk membela sesuatu yang efeknya cuma 7 derajad sampai Ke pengadilan banding FIM, Lha ini ?

Memang sih Maverick yang ngerasain Motornya dan mungkin pemilihan soft soft berhubungan dengan Niatnya yang ingin tampil lebih agresif saat start. Namun ia nggak bisa pakai Kacamata Kuda gitu dong. Ada baiknya ia melihat juga yang lebih senior dalam hal ini team-Matenya valentino Rossi Yang secara umum menggunakan Mesin yang sama dan juga mayoritas pembalap lain. Pace Maverick sudah cepat dan Konsisten, namun menurut tmcblog karena Maverick tidak punya banyak data akurat / mendekati akurat mengenai ban soft soft di Kondisi temperatur seperti race, maka sepertinya Maverick seperti ‘ dibatasi ‘ oleh keharusan ia ‘ memanage ‘ kompon ban soft depan belakang.

Kalau saja Crutchlow Nggak kena Ride Through penalty  . .

Seperti Kita ketahui hanya dikarenakan efek guliran ban sedikit banget akibat Cal Crutchlow yang berusaha menstabilkan posisi kaki kirinya yang menopang Motor saat start, Cal Crutchlow mempeorleh hadirah penalty harus masuk ke Pitlane . . . nah sobat tentu pengentahu seperti apa hadiah nya secara kuantitatif, silahkan simak Gambar grafik berikut ini.

Jika rata rata Pace Cal Crutchlow 1:40, Maka Pacenya di Lap ke 5 sudah turun  detik karena harus pelan saat mengakhiri Sektor terakhir dari lap ke 5. Ini ditambah lagi Cal harus melakukan Laptime Yang lebih lambat sekitar 19 detik karena ia harus membatasi speednya sepanjang Pit Lane ( pit lane termasuk dalam sektor 1 dari lap ke 6 ).

So Total karena goyang dikit saat start, Cal Crutchlow harus membayar dengan denda sekitar 24 detik. Soal Hukuman Jump start memang benar untuk menegakkan regulasi dimana pembalap harus berhati hati saat start. Namun angka 24 detik tidaklah proporsional dalam aspek keadilan.

Oke sekarang kalo kita menggunakan Asas yang happening di kalangan Netizen yakni  ‘kalo kalo an’ maka  cek  deh jarak finish antara Rossi dan Cal Crutchlow. Berdasarkan data result jarak keduanya adalah 21,582 detik dan angka ini lebih sedikit dari jarak time hadiah dari ride through Penalty ( 24 detik ). walaupun emmang terlalu simpel untuk mebandingkan ini head to head, namun secara umum kira kira apa Relasinya angka 21,582 detik yang lebih kecil dari 24 detik ? jawab sendiri deh . . jawaban terbaik dapat helm digital dengan merek yang bisa di requez sendiri nanti . . . silahkan dikunyah kunyah dan semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

239 COMMENTS

      • Skrg bilang regulasi harus ditegakkan, tapi klo yg melanggar itu Ducati knp ga bilang begitu ya

        Apa kabar Yellow Flag?

        Guest
    • Bisa jadi karena MM sudah tau limit ban yang digunakan sampe mana jadi di push lap timenya sedangkan AD seperti biasanya tidak terlalu push lap time lebih memilih dengan memanage ban jd rombongan belakangnya punya lap time mepet, bahkan VR46 bisa overtake AD di lap terakhir.

      Bila ini kejadian lagi di Austin, maka MM bakalan melenggang sendirian seperti race kemarin.

      Guest
    • Ga usah pake kalo kalo an lah, regulasi is regulasi, tapi terlalu kejam sih kalo hukumannya ride through, jump startnya juga ga terlalu menguntungkan CC kok, perlu revisi regulasi kayanya, apa harus ducati yg kasih saran revisi supaya didenger? ?

      Guest
    • Ini berkat header knalpot RCV yg lebih kecil sesuai poster dan juga ada downforce dari bandul crankshaft akibat dr V90 sudut kemiringan 45degree yg mana tingkat kemiringan tsb ditambah gaya gravitasi, gaya sentripugal, beban Marquez dan gaya katak menghasilkan sebuah akselerasi yg menakjubkan. Klo ingin mengimbangi RCV maka L90 mesti ditambahi bandul di knalpot yg mana efek nya menambah torsi dan over downforce roda belakang, akhirnya Roda tsb bisa ngegelinding.

      Guest
    • Alhamdulillah sekali wak yaa…. Mm93 saya rasa bisa meraih kemenangan dan kesempurnaan. Dengan kata lain mendapat total kenikmadzlan

      Guest
    • Kecerdasan saya telah mengatakan bahwa VR46 sukses menciptakan dunianya sendiri sehingga membuat VR46 tidak laaagh (triatmono’s style) apple to apple dengan mm93. Betoellll…???
      Cerdaskan saya ini wak taufik?

      Guest
    • Kenapa jeng vina pilih compound soft-soft????…,bukan tanpa alasan Menurut pengamatan saya mungkin dikiranya bakalan flagh to flagh. Karena ada isu sehari sebelum race digelar jalannya race bakalan turun hujan. Niatnya mungkin mau geber sedari awal menjauh dari yang lain. Namun apa daya karena kemampuan motornya keong ya jadinya keok ble’kok bakekok dech……!!!!!,

      Guest
    • Numpang koment
      Vinalles ini memang kelihatan aneeh wak..
      Dia sangat minim pengalaman…tapi gengsi..
      Merasa hebat dgn kemampuannya.. namun ternyata lawan lebih hebat darinya..
      Ini sudah karakter pribadi vinalles mungkin..
      Sulit untuk jadi juara dunia kalo dia gini terus…

      Guest
    • itu yg seharusnya terjadi, tapi darmo tau ada kakek lejend d situ ntar si misionwinow gak kebagian poduim lah.

      Guest
    • kalau berdasarkan data, race pace Dovi dan Rossi memang sengaja diset segitu untuk menjaga durabilitas ban atau memang Marc jauh lebih cepat? kira2 gimana wak?

      Guest
      • ya baik rossi dan Dovi memang dapetnya segitu, sedangkan Marc Menurut saya bisa eksplore lebih sehingga bisa bejek lebih dalam ban namun ettap jaga durabilitas ban

        Administrator
        • Klo 35 ga kenak pinalti bisa 3 detikan dpn rossi donk…wew, ato mungkin bisa fight sama marc klo dia rapi n slipstream…

          Honda selangkah lbh advance nemuin balance set up motor nih timbang pabrikan lain.

          Guest
      • Yang bisa bebas atur ritme balapan, cuma pembalap yang di depan. Yang di belakang? Y bisa aja atur ritme, tapi bakal ada harassment dr pembalap lainnya, bahkan kl pembalap yg di depan jaraknya g terlalu jauh, y tetep ada gangguan jg dr pembalap yg pacenya lebih cepat (Qatar 2019, Dovi ngotot ambil alih posisi tiap Rins sukses charging).

        Mana ada ceritanya race pace memang sengaja diset untuk rebutan posisi dua dan tiga untuk menjaga durabilitas ban…….

        Guest
        • kan kali aja mereka tahu kalau mau mengikuti race pace Marq bakalan struggle di akhir race karena kondisi ban, macem Zarco di qatar 2017-2018, kenceng di awal melambat di akhir.

          Guest
  1. asli agak kecewa sama penaltinya si cal, berharap bisa ikit fight didepan malah darno haus drama dicuci dolo di pit ckckck

    Guest
      • Kalo ngomongin podium 2 blm tentu seperti halnya dovi kalah podium sama rosi. Tp yg pasti bertiga bisa cucuk2an sama rosi dan dovi.

        Guest
    • Bgaimana jk g da Holeshot, g da Deflektor… Alamat jd bulan2an Kucluk donk?!
      Ngeri ora, Son… ??

      Guest
  2. Tanpa ride through Penalty yg memakan waktu 24detik..dan jika kita melihat dari jarak finish antara CC dan VR yg cuma 21,582 detik,mungkin CC bisa podium 2..kalo dihitung diatas kertas CC akan unggul 2,5detikan dari VR..

    Guest
  3. Jawaban quis nya klo CC tidak kena penalti maka besar kemungkinan 99.99% CC kembali menginjak podium 2 .. itu jika pake rumus rasionaoitas digabung andai2 klo klo an .

    Saya pesen helm dg emblem EIS wak.. wkk????

    Guest
  4. Koq malah dibikin teka teki?
    Kirain bakal di bandingin race pace cal, rossi, dovi n rins
    Untuk marc mah udah keliatan dr musim lalu memang race pace nya lebih cepat dr yg lain
    Oh musim lalu hujan/kondisi gak normal
    Ok lah dilihat dr fp 2 aja deh
    Dgn ban bekas + kompon lebih keras (dr sebagian pembalap) dia cuma beda 0.3 dr dovi

    Guest
    • dovi juga kayaknya gak terlalu bisa main yoyo di argentina kemarin,mungkin emang setragel

      kalo ane menang,pesen icon Airflite Battlescar aja lah,wkwkwk

      Guest
    • Maybe yes, maybe no. Karena ini bukan balapan model time trial yang kemenangan dihitung dari akumulasi waktu per lap.

      Tp yang jelas, kl tidak ada ride through penalty ada kemungkinan fight ketat antara Dovi-Rossi-Cal-Miller-Petrucci-Vinales-Morbidelli (dan mungkin Alex Rins), bahkan bukan tidak mungkin Cal akan head to head dengan Marquez.

      Guest
  5. compound Michelin emang aneh, compound soft, medium, dan hard bisa punya durabilitas yang hampir mirip. Mknya akhirnya balapan jadi kaya balap sepeda, masing-masing mengatur ritmenya. Bahkan MM93 sebagai pole sitter sendiri udah bikin dua model taktik balap: A) Kl starts bagus, langsung melejit bikin jarak; B) Kl starts kurang bagus, atur ritme balap saat pertengahan race untuk bangun momentum di akhir race. Dan akhirnya, tanpa holeshoot device, dia sendiri sudah memiliki starts yg bagus untuk memilih taktik A.

    Untuk Cal sendiri, it’s a pity to him. Bahkan Randy Mamola sampe bilang “Bad Freddie”, karena udah merampok kemungkinan fight seru dengan faktor Cal di dalamnya. Wlpun ada a fraction of a movement, there’s no advantage gained.

    Guest
    • kalo menurut aq, MM bisa cepat d sirkuit yang dia suka. sedang d sirkuit yang tidak d sukai,MM berusaha untuk tetap d barisan depan (dgn memanage ban). karena MM sudah tau kemampuan ban itu sendiri…

      Guest
  6. Yah kalo pake “kalo kalo an” kudunya Cal bisa di posisi kedua….Cuman itukan based on angka which Cal ngejar sembari nothing to lose lah….kalo real mah yah ga bakalan tau juga kaya apa akhirnya…..Bisa2 malah karambolan ato nyungsep kali….

    Guest
    • Sepakat… motogp gak sesederhana itu
      Ada faktor traffic n duel
      Jelas akan ada perbedaan tk abrasif ban
      Ada faktor pressure juga
      Ada faktor slipstream
      Wah banyak dah

      Jadi inget dulu ada hitung2an kaya gini demi sesembahan

      Guest
      • Lahhh . . . kan udah saya tulis di artikel
        ” walaupun memang terlalu simpel untuk mebandingkan ini head to head ”
        btw sebenarnya Cal ini bukan bahasan utamanya sih, saya lebih ke soal Pace Marc yang luar biasa dan strategi riset Maverick yang rada aneh 😀

        Administrator
        • Bisa jadi karena MM sudah tau limit ban yang digunakan sampe mana jadi di push lap timenya sehingga pace racenya luar biasa, sedangkan AD seperti biasanya tidak terlalu push lap time lebih memilih dengan memanage ban jd rombongan belakangnya punya lap time mepet, bahkan VR46 bisa overtake AD di lap terakhir.

          Bila ini kejadian lagi di Austin, maka MM bakalan melenggang sendirian seperti race kemarin. Ducati, Yamaha, Suzuki yang 2 race terakhir meramaikan barisan depan mesti ada riset khusus mengenai durability ban di tiap racenya ini untuk mengimbangi kecerdikan MM dan HRC

          Guest
        • Y itulah fungsi simulasi race d free practice. Dan kelemahan Dovi sbg pembalap papan tengah y gitu itu. Enggan flirting dengan resiko, terlalu berhati-hati. Dia maunya semua resiko dimana é dengan baik. Mknya fortuna juga jarang lirik balik…….

          Guest
        • sepertinya MM sudah belajar dari pengalaman, bahwa tidak memungkinkan menghadapi ducati secara 1 on 1 dengan segala kelebihan mesin desmo jd dia ambil keuntungan riset durability ban untuk push pace race lebih dulu.

          Dengan kejadian race argentina kemarin, akan mengkhawatirkan lagi bila sisa race kedepan di podium hanya akan diisi oleh trio honda. dimana riding style CC gak beda jauh dengan MM dan JL bila sudah klik dengan RCV dimana dia punya riding style lebih smooth dari MM paling tidak lebih bisa push race pacenya sebab HRC sudah mengantongi data durability ban yang akan digunakan.

          Guest
    • @wak haji
      Abis ending artikelnya dijadiin teka teki
      Jadinya bablas fokus ke cal
      Kalo soal vinales, ane rasa itu kombinasi ban pilihan terbaik dia (walau.berbau gambling juga sih)
      Toh dia masih bisa bejaban walau masih kurang dgn apa yg diharapkan
      Kalo marc… yah memang berada di level yg beda
      Seperti ane bilang d atas… dgn ban bekas n lebih keras aja dia bisa bejaban apalagi pake ban baru
      Hilang lah dr layar tv gak kesorot

      @aimin
      Jgn disamain brow
      Sejarah d trek ini dovi cukup kesulitan
      Jd wajar aja dovi kesulitan cari settingan pas
      Kalo dr awal bisa yakin settle kaya marc
      Ane rasa semua pembalap bisa mulai simulasi d fp2 n fp4

      Guest
  7. Neng vina harus ikut kursus start kayanya.
    Sedangkan bang cal ga perlu dibahas lagi, tinggal disimak di balap selanjutnya aja. Percuma kalo di kalo kalo in ?

    Guest
  8. Ya minimal harusnya bisalah di 6-5 besar karena tetep harus duel dengan pembalap lain ga melenggang sendirian di sirkuit kosong, lalu kemudian dikarambol Morbidelli dan maverick.
    haha

    Guest
  9. Mungkin vinales takut kena hukuman pinalty ride trough,jadi mending telat beberapa mili sekon dibanding kecepetan beberapa mili sekon tapi hukumannya 25 detik
    imo

    Guest
  10. Kalo saja CC35 tidak kena penalty. Saya yakin perebutan posisi 2 dan 3 makin seru.. Yaa minimal AD04 bisa gak dapat podium Di Argentina.

    Jadi ungkapan “Mengalahkan kami di track” jadi krasa makjleb.

    Guest
  11. Kalo menurut saya kalaupun cc35 ga kena penalty posisinya bisa 2/3/4 bertarung bareng AD sm VR, tergantung seberapa struggle mereka salip2an.. bisa aja sih malah finish 2, ntu juga kalo di 10an lap awal bisa lewatin tuh duo itali.. krn yg saya liat klo cal lg bertarung suka bikin salah sendiri.. ya ngelebar, ya bannya abis duluan dlsb

    Guest
  12. kalo Cal tidak penalti, maka cal akan di posisi 2, dengan unggul kira-kira 2.418 detik dari rosi di yg posisi 3.gitu kali wak? wkwkw
    intinya cal akan di posisi 2 jika tidak kena penalti lihat data statistic race.

    Guest
  13. Harusnya Cal bisa sabet podium 2 wak, kalo:
    1.tidak jatuh
    2.secara banyak riders jga di depan, yg ada di pack 2

    Guest
  14. saya smpe heran wak, apa yg dilihat yamaha dari seorang vinyales? pembalap yg mungkin sampe saat ini ga ngeh arti test pramusim, ga ngeh buat apa ada FP1-2-3-4, dan blm sadar dia saat ini berdiri dan duduk di atas pabrikan kelas wahid di motogp, apa tugasnya, apa kapasitasnya sbg pembalap pabrikan? apa ..apa ..apa coba?

    wak ada pembiaran dari hodna agar diciti biar terlihat terus di media sepertinya, pembiaran motor desmo di cap sebagai motor yg paling siap juara dunia, desmo motor yg paling kencang saat ini! eforia dan hedon diciti sepertinya akan terus di pelihara oleh hodna…apa yg disembunyikan oleh hodna wak? apa..apa..apa coba?

    Guest
    • Lha, waktu di Suzuki sendiri prestasinya lumayan untuk tim pabrikan yang masih dalam masa konsensi, bisa posisi 4 di klasemen dan menang di Silverstone. Kelemahannya, y cuma Bipolar aj sih. Cm skrg, setelah ditinggal Vinales, pengembangan GSX-RR malah makin moncer………….

      Guest
    • dia pebalap kedua di Y bro. ga usa di hitung wkwkkwkw
      sama aja kek Petruk, Mir, Lorenz. selama jadi pebalap kedua support nya tetap 1 level dibawah pebalap no 1

      Guest
    • gorengan yg belum dibayar lunas tidak bisa dicoba-coba mas DarsoNo. bisa rugi bandar saya. hehe..

      Guest
      • yowes tak liatin aja gorengane pak bangun, tapi pesen boleh pak bangun….selain gorengan besok2 pesen kopi lah, kan lebih cair gitu, yg punya warung dah ready tuh beraneka macam kopi…hihihi
        bukan bgitu wak dan mas nugie? hehe

        Guest
    • Dulu di puji2 jin jarpis”pinales itu kombinasi ridingnya marc dan jl99″ kalau ngak salah ya… Halah sekarang cuma omong kosong doank,sesi latihan bagus,pas race langsung drop,tambah lagi pilih ban radaan aneh,lha katanya mau ngepush dengan agresif harusnya pilih hard atau medium minimal… Bener kata bung jono pengaruh tekanan saat race bisa pengaruhi performa seorang rider..

      Guest
    • Dia berkesempatan emas jadi pembalap masa depan Sijuki. Tapi karena si pembalap ala kadarnya ini menilai diri sendiri setara alien, akhirnya tidak sabaran dengan perkembangan Sijuki. Bukannya mengembangkan diri di motor medioker Sijuki waktu itu, malah nyelonong ke Yamama. Padahal Sijuki ada di bawah Davide Brivio. Sampe kapanpun ya gak bakal menyamai Alex Rins sekalipun.

      Guest
    • @Darsono
      saya bisa membayangkan Kamu menulis komen ini sambil pake esmosi yang meledak 2
      ” . . . apa apa coba ? “

      Administrator
  15. Jika di liat dri race pace posisi 2 udah ditangan, apalagi cal udah PD plus pernah podium1 dsini, pda empat balapan terakhir, Crutchlow setidaknya mampu tiga kali naik podium pada 2015, 2017, dan 2018. Bahkan puncaknya pada 2018, jika engga kena finalty podium jaminannya wak haji
    Itu klo di liat dri race pace plus sirkuit ini selalu jadi catatan apik buat cal sekalipun bukan sirkuit favorit nya

    Guest
  16. yang jelas cal bakalan ikut battle di pack 2, dan pertarungan gak hanya cuman VR nguntit AD trus final attack di last lap, akan lebih epic cucuk”an mgkn pack 3 jg bs manfaatin momentum itu krn semakin battle ban semakin tergerus, pack 2 jadi semakin gemuk ada 7 pebalap
    soal jump start adil gak adil soal sanksi emg dibuat berat biar peraturan gak dilanggar, klo bisa jangan salahkan sanksinya tp lebih ke arah penilaian RD soal jump start, sayangnya lagi apesnya cal dia gerak pas barengan lampu merah padam jadi kena ayat 1 dan 2, cb sebelumnya dia gerak waktu lampu masih merah mgkn dapet ayat 3, dan gak perlu kena pinalty through

    Guest
  17. Ingin diulas gerakan piston motogp di dalam silinder itu. Tak sekadar gambar animasi. Tapi kudu ada video or film yang nyata.

    Guest
    • Tapi anehnya ya meski 4L entah kenapa motogp justru jadi diuntungkan krn gak gak gak membosankan..

      Jauuuhhh divandingkan wsbk, 4L siap2 gk menarik lg.. dan emang pebalapnya jg gk tenar.. beda kelas kali ya

      Guest
  18. Maksudnya wak haji, kalo Cal gak kena penalty, dia bakal bersaing sama Marc di depan, ninggalin Rossi dan Dovi.

    Tapi begitulah balapan dengan segala drama nya. Kesimpulan sementara, Honda tahun ini bisa menggila kalo gak diredam sama Ducati, Suzuki, dan Yamaha..

    Guest
  19. Secara relasi sih wak si Cal bisa merebut podium 2 dengan selisih waktu 2,418 detik (24 – 21,582)…

    Guest
  20. KAlo jumpstart gk di hukum setara 24 sekon.. Akn ada bnyk org yv mlkukn jumpstart. Misal mulai race d saat lmpu merah msh satu sdh nyolong duluan, terjdi gap 15 sekon. Fim sdh pinter dg hukuman masuk pit sudah pantas demi keadilan

    Guest
    • Regulasi Jumpstart udah jelas, menyebutkan “advantages gained”. Kl situ pembalap terus motor gerak dikit karena garuk pantat, ato benerin telor yg geser, terus disuruh ride through penalty, masih rela?????

      Guest
      • bisa dilakukan sebelum lampu merah padam biar kena ayat 3 (advantages gained) kemungkinan gak bakalan kena penalti, sayangnya cal lakuin itu berbarengan sama lampu merah padam jadinya kena ayat 1 dan 2 (anticipated start)

        Guest
  21. kata “amazing” spertinya lebih tepat disematkan pada alex rins mas. rosi bisa begitu karena yimihi m1 hasil pengembangan yg berhasil dari rosi. contohnya vinales dan morbodeli crash, tentu itu pengembangan yg salah dari yimihi.
    markes memang layak disematkan baby-alien sejati.
    lorenzo di start kog bisa-bisanya mencet tombol pit limiter, wah rupanya lorenzo latah suka mencet-mencet. perlu dihilangkan kebiasaan buruknya.
    kesimpulannya, sekopnya dikiti blunder menampar mukanya sendiri.
    saya request sarung cap gajah berlari saja mas. kalau helm saya sudah punya yg paten teruji terpercaya. hehe..

    Guest
      • jl99 race argentina kemaren jg pantas mendapatkan master of opertake loh itu mas. start drop di urutan akhir, terus merangsek ke posisi 12. artinya menurut saya, ada 2 master of opertake. rins dan lorenzo. hehe..

        Guest
        • seharusnya seri cota nanti jl99 bisa masuk top 5 minimal, maksimal ikut masuk top 3. karena dg paket motor yg sekarang dan hasil race argentina kemaren, jl99 punya potensi bertarung di pack depan mas. bila hadno seri cota mendominasi, artinya hadno bisa sapu bersih podium. hehe..

          Guest
    • yang pasti jd manusia itu jgn takabur.. baru menang satu seri sj dah berasa juara dunia… jd begitu deh kena karma tuh dikiti..wkk

      Guest
      • betul mas. dikiti belum mengenal karakter hadno yg sebenarnya. yimihi yg sudah lebih lama berkompetisi dg hadno, spertinya sudah memahami untuk tidak memancing hadno. dikiti ini pedenya terlihat sangat overload.
        crutclow sudah kelihatan agak berbeda riding style-nya, lebih tertata. tidak asal agresip sperti musim sebelumnya. sudah familier dg hadno rocovo spertinya. hehe..

        Guest
        • saya upvote koment jenengan pak bangun, gorengane ojo di entekne sek pak, jo lali kopine di siapkan buat ngopi di texas…

          Guest
        • saya kaya e tidak bisa nonton seri cota mas DarsoNo. bengi banget iku mas. saya nunggu tayangan ulang sperti biasanya. hehe..
          gorengan komplit mas, ada pisgor, mendoan, bakwan, tahu isi, tahu bakso, molen pisang, molen nanas, martabak. tapi bayar loh yo, ora gratis iki. haha..

          Guest
  22. Race kmren mmg mnggmbrkn bgt dunia mm. Seakan blpn di dunia tersendiri, kesepian menang atau klh fansnya tetap sepi di sirkuit. Tetap yg di elukan rossi d podium. Mm mmg kyk race sblmnya mm hidup di dunianya sndri dg byangnnya impian angan angan yg blm terwujud mlmpaui fans vr46.?

    Guest
  23. MV12 aneh, dari pertama gabung yamaha sampe sekarang makin keliatan doi bukan pembalap “cerdas” atau pembalap “alien”. Kayaknya selamanya MV12 gak bisa jadi lawan MM93 seperti yang di heboh2kan sebelumnya. Karena MM12 tiga level di bawah MM93 secara skill atau mental.

    Guest
    • Jgn gitu brow
      Wkt masuk ke yamaha di puji2 loh dia
      Malah gw yg dibully gara bilang vinales masih perlu pembuktian
      Padahal kan maksud gw bukan merendahkan
      Cuma yah gitu namanya juga fb

      Guest
    • Jangankan MM, lawan rekan setimnya aja masih kalah.
      Memang benar tahun kemarin dia sempat P1. Tapi tidak konsisten.
      Mau fansboy nyinyir sampai bibirnya nyentuh tanah, tetep aja no. 1 di yfr dipegang kakek lejen karena statistik perolehan nilainya lebih besar.

      Cc bisa P2 peluangnya besar, lebih besar lagi kalo rider yang berseteru di Pack 2 disuruh minggir atau di bedil satu-satu haha.

      Guest
    • Yg cocok itu jz gantikan posisi dia di ymha… Dia juga mengeluhkan size ymaha terlalu besar beda dengan sujuki lebih pas katanya.. Hhmm kalau saya telaah lagi kata2 mv12 ada sedikit penyesalan dia out dari sujuki…

      Guest
      • @orang pangandaran saya rasa berat sujuki menerima pinales lagi,soalnya mereka udah nyaman dengan 2 rider mereka sekarang.. Dan sujuki (davide brivio) pun udah melihat hasil pinales sejak gabung ymaha,keteteran mulu… Artinya ngak berselera lagi mereka lirik2 pinales.. Tapi ngak tau juga lah keDepannya gimana,…never say never…

        Guest
        • Yap bnr @Noolan… Kmposisi team dgn rider utk skrg dirasa sdh ckp ideal.nmun mmang yg tetap mnjdi pembeda adlh qualitas motornya itu sendiri.bs qt ambil cntoh kasus zarco+ktm

          Guest
  24. Dalam hal apapun ada faktor lucky dan unlucky. Mm lucky krn dibelakangnya sibuk bertarung habis”an ban dan waktu.unlucky jg berlaku buat mv,morbido,lorenzo yg slh pencet pit limiter dll. intinya nikmatin saja balapan.

    Guest
  25. harusnya ini kemunduran buat yamaha,,
    paling ngga jalan ditempat,, cmiiw ya,,
    soalnya di taon2 sebelom nya,,
    ducati ga ada apa2nya di track ini dan memang beda jauh sm pabrikan lain,,
    honda uda pasti,, yamaha suzuki kan kemaren jg,,
    nah sekarang rossi mpot2an kejar dovi,,
    gt didepan ga bs bikin jarak,, nyusul lap terakhir jg susah payah,,
    harusnya berkaca dr taon2 sebelomnya,,
    honda yamaha suzuki di depan ducati,,
    skrg ngejar ducati aja susah,,
    cm honda doang yg stabil ya bisa jauh depan ducati,,
    yamaha turun jd cm bisa nempel ducati,,
    suzuki terseok2 di practice sm qualifikasi..
    imho

    Guest
    • Sependapat…
      Hnda via marc n cal bahkan taka memang cukup baik
      Ymaha gn “motor sampah” 2017 bisa 1 n 2
      Tahun 2018 runner up via zarco
      Dcati improve lumayan jauh
      Bukan cuma dovi tapi miller n petruci juga
      Asumsinya 2019
      Rcv n desmo improve
      M1 seperti jalan d tempat

      Guest
      • selama masih ngejar top speed tinggi bakalan masalah mulu, bawaan lahir motor lemot koq minta top speed tinggi, ngiri ma yg bawaan lahir top speed tinggi seh, eksplore lg elektroniknya biar lemot tp cepat di laptime, yg lain sudah explore biar gak celeng lg di top speed yg mumpuni (speed tetep tinggi coz emg bawaan lahir)

        Guest
  26. Jawabannya marc akan ikut meramaikan posisi finish 2, dengan style cal sepertinya perrbutan itu bisa berlangsung lebih seru

    Guest
  27. Kalau cal tidak kena penalti menurut ane Rossi tetap finish posisi 2,yang berbeda mungkin akan terjadi duel yang lebih seru antara Dovi,cal sama Rossi,,utk jarak finish yg 21,8 detik kagak pengaruh karena persaingan di baris depan sama belakang tidak sama,
    Utk Vinales semenjak pindah ke yamama kok seperti mengalami kemunduran ya Wak,apa karena terlalu ambisi raih titel gelar juara,,,?

    Guest
  28. Saya setuju klo cal tdk kena pinalti bisa podium 2,tapi jaraknya dengan rosi tdk akan lebih dari 1 detik,karena setelah masuk pit dia jadi paling belakang jdi otomatis bisa bejek gas sedalam dalamya tanpa ada rintangan sehingga punya pace yg lebih baik di bandingkan rosi maupun dovi,tapi klo tetap di track(tdk masuk pit)maka cal akan terlibat fight sejak awal pasti pacenya lebih lambat

    Guest
    • nah logis sekali, nyalip pembalap lambat jauh lebih mudah daripada menyalip pembalap yang punya race pace sama

      Guest
    • IMO, yg diajak fight, juga pasti race pacenya ikutan lambat. AFAIK, kl udah fight, harus mikir defense juga, otomatis g bisa fokus mempertahankan pace karena harus mikir strategi line yang diambil, braking zone, dsb. Itulah kenapa pembalap yang sudah melenggang sendirian lebih fleksibel menentukan dan mengembangkan race pacenya

      Guest
      • goood point 🙂 jangan kaya MV aja cuma bisa balapan sendirian ? kecewa gw dukung dia cape2, mentalnya ndak ada ?

        Guest
  29. Mvk12 bukan ga ngerti gunanya fp1-fp4 cuman mungkin seperti kata TMC, motornya masih belum sesuai dengan apa yang mvk12 inginkan, makanya dia riset riset riset dengan gonta ganti ban dan setingan, klo kenapa mm93 bisa riset race simulation ya karena motornya sudah dalam kondisi yang sesuai dengan yang mm93 inginkan, itulah sebabnya vr46 sering banget strugle di fp tapi bagus pas race

    Guest
    • @gomik
      Saya belum menangkap jawaban atas penyataan terakhir ” itulah sebabnya vr46 sering banget strugle di fp tapi bagus pas race ” . . jadi apa sebabnya ?

      Administrator
      • Ya karena M1 motornya belum stabil wak, jadi baik vr46 maupun mv12 masih meraba raba mencari settingan yang pas dari mulai FP, jadi belum punya basic setup yang pas untuk segala kondisi, berbeda dengan mm93, rcv mm93 sudah punya basic setup pas, FP1 cari setingan ningkatin kecepatan dari basic setup, fp2 fp3 sudah bisa race simulation, perbedaan antara vr46 dan mv12 mungkin ada di pengalaman wak, vr46 sudah banyak pengalaman sehingga misal fp1-qp jelek, di wup pagi bisa ningkatin setingan, race nya hasilnya baik. Dari pemilihan ban mv12 pun keliatan kalau dari fp1-qp dia ga bisa nemu setingan yang pas.

        Guest
  30. apakah ada yg mengamati morbodili? spertinya sengaja menutup pintu miler, petruci, dan rins, supaya tidak bisa mendekati rosi dan dovi. saya melihat balapan ulangnya, morbedili sebetulnya bisa ikut masuk bertarung dg rosi dan dovi. apakah sesuatu??

    Guest
    • Kompor lagi…
      Ya udah deh gw nyakut

      Sekilas morbid seperti jadi pengawal buat rossi
      Kan anak didik n senior d yamaha
      Bukan hanya morbid, tp juga petruci
      Setiap miller mau nyerang rossi
      Langsung diovertake balik
      Secara miller gak punya hub dgn rossi
      Sehingga bisa menganggu
      Tp kenyataannya kan gak gitu
      Kalo morbid mau jd pengawal rossi yg baik
      Seharusnya ketika rossi berhasil overtake dovi, morbid juga ikut overtake biar bisa blok
      Berharap miller juga ganggu dovi
      Bukan terus2an dibelakang dovi akhirnya malah diganggu miller n rins
      Eh krn maksa malah hajar vinales

      Guest
      • hehe…
        miler dan petruci spertinya memang sengaja menutup rosi, dan morbodili menutup dovi. sebetulnya strategi tim sudah bagus. crutclow semestinya menutup dovi, rosi, miler, petruci, morbi, vinales.
        rins yg paling bebas bisa menyerang siapa saja. dobel opertakingnya berhadiah nonton gratis seri sepang. mudah-mudahan vote-nya saya menang

        Guest
      • sampe lupa yg harusnya di tutup malah asik ngopi sama pak ndul, jendral alien dan raja pbb di planet Astronos, beda dimensi jd ga kliatan…hihihi

        Guest
    • sudah ada yg bahas kemaren di artikel sebelumnya pak bangun, katanya gpp sebagai murid jagain gurunya.

      Guest
      • loh? iya to? berarti saya telat ya komentarnya? haha..
        saya kira belum ada yg mengomentari hal itu mas. haha..

        Guest
    • kalo ga salah itu namanya wing man…tugasnya mengawal pembalap utama..
      wing man nya marc si cratcrutcrot berhasil dieliminasi dengan kejam..
      tinggallah duel wingman duceti sama yamama (petruci vs morbi)

      Guest
      • karena sempat jg diangkat jg vidio pendek antara tim satelit dan tim pabrikan.
        bila dilihat kembali tayangan ulang race argentina kemarin memang terlihat tim independen sebagai penutup pintu tim pabrikan lawan.
        sebenarnya akan sangat seru bila strategi ini terus berlanjut sampai akhir musim mas, jadi penonton bisa mengetahui mana tim satelit yg pintar memainkan pace setelah berhasil menutup pintu.
        race kemaren dari tiga rider; miler/petruci/morbodili, yg terlihat pintar memerankan penutup pintu adalah morbodili, karena crutclow lengser.
        adegan pertarungan lebih seru antara morbodili vs miler/petruci/rins, daripada morbodili vs vinales. hehe..

        Guest
  31. Artinya pace Crutchlow lebih cepat daripada Rossi.. “kalo” gak dapet penalty bisa aja Crutchlow didepan Rossi sekitar 2.5 detik dan dapet podium 2 dan Rossi ke 3

    Guest
  32. Menurut ane secara selisih waktu iya bener didepan VR cm IMHO setiap pembalap overtake yg lain kadang butuh waktu,entah harus fight abis2an sehingga waktunya tertahan pembalap didepannya, entah ketendang Upsss, entah malah dlosor gegara tertalu push, nah mungkin iya bisa finish posisi lbh baik..cm blm tentu didepan VR cz ga mudah kali overtake gt..CMIIW wak kaji..

    Guest
  33. saking kencangnya Marquez cameranya saja tidak bisa menyorotnya, terbukti hanya pas start & menjelang finish saja Marquez kesorot camera. tapi saya dag dig dug juga takut klo tiba2 Marquez ndlosoor

    Guest
  34. Gak bahas pace nya jolor wak? Sempet kececer kebawah, sampai masuk barisan poin, dan akhirnya dapet poin lumayan akibat insiden yamaha, lumayan kan buat seorang yg masih dalam tahap penyembuhan cedera

    Guest
  35. Intinya Honda skrg tidak terbendung alias paling balance, dan dorna pusing mau bikin regulasi apa lagi, uda dibuat single ecu single imu ban ganti michelin, tp Honda tetap Honda dg segala kekayaan sumber daya finansial maupun manusianya

    Guest
  36. VR46 Race pacenya kebanyakan disekitar angka 1:40an detik, artinya tidak penah di angka 1:39 kecil, dg kata lain M1 2019 boleh dibilang mengalami kemunduran dari tahun 2015 dimana VR46 sanggup fastest 1:39 koma kecil. Kalo pihak Iwata tidak mampu menyadari hal ini dan tidak cepat berbenah (untuk mengatasi problem M1), maka seterusnya mereka akan selalu jadi bayang2 nemesis abadinya, Red Alert untuk blue team. Kalo mau memunculkan mesin pengganti inline 4 yg sering dibilang KW sekian itu, dengan mesin V4 ya bisa saja, namun bukan soal bisa bikin atau kagak, tapi soal dananya ada apa kagak, maklum blue team adalah pabrikan “missqueen” yg mungkin . . . , mungkin saja “kekuatan modalnya bergantung dari keuntungan penjualan motor dari negeri yg dikuasai absolute oleh pabrikan nemesis abadinya” itu, yg jualan motornya ibarat ratu semut yg kerjaannya berteloorrr mulu itu.

    Guest
  37. Cuma dua biji yang bahas cucuk2an bisa memperlambat race.
    Yang lain lebih terobsesi 13 detik sama 2.5 detik lebih cepat. Secara tidak langsung mau bilang pack 2 rombongan motor lemot, pack 1 motor dan rider alien wkwkwk

    Guest
  38. Wah…wak haji kok keliatan gemes begitu sama vinales…sama kok wak…wong berharap bisa head to head sama marquez…lha kok malah salah pilih ban…

    Ikut njawab kuis nya wak haji nih…berarti itung2 an di atas kertas…kalo cal 35 ndak kena sanksi ride throught…cal bisa sekitar 3,5 an detik didepan rossi…alias bisa podium 2…kalo lho wak…

    Ditunggu helm digital nya wak…btw…helm digital itu apa tho…? Serius nanya ini…wong helm itu ya helm…kok pake digital…he…he…

    Guest
  39. kalau CC35 gak kena penalty, bisa jadi fight antara AD, VR dan CC jadi seru dan bisa diduga CC podium 2

    Guest
  40. Saya itu mau usul wak…tapi kok ngoyoworo…para pemirsa motogp kayak sy ini…yang ditunggu kan aksi2 nya marquez ketika overtaking…apalagi pas miring2 agak nyrempet bahaya…rasa nya gemes campur ngeri campur macem2lah…pokoknya mbikin mpot mpotan…

    Jadi…usul sy Marquez itu kalo start di tengah saja…lha ini usul ngayawara bin ndak mutu…tapi mbikin seneng…he…he…

    Guest
    • @ayam (kasih AT sekarang, komen mencelat kemana2 sekarang)
      hora iso marc disuruh start no 5, marc masih mau bukak diler bmw

      Guest
  41. Untuk kasus vinales, bisa saya bilang ini gambling yg sesungguhnya ?, cuma ya memang lagi apes, namanya juga gambling. Tapi saya yakin di austin dia bisa finish podium minimal

    Saya setuju termas de rio hondo bisa dibilang salah satu sirkuit kekuasaan marquez, tapi faktor luck juga berpengaruh, di sini marquez gagal menang cuma karena apes, selebihnya bisa dilihat sendiri kalau dia memang dominan catatan waktunya

    Untuk kasus cal crutchlow, kalau menurut saya dia apes karena dijadikan “tumbal” oleh dorna. Dan untuk pembalap lain saya sarankan jangan sampai menunjukan gejala bahwa akan membuat poin dovi makin tertinggal dari marquez, ingat sang sutradara bisa merubah jalan cerita sesuka hatinya ???. Sudah sangat jelas dorna ingin ducati yg jadi juara, atau setidaknya ada drama yg membuat orang orang membicarakan motogp. Berhubung antar pembalap suasananya adem ayem untuk saat ini, ya apa boleh buat, akhirnya sang sutradara ikut ambil peran di filmnya sendiri. ???

    Guest
    • bahas vinales ini sebenarnya sangat mudah loh mas. mengapa vinales begitu?? vinales gonta-ganti jenis kompon ban, sebetulnya karena vinales sendiri bingung, dan tidak tahu mana kombinasi kompon yg terbaik. daripada vinales malu karena bingung dan tidak tahu mana pilihan kompon yg terbaik untuk race, maka pilihan paling aman ya dipilihlah kombinasi kompon paling enak, meskipun cuma enak di lap-lap awal sampai pertengahan. bila ada pertanyaan dari timnya kalau kalah tinggal alasan, “grip ban habis, spin, bla bla bla..”, untungnya hal tsb tidak terjadi. vinales sang juara dunia tes pramusim berturut-turut. hehe..

      Guest
    • apalagi setelah race selesai VR sama MM salaman…wes alamat pasang ranjau di luar circuit tambah banyak! bahaya untuk motogp kalo ada salaman!

      Guest
  42. Padahal Sebelum race dovi bilang udah punya kartu andalan untuk lawan marc di argentina tapi pas race tiba malah gak melawan, mungkin kartunya ketinggalan kali ya :v

    Guest
  43. Sijuki nge-voor lagi…
    Sijuki menang lagi…
    Biar podium 5 yang penting dapat gengsi…
    Mantap jaya…
    Aslinya lebih seru liat pemeran figuran bisa nyolong spotlight cem Alex Rins. Bisa jadi malah Sijuki ikutan disingkirkan Duc kalau ikutan berebut podium. Gue bangga jadi FBS.

    Guest
  44. Mamam tu holeshot,sendok arm,….ducacrut:diam dan kalahkan kami di sirkuit hongda:gua bls dgn senyum dan nikmati podium

    Guest
  45. ini sama kaya bautista dulu waktu terlalu agresif lawan stoner dimotegi kalo ga salah dikasih kado black flag, seandainya itu rider top kaya MM, JL, VR mungkin beda ceritanya

    Guest
  46. Yang menarik di atas sebenar ya MV ya! Apa pertimbanganya kog milih ban soft-soft
    Ini udh tahu ke 2 di yamaha dan ke4di mtgp ya? Kog masih kurg pengalaman ya?

    Guest
    • saya saja kesel,,bilangnya mau turn beast mode on…malah pakai ban sof”.itu seh turn off the beast mode. Gak ada yg bener yamaha milih ban dah tau degradasi ban. untung saja msh punya mr sunday. dah dibilang fbr/fby dah saya.hahahaha

      Guest
      • emang lah udah bener kalo MV diganti Zarco (dulu), dia juga udah keracunan M1 sampe enggak bisa naik V4 + trellis ??? win-win solution

        Guest
  47. Kalau status anda seorang enjiner harusnya anda ga nyinyir lagi sama yg punya blog… Ah anda bagaimana sih bung mentega jangan bikin saya kecewa lah sebagai yg awam disini…

    Guest
        • Podium 1 g d itung, bro… Kena pinalty sunat ?
          Lagian dr p2 jg kliatan ksong kok, yg trlihat cm aspal sepi… Sndrian mnkmati aspal.
          Marq udh ilang mnepi ngupi ?

          Guest
        • Podium 1 g d itung, bro… Kena pinalty sunat ?
          Lagian dr p2 jg kliatan ksong kok, yg trlihat cm aspal sepi… Sndrian mnkmati aspal.
          Marq udh ilang mnepi ngupi ?

          Guest
    • Gk bisa ngetek ducati yg kalah dari honda, sekarang nyerang suzuki, kasihan sekali kagebunshin ini
      Rins start 16 finish 5 coy, ekekekee

      Guest
    • Saya heran kenapa sampeyan dengki amat ama sujuki? Ceonya aja ngak melakukan hal2 yg kontroversi,dan pembalapnyapun juga ngak bermulut besar… Kenapa sampeyan mas dendam amat sama sujuki?

      Guest
  48. carl bisa motong sampe 3 detik dengan rossi karena riding sendiri sedangkan rossi dan dovi ada battle ya ga bisa begitu aja membandingkan kalo carl bakal menang dengan beda 3 detikan kalo tidak kena penalty karena pasti ada battle dengan pembalap lain tapi kesempatan kedua atau podium bisa terjadi

    Guest
  49. menurut hitungan saya, crutclow bila tidak kena penalty akan podium 1 dg gap semua rider di operlap sama crutclow masing-masing kena operlap 2 lap.
    jangan bertanya, “kog bisa begitu, Pak Bangun? darimana itu hitungannya?”. sekali lagi jangan ditanyakan, cukup dibayangkan saja perhitungan dari saya dg jurus “kalau..jika..andaisaja..”. hehe..

    Guest
      • Yg bikin salut, waktu dia double overtake Miller sama Morbidelli. Dia cerdik bgt baca situasi, sengaja ambil line terluar, sehingga saat Miller menyerang Morbidelli dg block pass, dia bisa menusuk masuk line yg lebih dalam. Kemampuannya membaca situasi emang jempolan, termasuk seperti saat terlibat fight di balapan paling ketat sepanjang masa d Assen 2018.

        Sygnya, dia g punya salah satu modal world champ’s material, which is a better bike packages……

        Guest
    • ini nick name nguono nglno keliatan benci bgt ke sujuki deh..
      apa iri liat perkembangan sujuki yg lebih baik ketimbang yamaha? heran gw

      Guest
      • Kayaknya iya bro beni sejak davide out dari ymha,udah bikin moncer sujuki,sujuki dulunya sempat mundur dari gp tahun 2015 mulai ikut ajang gp,jarang bahkan tidak pernah melakukan hal2 yg berbau kontroversi + pembalapnya saya lihat kalem aja ngak banyak ngomong ke media…Saya rasa juga ada kaitannya terlalu fanatik ke si lejen,dengki ketulungan amat kelihatan bodohnya…

        Guest
  50. Kemarin kok ga ada penyerahan thropy buat overtake champion ya? Di skip ato gimana ya? Saya liat di FS kok juga ga ada penyerahan thropy overtake champion ke alex rins

    Guest
  51. waktu Iannone kena ride through penalty karena jump start apakah ada yang nyalah2in dorna? ? jangan lupakan standar ganda oi standar ganda?

    Guest
    • Situ yakin g ad yg nyalahin Dorna wkt kejadian tahun 2017?? Tahu dr mana? Dr dl juga banyak yg protes mengenai regulasi jump start. Terutama article yg menyebutkan kl ad pergerakan saat lampu merah menyala race director hanya dapat menggunakan judgementnya, untuk menentukan apakah ada keuntungan yg diperoleh atau tidak {akibat pergerakan tsb), apabila pembalap berhenti sebelum lampu merah menyala. Beda dg regulasi d tahun 2014 yg masih memungkinkan adanya campur tangan dari Race Director untuk menilai apakah pergerakan rider sepenuhnya untuk anticipating start untuk memperoleh keuntungan d awal lap atau tidak.

      Pertanyaan utamanya, apakah Cal (dan Iannone) berhak memperoleh hukuman ride through penalty? Legally, y. Tp by logic, it’s too harsh. Bahkan Oxley sampe bilang “Is the law an ass? Possibly”………

      Dan sekali lg FIM dan DORNA tercoreng dengan regulasi yg mereka buat sendiri.

      Guest
      • pokoknya sudah 2 kali terjadi, jadi emang sudah sewajarnya hal itu terjadi. kalau sekarang kan malah nyinyirin dorna menganakemaskan dukati ??? gw sih juga enggak setuju kalau jumpstart harus ride through, enggak seberapa keuntungan yang didapat. yang gw masalahin standar ganda manusia2 di sini ?

        Guest
  52. Ya untuk kasus penalty yang berefek 24 detik jika dibandingkan dengan hasil finish CC dan VR yang bedanya 21 detik, artinya face CC lebih baik 3 detik selama race (akumulasi setiap lap), maka artinya CC berpeluang ikut berebut posisi 2 bersama VR dan AD

    Guest
  53. Relasinya sangat jelas bahwa dengan jarak Finish sebesar itu di atas kertas secara matematis Cal akan finish di depan Valentino Rossi. tanpa harus fight dengan Rossi dan Dovi di final Lap, karena mereka Lebih dari 3 detik. Walaupun Cal tidak dapat mengejar Marc Marquez, tetapi ia adalah RCV dengan total laptime kedua terbaik di atas Nakagami (setelah total lap time dikurangi Ride Trough Penalty 24. Apabila melihat dari data ini artinya akan ada waktu dimana Cal melakukan Overtaking terhadap Andrea Dovizioso dan Valentino Rossi serta pembalap lain yang ada di Pack terdepan pada Race kali ini di Argentina. Pasti lebih seru.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.