TMCBLOG.com – Setelah Mendaftarkan Patent Motor skuter yang disinyalir merupakan Update dari NMAX 2020 di Indonesia, Yamaha ( jepang ) kembali Mematenkan motor lain. Kali ini Motor Sport entry Level dengan Combi Brake Di Indonesia. Yap Penamaan Motor sport entry level hanya perkiraan tmcblog saja, Namun soal Combi Brake memang tertera jelas di patentnya sob. Silah di Cek deh

Skrinshot diatas adalah bukti bahwa sistem rem yang dinamakan sistem Rem gabungan Oleh Yamaha sudah di patenkan di Laman Pangkalan Data kekayaan Intelektual (PDKI) Indonesia. So Ini jelas Bukan tmcblog buat buat ya. Lanjut

Gambar diatas adalah gambar Motor yang dimaksud dan di daftarkan patent Oleh Yamaha Jepang di Indonesia. Terlihat menyerupai  sosok YBR125 . . hmm apakah ini berarti Yamaha Sempat Memiliki niat untuk memasukan Motor sport entry level YBR 125 ataupun YBR150 bermesin Byson di Indonesia ?

Gambar di atas adalah gambar sistem Interlocking remnya dimana itu merupakan bagian dari Pedal rem belakang dilihat dari sebelah dalam ( dari sebelah Kiri ). No 3 adalah pedal rem belakang yang akan menarik no 6. No 6 adlaah batang penarik rem tromol  di roda belakang. Namun ada  sobat bisa lihat ada kabel 5 dan sistem nya yang diperkirakan merupakan sistem kabel baja. Kabel 5 Ikut tertarik dan Kabel No 5 jika dilihat di Gambar pertama akan mengarah ke Master Rem depan di Setang.

Ini artinya diharapkan saat saat pengendara menekan Rem belakang, maka rem depan Juga akan aktif entah full atau memiliki proporsi tertentu. Yep Sistem Pengereman Gabungan antara roda belakang dan Roda depan. Apakah akan diaplikasikan ke Produksi Massal Yamaha Di Indonesia Juga kedepan ?

Taufik of BuitenZorg

60 COMMENTS

      • “Jika untuk matic” Mungkin pada saat riding pelan.. kan sering menggunakan rem belakang dari pada rem depan wak.. khususnya di kemacetan.. nah pada saat seperti itu jika dgn combi belakang depan feelnya itu pakem banget.. padahal g butuh yg pajem banget d saat spt itu..

        Namun beda cerita kalao menggunakan sport.. rem depan lebih dominan di gunakan..

        Guest
      • Alasannya gini wak … kan ane berada dikampung yang jalannya lebih bervariasi ketimbang di kota … 😀 … kalo di kota karena mayoritas jalan ber aspal jadi gak masalah kalo belakang digabung ke depan …
        kalo di kampung sering nemuin jalan yang kena lumpur dikit di samping-samping juga ada jalan cor-coran yang ditumbuhi lumut … jadi takutnya kalo rem belakang di gabung rem depan khususnya di jalan licin grip roda depan gampang hilang, soalnya kontrol motor kan ada di roda depan …
        soalnya pernah pinjem motornya temen, dan pas dijalan turun cor-coran yang sedikit ada lumutnya … dalam hati ini kalo roda depan ikut ngunci bisa berabe ini …
        meskipun ane sendiri demen ngerem roda depan tapi untuk jalanan yang licin khususnya ane lebih butuh rem belakang saja … jadi kalo kepepetnya ngesot cukup roda belakang saja, rem depan jangan … 😀

        Guest
    • Saya Rider yang porsi penggunaan rem depan lebih banyak rem belakang tidak terlalu di pakai
      Dalam 1 tahun di nmax saya pergantian kanvas rem
      Depan 4 kali belakang kalo inget
      Wkwkwk

      Guest
    • kalau udah digabung ,itu menjadi 1 kesatuan, gak ada lagi rem depan gabung dg rem belakang atau sebaliknya ? wong dipijit salah 1 aktif keduanya kok ?
      Ataukah saya masih bingung dg maksud si Widhy ?

      Guest
      • Rem belakang nyaman kalo buat boncengan, ngandelin depan doang mah susah, kalo bawa cuma sendiri baru pake rem depan

        Guest
    • Setuju saya pun dalam keseharian mungkin 90% menggunakan rem depan 7% engine brake 3% rem belakang.
      dengan ComBra dari Rem depan terhubung ke rem belakang.. mungkin porsi rem belakang jadi lebih banyak
      Tanpa saya tekan manual.. wkwkwk

      Guest
  1. fitur ini tidak akan kena hujat (kecuali orang2 yg kontra terhadap pabrikan ini) jika cara kerjanya “benar”, yaitu ketika kita melakukan pengereman, maka yg benar adalah rem belakang dulu yang aktif baru sepersekian detik kemudian diikuti oleh rem depan, jadi intinya combi brake tapi yg aktif rem belakang dulu baru depan, bukan macam combi brake lain yg ketika di rem yg aktif rem depan dulu baru belakang.

    #abaikansaja

    Guest
    • setuju, mnrt sy mmg sebaiknya porsi rem belakang lebih besar di banding rem belakang walopun selisihnya tdk terlalu besar, krn kalo kebanyakan rem depan, mudah jatuh krn rem depan terkunci namun rem belakang masih kurang pengeremannya…
      gak perlu debat, yg sdh punya motor combi, rem depan lebih besar dr rem belakang pasti merasa licin (kurang ngerem)…

      Guest
    • sistem comby brake ini menurut saya jangan di pisah dari ABS dual chanel, seperti Nmax misalnya yang sudah ABS dual Chanel tidak ada kekuatiran salah satu roda selip karena rem ngunci karena ada ABS nya.

      Guest
      • ada yang benar, combi brake punya PCX Thai dan CBR1000RR C-ABS CMIIW, ada semacam delay sehingga ketika diremas tuas rem belakang maka rem depan ada jeda, delay sepersekian detik setelah rem belakang mulai bekerja, kalo matic hadno bikinan negeri +62 umumnya kan cuma pake kabel mekanismenya, tuas kiri diremas, maka yg bekerja malah rem cakram depan dulu baru rem belakang, logikanya harusnya paham, silakan dipikir kembali apa tergolong salah atau tidak 🙂

        Guest
  2. Tapi…. Tapi…. kata prof sucahyo sistem pengereman cbs itu sangat ga safety. Kenapa yimmi malah ikut ikutan pake?

    Guest
    • siapapun pabrik yang ngeluarin pake comby brake tidak merubah itu kecuali di gabung dengan ABS dual chanel… kalo motor saya pake comby brake tapi tanpa ABS juga bakal tak copot sistem combynya

      Guest
  3. Paling tidak suka dengan model rem beginian.
    Apalagi sistem mekanis narik kawat, kecuali abs masih ok lah.

    Guest
  4. Gw udah lama mantengin ini blog dan masih inget banget 2012 awal jaman old vixion, byson msih pake tromol, sedangkan nmp sama tiger udah pake cakram belakang, sama jendral beye macam jaos, roy, qwerty, nobita dkk bilang klo cakram belakang itu bahaya, bikin gampang ngunci, lebih aman teromol, gk lama NVL lahir pake cakram belakang, jilat ludah deh, ngeles klo cakram belalang NVL itu lbih bagus gk gampang ngunci
    Sekarang yamaha mau bikin entry level + comby brake? Padahal dulu sama beye verza dihina motor orang miskin (karena entey level) dan cbs katanya fitur gk guna, sekarang mau jilat ludah lagi atau ngeles?
    Ekekekek.. Sebenernya sering banget beye jilat ludahnya sendiri, macam matic retro, headlamp led, dll
    Inget, yamaha gk bodoh, fansboynya yg sebagian kurang pinter ??

    Guest
    • Masih inget saat CBS ma SSS ma PBS di hina beye katanya fitur buat orang yg gk punya otak!

      Klo naik motor tuh katanya harus pake otak!!!

      Saking pengen mbully tuh fitur eh skrg fitur celaannya dipake smua dg embel2 SMART

      Guest
  5. Njir, orang2 di negri berflower mah emang bener2 saklek dan baperan dah. Kirain cuma di persaingan capres aja yg saling gontok2an ternyata sampai di forum hoby pun sama aja kelakuannya ?

    Emang cuma 3gp yg bisa menyatukan mereka

    Guest
  6. pas perja nongol, pas pixen lg jaya2nya jd raja semprot, eeehh petinggi yimm dengan songongnya bilang bahwa brand mereka tidak akan bermain di low entry sport segmen, eeehh pas sekarang segmen semprot yahaha babak belur, mulai deh silat lidah, eh salah, jilat ludah lg, akhirnya ngiler juga kan sport low entry?

    Guest
  7. Bukannya combi brake bekerja ketika tuas rem tangan di tarik maka akan menarik juga kabel rem belakang sehingga rem depan dan rem belakang bekerja bersamaan sesuai proporsi yg ditentukan? Kalo pedal rem belakang di tekan tidak akan memberi efek tekan pada sistem fluida rem depan …. CMIIW

    Guest
  8. Ga enak pake cbs.. feelnya jadi aneh. Apalagi kalo hujan atau jalan nurun atau berpasir. Niatnya cuma tekan belakang doang, tp depannya ikut ketarik. Apalagi rem depannya yamaha lumayan pakem… Hadeeehhh…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.