TMCBLOG.com – Ketika Kawasaki Motor indonesia mengumumkan banderol Harga 36,7 Juta rupiah pada Kawasaki Ninja 250SL, tmcblog langsung kepo mengenai apa yang jadi penyebab motor yang awalnya dibanderol 40-an Juta rupiah itu bisa turun dekat dengan banderol Motor motor sport 150 cc Full Fairing seperti CBR10R dan R15. Pas distribusi Versi produksi Massal Motor ini sampai di Diler JAR Bogor, langsung saja tmcblog sambangi ke sana sob, pengen lihat dari dekat. Ada anggapan bahwa Harga diturunin bisa jadi ada downgrade/ turun kualitasnya, apa benar begitu ?

Setelah tmcblog kepoin ini motor sampai jongkok jongkok nggak jelas di diler JAR Bogor untuk melihat hal hal detail seperti apa suspensi belakang dan lain lain  ..  hasilnya tmcblog nyerah, Nggak menemukan perbedaan Kualitas , perbedaan part, antara Ninja 250SL sebelaumnya dengan Ninja 250SL MY2019 ini . . hampir 100% sama . . Kenapa tmcblog bilang hampir?

Karena mungkin satu satunya yang berubah sangat signifikan adalah warnanya yang sekarang lebih menonjolkan indentifikasi Brand ‘ NINJA ‘ dengan menghadirkan Banner tulisan ini besar di Side Fairing kanan dan kiri. Bahkan kualitas dan ketebalan Catnya pun boleh dibilang tidak berbeda dengan Versi sebelumnya dan cat umumnya Produk Kawasaki.

Ini jelas makin memperkuat fakta bahwa semua yang dilakukan Oleh KMI ini lebih ke arah Marketing strategi. Mereka ingin jauh melakukan Penetrasi ke masayarakan mengenai Ninja. Selama ini Btand Ninja memang sudah terkenal. Namun memang yang dikhawatirkan saat ini adalah tidak adanya entry Point Buat Orang mengenal Ninja. Sebelum KMI membandrol murah Ninja 250SL, Buat anak anak Muda yang sedang suka sukanya sama sport Fairing jelas akan hanya ketemu pilihan CBR150R dan R15 karena hanya itu sport full fairing paling terjangkau. Sedangkan Ninja 250SL ada di 40-an Juta kala itu.

KMI Butuh titik penetrasi untuk kembali mengaungkan nama Ninja ke Bikers Sport pemula. Ninja 150KRR sudah diskontinu, Mau nggak mau memang Ninja 250SL harus turun. hmmm Jadi kepo pingin tahu Biaya dasar pembuatan Unit Motor CBR150R, R15 dan Ninja 250SL deh, jangan jangan nggak jauh berbeda lagi ?

Taufik of BuitenZorg

 

63 COMMENTS

  1. Coba kedepan ada revisi desain mkd kekinian, bakal tambah nampol.
    Bagaimana menurut wak haji, update desain pasti akan lebih menarik

    Guest
      • Semisal itulah, update ringan yg tdk mengerek harga.
        Desain saat ini sdh cukup ok sih, dg headlamp & stoplamp Led akan menambah value, apalagi mau merubah desain buritan yg terlalu kecil dan nungging itu pasti akan sangat menarik

        Guest
    • Sepakat, ini motor punya qualitas, dan jarang yg yg beli. Bakal lebih esklusif dibanding yang dual.
      Terkait harga, mbah dukun pernah cerita saat motor ini akan keluar, secara teori biaya dan harga motor ini seharusnya tidak akan berbeda jauh dengan motor 150cc, tapi waktu itu kan ada cbr250r jadi bakal ada 2 kemungkinan asumsi masyarakat jika harganya terlampau jauh lebih murah, ingat kawasaki bukan market leader. Yg pertama masyarakat akan menilai motor ini dibawah kelasnya CBR (downgrade), atau CBR yg over price. Klo gue sebagai marketing manager kawasaki waktu itu pasti akan ambil langkah harga di deketin dengan pesaing, sehingga punya banyak margin yg bisa di mainkan sebagai gimik marketing. Ketika CBR sudah ga ada, kawasaki bisa jual dengan harga sesuai habitatnya. Dengan harapan masyarakat masih punya pikiran ini motor mahal yg di jual terjangkau. Mirip strategi pemasarannya sandal crocs, harganya mahal trus di diskon habis-habisan sehingga orang berebut. Syarat strategi ini, produk harus punya karakter yg kuat. Syarat ini coba dipenuhi dengan dihembuskan oleh kawasaki klo motor ini penerus sang legend ninja KRR, ringan dan kencang.
      Ini hanya pendapat saya aja, jika ada yg berbeda silahkan diskusi diteruskan

      Guest
  2. kalau ada duit sisa langsung beli nih, next ini motor juga bakal jadi motor kolektor selain handlingnya yg lincah

    Guest
  3. Sebagai kaum mending2, saya mending nunggu new nmax, tapi kn beda genre ya ? tapi ni motor keren, kecuali knalpotnya yg panjang itu ?

    Guest
  4. Temen gw waktu beli ini motor harga di atas 40jt mencak2, biaya perawatan lumayan, mau dijual harganya anjlok, mirip kasus cbr sempak ?

    Guest
    • wakakakak temen saya ada yg kaya begitu bro.
      itu motor gak pernah keluar jauh, tiap minggu cuma dipanasin dan detailing doank biar kinclong. tiap hari keluar rumah malah pakenya supra x kalo gak jazz, sampe pernah pas kopdar anak kaskus itu ninja dibawa dari cibubur ke senayan. eh pas bsknya reflektornya ngembun, dibawa ke dealer buat ganti dan ditawar 42jt. kata istrinya jual aja drpd cuma dilap doank tiap hari, sayang katanya motor kesayangan. pas kemarin ada promo ini motor dibawah 40 harga barunya, lemes dia wakakakak

      Guest
  5. Mau beli..
    Eh sebetar, tunggu dulu kali turun harga lagi.
    Mau beli lagi…
    Eh sebetar, tunggu dulu kali turun harga lagi.
    Sekarang saatnya beli….
    Entar aja lah nunggu ada promo turun harga lagi.

    Guest
  6. husss jangan gitu wkwk
    inget anak muda yg penyuka sport fairing 30jt an cuma dapet sport 150cc, makanya ini motor dibandrol jadi 30jt an.
    perasaan dari dulu sport 150cc emang 30jt an yak ? kenapa ini motor gak ikutan 30jt an dari dulu juga wkwk

    Guest
  7. “hmmm Jadi kepo pingin tahu Biaya dasar pembuatan Unit Motor CBR150R, R15 dan Ninja 250SL deh, jangan jangan nggak jauh berbeda lagi ?”
    Sbnrnya uda kepikiran dr dulu pgn nanya ini ke Wak Haji, untuk per unit motor sbnrnya biaya produksinya brp sih, tentu terkait dgn penentuan harga jualnya, trus gmn cara ngitungnya jg, siapa tau mau dibahas Wak buat tambah2 ilmu lagi ?

    Guest
  8. Daripada develop mesin semprot 150 seseh 4 tak baru mending nyunat harga ninin 250 jomblo .

    Penyakit commonpart bikin kawak males bikin mesin baru terutama dikelas 150 .

    Guest
  9. Kang, mohon saran, utk kerja tiap minggu mesti bolak balik kota A ke kota B sekitar 200km dgn waktu tempuh 4 jam-an dgn kecepatan 80-100km.
    Motor apa ya yang enak dipakai, jok empuk, lebar dan tidak melelahkan namun bukan matic karena harus naik turun perbukitan, kepikiran honda verza sih, kalau ada saran lain mohon dibantu. Terimakasih

    Guest
    • suzuki bandit bro. kecepatan segitu mesin tetep rilex adem. overbore dohc liquid cooled. jaih diatas verza. kalo jok tampilan mah bisa diubah dngn budget murah. kalo.mesin mahal.

      Guest
        • Gsxs kalo buat naik turun bukit udah boros lemot pula, bukannya untung malah tekor buat beli bensin

          Ambil vixion atau cb lebih joss, atau verza
          Buat nanjak2 ga beda lah ama gsxs, tapi verza jauh lebih irit

          Guest
    • Kalo mau beli bekas, cari scorpio, tiger, atau inazuma kalo dapet, cocok buat banting tulang, apalagi bukit2. kalo beli baru verza, vixion atau xabre sih.
      Kalo saya prefer honda win ??

      Guest
    • naik mobil kang., gak keujanan, jok empuk lebar, adem gak kepanasan. Tarikan dapet, tidak melelahkan,, ???

      Guest
  10. tulisan Ninja Segede Gaban , biar pada tau kalo itu motor merk ninja walau suara gak 2 silinder… wkwkwjwk…

    Guest
  11. Kang Request Artikel Dong…
    Kenapa KTM tetap kekeuh pakai Sasis Tralis. Padahal dulu mereka jaman GP250cc pake Twin Spar segede gaban di motor Mika Kalio dan pada masanya bertarung dalam perebutan juara dunia kan ya kalau g salah.

    Guest
  12. Permisi pak haji, numpang bertanya, apakah versi 2019 ini pakai knalpot racing? Soalnya pada gambar kok sepertinya bukan knalpot standar? Terima kasih sebelumnya, sukses terus buat tmcblog.com hehe.

    Guest
  13. Yang versi ijo silver lebih elok wak. Warna mattenya ga terlalu gampang baret (saya bandingi sama vario 150 yg black matte punya istri). Ga nyesel pokoknya pilih ninja 250sl.

    Cuma kalo boleh kasih masukan mungkin bodynya digedein dikit biar proporsional, bahkan dibandingin sama bawa rc 250, lebih nyaman bawa rc 250 apalagi buat boncengan.

    (Kebetulan punya ninja 250sl dan rc 250 punya kakak ipar)

    Guest
  14. mungkin aja Wak, mungkin loh ya, kalau memang harga 40 juta ++ itu operpret, jadi diobral pun tetep untung tanpa downgrade material ? sekali lagi, ini cuma spekulasi saya

    Guest
  15. kalo soal kualitas buatan, Kawasaki gak perlu diragukan lah, potong harga tidak berarti potong kualitas seperti yang biasa dilakukan si sayap

    cuma blunder dan kepedean aja waktu 2014 itu, pasang harga tinggi untuk mesin 1 silinder 250cc, sekarang sudah nebus kesalahan ya dimaafkan

    yang kasian yang beli kredit dengan harga lama, sebelum ada diskon ini, besok kalo dijual, harga seken nya turun banyak

    sekarang seken Ninja 250SL di range 25-28 juta aja, untuk Z250SL bahkan sudah dibawah 25 juta

    Guest
    • Kalau ada Kawak harga segitu, ane belain nabung dua tahun lah buat beli biar bekas. Lumayan buat pansos. Sijuki belum keluarin GSX 250.

      Guest
  16. Seperti pabrikan Suzuki dan KTM spertinya Kawak ini banyak menggunakan part-part dari vendor India, yg ‘mungkin’ dari segi harga lebih kompetitif dibandingkan part dari vendor bermerk jepang/lokal. Contoh kaliper rem lebih memilih pakai Bybre ketimbang Nissin, mika lampu2 pakai Minda (cmiiw) ketimbang Koito, panel-panel saklar, speedometer, dsb.

    Guest
  17. Pada prinsipnya.biaya pembuatan motor 250 & 150 cc single silinder itu hampir sama.cma karena bikinnya sedikit.jd biayanya tambah mahal.

    Guest
  18. Klo liat mika lampu depan kok banyak yg kusam ya, mungkin mmg bahannya beda sama yg dual silinder. Sy punya yg dual gen1, mika lampu msh bening. Pdhal odo dah dapet 80rb km.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.