TMCBLOG.com – Development Ducati Soal Swingarm spoiler / Swing arm Deflector ternyata tidak berjalan ditempat sob. Mereka terus melakukan studi, riset. Dan hasilnya setelah 3 seri berlalu mereka membawa update hasil risetnya selama ini langsung ke Track di Sirkuit Angel Nieto Jerez. Yang pertama adalah soal Disk Cover/ Cover Cakram rem depan Yang terlihat memiliki bentuk yang berbeda dibandingkan versi Pertama

photo Offbikes
photo Niki Kovacs

Pada Ducati factory terlihat bahwa Cover cakram Rem sekarang lebih membentuk sudut yang lebih besar. Bila sebelumnya hanya membentuk sudut sekitar 80 derajat, Untuk versi Jerez Cover Cakram membentuk Sudut sekitar 130 derajat menurut jurnalis David Emmet.

Mengenai Fungsi dari Disk Cover ini masih belum diketahui secara pasti apakah benar menjadi Satu paket dengan swingarm Deflector/ Spoiler/ Spoon ataukah Punya fungsi lain seperti misalnya memperkecil efek turbulensi ( mengkondisikan airflow di bagian roda depan ) atau bahkan sebagai Pendingin dari Kaliper Rem depan ( Caliper cooler ).

Hal kedua adalah penampakan Swingarm Deflector namun dengan bentuk yang berbeda.

photo Niki Kovacs

Gambar di atas menunjukan Swingarm deflector yang secara bentuk tidak jauh berbeda dengan versi pertama ducati yang hadir semenjak test Pra Musim, Namun dengan bilah wing bawah yang sedikit berbeda juga plus perbedaan angel of attack dri wingnya.

photo Niki Kovacs

Foto Kedua memperlihatkan Swingarm deflector Ducati Dengan bentuk Dimensi yang lebih ramping walaupun masih tetap memiliki 3 bilah wing. Desain desain seperti ini seperti Juga Swingarm Deflctor yang di pakai Oleh Yamaha M1 Mulai di Jerez terlihat secara umum memang memiliki ujung yang lebih mengerucut. Mungkin memang dari hasil uji wind tunnel ataupun CFD memang angin di bawah fairing terkonsentrasi di bagian tengah sehingga dibuat desain mengerucut seperti itu.

Tidak seperti desain Fairing yang terbatas update desainnya, Ducati dan Juga semua Pabrikan diperbolehkan mengganti ganti desain dari Swingarm deflector sesuka hati  walaupun tetap harus melalui persetujuan technical Director. Alasannya karena part tersebut diluar dari regulasi Aerodinamika, Part Swingarm Deflector tidak menyatu dengan aerobody/ Fairing.

Taufik of BuitenZorg

40 COMMENTS

  1. Semakin berantakan ya motor moto gp jaman sekarang.lama-lama modelnya kyk pesawat terbang atau model kapsul mobil2 hemat bahan bakar karya mahasiswa.
    Gara2 magnetimareli nih.ancur semua bentuk motor

  2. Sabar bray..kalo ecu dibalikin inhouse,yang mendominasi ntr motobot vs asimo lagii..pabrikan lain bisa mundur teratur..darno lg manjain pabrikan lain mngejar ketertinggaln,ada waktuny dibalikin inhouse lg..

    • Yang masih gue heran kenapa rc213v di 2013 dan 2014 tidak mempunyai kekuarangan sama sekali dan marc marquez yang bilang sendiri. Sampai-sampai kita lihat marc sering “gas pol” ditikungan.

      Ya benar memang semenjak ke single ecu dan ban michelin luar dalam sudah di rubah semua. Tapi kalo penonton kan gak mikir sampai situ, yang penting hasilnya.

  3. WTF! Mana regulasi yg katanya dibuat untuk mengurangi biaya? Kalo gini desain winglet yg dipatenkan kawasaki bisa dipakek dong karena gak nyatu dengan fairing, nanti pakek aja alasan untuk meningkatkan pendinginan radiator ???

  4. Kalo kayak gitu mah jelas ada efek aerodinamikanya mah menurut saya. Ga nambah downforce, tapi berusaha merapikan aero udara saat lewat roda depan…

  5. “Alasannya karena part tersebut diluar dari regulasi Aerodinamika, Part Swingarm Deflector tidak menyatu dengan aerobody/ Fairing.”

    Asli ngakak, Dorna kudu belajar dari FIA soal regulasi aero dan coba nyari technical director jenolan FIA biar pabrikan ga macem-macem soal ginian.

    harusnya di matiin dari awal biar ga ada yang koar “gua udah keluar banyak duit buat riset aero sana sini”
    eh salah lo sendiri malih, makanya kalo bikin motor bisa di ajak nikung bukan cuma ngejar power dan bikin part elektronik lebih pinter dikit.
    motogp sekarang udah ilang estetikanya

    • maklum lah,baru masuk motogp tahun 2000 an aja udah ngaku salah satu pendiri motogp kok

      suzuki ngakak dipojokan ?????

    • Sepertinya sudah dijelaskan sebelumnya klo part itu bukan aero part, tapi pendingin roda belakang, begitu lah pengakuannya Ducati. Klo ada efek aero, knalpot juga punya efek aero. Salah Dorna yg kurang spesifik mendefinisikan aero part. Smart untuk tim ducati yg bisa memanfaatkan celah regulasi. Karena bukan bagian dari firing, bebas-bebas aja di ganti, termasuk cover rem.

  6. Semakin jijik liat motor ducati ,,udah bokongnya paling jelek eh mukanya kek gurita banyak tentakelnya,sekarang kakinya kek kaki gajah…ampooon ah….cakepan ducati era stoner sama rossi…sidorna kek kebo dicucuk idng manut ae

  7. masih menunggu yang komen
    *alah ngapain sih protes, nanti juga ujung ujungnya niru*
    masih dipantau ?

    • bisa lah gan tapi nanti itu software & ECU MM jadi bagus donk, nah kalo bagus minimal mendekati punya Y&H jadi repot donk. ducacrot nambah kelojotan nanti wkwkwk
      org yg sekarang aja jauh lebih inferior dari punya H&Y, ducacrot masih kelojotan lalu pabrikan H&Y masih bisa melawan.

  8. Makin kesini motogp makin kehilangan sisi estetika. Muka, desain body motor keseluruhan makin jelek, gak sleek lagi. Diliatnya kurang enak.

  9. kalau ducati berani harusnya merubah desain bentuk mesinnya, biar lebih balance atau lebih lincah, atau lebih oke lah
    cuma pendapat aja sih

  10. Ducatrot ga yakin bisa juara walau udah ABCD…

    Honda & Yamaha itu berat loh di MotoGP

    Harus di Pickok dulu itu rambut gigi dal’igna biar Ducatrot juara.

  11. dengan desain yang lama ducati klaim ada penurunan suhu ban
    sekarang ducati malah buat deflektor yang lebih mengkerucut seperti m1
    sedangkan VR sendiri bilang deflektornya tidak memberi pengaruh besar
    wah terlalu banyak pengalihan di motogp

  12. Kalau Ducacrot gagal maning, itu nanti arm depan jadi tempat tempelan sayap2 modifan enjiner mereka. Lha kan lucu, mosok yang logo bersayap aja gak pake sayap…ini Ducacrot artinya menganut paham Core of the Core, Wings of wings dan Sayap-dari-segala-sayap.

  13. Yak kita tunggu saja motor sport 150cc dijalanan pakai part beginian…wkwkwk
    Makin kesini teknologi prototipenya hanya bakal jadi gimmick di motor massal.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.