TMCBLOG.com – Bitter and Sweet memang terjadi Di Kubu Repsol Honda. Di satu sisi banyak orang yang memperkirakan bahwa 2019 bakal jadi milik MM#93 kembali setelah ia berhasil menjuarai gelar Juara seri MotoGPnya yang ke #46 sirkuit eropa seperti Jerez. Di sisi lain, Jorge Lorenzo sementara harus mengenyam kepahitan dimana menurutnya Adaptasi di Honda lebih sulit dibandingkan di Ducati dan bahkan ia sempat mengucapkan bahwa sampai seri ke 4 ini belum ditemukan solusi permasalahannya . Lorenzo memberi gambaran angka yang mereferensikan pernyataannya : Sesulit sulitnya beradaptasi dengan Ducati, ia masih bisa memperoleh podium di Jerez pada tahun Pertama bersama Ducati.

TMCBLOG masih belum bisa men-judge apakah dasar penyataan Jorge Lorenzo tersebut relevan atau tidak menjadi alasan kesulitan adaptasi ini, Bukan apa apa Selama test pra-musim dan 3 seri pertama boleh dibilang Jorge masih Dibekap / dalam sesi recovery Cidera, berbeda dengan saat ia pertama Kali bergabung dengan Ducati dimana ia lebih fit secara umum. Namun Jorge juga sempat menyatakan lebih detail dimana Permasalahan ada di Titik saat memasuki tikungan di mana ia merasakan Transfer bobot yang besar ke arah depan dan ini membuat lengannya terlalu banyak menerima beban dan membuatnya mudah letih.

Menurut Jorge ada yang harus diubah, entah itu setingan sasis yang bisa diartikan perubahan besar besaran pada konstruksi utama ataupun tweak tweak kecil. Atau pada setingan engine Brake. Jorge Merasa kehilangan Banyak waktu dibandingkan pengguna Honda lainnya pada titik awal tikungan ini. . . tmcblog bisa ngebayangin, jikalau area seperti itu misalnya ada 4 titik tikungan pasca straight atau semi straight dalam satu lap, artinya secara umum ada 4 titik dimana Jorge kehilangan waktu.

Jorge Lorenzo awalnya memang merasa posisinya start di grid 10 diperkirakan akan bisa recover setelah race berlansgung. Namun yang terjadi sangat berkebalikan. Lorenzo Bingung, RC213V sama sekali nggak bisa dibawa kencang baik ketika berada dalam grup ataupun sedang berada sendirian.

Namun begitu Jorge bilang ia tak akan patah semangat dan tidak Putus asa. Masih merasa ia bisa mengubah gaya ridingnya untuk mencari titik match dengan RC213V, namun diluar itu menurut Jorge ada faktor dimana RC213Vnya Juga butuh tweak sehingga perubahan hadir dari dua arah ..  dari Motor dan dari rider, ketemu ditengah . . begitu Mungkin yang dimaksud Jorge . . . Honda sendiri belum ada tanggapan, Namun jika kita mengambil referensi awal, GRC sepertinya sanggup membuat dua arah pengembangan Motor berdasarkan perbedaan riding style MM93 dan JL99. Dan Mungkin jika berhasil, Maka Motor Lorenzo nanti bisa akan ajdi Heritage terbaik karean punya potensi jadi Motor Yang tetap kencang Khas Honda, namun lebih user Friendly . .

Taufik of BUitenZorg

 

64 COMMENTS

    • Bersusah susah dulu bersenang senang kemudian ?
      Dapat kita bayangkan..betapa sulitnya saat marc melakoni tahun pertamanya dikelas primer diatas rcv scream yang lebih sulit dari rcv sekarang dan…bisa jurdun ?
      Pantas Fenomenal tsb disandangkan kepadanya.. dan sepantasnya dunia respect luar biasa atas kesuksesannya ?

      Guest
      • biarpun pake mesin screamer, ECUnya in-house yang sophsticated. Sehingga delivery power dan sebagainya juga jauh lebih baik ketimbang RC213V bertiming Big Bang.

        Masih inget g, dl rame wiring di throttle Marc berbeda dengan wiring di throttle Dani Pedrosa. Dan kemudian ramelah isu kl RC213V Marc full Asimo yg tinggal betot gas doang……..

        Guest
  1. menarik bila Lorenzo di Suzuki saja…
    jd satu tim dgn Mr. Divide B…

    tp Suzuki pilih pembalap youngers…

    Guest
  2. RCV213 berasa lebih berat ke depan di tangan lorenzo, apakah ini sudah mulai ditemukan indikasi bahwa gejala ban depan lebih keras yg dibutuhkan rcv selama ini mulai ditemukan titik terangnya.
    Apakah JL99 benar2 rider developer yg sangat bagus akan dibuktikan dengan sentuhan2an untuk rcv agar user friendly untuk semua rider.

    Guest
    • tahun ini rcv beberapa kali bisa menggunakan ban depan medium saat race, termasuk si marquez pake medium dan itu sukses. coba lihat sampe musim berakhir, seberapa sering rcv bisa pake ban depan medium.

      Guest
    • Berat ke depan itu menurut saya SENGAJA dibuat begitu untuk mendukung riding style Marquez yg selalu bikin ban belakang slide..

      Guest
      • Tapi makin kesini gaya stering ban blakang marq perlahan mulai dikurangi. .karna memang kerugiannya sangat besar
        Ga mungkin juga bakal ngesot ngesot pake ban soft or medium pasti pilihannya hard, dan itu yang lagi dicari titik terang agar rcv tidak semata mata ketagihan ban hard doang

        Guest
  3. Lorenzo diambil karena ketakutan H terhadap lawannya…
    sekaligus ambisius H untuk userfriendly…

    Guest
  4. Hmmmmmm…. Sudah ju duga.
    Waktu pindah ke ducati memang dia jurdun, tapi saat itu MM93 lagi apes saja.
    & waktu di ducati ga moncer moncer amat jg. Sering bobroknya. Iya memag sempat menang tapi ngot ngotan.
    Jadi jangan berekpetasi terlalu tinggi.
    🙂

    Guest
  5. seperti yang sudah sudah kalo HRC sih suka punya senjata rahasia diparuh musim kedua, jika tahun tahun sebelumnya senjata rahasia itu digunakan buat memukul balik rival marquez. apakah diparuh musim kedua ditahun ini HRC bakal mengeluarkan senjata rahasia berupa sasis yg sesuai keinginan lorenzo ? sekaligus project berjalan buat di 2020 nanti

    Guest
  6. Cuba stangnya ygn di buat underyok.. buat aja upperyok jadi g terlalu capek saat ngerem.. soalnya g terlalu menunduk.. jadi lengan g menahan beban lebih..

    Dan jl99 sering2 fitnes melatih lengan biar berotot dan kuat.. supaya g cepet lelah

    Guest
    • ngawur ente,itu aja dibilang jimoo “motor balap kok stang nya dangak,kalah sama r15”
      kalo ditinggiin lagi malah jadi motor chopper di mata jimoo entar ????

      Guest
  7. kapan hari udah ngeledek Cal katanya naik Honda tidak sesulit yang banyak orang bicarakan pasca dapat hasil bagus di test pra musim.
    Sekarang gantian cal yang ketawa. hehe.

    tapi bagusnya kalau Jorge sudah menemukan titik mana yang perlu diperbaiki. bisa jadi RCV akan menjadi motor yang user friendly.

    Guest
  8. Coba Rossi saja yang bawa RCV Honda. Rider kudu bisa bawa any motorbike donk. Coba degh kasih ke Valentino Rossi. Sapa tau ada chemistry lain.
    Koco Gandhozzz laaagh…..
    Orang kok bikin emosi yang lagi ibadah puasa nih si Lorenzo

    Guest
    • Klik apaan????..orang sirkuit jerez itu favoritnya…
      Meskipun blm klik kalo race di sirkuit favorit paling ngga bisa raih 10 besar ato 5 besar biasanya rider begitu..
      Ini namanya klok…koklok
      Yg kelar hidup hohe.

      Guest
      • nahhh, JL bilang sendiri, sesusah2nya adaptasi dengan ducati, setidaknya bisa podium di jerez pada tahun pertama

        Guest
  9. Ngeri menyaksikan duo petronas….bagaimana klo kedua pembalap muda itu memakai motor pabrikan..mereka mampu membalap di atas batas limit motor

    Guest
  10. Jangan lupa, saat tahun pertama di ducati J-lo itu statusnya juara dunia. Jd ada mentalitas juara yg masih menyala
    Dibanding dgn tahun ini, dimana banyak kesulitan-kesulitan
    Pasti ada agenda dibelakang hrc memboyong J-lo ke pitbox mereka

    Guest
  11. pedrosa aja sampe arm pump kogh,mungkin miller kena arm pump juga karena waktu pake rcv di lcr n mvds,hehe
    cocokologi

    Guest
  12. lorenzo biasa pke motor yg ringan enteng, kasih sujuki bakal ngacir dia wkwkwkk…
    ehh jgn deh.. sujuki punya rins/mir :v

    Guest
  13. Beradaptasi dengan rcv yg sekarang lebih sulit daripada dengan desmo. Tapi, bisa jadi lebih mudah menyesuaikan rcv dengan gaya balap lorenzo daripada dengan desmo.

    HRC bisa berikan apapun permintaan lorenzo soal motornya

    Guest
  14. semangat paduka hohe ? sy yakin nanti hohe akan masuk jajaran rider dgn kemenangan di 3 pabrikan berbeda di kelas primer, mengukuti om lawson, mamola dan capirex ?

    Guest
  15. Jadi, ibaratnya jorge ini pembalap yg butuh motor perfect banged. Rider sensitif bgd dgn hal2 kecil. Gak enak dikit saja langsung drop. Sisi positifnya utk pengembangan motor jdi bagus, negatifnya gak akan improve dlm wktu cepat…
    Marq bisa jadi kebalikannya… Motor gak perfect bgd pokok geber aja… Toh hasilnya juga jurdun beberapa kali

    Guest
  16. andai kemarin dia terima pinangan yamaha lg bisa lain ceritanya, kayanya lorenzo ni dh yamaha minded udh susah move on dri style yamaha… saya yakin klo dia dan zarco direkrut yamaha factory pasti bakal maknyos… lego aja vinales sama pakde rossi pensiun aja sdh

    Guest
  17. Saya malah bayanginnya, itu Marquez bisa jurdun 2017 dan 2018 masih bermasalah dengan motor dan dislokasi bahu yg berulang..

    Lha 2019 ini RCV udah berkembang sangat pesat + bahu yg beres + pengalaman makin mature + ketambahan tandem #99 sebagai developer handal

    Siapa bisa menghentikan Marquez??

    Guest
  18. Seandainya 2020 RCV yg diinginkan Lorenzo bisa terwujud (RCV ber-DNA M1 yg user friendly), lalu Marquez juga ikut coba2 bawa RCV itu sembari mengasah riding style Butter n Hammer, bakal jadi Thanos tuh Marquez..

    Setelah jurdun ke-9, Marquez siap pindah ke pabrikan manapun (seandainya memang mau menyamai rekor Rossi)

    Guest
  19. Kalo ga salah, saat Bradl masih balap dengan LCR pun pernah bilang kalo RCV jaman Stoner dengan Marquez itu beda, saat jaman Stoner motor transfer bobotnya lebih ke ban belakang sedangkan jaman Marquez transfer bobotnya lebih ke ban depan

    Guest
    • Karena untuk memaksimalkan keunggulan Ban Bridgestone. Wkt masih pake bridgestone, pasti sering liat Marc udah rebahin motor biarpun ban belakang masih blm menyentuh tanah.

      Guest
  20. JLo mirip sm pedrosa.. rider developer.. sensitif bgt sm motor.. perlu yg perfect buat raih podium.. sdngkan mm93 rider alien yg bs menutupi kelemahan motor itu sendiri..

    Guest
  21. jadi lebih baik Stoner/Dani Pedrosa,gampang tune in diatas RCV saat pertama kali,apalagi Marquez hanya butuh 3 seri langsung juara seri di atas RCV :: meski teknologi sudah beda jauh saat ini

    Guest
  22. Kyknya hohe memang kurang cocok sm engine v4. Terlalu banyak adaptasi karena mengubah bawaan riding hohe yg super smooth. Masih ngebayangin hohe jadi tandem alex rins di suzuki pakai GSX-RR. Seorang pembalap dengan gaya riding paling smooth se motogp pakai paket motor inline 4 paling balance saat ini.

    Guest
  23. terkadang JL agak sedikit sesumbar, tapi kali ini dia jujur dan kita tunggu saja hasil pengembangannya.

    Guest
  24. Sudah kuduga Honda RCV213 memang motor paling menantang n asyik…hanya pembalap kelas alien lah yg sanggup mengontrolx..JL99 harus jadi alien dulu kayak MM93 untuk bisa menguasai motor ini..mungkin yg terbaik ni motor dilakukan 2 pengembangan berbeda untuk paduka JL99 n alien MM93..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.