TMCBLOG.com – Di test Jerez akhirnnya Suzuki Ecstar menjadi team Pabrikan ke lima yang Ikut mencoba Desain Swingarm Deflector/ Swingarm Spoiler/ Spoon Setelah Ducati, Honda, Aprilia dan Yamaha. Mengenai fungsi dari deflector yang dipakai Suzuki adalah Untuk mendinginkan ban.

Bicara Dimensi, Swingarm deflctor yang dipakai Oleh Suzuki GSX-RR boleh dibilang cukup masif besar, tinggi dan Lebar. Bahannya terbuat dari serat karbon dan terdiri dari sekitar 3 Bilah wing pasif di dalamnya. Wind Deflector ini di mounting di bawah Swingarm yang menurut Ducati merupakan desain baru Yang sedang di riset Guna keperluan Sisa 15 race di musim 2019 ini.

Alex Rins yang mencoba Swingarm dan Deflector baru ini sempat Crash kecil di T8 Jerez dan langsung merusak Deflector. Setelah itu karena Rins tidak mengetahui kondisi deflector iapun melakukan dua tiga Lap dengan kondisi Deflector rusak. Menurut Rins yang menyelesaikan total 9 Lap dan berada di posisi 8 tercepat hari senin kemarin Via Crash.net Motor malah lebih stabil saat wing yang berlaku sebagai Un-sprung devices ini rusak . . wahhh, memang aneh, namun yang jelas menarik untuk diteliti lebih lanjut ..  bisa jadi bentuk Pasca Crashlah yang menjadi Guide ke bentuk terbaik dari device ini, imho 😀

taufik of BuitenZorg

35 COMMENTS

  1. Hadehhh harusnya suzuki ngga usah pake hal lebay begituan..ngga ngefek..
    Mbah rossi aja bilang ngga ngefek..
    Liat tuh waktu race jerez kemaren cakram depan duketek di kasih penutup apaan tuh,motornya jadi kelihatan menjijikkkan..
    Semoga ngga jadi dipakai..polos aja udah mengerikan itu.

    Guest
    • Front wheel cover cuDati itu sepaket dengan swinglet nya, karena dengan adanya wheel cover tsb aliran udara dari depan bisa terarah dan lebih deras ke bagian belakang (swinglet) cmiiw.

      Editor
    • Lha, VR sendiri yg minta Yamaha buat ngembangin air deflector ngikutin yg udah dikembangin duluan sama tim lain

      Guest
  2. ada yang tau pada kecepatan berapa deflektor ini mulai memberi pengaruh downforce?
    kalo masih berpatokan pada info sebelumnya
    punya ducati sekitar 3-4 N (300 gram) di kecepatan 180 kpj
    apa mungkin ada efek downforce di kisaran 80-100 kpj?
    kalo ada, bisa jadi efek ini akan membuat motor tidak stabil ditikungan (saat motor merebah)
    karena saat merebah arah tekan deflektor tidak mengarah tegak lurus ke aspal
    tp membentuk sudut cenderung “membuang” dr arah gerakan motor

    Guest
    • Sepikiran sih… kalo pas nikung malah bikin motor sliding (apalagi kalo ban udah abis)… mangkanya fungsi nya lebih baik diarahkan ke pendingin ban dibanding downforce… kalo yg seperti suzuki ini mah emang kebangetan gedenya, pantes Rins jatuh…

      Guest
  3. kalo rins ngakunya membuat motor lebih stabil, kemungkinan besar bisa di tolak dorna ini :D. coba bilangnya ya lumayan degradasi ban bisa sedikit dikurangi … 😀

    Guest
  4. ntah napa tipa baca mendinginkan ban dr artikel sebelum2nya mpe sekarang kok pengen ngakak ya ?

    Guest
  5. Jaraknya apa gak terlalu rendah tuh! bukannya malah nyerok debu,kerikil,bekas karet ban yg ada di aspal malah langsung di arahin ke ban belakang? imo

    Guest
  6. “Mengenai fungsi dari deflector yang dipakai Suzuki adalah Untuk mendinginkan ban”
    Soalnya klo proposalnya buat downforce bakal ditolak walaupun bentuk dan ukurannya sama ?

    Guest
  7. Dulu pada protes, sekarang malah bikin yg lebih aneh bentuknya.
    Tapi Ducati langsung meredup remang2 sejak menang di Qatar. Masih ngaruh kah?

    Guest
    • Ko mempermalukan???? Woy kampret insinyur itu jg perlu masukan dari pembalap , wong yg nunggangin kan pembalap bkn insinyurnya , insinyur itu cuma nerima input dari pembalap kurang ini itu baru direalisasikan ama insinyur dianalisa , ujungnyq ya balik lg ke oembalapanya bego lu

      Guest
      • Woy pemilu udah kelar bro, gak ada kampret lagi.
        “Motor malah lebih stabil saat wing yang berlaku sebagai Un-sprung devices ini rusak” Kata Rins. Jadi insinyur kan ada teorinya nih udah dites fluid dynamics juga, masak kalah sama alat yang tidak sengaja rusak.

        Guest
  8. gsx-rr sudah di set pke wind tunnel di hamamatsu..
    jdi dri sisi aero sudah paten.. klo nambah part baru, harus di tes lg..
    sujuki udah joss dgn sasis+mesin yg lincah dibawa meliuk2, mnding tambahin tenaga buat power atas..

    btw kalo ada yg peratiin race kmaren, lap 17-15.. pas sujuki ngejar trio yamamah, sujuki kliatan bgt unggu di late braking.. tpi yg heran, pas kluar tikungan kyak tiba2 bsa ngacir gtu..

    Guest
    • Yups.. di awal.tikungan langsung mendekat dgn cepat.. tapi saat akselerasi keluar tikungan.. agak lemot.. apalagi saat adu straight dgn dovi..

      Guest
  9. Antara deflector menimbulkan aerodinamika yg justru membuat motor kurang stabil atau karena GSX-RR perlu ban belakang ttp pd suhu tinggi..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.