TMCBLOG.com – Bro Sekalian, saat tmcblog temui di kantor SIS di daerah Pulogadung kemarin, Pak Banggas Pardede sekalian tmcblog tanyakan perihal soal DR150 yang akhir akhir ini sering terlihat hadir di jalanan untuk pengetesan dan bahkan Di kolombia sudah resmi di rilis walaupun dengan versi karburator. Secara umum pak Banggas tidak menampik rencana SIS menghadirkan Sosok Motor Suzuki DR150 di Pasar Indonesia

Ketika TMCBLOG Tanya Bagaimana Kans kehadiran DR150 saat ini, pak Banggas menjelaskan bahwa Berdasarkan pengamatan SIS dari Respon Publik dari kehadiran Motor motor test Jalanan dan Juga kehadiran sosok utuh Motornya di Kolombia, untuk saat ini Suzuki Indonesia memutuskan untuk belum buru buru merilis Produk ini dan terus mempelajari Lebih lanjut apakah produk tersebut yakin akan menghadirkan respon Positif atau Malah Jadi Blunder Buat Suzuki.

TMCBLOG kepo, Bukan apa apa Pernyataan pak Banggas serasa berkebalikan dengan apa yang hadir di Data Laman NJKB Samsat DKI Jakarta dimana ada hadir kode DR150 yang dituliskan memiliki Nilai Jual Kendaraan bermotor sebesar 23,5 juta rupiah. TMCBLOG sudah pernah buat perkiraan harga OTRnya dimana dengan NJKB segitu kecil kemungkinan DR150 dibanderol seharga 25 Juta rupiah . . Tanpa PPN saja tmcblog hitung mentoknya 26,557 Juta rupiah OTR Jakarta. . . Pak banggas pun tmcblog tanya : ” Kan sudah ada di NJKB, berarti sudah apsti Launching kan ? ”

Pak Banggas merespon pernyataan tmcblog ini dengan terbuka bahwa Suzuki ( pabrikan ) tahun 2019 ini tidak lagi bisa mendaftarkan NJKB di tengah tahun, mereka harus state di awal tahun Angka NJKB dari Jenis Motor yang akan hadir ditahun berjalan. Oleh karena itu jangan heran ada Kode DR150 atapun malah DL250 ( VStrom 250 ) di awal tahun walaupun motornya belum ada.

Jika dibilang Itu adalah NJKB DR150 yap memang benar, namun sekali lagi, angka tersebutpun digunakan Suzuki untuk melihat seperti apa respon Publik. Dengan Angka tersebut dan perkiraan perkiraan yang dihitung oleh tmcblog, publik bisa menilai Value for Money dari Produk tersebut.

Suzuki DR150 yang ada rencana dihadirkan Di Indonesia berbeda dengan versi kolombia dimana versi Indonesia sudah menggunakan  sistem Injeksi bahan bakar. Hadir di situs NJKB di awal 2019 dapat diartikan bahwa Awalnya Motor ini akan dihadirkan di Indonesia tahun 2019 ini, namun memang jika membaca komentar netizen baik di Blog maupun media sosial telihat bahwa masih ada area yang kurang seperti penampakan Headlamp depan Yang mirip tokoh kartun ‘ sinchan’ . Kita akan lihat reaksi selanjutnya dari SIS mengenai input Publik seperti ini selanjutnya

Taufik of BuitenZorg

55 COMMENTS

  1. Sepertinya tdk bakal jadi, respon netijen otomotif di Indonesia sdh menggambarkan tdk ada minat cukup besar

    Guest
  2. Menurut saya jangan di rilis klo modelnya bgni wak, pasti blunder. Mending sekalian model sperti RMZ 125 atau DR 200

    Guest
  3. Mending basis mesin GSX150 aja om SIS. Mahal? Ya memang pasti mahal jadinya, modal mesinnya aja dah mahal ditambah lagi sasis+suspensi yg kokoh pasti jadi mahal harga jual per unit nya.
    Tapi kan motor ini motor hobi, bukan buat ngejar volume penjualan. Pembeli loyalis Suzuki atau pehobby trail atau yang pengen punya motor trail sebagai motor kedua/ketiga dst karena sudah punya matic atau bebek buat dipake sehari2.

    Editor
    • Ayolah Pak_Yohan jangan keluar dari kebiasaan Suzuki yg jual lebih murah tapi kualitas boleh diadu ,
      30jta untuk motor beginian,,
      cocoknya setara Verza Pak,,
      max 23jt lah,
      Kan di negara asalnya gag nyampe 20jt ini motor,,
      ?

      Guest
      • @ADI ya iyalah, ini kan jadi mahal krn kena pajak impor. Kalo 0% kayak Australia minimal seharga NJKB.

        Guest
    • @om Nugie Tmc… kalo menurut ane om, kalo pake mesin satria lama yg masih karbu gimana? Cuma diganti injeksi… soalnya satria lawas kan tarikan nya maknyus tuh

      Guest
    • Yahh…jangan dong om, jadi tidak terjangkau nanti harganya untuk rakyat menengah kebawah. Lagian klan mesin GSX sudah tepat posisinya untuk jenis sport (bebek maupun fullframe) dan lagi DR ini bukan trail murni, melainkan enduro. Sangat cocok untuk pedesaan maupun jalan harian di track yg tak seluruhnya aspal. Kalau saya kira sudah cukup dengan mesin ini dan suspensi yg “khas”. Dan yg terpenting lagi adalah jika ter-pendingnya peluncuran ini adalah benar dikarenakan ada revisi berdasarkan pengamatan atau permintaan netizen yaitu di sektor headlamp dan spakbor depan yg terlalu besar atau aneh atau apalah maka kesimpulannya fixed! Suzuki sudah berada dijalan yg benar! Secara desain samping ke belakang sudah OK dan pas menurut saya.

      Gapapa tahan bentar untuk revisi tapi nanti hasilnya sesuai selera, dg harga yg terjangkau seperti prediksi berdasarkan NJKB yg ada.

      Jika benar referensi desain headlamp seperti yg dibikin perender om Julak Sendie, yakin deh pasti masuk selera kita. Go SIS ayo lanjutkan…. DR150

      Guest
  4. Sulit jika memang SIS kekeuh mau masukin ini motor di pasar Indo..
    Tujuannya kemana?
    murah? Bukan ranahnya
    gaya? gayanya dari mana design begitu
    powerful? mesinnya biasa aja
    .
    Melek lahh dikit.. SIS sudah mulai pada jalurnya sekarang dengan menelurkan GSX series dan Nex II, motor motor yg memang di sukai market Indo
    .
    Jangan sampe melenceng lagi

    Guest
    • Bener. Tinggak suzuki address kpn nihh SIS ? Basis kenikmatan berkendara akomodasi ukuran ideal tinggal ganti bodi sporty spt rival masak sih Suzuki g bisa 🙂

      Guest
    • Bener. Tinggak suzuki address kpn nihh SIS ? Basis kenikmatan berkendara akomodasi ukuran ideal tinggal ganti bodi sporty spt rival masak sih Suzuki g bisa 🙂

      Guest
  5. Bener Om Roy, eh, Bro’ Nugie,,
    But, zaman sudah berubah Om, loyalisnya sudah move on, Buktinya si Om Roy ,
    Bener dia pelihara GS Ternoda , RGR , but buat harian dia pake MX-King, bininya pake Beat buat ke pasar nganterin anak sekolah,
    ?
    Jadi mending jangan dijual di Indonesia itu DR150 aka Haojue RK150, apalagi 30jtan, kalo cuman seharga Verza boleh saja, karena di China sana harganya gag nyampe 20jt,

    Guest
  6. SIS gak usah maksain laaaaaah. eh tapi terserah kan yg ngalemin untung ato ruginya SIS, kalo kami konsumen kan tinggal beli produk yg kami suka.

    Guest
  7. Klau yg keluar model begini saya jamin 100% ngk bakalan laku dan nasibnya akan sma sperti bandit yg sepi peminat

    Guest
  8. Padahal model Trail atau Dual Purpose dari Suzuki kan banyak model nya dan cakep-cakep ,,,,, nah kenapa malah daftar kan model culun ?

    Lha kan sudah ada itu DR200 yg jd motor dinas Brimob

    Kenapa yg muncul malah kayak ‘dakocan’ gitu ,,,,, dagelan memang Suzuki

    Kayak mau harakiri tuh petinggi nya

    Guest
  9. Mohon maaf Wak Haji Taufik, minto tolong Bilangin petinggi SIS aja wak haji… g usah repot” bawa produk yg enggak disukai masyarakat indonesia.. udah jelas respon publik kurang menerima krn design tidk sesuai selera kita, klo mau jelas” yg disukai ya suruh boyong Maxi Sukter Haojue HJ150 juga Street fighter Haouje DR160 itu udah jelas” disukai pasar indonesia, sampaikan lah sma petinggi SIS agar g buang” energy buat boyong produk gagal… krn g susuai selera Pasar Indonesia

    Guest
      • Terimakasih wak haji, kita sebagai pemerhati SIS sebenernya sangat SEDIH lihat perkembangan SIS biarpun ada kemajuan tp secara keseluruhan RND SIS masih JAUH dari kata berkembang… entah itu emang dari JEPANGnya yg kekeuh seperti itu designya padahal enggak disukai pasar ataue mang SIS sendiri yg enggak mau belajar dan mengikuti pasar, krn sudah cukup lama kita menunggu gebrakan SIS.
        1. gebrakan GSX R150 (OK tapi kurang OK di segi Design)
        2. suzuki Nex II (Ok, tapi design masih lumayan kaku biarpun udah pakai garis tajam)
        3. GSX Bandit (Payah menurut saya designnya, maf sekelas Verza tp di vs CB & Vixion, beda kelas designnya)
        * Note nya apa buat SIS, buatlah produk yg powerfull tp design jg no.1 di Indonesia wak haji.
        Konsumen Indo bakal lirik dr design dulu baru ke fitur dan terakhir yg menentukan jd atau engga dipilih pricingnya.
        Untuk mesin kelas GSX series g ad ayg meragukan SIS tapi untuk Design maaf aja masih jauh dr kompetitor…
        Kira” segitu unek” saya wak haji… semoga puasanya lancar heee

        Guest
  10. sebenarnya g melulu harga murah,asal kualitas,desain yg oke tidak masalah buat biker di indonesia.krn kembali ke selera masing2.buat apa harga murah tetapi tampilan alakadarnya.suzuki jgn tkt bersaing dgn kompetitor krn sdh pny modal yang bagus terutama qualitas mesin dan material.jd saran saya cobalah all out dgn sll mndengar apa selera konsumen.dan yg selalu jd sorotan buat suzuki sll problem yg sama yaitu desain.Jk memang itu mutlak keputusan suzuki pusat,tp knpa di india suzuki mncptakan mtor sesuai psr dsna? dr situ mestinya suzuki indonesia melakukan hal yg sama.lahirkan produk2 yg greget wlopun lamanya ampun2an,drpda lama dah brojol tak sesuai harapan khalayak biker.
    mencoba mendobrak kebiasaan demi kemajuan drpda kekeh dgn pakem yg dpt mmbuat kemunduran.jualan itu ujung2nya utk mencari keuntungan.
    semoga selogan inovasi tiada henti makin terdengar lg gaungnya.

    Guest
    • Kenapa di india bisa bikin desain sendiri ?

      Yaa jawabnya karena jualan di india lebih besar boss

      Yaa, dulu jualan di indonesia gedhe, tapi karena salah urus, market nya digerogoti merk sebelah ,,,, alhasil sekarang market nya mengkeret cuma 1%

      Guest
  11. Sekip saja DR sis, fokus ke bandit aja dulu lebih bisa diterima di sini.
    Coba lirik desain garis RMZ series, kalau memang mau pakai tagline motocross kecuali kalau diawal dibilang sport touring baru masukin DR.

    Guest
  12. Jelek2 gini mesin nya lebih bagus dari klx 150
    Dari specnya masih diatas klx, yg bikin jelek cuman lampu depan nya, kalo dibikin lampu bulet atau kotak lebih sip….
    Masalah tromol blkg gak masalah sih, lebih awet dan heavy duty

    Guest
    • Lha iya boss ,,, padahal desain Trail/Dual purpose bejibun

      Ada DR200 pak brimob, ada RMZ, dulu ada TS125

      Yaelah, pabrik nya di tutup saza ,,,, gak niat jualan gitu

      Masih mending Benelli, modal merk Italia, mesin China ,,,, tapi berani adu desain sama jepang-eropa-amerika

      Guest
  13. Mending ga usah lah suzuki, lu punya model trail normal kan? Ga usahlah norak2an mau masukin model kayak gini. Ngeremehin selera orang indonesia? Engga usahlah denger itu kompor2 jas jes jos, elu ga dapet gambaran sesungguhnya kok dari jas jes jos asal bapak senang gt

    Guest
  14. Sedikit saran, coba Suzuki seperti Mitsubishi dengan Xpandernya yg tiba-tiba menggebrak pasar dgn segala kelebihannya.
    Kalau DR150 sepertinya kurang pure trail & harga jual kembalinya sepertinya tidak akan sebagus Skutik atau Maxi

    Guest
    • Suzuki DR150 yang beredar saat ini memang bukan genre trail, tapi Adventure/tour (ADV dual purpose).
      Tapi dibilang motor adv tulen pun juga gak, minim fitur dan kurang tangguh.
      Lalu. mau dibawa ke arah mana?

      Strategi Mitsubishi dengan XPandernya patut dicontoh tuh. Breakthrough . .

      Editor
    • xpander bukan terkencang di kelasnya, juga bukan teririt di kelasnya, bukan pula terbaik fiturnya atau ternyaman di rentang harganya (bandingkan dengan w dan df), tapi punya sesuatu yang baru, yaitu tampilan/kosmetik.
      jika seorang pria pertama kali menilai perempuan dilihat dari penampilan, seperti itulah sebagian besar orang memilih kendaraan. selama kualitas baik (meski bukan yang terbaik), dengan tampilan disukai, sudah merupakan modal yang bagus. sebaik apapun produk jika tampilan jelek, akan susah bersaing di pasar roda 2, karena masih sama2 kepanasan, kehujanan, dan sama2 butuh bbm, oli, dan perawatan.

      Guest
  15. Motor pala sinchan hahahahaha… Masak iya mau beli motor mahal mahal, malah di ejek kawan.. motor kok kayak pala sinchan.. kan nyesek..

    Guest
  16. Mending gak udah dimasukin, udah jelas pada gak suka. Ngilernya DR200 malah dikasihnya beginian. Kapokmu kapan?

    Guest
  17. good dah suzuki msh mau pertimbangin lg utk masukin DR 150 ini.. karan jujur ane agak skeptik bin pesimis sih klo maksain masukin NK150 ini…
    genre nya totally gag salah, malah sbnr nya ini yg kebanyakan org indonesia butuhkan.. cuma penampilan aja yg jauh dari cakep (untuk sekarang)….
    minimal design headlamp kotak kayak DR200 juga sangat mengangkat daya terima pasar nya… rem tromol sbrnr nya sih fine2 aja, asal suzuki ngedukasi dan pinter set harga nya di bawah CRF dan KLX yg udh cakram aja.. dr segi performa sih sya rasa mah pakem2 aja kog..

    saran ane sih mending Suzuki sekalian aja bikin genre ADV (yang headlamp nyatu body macam honda XRE190, yamaha xt250z, DR650RS dan DR Big) karena genre ini yg blm ada di market kita, sedangkan cukup banyak biker2 yg doyan turing dan modif motor2 nya ala motor2 ADV ini.. bikin design nya dgn headlamp mengkotak ala spyshot calon DR big (atau mgkn jg new vstrom) juga oke kog,, malah sangat pas kan klo mereka bikin DR big, nah ini versi small/mini nya hehe… just my two scents lah..or maybe three..hehehehehe

    Guest
  18. Mejeng aja dulu di PRJ, tes pasar. Tanya kira2 kurang dimana. Kalo tampungan feedback dan animonya bagus kan bisa rilis di GIIAS yang jaraknya cuma sebulan dari PRJ

    Guest
  19. Buruan rilis dong. Udah cocok bgt sm kebutuhan. Desain overal jg udah ok. Cm krg di lampu doang. Bodo amat lah. Tinggal ganti after market aja paling hbs brp. Harga klo bisa 25-26 jt aja jgn mepet2 CRF.

    Guest
  20. (dulu) pernah berharap SIS keluarin trail 150 nya dengan model RMZ, mesin gsx series, trus dilabur cat kuning khas dirt bike suzuki. gosh, that would be just awesome. i couldn’t stop myself (from working really hard) to own one.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.