TMCBLOG.com – Bro Sekalian, hadir kabar dari Ikatan Motor Indonesia (IMI) yang bertindak sebagai Regulator segala kegiatan Motorsport di Negara Kita ini. IMI dalam suratnya yang berkopsurat tanggal 28 Mei 2019 dan ditandatangani oleh Waketum Olahraga Sepeda Motor Medya Saputra menyatakan bahwa Kejuaraan Indospeed Race Series ( IRS) tidak dilaksanakan untuk Musim 2019 ini

IRS biasanya diadakan dalam 5 Seri dan hanya menggunakan satu tempat pelaksanaan yakni Sirkuit International Sentul di Kabupaten Bogor Jawa Barat. Dan di dalamnya untuk Tahun 2018 sendiri mempertandingkan beberapa Kelas kejuaraan nasional Sport (motor Full Frame) seperti kelas 150 cc dan 250 cc.

Salah satu alasan Yang tersurat dalam surat pernyataan tersebut adalah dikarenakan berlum adanya konfirmasi mengenai perpanjangan kontrak dengan Pihak Promotor Nasional yang sampai 2018 dipegang oleh Indospeed Motorsport Management. Rumornya IRS ini di 2019 sudah dipersiapkan Gantinya yakni Indonesia Motorsport Series ( IMS).

Namun sampai saat ini IMS pun masih ngambang statusnya terutama disebabkan belum ada Promotor fix yang mau me-manage seri balapan tersebut. Dan menurut Motorplus salah satu penyebab yang membuat Para Promotor balik kanan bubar jalan adalah tarif sewa sirkuit Yang menurut mereka terlalu tinggi.

Taufik of BuitenZorg

29 COMMENTS

  1. Kalo dilihat dari segi bisnis emang nggak menguntungkan nih balapan.kecuali kalo disiarin di tv mungkin akan lebih dikenal masyarakat.kalo cuma disentul doang ya sapa yg mau nonton.digratisin aja banyak yg ogah nonton ke sentul.

    Guest
  2. Mungkin setelah lebaran semua nya jelas & fix ya? Secara orang lagi puasa emang males buat mikir balapan nanggung.

    Guest
  3. Klo cuman 150CC mah vixion lawas ane belum ada yang jabanin di kampung ane coiyyy…… Di lamer sengaja ambil tengah buat kejar n salip yang depan coiyy…. BTW lagi ngarep ketemu rr mono buat test speed neh… Under 100 meter tapian. Ane cuma kalah ma cagiva 125 2stroke aja. Sorry to say ane ga songong. Meski jagoan lokal tapi ane bangga coiyyy

    Guest
  4. Waduuuh…
    Padahal ini panggung satu2nya yamama unjuk gigi kok..
    Trus mau dimana lagi bisa pamer motor balapnya…..?

    Guest
  5. ketika balapan bebeknya ketambahan kejuaraan yang cukup bergensi yaitu oneprix, eh kejuaraan kelas sport satu satunya malah ngegantung wkwkwk

    Guest
    • kabarnya gara2 sentul matok harga tinggi, promotor akhirnya mundur…
      sentul oh sentul ga ngaca apa ya?

      Guest
  6. IMI paling pinter kalo cuma urusan bikin dan perpanjang KIS.
    Ade fulus urusan ente mwulus . . 🙂

    Buat meracik kejuaraan road racing masih kalah sama negara sebelah, yang selama bertahun-tahun bisa konsisten bikin balap bebek 150 cc kebawah, trek dadakan ala pasar senggol tapi berasa mini market ber AC, mewah.
    Hehehe . . .

    Editor
    • dah mending balik pasar senggol, kaya dulu hampir tiap minggu ada race…
      toh sirkuit alun2 lebih mulus drpd sentul, kadang ada kebijakan dr beberapa pemda kl hajatan di gelar di alun2 harus gratis, kan tinggal tinggal bawa udud trs nongkrong di alun2…
      biarkan sentul hancur dengan sendirinya…

      Guest
  7. ga di sepak bola ga di balap motor mental orang2 kita pada ga profesional,, cuma di negara +62 yg sirkuitnya bisa dipadukan dgn kebun binatang …

    Guest
  8. Saya masih berkeinginan Indonesia bisa ngadain balap Road Race kayak yang di Irlandia Utara, meski cuma pake jalanan seadanya, tapi jalannya lumayan mulus dan kelas yang dipertandingkan juga lumayan banyak. Rame Penonton juga. Podium juga seadanya, paling cuma dikasih uang sekian, malah mungkin ada yang cuma Trofi lokal buatan daerah tertentu. Keren aja gitu, pake motor Superbike 1000 cc, tapi di jalan yang lebarnya mungkin cuma 4-5 meter, hehe.

    Guest
  9. Parah ??gak cuma pengurus sepakbola indonesia aj yg ruwet, sampe balap sport nasional aj kayak gini, gimana pembalap indonesah mau maju prestasinya??

    Guest
  10. sayang sekali , harusnya pemerintah ikut andil dalam olah raga balap motor, minimal harus ada kejuaraan nasional seperti layaknya liga sepak bola indonesia

    Guest
  11. Nunggu sirkuit Mandalika jadi. Sentul bikin malu aja masih dipake kompetisi nasional di ARRC aja udh dicoret. St TV juga jarang yg ngeliput. Sirkuit ga kerawat bnyak binatang nyebrang, aspal gegerenjulan. Tarif sewa mahal.

    Guest
  12. Negara yang maju dan mapan salah satu indikatornya ya prestasi olahragannya. Liat spanyol balap motor atlet balapnya moncer top, sepak bola apalagi, tennis dsb…
    Ga mungkin olahraga tanpa dukungan pemerintah, apalagi ini yg dibahas motorsport yg identik dng biaya tinggi..
    Indonesia ga bisa fokus dan konsisten membina cabang olahraga yg potensial..
    Apalagi sarana prasarana olahraga di daerah memprihatinkan, gimana bisa dpt bibit atlet dan prestasi yg baik…
    Sibuk politik dan korupsi…

    Guest
  13. Mau sirkuit mulus? Apalagi sirkuit jalan raya?
    Ngimpiiiii….
    Mending buat lewat truk material, yang bikin rusak jalan. Retribusi dinaikkan terus demooooo….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.