TMCBLOG.com – Banyak dari kita mengetahui bagaimana kisah Jorge Lorenzo bisa hadir di HRC/Repsol Honda. Lebih dari setahun yang lalu, Jorge Lorenzo memang dirundung kebingungan yang amat sangat setelah lebih dari setahun mengenal Desmosedici GP namun tak kunjung memperoleh hasil yang baik. Kala itu Lorenzo bingung, sedih, dan hampir putus asa. Ditambah lagi omongan CEO Ducati, Claudio Domenicalli yang terlalu tidak sabar ( logis juga sih nggak sabar, setelah keluar modal 20 Juta Euro namun hasilnya ‘zonk’ ). Lorenzo kesal dan mencari Exit StrategyΒ tepat dikala Silly Season kontrak rider dimulai . .

Sebelum Lorenzo ada beberapa nama yang hadir di list Repsol Honda, termasuk Johann Zarco. Namun Alberto Puig pernah blak-blakan bilang ke om Manuel Pecino bahwa yang menjadi titik masalah menggaet Zarco adalah agen-nya yang mencla-mencle, nggak jelas, mau atau nggak. Pasca mumet sama Zarco, eh ndilalah Lorenzo nyodorin diri ..Β  Nggak diketahui sih berapa nominal angka deal kontrak antara Lorenzo-HRC, namun disinyalir kuat cukup signifikan turun dibandingkan banderol saat melipir ke Ducati dari Yamaha.

TMCBlog dahulu pernah menulis, berusaha berbaik sangka kepada HRC bahwa mungkin saja HRC punya tujuan agar ke-depannya via masukan, input dan gaya development dari Jorge Lorenzo, paket motor dari RC213V bisa menjadi riders friendly . . Nggak seperti kondisi sekarang dimana mesin tersebut dibuat cuma bisa di-handle dengan maksimal oleh seorang ‘Alien’ macam Marc Marquez.

Namun setelah melihat dan kembali terngiang-ngiang omongan blak-blakan Alberto Puig ke Pecino terlihat bahwa HRC masih membawa ego pabrikan terus serta ke paddock MotoGP. Mereka keukeuh mau buat mesin yang mereka mau sendiri. HRC punya semacam benchmark Honda akan sebuah mesin. Harus gahar, harus kencang, top speed nggak boleh kalah. Kalo gini terus kayaknya bisa jadi proses ‘pembajakan’ Lorenzo setahun yang lalu mungkin ada sedikit bumbu-bumbu strategi lain seperti misalnya strategi pelemahan SDM dari Ducati.

Di dunia olahraga, soal bajak membajak dengan tujuan sekedar melemahkan lawan sudah lumrah dilakukan. Di ajang olahraga lainnya kita mungkin pernah ingat tahun 2016 ketika Bayern Munchen pernah membajak Mario Goetze dan Robert Lewandowski duo bintang Borusia Dortmun ke Allianz Arena. Atau kala Bayern membajak Manuel Neuer dari Schalke 04. Atau mungkin sobat sekalian bisa sebutkan kasus lainnya. Jorge Lorenzo itu roder yang bisa berubah menjadi seram kalau sudah click/cocok/menyatu dengan motornya dan jika Lorenzo sudah click dengan Desmosedici GP, bisa jadi masalah yang besar bagi Honda kedepannya . . Silahkan didiskusikan sob . .

Taufik of BuitenZorg

 

158 COMMENTS

  1. Padahl jolor udah lumayan click jg sama desmo..wkwk
    Nyesel bgt tu CEO ducati, durian runtuh bagi honda, asal lebih sabar aja sama proses adaptasi jolor.

    Guest
    • wkwkwk koplak itu mah para petinggi ducati.
      sebelum gp mugello blak blakan ke media jelek jelekin lorenzo dan bakal diganti sama petrux, sakit hati lah lorenzo. eh pas gp mugello & catalunya malah menang itu lorenzo wkwkwk

      Guest
  2. Bisa aee….😝😝
    Brarti ntar klo dah click sm RCV malah cocor2an sama marques dong 😝

    Guest
      • Tapi tahun 2015 runner upnya Rossi Gan, jadi ya Yamaha punya potensi ngalahin Marquez di tahun itu. Bukan sepenuhnya skill Lorenzo .
        CMIIW

        Guest
        • Bukan skil lorenzo? Justru itu motor di bikin superior berkat development lorenzo bung,rosidin hanya menikmati motor jadi doank,buktinya? Sejak jl99 hengkang dari yahaha makin terpuruk itu pabrikan.. Lawan tim satelit aja ngos2 an yahaha

          Guest
  3. Gampang, opini opini seperti ini bakal jadi omong kosong kedepannya saat lorenzo udah mulai menangan dgn rcv, media dan jurnalis terlalu bernafsu ‘nyantap’ gosip lorenzo-hrc 😝

    Guest
      • Sepakat. Jurnalis paddock hanya beropini. Dan seolah2 segala hal yang terjadi adalah buah dari rencana jangka panjang.
        Padahal bisa jadi itu semua hanya berbasis kebetulan,atau gagalnya skenario plan A,lalu beralih ke plan B. Jadi bukan sesuatu yang benar2 direncanakan.

        Guest
    • Honda nothing to lose bro lorenzo bisa juara apa g dngn honda krn ada marquez. Tp melemahkan ducati dngn membajak lorenzo itu sudah jelas. Lorenzo usah bisa juara seri dngn ducati beberapa kali. Itu sudah pasti didapat. Sedang kalo lorenzo bs juara dngn honda itu bonus saja. Honda tambah untung

      Guest
  4. tapi secara ga langsung mereka meragukan kemampuan mereka sendiri wak?? Ducati + Lorenzo sebegitu mengerikan kah?

    Guest
    • Bukan ragu dngn kemampuan diri sendiri. Hany saja ada kesempatan. Kenapa engak? Mumpung petinggi ducati clash dngn hohe. Apalagi ada puig seorang yg basisnya pencari bakat. Gatellah lihat alien dngn harga murah. Pembajakan ada bukan hanya karna ada keinginan. Tapi ada karna datangnya kesempatan. Waspadalah. *Bang napi

      Guest
    • woh jangan salah lorenzo + m1 motor lemot mesin angkot aj bisa jadi pebalap tercepat, apalagi dengan desmo, pasti mikirlah mereka

      Guest
  5. Di Catalunya kemarin udah sedikit ada warning lo,kalo hohe udah klik dgn rcv nya
    Siapa tau entar kayak Doohan vs criville bakal seru

    Guest
    • Ya kalo bisa klik…hehehhehee
      Ngga semua rider bisa menaklukkan honda,kalo menurut saya mending ducati msh bisa dikatakan sedikit klik sama rider daripada honda…
      Si kucluk kurang apa coba,udah lama di honda spek motor sama persis dengan pabrikan toh msh juga belum bisa klik sama honda…
      Butuh rider yg benar2 mempunyai skill PERSIS seperti markes ngga kurang ngga lebih untuk menaklukkan honda,selain itu akan sia2..
      Kesimpulan: tanpa markes honda is nothing..Mark my words.

      Guest
      • loh si Puig kan ngomongnya tidak mau bergantung sama 1 rider, tapi kenyataannya tidak terima masukkan dari rider “kedua” mereka πŸ˜‚

        Guest
        • Masukannya apa? Tiap motor udah punya base nya masing-masing. Kl masukannya minta ngerubah karakter mesin 180 derajat, y g mungkin dikabulin. Si Dovi aja bolak-balik minta nambah corner speed, tetep g dikabulin sampe sekarang……….

          Guest
        • Loh masukan udh diterima . Nyata2nya banyak tuh printilan Yg cuman Dipake Jorge . Artinya apa ? Honda mendengarkan kemauan rider Tpi Ketika Rider meminta perubahan Diluar Benchmark Honda Maka gak bisa dikabulkan

          Guest
        • @wase
          tetap saja, omongan Lorenzo sudah terbukti di Ducati, sayang menyia-nyiakan masukkan dari seorang Lorenzo

          Guest
      • setidaknya onda tetep mendevelop motor,
        setidaknya “memanjakan” pembalapnya dgn update2 yg (diharapkan) berguna sesuai keinginan pembalapnya (setidaknya pembalap utamanya menuai efek postifnya saat ini – kagak perlu push gila-gilaan macam musim 2015-2016).
        Berimbas pada paket Marc-Honda yg sering menang & sering jurdun.

        Untuk mencapai era RCV yg user friendly akan butuh banyak waktu dan itupun klo tidak ada lg muncul regulasi baru yg merugikan si onda.
        Bayangkan klo tidak ada regulasi ECU seperti sekarang, Dominasi tim “sultan” banyak menang ini akan mengerikan dan “membosankan” bagi penonton atau ato yg ngaku2 “fans” motogp (tp begitu jagoannya kalah lgs matiin tv ^^).
        Situ mau rider onda meraih posisi 1 & 2 diklasemen poin ? hehehe ^^

        Jadi bersyukurlah RCV masih seperti sekarang yg sangat butuh rider macam Marc, jadi situ bisa bilang dgn sante “tanpa markes onda is nothing” ^^

        Oh ya….masih inget era 800cc ketika Stoner di Duc
        kurang hebat apa si Stoner, bahkan (cmiiw) cuma dia yg bisa memenangkan beberapa race dgn Desmo saat itu (rekan setim-nya bisa apa saat itu??),
        NAMUN Stoner hanya bisa Jurdun (bersama Duc) di 2007. Tandanya Duc saat itu terlalu memporsir potensi si Stoner dan terkesan “abai” dgn development motor.

        Guest
    • Sekali lagi, masukannya seperti apa yg disia-siakan?
      Kl minta HRC bikin motor bermesin I4, y g mungkin dikabulin. Ato ngerubah sasis biar motornya lebih stabil macam GP series, yg g bakalan dikasih juga. Motor untuk tahun ini udah jadi, udah d track yg bener juga, kl tiba” dirubah cm buat nuruti satu pembalap doang yg hasilnya sendiri jg blm pasti, pemain togel kampung sekalipun jg g bakalan mau bertaruh ky gt. Paling permintaannya baru bisa ditirutin saat develop motor buat musim 2020.

      IMO, justru HRC jauh lebih baik dibandingkan Ducati dlm menerima permintaan pembalap. Dr pertama kali naik RC213V, udah berapa kali perubahan d motornya JL? terakhir winglet d tangki buat nahan kaki biar g terlalu membebani tangan saat braking. Dl d Ducati, minta tambahan pad d tangki, nunggu satu musim dl, itupun pake dikomentarin pedes dl……

      Guest
      • baca aja komentar puig di artikel yang lalu. aing ke sini cuma buat komen dikit2, enggak sampe debat kusir juga

        Guest
        • komentar yang mana? yang: “Jika kamu adalah pembalap dan Tahu tidak akan bisa mengendarai satu motor tertentu, Jangan pergi ke Pabrikan tersebut. Jika Kamu datang kesini dan Memperoleh Motor ini, maka ini motor mu, Diam dan membalaplah !”, Komentar normal buat seorang Team Director yang selalu berpikir teamnya memperoleh hasil yang terbaik. G ada makna tersirat kalo HRC g mau dengerin masukan JL. Mungkin emang karakternya netizen +62 yang selalu mengartikan macam-macam omongan orang dan berkonstipasi ria………

          Sekali lagi, kl masukan yg dimaksud merubah base setting motor secara keseluruhan, y wajar kl g dikabulkan, Rossi aj minta Yamaha bikin mesin V4, g dikabulin sampe sekarang, padahal udah bolak-balik ditampar juga sama pabrikan yg sama-sama menggunakan mesin I4 juga. Zarco sampe jungkir balik di KTM, y g merubah arah pengembangan KTM. Buat Berrier, mending bertaurh pada Pol yg jelas-jelas hasilnya jauh lebih baik ketimbang pembalap yg diharapkan bisa menjadi pembalap utama………

          Guest
  6. kalo tujuan nya itu. ga perlu lah HRC kasih semua keinginan hohe(dalam waktu yg sangat singkat), ga perlu sampe ke jepang. soalnya kalo tiba tiba klik kan bisa ngerecokin marc di depan. atau itu bonus?

    Guest
    • Gpp bonus jalan2 sama pemenuhan part lorenzo..

      kan digaji lebih murah.. 4,5 juta per tahun..
      jauh turun dari 12 juta pas di ducati..
      atau gaji marq 15 juta…

      Guest
    • Ya sebenarnya tujuan HRC bajak Lorenzo itu banyak.
      1. Mengurangi ketergantungan dengan Marc
      2. Membangun motor yg user friendly (kan diawal sempat dibilang kalo HRC siap dengan dua arah pengembangan motor)
      3. Melemahkan kekuatan Ducati
      4. Sebagai pengganti Pedrosa (levelnya sama2 alien)
      5. Dapat alien tapi dengan gaji yg murah
      6. Meningkatkan branding Honda karena tim MotoGPnya diisi oleh 2 juara dunia sepuluh tahun terakhir

      DLL hahahaha

      Guest
      • tp apa iya kalo kmrn hohe ga ke HRC bakal sign ducati lg? kalo liat kondisi nya rada ga mungkin. yg paling mungkin itu menurut ane masuk ke petronas, ketika suzuki sudah tutup pintu.

        Guest
        • Klo masuk ke petronas dengan motor M1 kan jadi bahaya tu lorenzo

          bisa iya bisa nggak,

          senggak nya HRC pernah hadapi tuh hohe dengan yamaha nya dlu.

          ane yakin blm tentu langsung tune hohe, melihat develop m1 3 tahun belakangan ini yg udah pontang pating dari base awal racikan hohe. lagian dengan status di petronas apakah arah pengembangan bakal merujuk ke hohe lg? nanti ada yang baper lg di team utamanya. cmiiw

          Guest
    • Tujuan race adalah untuk menang. Kalopun sebuah team tak bisa membeli pembalap hebat,itu murni masalah dana. Bukan karena tak butuh juara.

      Guest
  7. .. saat test 1kan Lorenzo cedera jadi gak bisa milih mesin.. test 2 jg blm fit.. jadi mesin yg sekarang pilihan Marques.. jadi blm tentu benar asumsi pembajakan ini.. oiya katanya mesin v4 ducati + honda bisa ganti crankshaft tanpa ngrusak segel mesin? benarkah?apa kata “segel” disini cuma istilah gak boleh diutak-atik?

    Guest
    • ajib juga, inline4 udah emang paling kecil powernya ditambah pula enggak bisa update crankshaft di tengah musim. bener ga nih infonya?

      Guest
      • Secara arsitektur mesin, mesin V4 memungkinkan merubah massa crankshaft. Sebaliknya, pada mesin Inline, hal tersebut g memungkinkan. Mau merancang mesin yang memungkinkan hal tersebut juga g mungkin.

        Situ engineer kan, masak g ngerti informasi dasar beginian. D forum motogp, blognya Emmett, Oxley, dll, udah jadi informasi umum. G usah sok kaget gitu lah…………

        Guest
        • hehe, saya bukan automotive engineer dan bukan juga mechanical engineer, tapi setidaknya saya paham beberapa dasarnya, walaupun masih kurang. jadi masih butuh info2 baru

          Guest
        • hehe manusia2 di sini ternyata rata2 selalu gagal paham. kala boleh nanya, kalian lulusan apa sih rata2? πŸ˜…

          Guest
        • wkwk si mentega di tantang adu argumen mlah ujung”nya menyerang personalnya

          Guest
        • [email protected] serius loh nanya nya.. crankshaft termasuk pboleh diubah ditengah musim apa tidak? semaunya gitu.. jadi istilah “segel” / “freezed” adalah perumpamaan?

          Guest
        • crankshaft untuk kelompok pabrikan seperti honda dan ducati tidak boleh dilakukan ( freeze )

          Administrator
    • Seperti yg dibilang P. Taufik. Crankshaft termasuk bagian yg tidak bisa dirubah. Mknya salah memilih bobot crankshaft d awal musim akan mjd mimpi buruk selama satu musim penuh. Honda d tahun 2015, Suzuki di tahun 2017, dan Yamaha di tahun 2018 yg jd korban d salah penentuan bobot crankshaft.

      Kelebihan mesin V4 dalam hal ini, adalah fly wheelnya terletak d luar mesin, sehingga tidak termasuk part yg terkena engine freeze. Dan modifikasi fly wheel bisa memberikan dampak yg serupa dengan merubah massa crankshaft untuk mengatur putaran mesin. Sebaliknya, mesin I4, fly wheelnya terletak di bagian dalam mesin, sehingga termasuk part Yg terkena engine freeze. Kenapa mesin I4 tdk menaruh fly wheelnya di luar? Y mau ditaruh d mana lagi. Secara dimensi, mesinnya Udah jauh lebar dibandingkan mesin V4.

      Guest
  8. Ibarat kata klo di sepakbola beli pemain lawan cuma buat duduk dibangku cadangan saja!

    Sebagai pemain/pembalap itu menyakitkan πŸ˜‚πŸ˜‚ tp terlanjur teken kontrak mo gimana lagi

    Guest
  9. Intinya sih semua momen nya pas aja..

    PAS bos DUCATI udah geregetan sama pembalap yg dibayar mahal tapi gak perform

    PAS HONDA butuh pembalap karena Pedrosa pensiun tapi Zarco juga mencla mencle antara

    dan PAS Jorge udah mulai perform pake DUCATI tapi dah tanda tangan kontrak sama HONDA..

    Hidup kadang butuh yang PAS-PASAN aja, pas perlu pas ada.. :mrgreen:

    Guest
    • Oleh sebab itu isilah bbm di spbu pertamina, jangan di spbu lain. Gunakan juga produk pertamina macam oli pertamina fastron techno gold. Pas dan puas saya dengan produk pertamina yg satu ini. Hehe..

      Guest
  10. (imo)….
    klo target utama cuma mau melemahkan, maka pabrikan dari awal akan menawar seorang rider cukup tinggi / sangat tinggi untuk pindah.
    tapi klo dr awal menawar rendah, maka rider tersebut hanya menjadi backup plan (untuk sementara waktu) sambil melihat perkembangan dr rider tersebut.

    Inget motor prototype sangat mahal. Mending klo sering dipake crash tapi memberikan gelar jurdun, klo kagak ?? ya “rugi bandar” sangat besar.
    Masak pabrikan bersedia membayar mahal seorang rider hanya untuk melihat rider tersebut “belajar” tanpa bisa memberi gelar jurdun. Duc aja udah merasakannya, sampe2 memberi tekanan berlebihan kepada Lorenzo (hingga doi khawatir dgn karir balapnya di tim pabrikan pra Mugello 2018)

    Bandingkan nilai kontrak Dovi di Duc (yg notabene rider no.1) dgn Lorenzo masuk ke Duc sebagai rookie di 2017. Saat itu Dovi yg notabene pembalap senior di Duc hanya ditawar seperempat nilai kontrak Lorenzo. Bahkan setelah Lorenzo out dr Duc, nilai kontrak Dovi tidak naik “banyak” .

    Lorenzo dipilih HRC karena dinilai secara akumulasi lbh berharga (punya nilai plus) ketimbang mempertahankan Pedrosa. Kesempatan emas tersebut tidak datang dua kali.
    Tidak hanya bersedia di tawar rendah, punya historis sebagai rider development di Yam dan Duc, Pengalaman tinggi (5x Champ); dgn segera merekrut Lorenzo; maka HRC juga mendapatkan keuntungan dengan “memutus” chain development Lorenzo-Duc beserta momentum kemenangan mereka berdua (tapi ini tetap hanya bonus sampingan).
    Bonus sampingan yg lain yakni mencegah Marc merasa diri (secara meyakinkan) menjadi Superbody di HRC. Nilai kontrak (+bonus) sudah sangat tinggi. Harus diberi semacam pecut / ancaman agar tidak terlalu “nyaman” ^^
    Suka gak suka, faktanya, Marc-lah yg saat ini memberi banyak kemenangan bagi HRC. Maka untuk saat ini arah Development (terpaksa) masih Marc-sentris.

    Namun jika nantinya Lorenzo bisa menang dengan RCV (apalagi klo bertubi-tubi), maka bisa terjadi 2 hal:
    – Jika Marc bereaksi positif, maka dia akan menaikkan & mengembangkan potensinya dan membuktikan diri lbh baik lg mumpung lebih muda. (disini HRC untung karena akan memiliki 2 rider kompetitif yg “akrab” yg bergantian menang serta punya motor yg lebih user frendly dan tidak perlu lagi menawar sangat tinggi seorang pembalap).
    – Jika Marc bereaksi negatif, maka dia akan semakin tidak nyaman & mungkin akan mengancam pindah.
    Jika reaksi negatif ini dilakukan Marc, maka HRC tdk akan merasa terlalu tertekan akan ancaman tersebut, bahkan mungkin merelakan

    Guest
    • cakep neh, setuju, masuk akal:

      “From 2019, Lorenzo will become teammate to four-times MotoGP World Champion Marc Marquez: two great champions with great talent and high hopes that will make a stronger team and contribute to the development of HRC.
      sumber press realease HRC

      Guest
    • Nah ini Bisa Bener nih . kalo keduanya Bisa Gantian juara seri maka Konstruktor dan team udh pasti ditangan Dan setelah Itu regulasi Darno lah yg akan Diubah untuk menjegal Keduanya 🀣

      Guest
      • maksud situ perubahan regulasi ECU MM dan ban michelin setelah tahun 2015, yang siapa pun tahu itu tahun keemasannya tim sebelah? kok aneh ya malah bilangnya mereka yang dijegal πŸ˜… perasaan setelah 2015 yang paling dikebiri tim onoh πŸ˜… ah ya sudahlah

        Guest
        • wekekeke…ada yg gak tau
          2015 itu ecu sudah magneti marelli
          software nya saja yg masih inhouse
          makanya onda sangat liar karena ecu MM + software ori onda gak cocok …
          itu artinya onda yg dikebiri.
          ngerti ora son???

          Guest
        • Loh ? 2014 ajh Udh Singel ECU dan software msh pabrikan loh msa Situ bilang Pabrikan Lemot yg dikebiri ? Gp Assen 2015 pengembangan software pabrikan Honda Kembali maju saat ini karena pengembangan berat nya . Contoh Penggantian Firing order . Backward Rotation crankshaft dan lain2

          Guest
    • ini juga,,,, “riderfriendly”
      yg dimaksud rider disini adalah rider MotoGP
      bukan rider umum macam ente

      Guest
  11. Blm ada artikel wawancara / sudut pandang si agen Zarco ya? Posisi nya antagonis sekali, dianggap mencla mencle oleh Honda, dianggap mengubur cita cita Zarco…

    Guest
    • Fellon beranggapan, kl Zarco masuk Repsol Honda, yg terjadi adalah dia bakal ketutup dengan bakat Marquez. Asumsi yang wajar, terutama dengan posisi MM93 yang merupakan salah satu senjata utama untuk meraih juara dunia, pasti MM93 akan menjadi prioritas bagi HRC. Untuk pertimbangan karir, maka akan lebih baik kalo Zarco pindah k pabrikan lain yang punya potensi dan berpotensi akan memprioritaskan Zarco, dan kebetulan KTM juga mencari pembalap lain pengganti Smith.

      Guest
  12. Strategi itu memang beraneka ragam πŸ˜‚ salah 1 yang sederhana adalah .. mencari sensasi ,sensasi ini pun punya beberapa lapis, bisa sensasi berikut penerapan dan pengembangan dll disesuaikan dg sikon dan kebutuhan πŸ˜‚ tujuannya tetap sama…menghasilkan sesuatu hal positif dan bisa berada didepan.

    Guest
      • Di track yang memang track yang memungkinkan untuk explore kelebihan GP series. d track lain yang GP series kurang unggul, mending bisa podium, seringnya posisinya jeblok.

        G percaya, coba bandingin point di klasemen dan progress Dovi di musim 2019. Sama-sama g finish sekali, tapi beda point 37. Pasca Qatar, progress posisi Dovi: Posisi 3 di Argentina, Posisi 4 di COTA, Posisi 4 Jerez, Posisi 2 di LeMans, Posisi 3 di Mugello (track Ducati). Bandingkan dengan MM93 d track Ducati pun masih memaksa bisa podium dua (minimal finish di depan Dovi). Dan komentar Dovi cuma satu, Ducati perlu memperbaiki corner speed GP19.

        Makanya kl g ada kondisi luar biasa, selamanya Dovi g bakalan bisa jadi WC, emang dasarnya pembalap mediokre

        Guest
        • no comment, gw tetap respect sama pembalapnya. enggak mungkin bisa membalap di papan atas di motoGP masa kini tanpa talenta yang superb.

          Guest
        • kalo diliat dari track record nya emang si dovi belum mencapai level alien. wong uda lama malang melintang di berbagai tim pabrikan tetap aja belum berhasil juara di kelas utama. dan yg dukung dovi bbrp th belakangan itu bukan real fans nya, tau sendiri lha fans bunglon dari mana asalnya yg doyan ngetek.

          Guest
    • Iannone, Dovi, Petrucci, Vinales, Rossi. Semuanya pembalap yg bisa mengalahkan MM93 (in his prime). Kl Hrs memilih, I’d put my wager to Iannone sbg pembalap, given the same factor to Marquez, yg bisa harassing MM93. Sayang Ducati lebih memilih mempertahankan Dovi dan JL dibandingkan Iannone.

      Guest
  13. analisis kang taufik bisa jadi benar kalau dilihat SETELAH lorenzo memenangkan beberapa race dengan ducati, namun kalau tidak keliru keputusan pindahnya lorenzo dari ducati ke honda terjadi bahkan sebelum lorenzo ‘nyetel’ dengan ducati GP18 nya. imho, sepertinya anlisis pertama, bahwa lorenzo dihadirkan untuk bikin RCV lebih rider friendly, lebih mungkin benarnya.

    Guest
    • masuk akal jg. karena list pembalap udh ada sebelum hohe klik sama desmo. dan pedro udh down mental sejak awal musim

      Guest
  14. Hrc bisa songong karena ada markes. Strategi ke depan, gimana caranya bisa bajak markes ke ducati/ktm.

    Guest
    • Hal yang lumrah bro πŸ˜‚ kecuali kalau pabrikan kalahan..truz songong , nah itu aneh πŸ˜‚
      Kalau membajak marc berdasarkan nilai kontrak yang gede..gua kira beberapa Pabrikan mampu , masalahnya.. apa sanggup sediakan mesin cuma2 untuk dihancurkan marc ? πŸ˜‚

      Guest
      • Nah setuju, blm ada pabrikan yg berani kayak hon da yg rela motornya dibuat hancur sama rider hanya untuk mencari batas limit.
        Du cati jangankan hancurin motor… Minta part aja setahun lebih baru dikabulkan.

        Guest
      • Sepele buat ducati mah… Stoner aja bisa juara di atas ducati, apalagi cuma sekelas markes.
        Skill stoner jauh diatas markes.

        Guest
        • Skill Stoner > Marc ???
          itu masih debatable
          inget bahkan rider selevel Stoner pun bisa setengah mati (ampe crash) ngejar Pedrosa di Sachsenring Jerman pake motor yg sama.
          Sementara Pedrosa semenjak 2013 tidak pernah menang lg di Sachsenring juga pake motor yg sama (diborong ama Marc)

          tapi yg pasti secara mental dan passion (imo) Marc > Stoner

          Guest
        • Bila bicara mentalitas pembalap, rider iomtt lebih edan mentalnya mas. Hehe…

          Guest
        • loh mas maki2, kalo ngomongin passion stoner jelas salah satu rider yang passionnya paling tinggi, alasan dia pensi aja karena terlalu banyak interview dsb dibanding balapannya

          Guest
    • marq seh gak bakalan pindah dan HRC gak akan lepasin marq karena saat ini yg klik dengan filosofi HRC adalah marq “lu beri gue pakai”, marq bakalan tetep di HRC, saat HRC fokus di marq dengan filosofinya dan target marq terpenuhi (faktor u), marq akan mlipir ke suzuki yg sudah matang, sekali lagi marq tidak terbendung jika HRC tidak punya rider yg bisa “lu beri gue pakai”, dan misi berhasil the best rider ever, title, title, title dan title…

      Guest
    • ada satu lagi pabrikan yg “songong” gak akan ngontrak Marc pakai motor pabrikannya, bukan cuma Marc doang tapi seluruh klan Marquez… πŸ˜‚

      yakin nih, gak mau talenta seorang MM… wkwkwkwkwk

      Guest
      • Itu kan si jin jarpis emang ga suka liat mm93.. Selagi tu orang tua masih menjabat di yahaha susah buat gaet mm93 ke yahaha.. Ah.lagian h0nda ga sebodoh itu lepas mm93,dan mm93 pun masih nyaman di honda,kan h0nda udah ambil pelajaran sejak rosidin hengkang ke yahaha,mereka sekarang cendrung mementingkan rider ketimbang motor.. Contohnya aja dulu dp26tahun 2007 minta motornya di rombak buat penyesuaian postur tubuhnya yg mungil h0nda langsung bergerak,dan sekarang pun jl99 minta penambahan part di tangki motornya langsung di kabulkan h0nda..

        Guest
    • “Some said, that their balls actually a prosthetics, made from vibranium alloy…..

      Please welcome………”

      *sayang musim ini sudah ad satu pembalap yg kehilangan nyawanya d track TT

      Guest
  15. Klo analisanya begitu, berarti petuci nanti di bajak HRC, skalian sama gigi dalligna biar ducati ga berkembang….huehuehue….

    Guest
  16. Mungkin ada benarnya sperti itu
    Kalo mnrut opini saya, kenapa honda keukeh dengan mesin, karna memang segaris dengan penuturan marq bahwa kalo mereka punya top speed dan akselerasi yang bagus bisa meminimalisir hard braking yang muaranya memperkecil pula kemungkinan crash dan memperpanjang pemakaian ban selama race
    Yang ke2 karna belum ada 1 th lorenzo bersama HRC jadi belum keliatan juga alur RCV yang dikembangkan sama lorenzo, mungkin 2020 bakal lebih kliatan performannya, atau malah pertengahan musim?? Karna melihat lorenzo dirace kemarin sudah bagus(meskipun crash di lap awal) berkat developmen kecilnya,bukankah itu pertanda bahwa sebenarnya RCV mudah dikendalikan tapi mungkin dengan syarat harus ada sentuhan special dari sang rider istilahnya kemisteri,.

    Guest
  17. Wak.. bisa gak ya antar tim tukeran misalnya JL tuker CC, kayak Verstappen tukeran sama Daniil Kvyat gituh..

    Kayaknya Jolor lebih ngeklik sama RCV nya Nakagami 😁😁

    Guest
  18. AFAIK, kl melihat timing kepindahan Jorge, kynya kejauhan teori konstipasinya. Kl memang teorinya seperti itu, idelanya JL sendiri dalam posisi diikat oleh Ducati, ygy terjadi malah sebaliknya, JL sendiri statusnya tidak diperpanjang kontraknya oleh Ducati, dan Ducati lebih memilih Danilo Petruci biar lebih leluasa menggunakan strategi double barrel dari dua pembalap yang saling mendukung alih-alih memlihara dua ular yang saling mengambil point satu sama lain.

    Guest
    • Kepindahan Jorge Lorenzo inipun perlu diingat bahwa di masa lalu pun sebenarnya Lorenzo juga sudah dekat dengan pihak HRC. Saat Lorenzo di gp250 bersama Hadno, saat itu pula Puig sudah menyadari potensi seorang Jorge Lorenzo. Jadi bukan suatu kebetulan, dan memang sudah direncanakan semenjak hubungan Lorenzo dengan Dikiti sudah kurang baik. Hehe..

      Guest
        • Seingat saya, dulu pihak hadno ingin memasukkan Lorenzo ke salah tim motogp-nya setelah gp250, namun saat itu semua tim sudah penuh, dan yimihi-lah yang akhirnya mengontrak Lorenzo mas. Hehe..

          Guest
  19. Menurut gua kebetulan aja sih ,kan serba dadakan .awalnya aja ngincer jarwo .pelemahan itu cuma bonus .
    Kalo kasus bayern itu baru pelemahan yg sadis .keknya ntu pemain dah dikontak bayern secara diem2 jauh2 hari coz ntu pemain rata2 gak mau kontraknya diperpanjang jd pindah kebayernnya gratis .jd kurang respek sama bayern karna mereka sudah sangat dominan tp dalam saga transfer masih aja gembosin rival domestik mereka terus.

    Guest
    • @pbangun,real madrid bukan digembosin pak kan ronaldo sendiri yg pengen pindah .diperparah sama keprgian zidan jg .

      Guest
        • maksud saya, itu diluar bajak-membajak loh ya. hehe..
          intinya, tim besar pun tanpa pelatih n pemain ‘bintang’nya jg bisa remuk. hehe..

          Guest
  20. yakin? perasaan CEO ducati sengaja berbicara begitu untuk mendorong lorenzo untuk perform di atas Desmo, bukannya mau mecat dia. si Lorenzo aja orangnya terlalu galau, enggak pede sama kemampuannya, malah nelepon puig secara, padahal belum tentu juga dipecat oleh Ducati

    Guest
  21. Iya juga sih,kan sempet berpikiran untuk pensiun juga kan,kalo masih terus drop(sebelum kemenangan berturut-turut Mugello-catalan

    Guest
  22. Mungkin HRC menganggap ducati sebagai penantang terberat nya karena pada level yang hampir mirip, dan pabrikan lain tertinggal.. Ketika lorenzo podium honda sudah ngeh ini bakal menjadi ancaman… Dan klopnya lagi setelah bos ducati menampakan tidak sabar nya lorenzp podium… Menurut saya honda membajak lorenzo agar develop ducati bukan oleh salah satu juara dunia moto gp…

    Guest
  23. berarti Ducati bisa balas juga, sama2 punya uang dengan sponsor super kuat, bajak MM di 2021 maybe, besok 2020 kudu mulai pdkt sama MM

    Guest
    • Ngeliat hubungannya Marc dengan adeknya, Ducati bisa mulai dengan cara memberikan motor dengan spek pabrikan ke Alex d musim 2020. Bisa jadi 2021 MM93 pasti di tangan…………..

      Guest
    • udah pdkt koq sebenernya, lihat betapa “ramahnya” para anggota tim Duc khusus ke Marc ketika bertemu di area Parc Ferme sehabis race.
      cuma sekarang, apa bentuk pdkt tahap berikutnya ?? ^^

      Guest
    • hmmm,katanya mission winnow akan di banned secara permanen,baik di Ferrari/Ducati
      kalo udah gak nempel,dana sponsornya apa gak dipotong nanti(itupun kalo gak kabur Philip Morris nya karena udah nyerah masuk dunia balap)
      ngandelin Audi sport,lama2 gerah juga udah keluar duit banyak buat bikin sayap berjilid2 masih gak menang juga malah minta duit jajan lagi πŸ˜‚
      dan akhirnya dijual saham Ducati

      Guest
  24. Sepertinya wak haji memancing para penyuka drama. Bukannya lorenzo kompetitif di ducati setelah di kontrak hodna wak?

    Guest
  25. Mengalahkan marquez itu sangat sederhana, yaitu dengan menaikkan pajak penghasilan hingga 200%. Saya jamin marquez pension. Haha..

    Guest
    • lha klo dia minta nilai kontrak tinggi TAPI itu udah termasuk perhitungan nominal pajak didalamnya alias “pabrikan yg bayarin”, bagaimana dong ??? hehehe

      dan bagaimana juga klo dia minta pindah domisili (kyk atlit RM yg pindah ke Juve itu tuh) ??

      Guest
    • Pindah ke negara lain menjadi sia-sia bila negara tujuan tsb merubah peraturan untuk kenaikan pajak pph hingga up 100% mas. Nanti saya bisa buatkan petisinya ke negara marquez pindah. Hayo… Hehe..

      Guest
      • waduh,hanya demi Marc atlet yg lain pun kena getahnya entar
        dan gak ada lagi regenerasi atletnya karena anak2 yg masih muda udah ditakut2in gak bakal bs hidup makmur kalo jadi atlet,mending jadi Youtuber atau PNS πŸ˜‚πŸ˜‚

        Guest
  26. yg jelas marq tidak khawatir saat lorenzo masuk HRC karena dia tau tidak akan cepat lorenzo bisa beradaptasi, sekaligus nilai plus karena lorenzo yg sudah klik dengan ducati bukan mejadi ancaman untuk perebutan gelar jurdun.

    Guest
  27. Kalau dilihat dari kronologinya sepertinya JL bukan dibajak Honda, tp memang dibuang Ducati karena mungkin kelewat mahal jika dibandingkan performanya sewaktu di Ducati.
    Saya yakin motifasi Honda dlm merekrut JL bukan mau membajak, tp bener2 ingin membuat dream team, tp apa daya performa JL justru memble.

    Guest
  28. mengalahkan dikiti sangatlah mudah, kembalikan aturan ecu in-house. pasti dikiti…. itu. hehe…

    Guest
  29. Padahal race belum berjalan setengah musim, dibandingkan di ducati jl99 butuh waktu musim ke duanya untuk klik dengan desmo

    Puig ini dr pedrosa remaja sudah jd mentornya dimana rival dani saat ini ya jl99 jd sudah lama mengenal karakter jl99 dan bagaimana dia mendevelop motor.

    Di yamaha butuh musim ke 2 untuk klik dengan m1 dimana di musim ke3 nya dia bisa jurdun 2010
    Di ducati butuh musim ke dua untuk klik dengan desmo
    Jadi paling tidak baru akan nampak kliknya JL99 dengan rcv di musim kedua-nya gabung sama hrc

    Guest
  30. kalau ditulis lorenzo yang menyodorkan diri, ya berarti bukan strategi pelemahan dari honda.
    kalaupun memang melemahkan ducati, tp dengan tidak langsung melemahkan diri sendiri (lorenzo gagal adaptasi & bertengkar dgn marquez) ya sama aja kemunduran, krn buang2 uang

    lagipula dovi & lorenzo 2 menara kembar yg sering urat syaraf, gak perlu dilemahkan juga sedikit banyak mengganggu tim

    beda dengan kasus bayern munich, karena mereka yg aktif mengincar pemain klub saingan

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.