TMCBLOG.com – “Its About The Time” . Satu lagi kepoan menarik yang dilakukan Mat Oxley dari depan paddock pit Monster Energy Yamaha MotoGP team. ” Saya melihat ada mantan staff Magneti Marelli sekarang di garasi Yamaha “ Begitu Mat melakukan Cuitan di akun Twitternya. Salah satu yang jadi perkiraan letak struggle-nya Yamaha akhir-akhir ini  dan bahkan mungkin sampai awal musim 2019 adalah di sisi elektronik. Yamaha terlihat inferior dalam hal kecepatan mengeksplorasi dan memaksimalkan kombinasi ECU dan software Magneti Marelli untuk Yamaha M1 dibandingkan dengan dua pabrikan lain yakni Honda dan Ducati.

Sampai-sampai di musim 2018 ahli elektronik Michele Gadda didipinjamkan dari World SBK karena ia punya jam terbang yang cukup banyak dalam hal kulik mengulik software dan elektronik ini dan akhirnnya untuk 2019 Gadda dimutasi setelah Yamaha resmi membentuk satu divisi khusus elektronik yang bernama EMS (Electronics Management System).

Divisi khusus ini isinya adalah 5 insinyur elektronik racing terbaik Yamaha yakni Michele Gadda plus 3 teknisi elektronik dari Italia dan satu teknisi elektronik berkebangsaan Belgia. Mereka semua dikonsentrasikan di markas Yamaha Eropa yang saat ini berada di kota Lesmo dekat dengan Monza dan dipimpin oleh Michele Gadda. Namun sepertinya sampai di tingkat ini, sepertinya Yamaha merasa masih ada yang kurang.

Awalnya Yamaha terlihat ingin dahulu memanfaatkan SDM internal mereka dengan maksimal, namun terlihat tetap saja race pace lebih tinggi dari pada Research Pace Yamaha . . Akselerasi peningkatan performa ‘tetangga sebelah’ terutama musuh bebuyutannya Honda sangat tinggi dan bahkan Suzuki yang sudah mulai nyodok-nyodok tentu sudah masuk dalam tahap mengkhawatirkan.

Sehingga mereka harus rela pride ahli elektronik Jepang agak tergadaikan untuk mencari cari ahli elektronik dari Eropa . . Ini bukan hanya terjadi di Yamaha, Honda pun sebenarnya telah melakukannya beberapa tahun lalu, beruntung Honda menemukan sosok Fillipo Tosi sehingga team cepat berakselerasi mengejar ketertinggalan dari Ducati.

FYI, flashback di era Masao Furusawa , sebenarnya Yamaha pernah punya staf teknis elektronik hebat Andrea Zugna, Carlo Luzzi dan Christian Battaglia. Namun chemistry ketiga pakar elektronik hebat yang punya latar belakang Magneti Marelli ini dengan Yamaha tidak tidak berlangsung lama, salah satunya Andrea Zugna bahkan sekarang wara-wiri di box HRC. Setelah Magneti Marelli comeback di back-up oleh kekuatan Dorna untuk dapat ‘ mewajibkan ‘ segala macam regulasi baru seperti Unified ECU, Unified Software, Unified IMU dan Yamaha merasa keteteran dan bahkan pernah sedikit curcol bahwa saat sebenarnya mereka ingin punya staf elektronik dari Magneti Marelli, namun stock-nya sudah habis ‘diboyong’ oleh Ducati dan Honda.

Mat Oxley Mengaku ia melihat mantan staff MM tersebut di dua gelaran terakhir MotoGP (Assen dan Sachsenring). Mudah-mudahan saja bisa mengakselerasi solusi permasalahan elektronik yang mendera Yamaha sehingga bisa terus kompetitif ya.

Taufik of BuitenZorg

68 COMMENTS

  1. Trik dorna biar semua team kompetitif dan ahli ekektronik eropa gk nganggur,terpaksa ahli elektronik jepang mantau aja sambil berharap kembali era ecu inhouse kembali..
    Pantesan yamaha bisa sodok kedepan trnyata ada mantan staf magneti..

    Guest
    • Om Teguh gak paham, bukan MM om tapi Pirelli..
      Btw gimana kabar motor seperempat silinder yak? Kira2 pake shock usb juga gk tuh? Cocok range harga 90jt an.. wkwkwk

      Guest
      • Mas teguh ini reader pemula, ya….? Sementara yg lain udah kawakan, klau gak mau dibilang bangkotan…..?.
        @MBG, keren tuh mas. Ditambah teknologi metualergi, plus air radiator yg dikurangin dikit. Makin panas, makin ngacir, makin siiiipppp…..?

        Guest
  2. motor dah bagus rider dah bagus..eh cuma salah coding dikit di elektronik…jadi anyeb tuh motor…yasalam……si magnetii.. yg aslinya motor superior dibikin inferior….

    Guest
    • Tp kalo liat statement jin njarvis, Dy buat season 2019 ini JD lab berjalan doang. Sambil curi curi kemenangan. Mungkin mereka sadar neh motor elektro udh bener tp masih Ada yg kurang di engine. Makanya ngarep di 2020 ajh. Cmiiw

      Guest
  3. Kok strugle? Kan ymh SDH riset magerelly dari thn 2014 kalu tidak salah, dgn menempatkan nya di team satelitnya, malah Honda belum waktu itu.

    Intinya sih emang kompetitor yg berkembang pesat.

    Guest
    • Betul juga, ya, eh, lagian 2014 yang pake yamaha cuma forward racing, dan itupun sassisnya entah pake sassis yamaha atau sassis independent dari forward racing, waktu itu Aleix Espargaro juga joss, sih, sampe-sampe bisa podium di Aragon.

      Guest
      • @Teguh
        A.espargaro waktu di NGM forward yamaha. tuk sassisnya pake sasis bawaan M1 bro.. pernah tes ujicoba pake sasis NGM forward tapi Aleix menolak keras dan ttap milih sasis bawaan pabrikan dgn alasan sasisnya lbih nimble melibas corner.

        Guest
    • Ya tergantung prosesnya juga
      Seperti balapan, start duluan bukan jaminan finish duluan
      Apalagi kalo dnf

      Guest
    • Hehe,yg lain riset ECU
      Tim sayap malah bikin rcv1000 ??
      Tuh motor kalo dijual sekarang mungkin berkali kali lipat lebih mahal dr rc213v-s kali ya

      Guest
  4. wah ternyata diborong Ducati dan Honda ahli ecunya. Yamaha kalah cepat ambil karena mrasa ahli ecu inhouse bisa eh tryt kalah dgn ahli MM. Ok…smoga dah dpt ahlinya dan bisa kasi perlombaan seru dgn salipan” tajam dr sisi dalam dan luar tikunganpun mantap. klo trek lurus biar dilibas V4 lagi. seru kan.

    Guest
    • mbledos racikannya.

      Merasa mampu karena udah pake ECU PIRELLI sebelumnya.

      Welahdalah meringis gak podium

      Guest
  5. Ya tergantung prosesnya juga
    Seperti balapan, start duluan bukan jaminan finish duluan
    Apalagi kalo dnf

    Guest
  6. Tetangga saya jg ada ahli elektronik om, biasanya nanganin ac sama kulkas, lumayan kyanya bisa buat dinginin ban

    Guest
  7. 1. Sebenernya parameter yg diatur elektronik apa aja sih? Kok bs jadi kambing keling performa motor…
    2. Emang setting ecu pake software gmn sih? Apa masih pake coding, apa udah GUI? Kok kayaknya ribed amat..
    Sori atas pertanyaan goblog gw…

    Guest
    • Saya sendiri juga gak tau, dan saya yakin yg punya warungpun gak bisa jawab pertanyaan sampeyan pak..

      Kalo bisa jawab harusnya udah di paddock salah satu team pabrikan motogp sekarang

      Guest
    • Untuk tuning seharusnya sih GUI tapi entah apakah sudah disediakan oleh MM atau tidak. Mungkin yang ribet didata analysisnya karena berhubungan dengan sinyal-sinyal.

      Guest
    • ECU pada dasar nya ngontrol mesin berdasarkan input sensor. Yg jelimet berapa sensor yg di pake di motobiji. Yg pasti lebih dikit dr sensor waktu pake inhouse tp pasti lebih banyak dr kendaraan standar. Dlu ada istilah CDI dengan kurva 3 dimensi ajh di jupie mx udh mantep banget. Apalagi ini X(jauh lebih jlimet). Unified software artinya software nya sama dan mungki pake GUI yg sama. Tp perhitungan nya beda.

      Satu lg. Ecu inhouse istilahnya gw yg buat jd gw udh hatam fungsi nya. Sekarang gw sruh pake ECU aftermarket yg bukan gw yg bikin di tambah mungkin lebih mundur teknologi nya di banding ecu yg gw bikin. Makin susah lah gw cr setingan yg balance cmiiw

      Guest
  8. Wak infonya dulu Andrea Zugna itu dibajak HRC dr YAMAHA.
    Sama ahli suspensi yg dulu dibajak karena HRC ganti dari Showa ke ohlins

    Guest
    • kalo ga salah tahun 2009 tuh ketiganya dibajak. andrea zugna sndiri dijelaskan oleh masao furusawa disebut sosok jenius kala mnangani elektronik M1 saat furusawa mnerima gelar doctor di univ.trieste italia, tmpat dimana zugna kuliah dulu. kalo ahli suspensi rasanya öhlins bawa sendiri teknisinya deh bro.. alias sepaket teknisi sma suspensinya dan itu bayar beda sama showa yg hnya mnghadirkan produk suspensinya sja.

      Guest
    • secara gak langsung

      H ingin motor nya seperti Y …
      dimana saat Furuzawa sedikit membocorkan resep2 YZR M1 kala itu..

      Guest
    • IMO, Antara dibajak dan g. Situasinya mungkin mirip sama JL skrg. Andrea Zugna, Carlo Luzzi dan Christian Battaglia termasuk ahli elektronik yg dibawa Furusawa saat dia merevolusi team Yamaha untuk memperbaiki prestasi Yamaha di MotoGP. Saat itu mereka diminta mengembangkan software untuk ECU Mesin M1 rancangan Furusawa. Hanya saja setelah berhasil mengembangkan, Yamaha akhirnya mengambil alih pengembangan ECU tersebut untuk dikelola sendiri oleh teknisi Jepang. Dan ketiga orang tersebut dianggap g ad. Akhirnya HRC merekrut mereka. Mungkin semacam payback buat Yamaha yg sudah membajak Burgess dan beberapa teknisi lain sebelumnya

      Guest
  9. Masih ingat dulu yamaha gengsian pake jasa mantan staff magneti ini katanya pake teknisi sendiri aja

    Guest
    • Semoga cepat yamaha,,,, sedih liatnya ketinggalan terus. Coba datangkan ahlinya ahli , siapa tahu bisa menemukan solusi untuk aksel dan top .

      Guest
  10. pak asep mekgiver lebih ahli dari teknisi motogp. sudah terbukti, dan ini adalah fakta, bukan katanya. hehe..

    #legend_hormatlah

    Guest
    • legend lebih suka motor lawaran pak bangun, ga butuh elektronik, cuma kabel gas ma maen setengah kopling dah cukup…!!! (jgn ada “TAPI,JIKA,KALAU” di antara kita)..hehe

      #legend_hormatilah

      Guest
  11. Main game Drag race aja jelimet klo ga nyontek youtube. Padahal parameternya cuma itu-itu aja, mesin, ban, bobot, turbo, suspensi, dan terakhir gir rasio. Ga kebayang klo di balapan bener seperti apa, parameternya ga terbatas, di era digital semakin tak terbatas.

    Guest
  12. Yang spatbor depannya ada sticker Magneti Marelli dari jaman jebot malah kesulitan menaklukan ini ecu..

    Hmm… ???

    Guest
  13. Itu ECU apakah ada update/upgrade fitur/fungsi tersembunyi tiap thn ya? Krn seolah yg bisa mengoptimalkan hny yg dtg dari lingkungan magneti marelli, sdgkan klo dari internal pabrikan sampai sekian thn R&D pun blm menjamin keberhasilannya..

    Guest

Leave a Reply to Muke Gile Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.