TMCBLOG.com – Walaupun tidak bisa hadir di dua race weekend Assen dan Sachsenring, namun paling tidak tiga pembalap dari tiga pabrikan berbeda menyebut nyebut nama seorangΒ Jorge Lorenzo, sekaligus menjadikan pembalap ini referensi serta sangat respek terhadap apa yang dikerjakan Jorge selama ini.

Fabio Quartararo adalah pembalap pertama yang akan kita bahas jika berhubungan dengan Jorge Lorenzo. Rookie paling cemerlang sampai seri ke 9 musim MotoGP 2019 dari pabrikan Yamaha ini boleh dibilang memang bikin pabrikan Yamaha senang sekaligus bingung. Senang karena sepertinya Fabio membuka secercah cahaya potensi Yamaha M1 yang selama ini selalu bermasalah ketika digeber pembalap pembalap senior. Seperti kita ketahui di musim 2019 ini, Fabio juga menggunakan motor Yamaha M1 Model 2019 yang sama dengan motor Rossi, Vinales dan Morbidelli pakai.

Kepada Marca, Fabio berkata : ” Saya banyak mempelajari data Lorenzo (ketika di Yamaha). Luar biasa, ketika saya berfikir untuk masuk pit, saya bikin laptime cepat. Dengan motor ini kita harus bisa agresif dan lembut disaat yang bersamaan. “

Danilo Petrucci adalah pembalap kedua yang akan kita bahas dan kebetulan berasal dari pabrikan Ducati, pabrikan dimana Lorenzo hadir tahun 2018 lalu. Danilo mengakui bahwa Ducati sedang mempersiapkan setup baru untuk Ducati Desmosedici GP19. Ketika ditanya dari manakah sumber setup baru tersebut,Β  Kepada GPOne Danilo berkata : “Kami ingin sekali mencoba setup baru ini yang banyak berisi arahan motor Lorenzo tahun lalu. Saya dan Dovi butuh motor yang stabil. . “

Stefan Bradl adalah test rider HRC yang jadi pembalap Ketiga yang kita bahas. Ia membawa motor setingan Lorenzo di Sachsenring dan tentu saja bisa merasakan secara langsung apa saja yang telah dilakukan Jorge di Honda RC213V. Kepada GPOne Bradl berkata: “Lorenzo memiliki potensi membuat motor ini lebih sesuai dengannya, saat ini Jorge harus beradaptasi dengan Honda, namun menurut saya ia adalah orang yang tepat untuk memberi Honda arahan (development) baru dan membuat motor ini menjadi lebih mudah dikendarai.”

Yap memang tidak disangkal, Jorge Lorenzo terus berusaha beradaptasi sembari memberikan efek positif di motor motor yang pernah ia pakai selama ini walaupun memang dirinya sendiri butuh waktu untuk beradaptasi untuk motor yangΒ  baru.

Taufik of BuitenZorg

109 COMMENTS

  1. masih banyak yang bilang Mbah oci paling dewa develop motor, naik Honda dikasih paket bagus, pindah Yamaha langsung cocok, pindah duc gak bisa apa2, pindah Yamaha enak motor developan lorenzo…

    Mbah oci itu kaya Marquez, jago memberdayakan motor bukan membangun motor

    Guest
    • kurang setuju
      Marquez malah cenderung lebih mirip Stoner, mampu membangun motor tapi jadinya hanya cocok untuk dirinya sendiri. Klo yg lain make pasti lgs “kaget”.
      Marquez dan Stoner akan memaksimalkan potensi motor yg tersedia,
      klo yg onoh sih akan ngeluh duluan, lalu bertahun-tahun stuck (gelarnya memang overated)

      dan…
      Stoner & Marc juga klo ketemu trek yg dia sukai bakal lgs kenceng kaga pake lama….bahkan bs lgs kenceng di run ke-1 di FP1

      Guest
    • Mm ama oci ya beda jauh…oci mah levelnya vinales..kalo vinales seangkatan oci,,gw yakin vinales yg menang

      Guest
  2. bakal seperti apa ya RCV 2020 hasil kompromi marc dan hohe..? ayo HRC harus segera ambil Mir…wekawekawekak

    Guest
  3. Nah, pembalap pro udah kasi komen positif. Masih ada komenters yang mau nyinyir sama performa lorenzo?

    Guest
  4. tentu gak mudah beradaptasi dengan motor yg dalam proses development. disamping masih mencari gaya balap yg pas sesuai karakter mesin, setelah itu masih perlu meikirkan update supaya motor nya lebih user friendly. ane pikir lorenzo punya beban yg sama seperti pedrosa hanya saja pedrosa tidak pernah ganti merk

    Guest
  5. Setiap bahas lorenzo n marquez selalu diserang fumiyem toxic apalagi di ig wkwk, gak tanggung2 akun official motogp kena juga hha

    Guest
    • kalo marq the alien..
      Kalo hohe….. The Conqueror tepat kyknya.

      Kalo udah klik sama rcv, mungkin (mungkin lho) bisa unstoppable

      Guest
  6. strategi HRC rada berubah yak di gp jerman ini, harusnya lorenzo turun dan bradl wildcard. rcv nya bradl pake sasis carbon udah disiapin buat dipake di gp jerman eh malah gak jadi, akhirnya si marquez yg nyobain sasis carbon sendiri hahaha πŸ˜‚
    dan setelah dipake marquez kemarin pas libur paruh musim dipulangin ke jepang, terus saatnya para insinyur HRC bekerja dan lihat nanti pas gp austin. itu rcv bakalan ngepretin desmo wkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚

    Guest
      • D after qualification press conference, Marc udah bilang kl sasis karbon kemungkinan g akan dipake wlpun sama” bisa memperoleh lap time bagus dg sasis normal. Marc bilang belum cukup data untuk mengetahui karakter sasis karbob saat long run, dan dia g mau bertaruh dg unpredictable factor. Kecuali dia sudah mengamankan gelar, bisa jadi sasis karbon langsung dicoba tahun ini sekaligus mining data

        Guest
    • Mungkin maksudnya Austria tapi keyboardnya yg dipijat urut bukan “ria” tapi “in” πŸ˜‚πŸ˜‚

      Guest
    • di redbull ring austria bukannya hadno sudah juara minggu kemarin mas ??
      tapi sayangnya sama sekali tidak ada fans yellow, yang ada fans orange minggu kemarin. hehe..

      Guest
  7. Mungkin pendeketan masukan lorenzo bukan memberi solusi langsung apa yg kurang.. tp mengendarai, merasakan, dan ngasih tau yg di mau/butuh, bagaimana caranya itu yg mikirin engineer/mekanik.. jd engineer/mekanik jg ikut pengaruh seberapa “pintar” mereka mentranslate keinginan hohe.. walaupun secara waktu butuh lebih lama

    Guest
  8. Gila tuh settingan Lorenzo di Yamaha udah berapa tahun masih bs dipake aja(dan kencang),lha settingan Rossi yg bertahan di Yamaha abis ditinggal Lorenzo ga ada yg bisa dipake kah,apa cuma morbideli yg cocok

    Guest
    • Gaya riding sama body babang taro mendekati hohe jadi wajar data dia yang dipake. Beda sama babang deli yang bongsor mirip sang guru ama bawaan gaya ridingnya persis sang guru makanya data yang dipake data gurunya. Kaya kasus zarco dulu pake data hohe. Gaya riding hohe cenderung netral dan mengalir, ga push motor terlalu jauh.

      Guest
    • Haha,moto3 aja di skip
      Apalagi motoE
      Mending nayangin rumah Uya/atta gledek mereka πŸ˜‚πŸ˜‚

      Guest
    • Moto E baru saja selesai tayang di Fox.
      balapannya sendiri gak terlalu rame sih,
      cuma tadi sempat heboh gara-gara ada crash dan race langsung dihentikan padahal baru 5 lap

      Guest
      • Balapan nya sebelum Moto3. Saya tonton di apps MotoGP, gak ngerti juga kalau di fox. Mayan seru, cuma race nya pendek sekali, 8 atau 9 lap saya lupa.

        Guest
      • Klo acara olahraga, nonton channel-channel feed di satelit Asiasat 5 aja.. Frekuensi dan BissKey-nya tinggal mantengin (salah satunya) tipikudiacak-dot-com.

        Ini jurusnya para pehobi tracking parabola (C-band) untuk nonton acara gratisan dgn kualitas Full HD.

        Acaranya juga full dari awal sampe akhir. Kalo MotoGP (channelnya biasanya pake nama IPF_ASI) biasanya dari jam14.30 udah start sampe jam21.00an.

        Guest
  9. paduka hohe klo udah klop sama motornya..menggila…tapi ya itu pabrikan2 besar pengennya instan aja…mencreet…pengennya serba instan bikin mi instan aja…jorge pas cocok dlu ama yamaha..sama kaya marq langsung cocok sma honda..giliran pindah go cocok..ya dicocok2 in dlu lah..biar padu…butuh waktu…..ducati padahal udah ada tanda2 paduka mau padu..malah di php…sokor..makan dah tuh pembalap.yg gitu2 aja….dr kelas capung….udah berapa lama diducati kaga padu2 sama agresif…masih dipertahanin…malah aneh

    Guest
    • JL d tahun pertamanya sama Yamaha jg sama, jumpalitan. Malah pernah cedera parah sampe jalan aj harus pake crutches

      Guest
  10. Terlepas dari perbedaan karakter v4 dan i4, Gaya butter hummer sangat pas buat i4, lembut tapi tak tak kendurkan gas saat mau berubah arah saat berbelok itu yg dibilang agresive oleh fabio wuartararo makanya sampi godek”. krn klo rpm gak digantung bakal g bs kluarin corner speed i4. mau gaya stop n go harus pake v4.

    Guest
      • itu karena FQ dan Mv gaya balapnya lebih agresive dr JL. aplgi MV yang suka gaya stop n go setelah menemui kendala degradasi ban krn mslh ecu dan kini dah mulai ubah gaya balapnya. mungkin sj ecu dah fix shingga dia blg bs kembali dptkan speedcorner i4 seprti awal 2017. Tapi perlu pembuktian lagi race nanti. let see

        Guest
  11. Menyedihkan sekaligus menjijikkan…
    Diklaim layak dihormati sebagai inline4 superior tapi kalah sama sijuki inline4 yang notabene baru kemaren sore pakai inline4,itupun sijuki masih tahap pengembangan..
    Lagian yang hebat itu fabionya bukan yamahonya..
    Kurang pengalaman dan skill apa coba si kakek legend,toh dia sekarang strugle sama yamaho…
    Dasar sales…
    Ra ndobol cocotnya ra mangan.

    Guest
  12. wah,, ga nyangka setingan lorenzo masih bisa dipake di Yamaha M1,, hampir 4 tahun dia hengkang, ini lorenzonya yg hebat ato M1nya yg mandeg??

    Guest
  13. Lorenzo tetaplah lorenzo….. Dibalik figurnya yang kritis dan perfeksionis tapi jiwa balap dan dan semangat pantang menyerahnya yang membuat dia mampu bertahan dibawah gempuran pembalap muda…… Mungkin hanya keberuntungan yang belum berpihak kepadanya…. Adaptasi dan cidera dua masalah yang perlu diperhatikan team… Tidak ada pembalap yang instan karna semua juga butuh waktu untuk berubah menjadi lebih baik lagi…

    Guest
    • Yg jelas lorenzo feat 4i tulen superior menghasilkan jurdun la 4i kawe feat arina nose= 0 belom jadi fakta superior bethool?

      Guest
    • klo ini setuju sekali,dlu pernah dia jln pakai tongkat tapi podium. sy lupa th brp bersama yamaha.

      Guest
  14. Naah lo .. 4i tulen feat rider alien? Yang KW gaguna coy. Btw akhir2 ini berita Yg mbahas pabrikan 4i kw mulai tnggelam dg berita pabrikan 4i tulen keknya. Apakah pertanda emang yg KW akan selalu jadi keset yg tulen.

    No anarkis

    Guest
    • Kayaknya kalau itu soal riding style yang bikin hohe jatuhnya sering hi-side
      sedangkan mm kalau jatuh selalu lose ban depan jadinya lo-side

      hi-side bikin ridernya kebanting, kalau lo-side bikin ridernya meluncur

      Guest
  15. Menurutku lorenzo itu unik. Legend seperti stoner. Tp kebalikanny. Stoner LANGSUNG bs kencang dngn motor apa aja. lorenzo bisa membangun motor apa saja menjadi kencang. Super sensitif. Ia butuh kesempurnaan buat kencang. Ada masalah dikit pada motor dia jd lemot, buruk buat race, tp sangat baik untuk development motor. Dl waktu rossi pindah ke ducati menjadi bukti trnyata yamaha bs tanpa rossi. Krn lorenzo bisa membangun M1 dngn baik. Pun ducati jg mjd motor yg lebih baik saat ini. Dihonda lore perlu diberi kesempatan

    Guest
  16. The Real Entertain Race ketika Rossi-Lorenzo berjuang memperebutkan yg Terdepan…

    Penikmat Moto GP pasti gak bosen2 melihat battle milenial tersebut…

    Guest
    • Tapi petrux yg menjulang tinggi,malah berencana mematenkan settingan Lorenzo ke Desmo,hmmmm πŸ€”πŸ€”πŸ€”

      COG bukannya bs diatur lewat motornya sesuai keinginan ya ,modif sasis,digeser mesin atau tempat bahan bakarnya gitu,apa yg dimaksud PWR?

      Guest
    • Yang pake datanya simbah cuma babang deli. Lah body ama gaya ridingnya sama. Lainnya pake data paduka hohe karena gaya balapnya cenderung mirip dan bodynya selisih dikit.
      Kalo masalah settingan motor ga sembarangan bisa diubah karena bisa ngerubah gaya riding minimal posisi ama timing braking. Braking di balap gak segampang ngerempake matic, menyesuaikan settingan motor dan gaya ridingnya yang imbasnya ke performa maksimal rider+motor.

      Guest
    • Kan bisa diatur lewat setting geometri sasis. Lagian g harus mirror ring settingannya, cukup ambil base setting aj, terus disesuaikan geometri sasisnya.

      Rossi udah lupa settingan mekanik ky ginian sejak ganti Burgess sama Galbuserra. Dipikir ya dengan motor balap serba modern semua settingan mekanis dengan modifikasi geometri sasis udah g kepake, Karen menurutnya skrg semua serba elektronik. Mknya wkt M1 bermasalah pikirannya cuma elektronik doang, padahal saat Vinales mnt geser CoG sedikit kebelakang, M1 lgs kompetitif.

      Guest
    • Lebih blak blakan Crutchlow sih,kalo Lorenzo itu kadang alasan yg bikin dia gak kencang itu bisa bikin mengernyitkan dahi,,,kayak dapat ban bocel,helm anjlok,nyamuk masuk helm,visor berembun,kondom tangki gak nyaman,dll

      Guest
  17. Makanya riding style JLo disebut textbook karena bisa dibaca dan dipraktekkan rider lain langsung tokcer meski rider dengan bakat biasa saja..

    Sementara untuk menaklukkan V4, harus nemu cara sendiri berdasarkan trial error, jatoh berkali2 (Plus harus punya bakat alias gifted).. Gak bisa serta merta copy paste data Marquez atau Stoner, apalagi kalo bakatnya biasa aja

    Guest
    • Yoi.. Stoner pertama naik ke MotoGP pake Honda rcv aja sering jumpalitan…begitu dia pegang Desmo langsung tokcer dan jadi jurdun…
      Walau ada pengaruh ban Bridgestone juga sih…soalnya waktu di Honda dia pake Michelin…

      Soal Stoner dan ban ini pernah dibahas oleh wak haji…

      Guest
    • Dulu sempet liat documentary motogp (lupa yg judulnya apa)
      Musim pertama lorenzo dengan M1 yang konon β€˜rookie friendly’ aja m1 gak bersahabat loh dengan dia, dia masih sering jumpalitan diatas m1

      Guest
  18. btw…
    race nanti bisa kacau klo ujan
    semua FP dlm kondisi kering dan kondisi trek juga cenderung panas

    sementara pada WUP saat ini, trek agak basah

    Guest
  19. geli-geli gimana gitu nonton race MotoE. Suaranya itu lho…
    Bahkan suara knee slider saat kena aspal jadi cukup terdengar

    sekalian nyoba di game motogp 2019 (PC)…. MotoE itu AT semua ya ??? gas rem tok ???

    Guest
    • yailah udah race lap nya sedikit (7lap), begitu ada satu crash eh lgs red flag

      penanganan terhadap motor yg crash juga cukup “khusus”

      Guest
    • daripada nonton moto-e, lebih baik formula-e mas. lebih seru..
      kalau kurang seru, bisa nonton dunia misteri atau kidung alam. hehe..

      Guest
    • Iyes di motogp 19 full auto, satu satunya PR di game itu di class moto e waktu masuk tikungan soalnya ga ada engine brake dan ini kejadian di balapan yang aslinya. Keluar tikungan aja bisa anteng banget ga ada gejala wobble/oscillate.
      Moto E bikin bosen wajar, belum ketemu formula buat bikin balapan seru. Liat aja formula E pas season awal, ratingnya ambruk bahkan live race cukup sepi.
      1 yang menarik dari moto e itu sistem E polenya, rider jadi berasa tebak tebakan jadi mau ga mau emang harus push udah kaya waktu balap

      Guest
  20. datanya masih di pake pembalap Yamaha dan bisa kenceng di 2019 itu artinya memang sesuatu.. secara itu data 3 tahun yg lalu… Data Lorenzo emang bener2 Netral, makannya lebih ramah kpd pembalap baru… Ga heran Rookie2 di Tech3 dulu bisa selalu kasih kejutan. Vinales awal pindah juga kompetitif. Bahkan Rossi waktu abis balik dari Ducati bilang, apa yg dilakukan Lorenzo & Yamaha luar biasa.

    Pembalap macam Lorenzo ini yg di butuhkan pabrikan. Karena ujung dari teknologi MotoGP ini akan di gunakan oleh Superbike. Jadi pabrikan bisa membuat Motor Produksi masal yg kencang dan user friendly. Jadi inget Honda RCV 213 S, yg di tes Stoner lap timenya hanya beda tipis dgn RCV 213 Vnya Marquez… Tapi bgtu di pakai pembalap lain saat race, malah ga bisa kompetitif. Atau ketika Tahun lalu Bautista gantikan Lorenzo, lsg bisa finish 4 besar

    Guest
  21. Kami ingin sekali mencoba setup baru ini yang banyak berisi arahan motor Lorenzo tahun lalu. Saya dan Dovi butuh motor yang stabil

    Statement menarik, berarti selepas paduka pergi ducacrot kehilangan arah pengembangan motor gt di paruh ke 2? Padahal paruh pertama di gadang gadang motor terbaik se grid.

    Guest
  22. Trus tujuan duc2 pertahanin Dovi tu buat apa? JURDUN?πŸ˜†πŸ˜†
    NGAKAKSOHARD.COM KALO EMANG MAMPU DAH DARI 2012 HARUSNYA DAH ADA HASIL NYA,MENDING LEPAS CARI RIDER MENTAL FIGHTING,ATO TARIK LAGI LORD HOHE

    Guest
  23. Hmm…
    Berarti arahan yg diinginkan Lorenzo utk motor cukup netral, dan mengingat usia dan predikatnya saat ini, Lorenzo tdk mengejar jumlah (juara) tapi kualitas motor yg dipandang lbh masuk akal dan jangka panjang, baik utk pabrikan dan generasi rider selanjutnya..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.