TMCBLOG.com – Semenjak pertama kali diperkenalkan pada ajang PRJ2018 Informasi mengenai TVS Apache RR 310 seperti Hilang ditelan bumi. Nah kebetulan di Arena GIIAS 2019, Booth TVS hadir di Hall 10 dan di booth tersebut tmcblog masih melihat sosok motorsport full fairing yang sempat jadi bahan pembicaraan karena memiliki kekerabatan desain dan performa dengan sosok Motor Mahal BMW 310 series.

Saat tmcblog tanya kepada petugas Marketing di Booth TVS mereka menyatakan bahwa TVS Apache RTR 310 masih dijual. Menurut mereka, persoalan kenapa selama ini sempat hilang dari pemberitaan adalah karena hadirnya permasalahan administrasi pendaftaran TPT/ Kode Produksi dari TVS yang berakibat bermasalahnya pembuatan Form A dan selanjutnya proses pembuatan STNK dan BPKB. Namun Menurut TVS masalah tersebut sudah diselesaikan dan TVS Apache RTR siap diboyong oleh konsumen dengan perkiraan proses pembuatan STNK/BPKB selama 2 bulan.

Yes untuk sobat ketahui, Proses pembuatan STNK/ BPKB untuk motor motor CBU memang umumnya jauh lebih lama dibandingkan dengan motor motor yang diproduksi secara lokal. Untuk informasi saja, saat GIIAS 2019 ini sedang dalam perjalanan satu petikemas berisi TVS Apache RR 310 dari India ke Indonesia untuk Batch selanjutnya.

TVS Menjual TVS Apache 310RR dengan Banderol di bawah 50 juta rupiah, atau tepatnya Rp. 49.950.000,00. Selain Apache RR310 Booth TVS Juga memberikan promo menarik seperti diskon Motor sport TVS Max series ( Max Sport dan Mas Semi Trail) dan Skutik TVS Dazz sebanyak 2 Juta rupiah. Untuk TVS Callisto dan NTORQ memperoleh diskon sebanyak 500 ribu rupiah. Sementara untuk Apache RTR200 nihil diskon.

Taufik of BuitenZorg

39 COMMENTS

    • masalahnya kl ini motor rusak .. susah nyari Bengkel dan suku cadang nya. belum lg kl stop penjualan nya di Indonesia, kasian Konsumen nya … liat Motor Bajay yg dulu sempat laku dan banyak d jalanan…

      Guest
    • beli TVS itu tidak semudah yang di kira. coba ajh pesen or tanya tanya di web or IG nya. jamin di diemin (pengalaman) tanya tanya dlu. ga ke urus kayanya. sedangkan part mereka juga jual online apa ga jadi ragu sama motor nya kalo ada apa apa? mw beli part mikir nya pasti susah. (pendapat)

      Guest
      • @pengamat katanya
        kebetulan ane pernah punya TVS Apache RTR160 tahun 2008.
        untuk spare part sih selama ke dealer untuk fast moving mereka ready, masalahnya dealernya yang sedikit dan jauh dari tempat ane. yang ane pernah beli itu disc brake depan, spion, cover headlamp, spuyer karburator, sprocket set, filter oli. untuk part2 fast moving lainnya biasa ane pakai merk H atau S.

        ane pernah coba beli partnya via online di website mereka, barang cepat dikirim dan “tidak kena” ongkos kirim. untuk pembayaran bisa transfer (bank permata klo ga salah), tapi ane bayar via indomaret biar ga kena biaya admin.

        untuk yang tipe lainnya ane kurang tahu, karena kebetulan motornya dah ane jual ke teman. overall menurut ane lebih worth it beli TVS daripada Bajaj, karena temen ane punya pulsar 180 ug3 mau klaim lampu rem mati aja ga diladenin. klo ane pernah claim suspensi depan, diganti 1 set langsung.

        untuk urusan irit, pulsar 180 lebih irit dari apache 160. tapi apache 160 masih lebi irit daripada megison, verza, vixion (ane dapet 1:45 dalkot, 80% gas redline terus)

        Guest
      • Mungkin pengalaman ane aja yg buruk sama TVS. Soalnya dlu beberapa Kali Tanya produk di web Dan socmed nya tidak di layanin. Hmmm soal produck nya sendiri ane yakin bagus, masalahnya Kaya ga niat pemasaran nya(kesan pertama ane buruk). Dlu mw cr dealer di tempat ane susah banget. Makanya akhirnya melipir ke yg pasti.

        Guest
      • @pengamat katanya: ah, gak juga Bro.. ane dapet nomer salesnya di FB ane telpon malah fast respond. yg jadi masalah adalah yg seperti ditulis itu.. lama surat2 nya yg membuat ane cancel beli..
        akhirnya ane jadi ganti mobil aja,…

        Guest
  1. Mereka kok bisa nekan harganya ya,,motor diatas 249cc kan tau sendiri

    Berarti disana Murmer banget tuh.
    Seandainya ga ada aturan pajak 250 up
    n dijuall dgn harga 35jt misal, mungkin bakal lebih laku
    Tapi desainnya juga agak kurang sreg sih,imo

    Guest
  2. Lumayan sih krn ane gak mikirin berapa silinder, sayang aja motor fairing bukan naked. Versi naked nya malah 2x lipat harganya krn embel2 BMW

    Guest
  3. Harganya oke utk bersaing dgn merk Jepun. Beda dgn Benelli leoncino 250, terlalu pede di jual 49,5 jt. Sama² 1 silinder tp CC jauhhh beda. Ternyata lebih murah buatan India di bandingkan China ya

    Guest
    • Sebenernya motor ini sangat layak buat dimiliki, konstruksi mesin yang ga pasaran, rangka tralis yang aduhai USD, swibg arm almunium dll

      Guest
  4. Padahal konstruksinya udah mirip desmo.. feel in the bike dengan tangki menjulang,

    beda sama cbr dengan feel on the bike, serasa naek banteng liar

    Guest
  5. Kayaknya si karna dilernya ga sebanyak H dan Y makanya informasi ke masyarakat kurang, harusnya lebih banyak sosialisasi tentang produk baru mereka, banyakin ivent
    Pernah liat sekali dan mnrut saya bagus bagus aja desainnya
    Belum lagi diatas ada yang komentar aftersaleanya jelek gak komunikatif ada pula yang takut sparepartnya susah, ,harusnya masyarakat diyakinkan bahwa TVS memberikan pengalaman service yang berbeda??

    Guest
    • Here we go again

      Namanya ga ada X nya(jadi gak heran iklan X-Ride dipake lompat2an di bukit,walaupun kita semua tau itu lebay),dan singkatan ADV bukan adventure tapi Advance,gue orang kebarapa ya yg ngomong gini,Ampe bosen

      Guest
  6. Meski identik dengan mesin bmw ttp aja ini indihe
    Ktm aja durabiliti mesinnya juga payah
    Byak keluhan dan part mahl+susah+servis pun d atas rata2 mtor jepun

    Guest
  7. Sy perhatikan di website pulsar & tvs motornya kok ndak ada desain baru ? semua udah ketinggalan jaman, pulsar 180 & tvs rtr200 semua produk lawas yg udah lewat dari jamannya a.k.a obsolete, facelift pun gak ada cuma mainin warna/striping..yg paling bagus cuma 1 doang produk flagship RTR310 (inipun produk lama sebenarnya). Pabrikan yg minim inovasi sprti ini gak bakal survive di indo..masih mending benelli yg agresif menawarkan style/desain baru.. ditambah trauma konsumen dgn motor india yg pernah kabur, so dgn prihatin sy nyatakan utk saat ini motor india gak ada peluang di indonesia.

    Guest
  8. Sy punya TVS A200 dan Dazz, motor irit, bandel, harga cukup murah bersaing, sparepart bisa beli online harganya murah2, klo service seringnya di bengkel pinggir jalan dan kadang sparepart pakai punya Y dan S, montir pinggir jln bisa tangani motor TVS Krn menurut mereka sama saja seperti merek lain

    Guest
  9. Beli tvs ntuh sebenernya ya kaya motor china ,….. mau banelli , viar , sama aja butuh usaha klw meliara cari partnya min tvs masih bisa online via indomaret ….pulsar dah import kaya hyosung, sdg ktm, banelli n viar semacamnya wajib dateng ke beres (lucunya ahm jg ngk janji ada ,walau ke beres dewisartika)

    Guest
  10. Kalo menurut saya,beli ni motor sama saja dengan bunuh diri..karena bengkel langka,repot nanti kalo motornya ada trouble…untuk 1 cilinder 310cc 50 JT harganya masih mahal,karena brand TVS

    Kita bandingkan dengan rr mono yg 37 JT 250 CC pun speed boleh di adu…
    Jadi untuk TVS harga kemahalan dan aftersales jelas sangat buruk untuk saat ini..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.