TMCBLOG.com – Seorang Penguna Ojek Online GOJEK dengan  akun twitter @IrchamAganovi sempat nge-twit di lini massanya tanggal 27 Juli 2019 yang lalu setelah tanpa disangka sangka ia memperoleh driver Mitra GOJEK bernama JUYADI yang menggunakan PCX Electric  . . wiiih Mevvah euuy. ” Dapet abang GOJEK yang pakai motor listrik Honda PCX. Hening banget suaranya, tapi tarikannya tetep kuat. Diinfo abangnya harganya 135jt. Dia dan 4 driver lainnya dipinjemin ini motor buat trial. Cakep gaes, asli naeknya jadi norak “

Yes yang dikatakan abang GOJEK itu benar adanya karena memang semenjak tanggal 25 Juli 2019 yang lali PT Astra Internasional Tbk. (ASII) dan Gojek melakukan pilot project penggunaan motor listrik atau electric vehicle (EV). Kendaraan yang digunakan adalah PCX listrik yang diluncurkan oleh Astra Honda Motor (AHM) awal tahun ini. “ Ini dia motor listrik hasil kolaborasi Astra dengan Gojek! “ Yap begitu Gojek berujar di Media sosial Instagram sambil memajang foto Mitra Gojek yang sedang memberikan layanan antar kepada konsumen dengan sosok Honda PCX Electric

Honda PCX Electric sendiri memang semenjak pertama dirilis Oleh AHM tidak diperuntukan untuk dijual langsung ke konsumen seperti Produk produk AHM yang lain. PCX Electric yang memiliki NJKB sebesar 120 Juta rupiah ini menurut Bapak Johannes Loman selaku Executive Vice President Director PT AHM pada tahap awal, AHM menjalankan skema bisnis berupa penyewaan dengan ongkos sewa 2 juta rupiah perbulan per unit PCX Electric kepada perusahaan untuk mendukung operasional bisnis perusahaan mereka di berbagai lini. Dan akhirnnya terkuak salah satu Perusahaan Pertamanya adalah GOJEK Indonesia.

Selain Layanan Kolaborasi bertajuk GoFleet, Kerjasama Pionir OJOL berbasis Motor listrik – PCX Electric ini disinyalir merupakan bagian dari Project Astra memback-up GoJek dengan cara menyuntikkan dana sebesar US$100 juta atau sekitar Rp1,4 triliun untuk Gojek beberapa waktu yang lalu di mana Kali ini, Astra berpartisipasi dalam pendanaan seri F. Ini tentu juga menrupakan Bagian dari paya pertama Astra di Pertengahan Februari 2018 lalu diamana Astra menanamkan modal sebesar US$150 juta atau sekitar Rp2 triliun ke GOJEK.

Sepertinya perusahaan Layanan Ojek Online sekarang telah mulai melirik EV. Selain Pola Kerjasama Astra – Gojek, beberapa hari yang lalu kita telah mendengat bahwa Softbank telah mengkonfirmasi Investasi baru mereka sebesar US$2Milyar Kepada Grab di Indonesia juga untuk Project EV.

Taufik of BuitenZorg

 

 

43 COMMENTS

  1. Jadi pengen order gojek muter muter kota.. pengen tau rasanya kek gimana.. and kalau boleh sekalian nyobain bawa motornya..

    Guest
  2. Abang gojek nya kalo naik ekstra hati2 tuh,kalo rusak jangan2 berarti membeli,kan kasian penghasilan nya buat nyicil jadi kayak setara buat nyicil lcgc

    Atau udah di cover asuransi semua ya,kayak motoE yg kerjasama dgn Allianz ?

    Guest
  3. Abis ini ada video tandingan lagi, Forza udah,goldwing udah
    , review PCX electric,depan plastik,samping plastik,belakang plastik,135 udah bs beli setengah lusin ADV ini,(kalo ga mau banyak plasti beli lapis baja aja om!)
    Ada apa dgn sosmed ???

    Guest
  4. Kirain abang gojek ada yang mau nyicil motor ini pas BACA JUDUL, eh isinya beda, mancing mania banget nih wak haji

    Guest
  5. kalian pada protes PCX elektrik ratusan juta, Viar Q1 puluhan juta udah bisa 120km malah gak pada protes wqwqq

    Guest
  6. Diseleksi dulu gak tuh drivernya? Dicarinya yang orangnya rawatan atau sembarangan makenya?
    Sering liat grab/ gojek motor baru2 udah pada buluk jarang dicuci, yang pake matic cvt nya udah pada kasar suaranya. Paling males kalo order dapet driver begitu dah.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.