TMCBLOG.com – Salah satu yang kemungkinan menaikkan darah Cal Crutchlow dan memberikan respon yang agak kurang menunjukan support kepada team Matenya Takaaki Nakagami persoalan di 2020 nanti memperoleh RCV factory adalah Soal kemungkinan Prediksi Silly Season yang ada hubungannya dengan Jorge Lorenzo

Di Eropa sangat Kuat rumor yang berfikir bahwa HRC sudah merancang suatu exit Strategy mengenai permasalahan Jorge Lorenzo. Bukan persoalan Lamanya Adaptasi Jorge, melainkan kemungkinan efek dari cideranya dua titik di tulang punggung Jorge Lorenzo.

Seperti Kita ketahui bahwa Tulang punggung adalah salah bagian tubuh yang sangat penting. Dan akhirnnya hadir ekstrapolasi kemungkinan yang menempatkan Bahwa Jorge kemungkinan akan kesulitan mengahdirkan kebugaran yang cukup untuk geber RC213V di kemudian hari dan akhirnnya memuarakan kemungkinan Strategi Pensiun dini bagi sang Malorcan.

Dan memang efeknya jadi kemana mana, Kosongnya seat Di samping Marc Marquez pada Repsol Honda memunculkan spekulasi bahwa sat satunya Pembalap jepang di Grid start MotoGP Takaaki Nakagami lah yang akan menempati Posisi tersebut.

Yap Nakagami, Bukan Crutchlow ataupun Bradl. sementara kekosongan di LCR Team sangat kuat akan jadi tempat Buat Sosok Alex Marquez untuk mulai belajar mengenal Motor Prototipe kelas Raja walaupun mungkin ia akan tetap mengguanan RC213V model satu tahun sebelumnya.

Yap dari sinilah kemungkinan hadirnya respon tinggi Cal Crutclow. Ia mengatakan ” Saya rasa Ia tidak Layak, Ia hanya pernah memperoleh sekali P5 selama GrandPrix “ . Cal Crutchlow Juga menjelaskan bahwa dengan Motor 2019 ( yang menurut Cal Lebih sulit ) Taka akan lebih Sulit memperoleh raihan seperti yang ia peroleh di 2019 ini dengan motor 2018. Cal Menambahkan Bahwa Taka harus secara konsisten membuktikan diri bisa fight di Top-6 untuk membuktikan bahwa ia pantas  memperoleh Kursi Motor RC213V Model 2020 tahun mendatang.

Taufik of BuitenZorg

45 COMMENTS

  1. Bener kata Cal, terlalu prematur menjadikan Taka tandem MM93. Kl tujuannya untuk pengembangan RC213V, wlpun Taka memiliki riding style yg hampir sama dengan JL99, y g perlu sampe bikin dia jadi tandem MM93. Kl melihat pendekatan Puig, klpun akhirnya JL99 g bisa lanjut dengan Repsol-Honda, sebagai pengganti kemungkinan dia akan mencari rider yg memiliki potensi hampir sama dengan JL99 (Please, let it be Miller as the replacement). Krn prinsip Puig, rival utama rider adalah rekan setimnya. Dengan motor yang sama, g ada alasan lagi kl ada yg kalah dari rekan setimnya.

    Guest
  2. Uhh hott bon cabe…
    Kayaknya masih de evaluasi ke empat orang ini,dgn skala prioritas kalo Hohe bisa sehat wal afiat semua rencana bubar,kecuali antara cal dan Taka di sisa race masuk zona podium terus dan sesekali juara seri mungkin akan sangat dipertimbangkan,atau Alex Marquez bisa makin ninggal perolehan poin di Moto2,terus Taka/cal malah makin jeblok bisa juga gantiin di LCR

    Guest
  3. Wah kasian hohe kalo beneran ada indikasi pensiun dini..
    Btw omongan cal kali ini harus saya iyain.. masuk akal sih, apalagi di grid start motogp secara level kekompetitifan masih bagus cal daripada taka.. tp balik lg sih sama keputusan hrc gimana..

    Guest
  4. Dan juga wajar cal agak darah tinggi n was was,kalo permintaan Taka di kabulin walaupun gak naik ke factory bakal nambahin saingan lagi,udah hohe kalo fit dan klop dgn rcv jadi ancaman,malah ditambah dgn rekan se garasi pake motor yg sama plek ketiplek terupdate
    Apa ga makin pusing

    Guest
  5. ealah kaya Dejavu si Cal.. di Tech3 ngarep dapet Factory, malah Yamaha mempersiapkan Pol yg dari moto2 di kontrak langsung YFR (walau di titipkan di Tech3).. Cal sempet misuh, siapa sih pol espargaro

    Skr ngeliat celah dapet Motor Factory, malah nama Nakagami yg naik, Cal misuh lagi… wkwkwkwkwk

    ga coba balik sbk aja cal, biar Rea ada lawannya

    Guest
  6. Entah kenapa saya setuju kalo misal Lorenzo pensiun dini Taka yg gantiin, karna udah lama ga liat pembalap Jepang jadi pembalap utama Repsol Honda

    Guest
  7. Wajar jika HRC ingin ada pembalap jepang yg nunggangin honda pabrikan seperti sponsor nya repsol yg inginkan ada pembalap spanyol didalamnya.

    Guest
  8. Meskipun sillyt season…
    Gw udah pernah komen dulu kalau JL99 ini sdh benar-benar habis.
    Analoginya seperti pemain sepakbola.
    Kalau udah kena cedera ACL, maka 60% waktunya hanya berkutat dengan cedera dan gak pernah 100% fit. Bagus2nya ya bisa 90% dan sangat amat jarang.

    Guest
  9. Kalau taka pakai inline bakal dihabisi tuh CC yg ceplas ceplos. Kita liat saja, cma kursi i4 mgkn klo ad satelit suzuki. Cc jg sdh byk cedera jumpalitan dgn rcv bkn lorenzo saja.

    Guest
  10. Taka sepertinya punya potensi buat geber fireblade, suzuka 8h 2018 Taka salah satu pace maker selain Takumi

    Guest
  11. cidera tulang belakang lorenzo memang sangat fatal dan akan sangat berbahaya jika kembali lg mengalami crash, mungkin masanya akan habis jika tidak bisa kembali fit lg apalagi bawa rcv semoga tidak membuatnya trauma dan bisa balik lg kasih perlawanan

    Guest
  12. Kalo mementingkan Japanese national pride, Taka mungkin tepat. Tp timingnya belum pas. Banyakin jam terbang dulu sama RCV, jinakin.

    Guest
  13. Alex rins, vinales ga pengen apa ya naik motor paling susah di bumi tapi bisa juara dunia…masak naek motor manusiawi tapi ya cuma timbul tenggelam…

    Guest
  14. Pengorbanan lorenzo ngerih . Gaji besar resiko cacat gitu. Sampe gulung kuming ingin mempelajari motor. Sama kek dulu di yamaha. Tp skrg persendian udah tua. Sulit recovery

    Guest
  15. Hmm.. Keliahatannya HRC ingin menghadirkan Okada jilid 2 lagi, mengingat dulu juga Okada juga pernah begitu
    Turun jadi rider ke 3 di repsol Honda dengan NSR V-Twin smpai akhirnya pada tahun ’99 Doohan cedera dan Okada naik kelas jadi pembalap kedua dengan motor pabrikan. Dan kalau bener paduka hohe pensiun dan taka naik ke repsol berarti bener ada Okada jilid 2 nantinya

    Guest
  16. Tanya kang .. kenapa sekelas hodna tim setelitnya kok mesinnya berbeda , ada yg 2018 dan 2019? Mestinya hodna kasih tu motor sama 2019 nya aku kira uangnya g berkurang … . . Apa mungkin yg 2018 itu dibuat cermin bayangan masa lalu agar bisa move on ? Loh kok malah jd baper wkwkkw

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.