TMCBLOG.com – Detik detik terakhir jalannnya Kualifiaksi kedua MotoGP Misano 2019 hadir sedikit riak riak yang hampir berujung Clash sentuhan dua superstar MotoGP yang Jika digabung Keduanya mengoleksi 16 Gelar Juara dunia lintas Kelas – Valentino Rossi dan Marc Marquez. Awalnya Marc Marquez terlihat akan melakukan strategi dua Kali Run Di Kualifikasi, namun Marc mengaku melakukan kesalahan di pemilihan Ban untuk Run kedua sehingga ia balik kembali ke Pit dan berganti Motor, ketika Marc menyelesaikan Sightning lap di Run ke 3 tiba tiba saja memang ia berada pada posisi persis di belakang Valentino Rossi. Baik Marc dan Rossi sepertinya agak sulit menghindari upaya untuk mengagalkan Run karena keduanya sudah dalam keadaan terdesak secara waktu Q2 semakin menipis. dari sinilah Insiden yang menyebabkan kedua pembalap ini dipanggil Steward pasca Q2 dimulai.

Vale Out Track Limit

Marc Dalam Hotlap terakhir, terlihat Laptime di sektor 1 dan sektor 2 berwarna merah sementara Valentino dikabarkan menyentuh bagian luar limit Track ( berwarna Hijau) di T6 yang artinya laptime Vale dibatalkan. Marc Yang terlihat diudak udak waktu melakukan Overtake Ke Vale di Tikungan paling cepat Se-Misano yakni T11 Curvone. Overtake ini sepertinya agak sedikit salah perhitungan atau mungkin salah pengambilan posisi pengereman sehingga Marc terlihat Juga menyentuh bagian Track yang berwarna Hijau yang artinya Juga laptime Marc dibatalkan.

Marc Out Track Limit

Namun setelah itu Menuju T14 terlihat Vale kembali Overtake Marc dengan cepat dari sebelah dalam dan Marc berasa seperti sebuah Block Pass dan ini menyebabkan Marc yang berusaha masuk ke T14 sedikit terhalang dan hampir menyentuh Roda Belakang Vale. melihat Posisi di T14 Jika saja sempat Ban depan Marc dan Ban belakang Vale bersentuhan, sepertinya Marc yang akan punya potensi Jatuh. Secara umum di kejadian ini tidak ada kejadian keduanya bersentuhan fisik.

Yang menarik adalah ketika didengarkan pendapat keduanya adalah Baik Vale dan Marc sama sama mengaku tidak mengetahui bahwa diri mereka telah menyentuh Bagian Hijau dari Tarck ( Vale di T6 dan Marc di T11). Dan Dengan alasan ini lah Baik Marc dan Vale sama sama mengaku masih mengejar Latime pasca T11 sampai akhirnnya Kejadian ini berlangsung di T14. Namun begitu  Marc mengetahui bahwa Vale sudah menyentuh Track Hijau di T6 dan begitu Juga Vale mengetahui Marc sudah menyentuh bagian Hijau di T11. Dan Dengan modal ini keduanya beranggapan sudah seharusnya lawannya mengetahui bahwa laptime mereka sudah batal dan tidak melakukan hal hal agresif.

Waini dia saling punya pandangan Yang sama. Siapa yang benar siapa yang salah? bisa jadi keduanya mengatakan apa yang bernar benar mereka ketahui, namun bisa jadi juga keduanya berbohong . . . namun pada akhirnnya Fim MotoGP Stewards panel memutuskan setelah melakukan hearing bahwa tidak ada tindakan lanjutan kepada keduanya . . tinggal buktikan Di race saja deh

Taufik of BuitenZorg

126 COMMENTS

  1. Tendang aja itu bocah kurang ajar..
    Ga respek sama oramg tua.
    Lagian dia kan sudah keluar dari perebutan champion 3. Harusnya udah ga ikut ngrajukin.

    Peace..

    Guest
    • Instrupsi pak ketua..
      Bisa tidak kata kata terakhir “tinggal buktikan Di race saja deh” diganti saja?
      Misal argumenkan didepan media? Atau diramaikan saja ditribun fans? Atau paling mudah direbutkan saja dikolom komentar?
      Soalnya kalau di buktikan di race ya berat.
      😀

      Guest
      • Lho, justru ini akan lebih menguntungkan si “anu” karena peluang si “itu” mengalahkan si “anu” sekarang ini sulit ?

        Guest
        • Justru itu…
          Kalau dibuktikan dirace ya berat kan?
          Melihat trak rekord ini tidak adil.
          Demi keramaian dg kesenangan masyarakat banyak alangkah baiknya kalau dibuktikan di kolom komentar saja. Peluangnya masih sangat banyak & terbuka lebar.
          Keadilan sosial bagi seluruh rakjat Endonesia.

          Guest
  2. hrs ad regulasi mslh slipstream
    sbb kec yg didapat bukan murni tp ambil keuntungan dari rider didepan..

    ” gue yg kerja, lu yg gajian ”

    hmmm ?

    Guest
  3. Yang bikin seru tontonan ya seperti ini, ga monoton jadinya, jadi semua orang perhatian tertuju pada race weekend, lihat ajah ntar rating tv gp misano mesti paling tinggi dari gelaran gp yg laen…

    Guest
  4. Mungkin regulasi kualifikasi perlu diubah.tiap rider dikasih 2 lap sendirian.jadi gantian di treknya.nggak rame2 gtu.biar nggak saling menyalahkan antar pembalap.

    Guest
  5. dua2ny punya statement yg sama,,, dan kalo kita lihat dr gambar dan cerita wak haji juga demikian, sama2 ngebut, sama2 agresif,sama2 out of track limit, jadi apalagi yg mau diributkan ???

    Guest
  6. Beberapa tahun lagi, pasti ada sutradara yg bikin “Rush” version untuk tema ini……

    Repotnya kl pembalap kambing (baca GOAT), ketemu satu sama lain. Saking gede ego ya sampe helmnya g must. Ditambah media eksposure, akhirnya untuk level kejuaraan motor, lebih penting dramanya ketimbang race sebenarnya. Sampe Mat Oxley perlu block pass jurnalis gosip

    Guest
  7. Udah, tabrakin aja biar gak ada yang juara dan absen sampai akhir musim.
    Semua senang, dan tak ada perang. Biar Rins, MV, Dovi, Rucci yang berebut.
    Plus melihat kiprah KTM yg nampak membaik
    Hehehe …

    Guest
  8. Blockpass bgtu bahaya bgt…si “itu” Gak boleh bgitu. “RD” Kok diem aja , ini qual bukan race ngejer waktu.
    Mungkin si itu harus dapat gelar baru “jago kandang”

    Guest
    • Kalopun ada, mereka gak akan sempet baca, wong lagi kepepet, waktu udah habis, gak ada kesempatan lagi, mereka aja ngakunya gak sadar udah lewat track limit

      Guest
      • Walah kalo gitu balik lagi buat apa pakai dashboard

        Ada baiknya diinfokan let dashboard,
        Jgn pakai tulisan, tp pake lampu yg cukup bikin rider aware

        Guest
  9. kenapa gw merasa ada sesuatu nanti di tikungan 14 kayak ngasih tau ke marc hati hati kalo di balapan nanti ada yg nyalip lu di tikungan ini
    dan ktm sepertinya sektor 4 menjadi sektornya ktm deh

    Guest
  10. wihhh ada tambahan serbuk cabe nih, biar lebih greget di kunyah-kunyah ?. bahan pengalihan fokus gap poin pipel campion ✌

    Guest
  11. Rossi bertahun tahun ga ada potensi jurdun mnding yahama pilih f1/4, ada ga ada rossi motogp ttep seru,cuma “bani baper” yg merasa rossi yg bikin rame motogp??

    Guest
  12. belum rame yah?
    ydh mumpung belum rame ane jualan aja dh disini
    goloknya tuan, celuritnya tuan, tombaknya tuan
    beli 2 dapat 1?✌

    Guest
  13. makuesss sampai Ngoyo buat ngepush motornya sampai out ban depan belakang gitu gak kelihatan yaa….

    sdangkan Rossi tenang aja saat dibelakangnya sampai di kejadian tikungan mau senggolan beruntung Rossi berhasil menghindar juga…

    Guest
  14. Sebenarnya ini cuma insiden biasa, VR disalip saat speed corner trus ngeliat celah disalip balik karena mereka sama sama time attack. Tapi yg jadi persoalan adalah knapa mereka pas beriringan gtu time attack? Hahaha jadi hangat.

    Guest
  15. Cari perhatian

    Kemaren pasang stiker asuransi kesehatan BPJS

    Lanjut ngydak-ngydak Marq

    Lagian ngapain juga ngebut
    Pppffffftttttt ?

    Guest
  16. Manusia gak boleh takabur.
    Karena hanya Allah SWT yang Mutakabir.
    .
    Manusia gak boleh bohong.
    Apakah Allah SWT itu juga Maha Bohong ya wak?

    Guest
      • Nobody is kidding mbak….
        It’s all about akhlak manusia. Dan itu sangat penting. Dan serius.
        Penulis yang duluan sebut2 berbohong. Saya hanya comment.
        Tapi saya juga minta maaf ?
        Ini juga fake nickname n email.

        Guest
    • Seorang tersangka berhak untuk berbohong. (tanya aja om Leopold)
      Men’s life, bohong untuk jaga perasaan orang lain. Goooood ?
      Bohong untuk cari untung. Sapa yaa…?
      Ehh… Dapetin popularitas ? akhirnya untung juga deh ?

      Guest
    • Bukan maha bohong kali, maha bagus siasatnya, ya namanya juga yang ngebuat semuanya, dia yang tau skenarionya, dan dia yang paling tau maksudnya

      Guest
  17. Padahal gua sudah berimajinasi akan adanya tendangan tanpa bayangan jilid 2 ala wong fei hung. Huh, penonton kecewa.

    the legend of shadowless kick.

    Guest
  18. Kayaknya sih ada yang panas waktu disalip agresif, padahal inikan lagi qualifikasi, lagian kalo posisi diatas motor mana tau udah nginjek trek ijo apa belum secara jelas, kecuali memang lawan disekitar atau dibelakangnya, jadi ya seharusnya jangan dibawa baper dong he he

    Guest
    • Lhahhh….. Menurut saya sih mereka itu artist, seniman gitu lohh… Yaa kudu bawa perasaan lahh. Ntar dibilang garing gimana?

      Guest
      • Ah anda terlalu berlebihan menilai mereka itu artis, kalo ini dibilang seniman yang dinilai bukan siapa yang paling cepat, tapi siapa yang paling indah beloknya he he

        Guest
  19. Secara Marc Marquez pernah minta ini dimasukkan olimpiade. Tapi belum /gak bisa. Saya mah keukeuh motogp itu hiburan. Mereka itu artists & sebagian malah celebrities. Hal kek gini mereka sendiri yang untung. Makin moncer lahhh istilahnya. Sportifitas mungkin gimmick doang. Secara risiko mereka itu maen sirkus, imho lohh.

    Guest
  20. nunggu komentar Pak Bangun aza deh .. siapa tau dapet pangsit ..eh wangsit… masih bobo’ abis nonton wayang di malam (stelah) purnama …

    Guest
  21. Bakar terus
    Ane demen nih kalo drama2 gini
    Mkin seru dan panas

    Lagian klo mnurut ane
    VR udah gk bisa laptime sih dr pacenya aja bgusan MM

    Guest
  22. rosi lebih dulu out track limit dibanding markes sayangnya dia gak sadar yang lebih parah dia sengaja ngalangin laju markes di t14

    Guest
    • yg emang sengaja buat ngerjain marq kata gw, wong pace nya kedodoran, jadi ya mending ngerjain musuh besarnya, sukur2 bisa dibuat jatuh apalagi ampe cedera. untung strategy mepet begal ala sepang clash kebaca ama marq, hingga detik2 akhir marq bisa menghindar..

      Guest
      • Rossi dua x run
        Marc 3 x run

        Di run terakhir, rossi tercatat 2x mencatatkan waktu
        (Lap yg bermasalah tidak masuk)
        1.43.x
        1.35.x
        Agak aneh ketika laptime ketika keluar pit ” hanya” 1.41.x
        Mengapa membuang waktu yg beresiko kehilangan 1 lap
        Krn ketika rossi melewati line di lap yang bermasalah kurang dr 10 detik lg
        Terlalu banyak resiko yg dipertaruhkan

        Ada indikasi rossi memang menunggu
        Tp menurut ane rossi pengen towing marc bukan untuk memblok
        Tp marc juga mau didepan rossi hingga terjadilah lap yg bermasalah tsb

        Guest
    • Kalo liat foto di atas, wajar rossi gak sadar udah lewat track limit, wong lewatnya dikit. Coba bandingin sama marquez, lewatnya seberapa, sampe posisi badan di motor aja udah ga ideal buat libas tikungan. Dan masih ngaku gak sadar udah lewat track limit?
      Sebenernya dia cuma malu, nyalip pembalap yg katanya udah tua dan lambat malah melebar gitu, udah 2 seri ditabokin di tikungan terakhir, posisi pimpinan klasemen seolah gak dihargai dan 2 orang itu yg sering dibahas. Jadi ya dia bikin ulah, sengaja biar namanya keangkat lagi, mumpung ada kesempatan nebeng sama yg punya nama besar

      Guest
  23. Well, klo lu liat artikel soal regulasi aerodinamika, disitu gw sengaja spam komen karena kesannya seperti itu. Di beberapa artikel juga sering gw kek gitu. Tapi setelah gw cek ricek lagi, emang blog Wak Taufik ini entah kena bug apa dari wordpress nya. Mungkin hosting?

    Guest
  24. Rossi bilang lagi hotlap, tp in fact di sektor 1 & 2 abu2 semua, klo kmren ada yg liat live kliatan seolah rossi lg santuy ride (+0,2xx) sdngkan marc di sektor 1&2 merah semua (-0,2xx). Dan jarak diantara mereka lumayan berjarak (kagak mepet) waktu last run ( waktu terakhir kpantau kamera jg masih jauh) n habis itu kalo gak salah kamera nyorot rider lain, tiba2 mau masuk T14 kamera nyorot 93&46 n langsung adegan hampir senggolannya. Jdi ya mnurutku rossi sbg rider sangat2 senior dg segudang pengalaman bisa lebih bijak dlm bersikap n jangan gampang baperan (liat kaca lah). Marc jg mngkin kaga menduga rossi bkal sepelan itu di last runnya.

    Setidaknya keputusan RD udah bener..
    Ini opini gw, CMIIW.
    *NOTE:gw penontn motobiji yg suka ngliat VR46&MM93 akur. Silahkan dibully..??

    Guest
    • Wkwkwk
      Jgn parno gitu om

      Soal keputusan panel steward
      Dasar panel steward adalah incident terjadi setelah lap kedua rider di cancel
      Sampai sini ane sepakat sama ente

      Tp menurut ane juga ada unsur irresponsible behavior disini
      Nah ini dilematis
      Jika untuk menghindari polemik berkepanjangan mengingat ke2 pihak ini sering panas
      menurut ane wajar juga jika steward memutuskan untuk tidak lanjut

      Guest
    • pokoknya salah mamakes. karena si itu mahadewa, maka yg salah uda pasti marq, kalau posisi keduanya ditukar pun ya tetap salah mamakes juga.

      Guest
  25. Waduh brani toel2 VR d kandangny. Mudahan Marc podium,pngen tau ntar kena booo lg ga tch dia dr fans militan apalg vale akamsi,pokoknya ngeri2 sedeppp?
    Kuat2 MM hadapi knyataan??

    Guest
  26. Akibat mau “nyolong” angin ketahuan duluan. Gas di kendorin biar time attack gagal, si celeng gak trima balas overtake. Abis celeng overtake akamsi balas overtake sekalian “nego” alus, mau lu apa leng di “kampung” ane?

    Guest
  27. Haiyyaaa si sepuh ago kandang maaa….. si emm maju teluuuss n si sepuh cmemeewwwweeeekkkk….haiyyyaaa ekekekeke

    Guest
  28. Haha senang saya baca banyak komentar yang ada, ada yang paham, ada yang macam anak kecil, perasaan baik Rossi dan Marquez biasa saja mereka, Stewards juga sudah panggil mereka berdua, dan hasilnya tidak terjadi apa-apa.

    Saya fans Rossi, tapi dalam kasus kemarin saya lihat baik Rossi dan Marquez sama-sama tidak salah, karena mereka sama-sama dikejar waktu imo. Memang pas kata pak haji, race akan membuktikan, meski Rossi cuma nomor empat sih haha.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.