TMCBLOG.com – Setelah Marc Marquez hadir sebagai yang tercepat secara absolut di sesi FP1 MotoGP Aragon 2019 dengan Laptime 1:46,869 . Di Awal Sesi FP2 Marc Pun kembali mencoba buat Laptime Benchmark dengan cepat. Dengan ban Hard-Soft sampai 15 menit pertama Marc Memimpin dengan 1:48,204 diikuti Rins ( medium -Hard) dan Miller ( Hard-Soft) . Di run ke dua pun Marc terus menggunakan Ban Hard-Soft . .Rekor Laptime sirkuit Ini adalah 1:46,635 atas nama Marc Marquez yang diperoleh tahun 2015.

Jika sobat Ingat race MotoGP Aragon tahun 2018 yang lalu, Marc Marquez melakukan Pilihan Cukup mengejutkan dengan mengganti Ban belakang Hard Ke Ban Soft di Starting Grid. So menjadi make sense Mulai dari FP2 ini Marc Fokus langsung mencoba Ban belakang soft di waktu waktu yang mirip dengan waktu dilakukannya Race Seperti FP2 ini. Dan Sepertinya Marc fokus mencoba race pace sekaligus mengetes durabilitasnya. Marc sempat Crash di menit ke 30

Setelah Sampai Di Garasi Marc Langsung Balik Ke Track Menggunakan Motor kedua dengan ban Medium-Hard. Memasuki 5 menit terakhir dengan ban Medium soft, Maverick siap mencoba Time attack dan akhirnnya torehkan 1:48,034 di menit ke 41 dan di Peruncing jadi 1:48,014. Rossi Naik ke posisi kedua di menit ke 44.

Dan setelah 45 menit hadir Maverick Vinales sebagai yang tercepat di sesi FP2 MotoGP Aragon 2019 ini 1:48,014 diikuti dua pembalap Yamaha Lainnya Valentino Rossi dan Quartararo. Marc Hanya berada di posisi 4 pada sesi FP2 ini.

Namun Laptime tercepat di hari Jumat ini secara akumulatif masih dipegang oleh Marc Marquez diikuti Vinales, Rossi, Quartararo, Pol Espargaro, Jack Miller, Crutchlow, Dovi, Mir dan Aleix Espargaro.

Taufik of BuitenZorg

 

76 COMMENTS

    • -Maverick musti riset cara Start yg bagus, agar gak keteteran di awal & bisa fight di barisan terdepan.
      -Fabio riset cara blocking pass & cucuk-cucukan biar gak kerebut P1 nya klo lg leading.
      -Valentino, riset cara mengalahkan diri sendiri.
      -Franco, riset bagaimana cara lepas dari bayang-bayang sang mentor.

      -Jorge, harus mengosongkan isi cangkir dan bermindset rookie lg agar bisa cepat satu hati dgn RCV
      -Johann, liburan dulu aja, nikmati gaji buta sambil merenung dan belajar dari “kebodohan” membikin keputusan yg mempengaruhi karirnya.

      Guest
  1. Masih jauuuhhh
    2015 masih pakai Bridgestone ya? Awet banget yah,tapi dgn Michelin yg semakin mengembangkan laptime tyre nya kayaknya bakal disobek sobek besok

    Guest
  2. Vinales biasa klo saat latihan saat gak ada motor didepan bs kluarin speedcorner kyk jl maupun fabio. Saat race malah ngikutin racing line pembalap lain bahkan yg pke v4. Habis dah tuh ban dipaksa stop n go. Tapi penonton emang pinter komentar. Uppss

    Guest
    • Kan memang karakter inline M1 gitu. Ngeri banget kalo dibawa turing ala paduka; mengalir melesat dengan racing line yang rapi. Butter hammer emang klop banget dengan M1 ini.

      Tapi dengan munculnya orang fenomenal kayak Fabio ini, kita harap bisa liat kejayaan M1 (lagi) selain dengan gaya butter hammer ya ?

      Vinyales lumayan sih.. tapi Sayangnya dia gak bisa diandelin kalo lap-lap awal race, bagi M1 sepertinya “no turing no happy”, Stop and go nya M1 kan payah, apalagi kalo selalu di pack tengah banyak gangguan di racing line nya. Bakal selalu papan tengah deh Vinyales kalo begini terus.

      Guest
      • Sebenarnya gak perlu didepan untuk bisa cepat dgn speedcorner, rins dah buktiin dgn racing line yang tak ikutin MM bisa cepet baik dimid dan out corner. Tergantung pembalap dlm mengubah gayanya. Padahal i4 lbh mudah explore drpd v4 yg memang byk blg mtr liar. MM ibarat matador yg mampu tundukin sdgkn pembalap biasa yg pke tuh mesin kwalahan.

        Guest
      • Sebenarnya gak perlu didepan untuk bisa cepat dgn speedcorner, rins dah buktiin dgn racing line yang tak ikutin MM bisa cepet baik dimid dan out corner. Tergantung pembalap dlm mengubah gayanya. Padahal i4 lbh mudah explore drpd v4 yg memang byk blg mtr liar. MM ibarat matador yg mampu tundukin sdgkn pembalap biasa yg pke tuh mesin kwalahan.

        Guest
        • Sepakat, Rins sangat berhasil & entertain bgt waktu seri silverstone. Harapannya sih bisa konsisten aja supaya MotoGP ini rame.

          Kalo gak, ya tau sendiri deh : dia lagi dia lagi. Setidaknya di era motoGP modern dalam 10 th kebelakang pembalap inline tersukses adalah Paduka dengan gaya balapnya yg terkenal itu. Cmiiw

          Guest
  3. wow tumben neh yamaha, emang udah improve atau kebetulan zaza
    semoga aja bisa cucuk2an di top 3 sampe senggol2an…..lumayan ada drama lagi

    Guest
  4. kata marq…wesS ora popo biar mereka2 senang dlu php in dlu yakan…ntr ku buat sakit kemudian…:)
    selama blom nemu yg namnya resep di elektronik…ora iso yamama jd semakin didepan….

    Guest
    • Betul, laiknya paduka waktu di Yamahmud dulu. Rapi jali racing line nya.

      Patut ditunggu Fabio next season, saya berharap banget dia bisa kasih perubahan di hasil race Yamahmud. Setidaknya bisa cucuk-cucukan ama Marc.

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.