TMCBLOG.com – Lagu “Indonesia Raya” berkumandang di Sepang International Circuit selama dua hari berturut-turut. Pebalap Astra Honda Racing Team, Awhin Sanjaya, meraih kemenangan pada balapan kedua putaran keenam Asia Road Racing Championship di Malaysia, Minggu (22/09/2019). Pebalap AHRT lain di kelas Asia Production 250cc, Lucky Hendriansya dan Irfan Ardiansyah, finis di urutan keempat dan kelima.

Irfan Ardiansyah yang memenangkan Race 1 Kelas AP250 di hari Sabtu Kemarin Kembali harus kembali Start dari Posisi 6 berdasarkan hasil, Kualifikasi. Andy M Fadly menorehkan Holeshot ketika menempatkan dirinya di Tikungan pertama Sepang segera setelah Race dimulai. Di Lap kedua Andy masih memimpin diikuti Muklada dan Awhin.

Lap Ke tiga giliran Muklada memimpin diikuti Irfan dan Andy. Di Lap ke 4 Piyawat mencoba masuk dari dalam Irfan di T1 namun ia Jatuh dan ini juga membuat Irrfan sedikit harus turun posisi. Lap 6 awhin memimpin diikuti Muklada dan Rey. Lap ke 7 Lucky hendriansya  berada di Posisi 3.

Saat race bersissa 2 lap terakhir, Andy M Fadly yang awalnya berada di posisi 5-6 menusuk masuk ke posisi 2 dan bahkan sempat memimpin Di Back-Straight Sepang. Lap terakhir Awhin memimpin, Rafid Topan Menusuk dari dalam T1 namun Crash. Dan akhirnnya Muklada Jatuh di selekoh Terakhir sehingga race kedua ini dimenangkan Oleh Pembalap Indonesia Awhin Sanjaya ( CBR250RR) diikuti Andi M Fadly (Ninja 250)dan rey Ratukore ( R25). Podium ditempati 3 pembalap Indonesia berbeda Pabrikan, Team dan Motor.

Dengan Hasil di Sepang ini, Jelang 2 race terakhir di Buriram nanti Baik Andy M Fadly dan Irfan Ardiansyah Memiliki Point sama yakni 176. Namun Memang Andy M Fadly Berada di posisi pertama karena memiliki jumlah kemenangan lebih banyak  . . . Semoga berguna

Taufik of BUitenZorg

45 COMMENTS

  1. Si irfan cbrnya udah dipotong rpmnya 1000 sempet terlibat insiden sama pembalap thailand mundur ke belakang dan tertinggal 2 detik lebih sama grup depan. Cuma dalam 1 setengah lap si irfan udah masuk grup depan lagi aja ?
    Jadi inget kejadian rheza danica pas race di johor kena penalty karena jump start dari posisi 3 jadi kelempar ke 15 besar dan dalam 2 lap udah ada diposisi 4, itu waktu masih pake ecu inhouse. Sampe yamaha thailand waktu itu protes pasti ada sesuatu dimotornya rheza ?

    Guest
  2. Sekarang saya paham, ternyata cbr musti potong 1000 rpm biar bisa berduel sama r25..

    Oh lucunya balap ini..

    Guest
      • baik ninja nya fadly maupun cbr nya irfan limiterny udah d potong 1000rpm(2×500), tapi dgn pemotongan yg sama mka irfan ardiansyah yg pling d rugikan, krna ‘basis’ regulasinya sendri sudah menempatkan cbr250rr degn max rpm pling rendah diantra ninja250 dan r25(tertinggi), tpi gokilny masih aja cbr nya irfan bisa nabokin r25 d trek lurus

        Guest
        • baru irfan yang dipotong 1000rpm bro, ninjanya fadly tadi masih 500rpm dan baru kena potong diburiram nanti untuk yg 500rpm berikutnya

          Guest
  3. Drpd repot2 oprek regulasi yg cepet harus imbangin yg lemot, ada baiknya next arrc cbr – ninja turunin yg single cyl aja buat lawan r25

    Guest
  4. Wak…
    Aki blade saya baru 8 th kok udah minta ganti, katanya aki kering bebas perawatan…ini saya belum sempat merawat kok udah minta ganti..
    Sedih rasanya…wak??

    Guest
  5. Sembalap ahrt masib sopan2 yaa di racing line
    Mukadal agak2 ngeri ambil tikungan am fadli juga kadang masih sruntulan apalgi klo pas long straight pindah racing line sak enake dewe
    Wkwkkwwk

    Guest
    • waktu itu di instagram sempet rame tuh yg masalah gaya balap fadly yg agresif. yang lucu fansboy kaoskaki ?
      agresif kaya marquez katanya ?
      langsung diserbu, kenapa yang jadi contoh pembalap tetangga. kenapa gak pembalap kaoskaki sendiri wkwk ?

      Guest
  6. Ada tuh satu motor
    Udah ada lubang air ramnya
    Shocknya sudah usd
    Rpmnya paling tinggi
    Tp ttp belum bisa saingan

    Kan menurut jimoo r25 itu kalah gara² suspensi belum usd ya wkwkwk, nah skrg kenapa belum menang² itu turunan m1?

    Guest
  7. kelas ARRC lainnya kok jarang dibahas ya? rider2 kita juga banyak ada disitu, kasian mereka dong kalo jarang dibahas (just asking……….. 😀 )

    Guest
    • Wak haji akan bahas jika hasilnya cukup memuaskan, jika gatot kaga bakal di blow up mas, apakah ga kasihan ama rider kita, kaya yg kaga tau aja negri +62 yg jago ngebully, klo hasilnya bgus pasti ko wak haji bikin

      Guest
      • di kelas UB150 pembalap kita cukup memuaskan lho, Aldi Satya race 2 tadi bisa podium 3, di race2 sebelumnya juga pembalap kita sering podium dan bisa menang di kelas UB150

        kalo kelas SS600 dan ASB1000 emg apa boleh buat, level pembalap kita masi jauh, mau finish 5 besar aja setengah mati, apalagi podium, lagian ARRC kelas cc besar faktanya dikuasai Yamaha & BMW (UB150 juga Yamaha sih, cuma kelas ARRC 250 yang engga)

        semoga engga dibahasnya bukan karena faktor merk motor dan pesan sponsor 😀

        Guest
    • Juara 1

      Wajar dibahas dijadikan artikel

      Juara 3 kelas bebek Wek Wek? Pppffffftttttt

      Seumuran dia udah pada main prototipe tuh anak Indonesia raya

      Guest
      • tapi level nya kejuaraan regional lho, gak sembarang bocah balap bisa sampe kesitu juga kalo di event nasional gak berbakat,

        dan UB150 juga panas, sampe akhir balapan susah nebak yg menang, selalu ketat banget persaingannya, persis AP250, cuma beda merk saja yang mendominasi, demikian juga kelas 600cc dan 1000cc, jadi ya hehehe……….(hipotesisnya apakah ada pesan sponsor???) 😀

        Guest
        • Tenang om, mv agusta gak ikutan kok, cuma h y k, dan yg sering juara ap250 cbr, juara ub150 biasanya mx, dan asb1000 r1 lewat broc parkes, pembaca senior lho om jadi kalem aja kan mv agusta gak ikutan gak kalah dan gak menang, gak ngaruh buat situ

          Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.