TMCBLOG.com – Sobat sekalian, memang tidak ada aturan baku dan detail yang mengharuskan kapan kita harus mengganti ban motor. Namun secara umum sebagai perkiraan, biasanya ban depan disarankan diganti jika sudah menempuh 12.000 km, sedangkan ban belakang jika sudah diajak jalan sampai 10.000 km. Namun kadang dalam kasus tertentu jarak tempuh ini tidak bisa dijadikan satu-satunya patokan waktu untuk mengganti ban, contohnya bagi sobat sekalian yang menggunakan motor hanya sebagai moda operasional dekat-dekat rumah saja, seperti nganter anak sekolah, nganter istri ke pasar atau buat pergi ke convenient store terdekat.

Namun bagaimanapun juga, ban juga terbuat dari bahan karet yang memiliki masa bakti juga sob . . Kalo sudah gini apa kira-kira tanda tanda ban harus segera diganti? Beruntung TMCBlog sempat tanya ke salah satu produsen ban tanah air yakni FDR, dan menurut mereka berikut ini adalah tanda-tandanya sob, cekidot . .

Ban sering kempis sendiri

Lihat apakah ada retak-retak atau sobek di sisi ban? Jika ada, bisa jadi hal itu yang menyebabkan ban kempis dengan sendirinya. Karena retak di dinding ban tidak bisa ditambal, maka tidak ada pilihan lain selain segera ganti ban.

Ada benjolan di ban

Benturan keras ditambah dengan kondisi ban yang kurang angin bisa merusak struktur ban. Misalnya, saat melibas lubang di jalan ketika ban kurang tekanan anginnya. Jika Anda melihat ban tersebut mengalami benjol, bergelombang atau kembung sebaiknya Anda segera menggantinya karena ban bisa meletus sewaktu-waktu.

Terlalu banyak getaran

Jika Anda sudah terbiasa mengendarai motor tentu Anda bisa mengenali mana getaran yang disebabkan karen melewati jalan rusak atau ada masalah pada ban. Getaran bisa disebabkan karena shock breaker sudah tidak berfungsi dengan baik namun, bisa juga pertanda ada masalah di ban yang tidak seimbang.

Kembangan sudah aus

Seiring pemakaian permukaan atau tapakan ban akan menipis. Waktu untuk mengganti ban bisa dilihat dari TWI (tread wear indicator). TWI berupa tonjolan di kembangan ban dan cara menemukan tonjolan TWI adalah dengan melihat simbol segitiga di dinding ban. Jika keausan ban sudah mencapai batas tersebut, ban harus segera diganti dan jangan tunggu sampai ban botak.

Biar lebih mudah untuk cek keausan ban, sebagai contohnya untuk ban merek FDR, ban ini memperkenalkan inovasi yang diberi nama Progressive TWI. Bro bisa lihat langsung di tapak ban FDR ada sederet lubang dengan angka 25%, 50% dan 75%. Lambat laun dipakai lubang angka 25% akan tergerus dan jika ketiga lubang progresif TWI sudah hilang, itu berarti waktunya ganti ban pakai ban FDR. Jadi begitu sob, semoga berguna yah.

Based on FDR Info

46 COMMENTS

    • Klw yg suka modif paling jg g prlu nunggu, lgsg gnti naik kelas bandrol… Hehe…
      Tp krg brlaku pd brand anu, krn prlu gnti Velg sklian… Ban mihil y prcma klw ujung2ny peyang Velgny ?

      Guest
    • Penget awet ban? Cek tekanan angin ban maksimal smggu skli… Plus sdikit contek ssuatu dlm riding style Marq yg trkenal tuh, da pmindahan gaya dkit k front end ??

      Guest
  1. Jangan lupa serial numbernya pastikan beli serial number terbaru minimal serial tahun 2019 jangan 2018 kebawah

    Guest
  2. Aku ada yg pasang nya ntah kapan, pokok sebelum 2009 – sampe sekarang. Karena belum botak & sangat jarang di pake, jadi belum ganti. Tapi lucu nya, tanpa di pompa ga gembos (karet nya udah keras bgt) ?

    Guest
  3. Ban yang di Jupiter Z1 aku aja cuma bertahan 2 tahun kurang lho mas. Maklum buat ngojek. Meskipun nyambi tapi kaaannn…
    Dipompa itu ngga mau ngembang, pake corsa sebelumnya terus sekarang ganti Swallow. Nanti tak review deh kalo sempet

    Guest
    • waini ketularan Marquez jangan jangan, Ska squezing saat ngerem depan sambil nikung Hard Brake 😀
      pada dasarnya yap karean penggunaan Ban depan lebih sering saat pengereman, atau mungkin contoh lain adalah nurunin suspensi depan sehingga cog pindah ke arah depan, imho

      Administrator
      • Yakin?
        Kalau kampas depan dulu baru belakang saya sangat percaya.
        Tapi kalau ban kok ga yakin ya?
        Ok anggaplah kamu memgerem depan dg keras, tapi tetep saja progres kekeausannya tu ga seberapa.
        Semakin keras toh semakin singkat mengerem kan? Berarti cuma sebentar.
        & seberapa pun keras ngerem sampe ngunci jg ga bakal ngunci sampe ‘mlarak’ panjang. Roda depan ngunci = jatuh. Beda sama roda belakang.
        Kalau pas jalan berdua asa apalagi beraksi roda belakang lebih berat.
        Apa lagi kasus burnout, spin, mlarak itu cuma roda belakang.
        Mungkin (kalau memang benar) kamu pake ban beda, depan soft kompon (mp/r46) belakang kompon keras bin bantan (asp*ra non premio).
        Atau mungkin sok depanmu ga beres, aus sebelah ya?
        IMHO

        Guest
        • @tobey ane menurut ane tergantung style yg bawa motor , motor ane lebih cepat habis ban depan daripada belakang meskipun 1 tipe dan satu merk . Ganti kampas kopling 1.5th sekali plus girl set . Oli 3bulan sekali ga peduli kilometer .

          Guest
        • bukan sombong om saya pernah perjalanan luar kota rem belakang blong karna pernya patah males sttop di bengkel ya udah geber pulang pake rem depan doang waktu itu perjalanan masih nyisah sekitar 30 km lagi, tapi jangan doain ane jatuh ya he,…
          kalo ngerem depan sampe ngunci jg bukan hal mustahil kok, dah pernah jg soalnya walau gak sengaja tapi depan belakang ngunci semua alhamdulillah gak jatoh

          Guest
    • Sama mx king ane jga gtu
      Awal ganti aspira urbano, selang 3 bulan belakang ganti sportivo
      Udh jalan mw 2 tahun yg depan udh hbs yg belakang msh tebel aja kyk baru
      Hmm
      Memang lbh sering rem depan sih d pke
      Lagian biarpun belakang cakram gak kerasa nancep gigitannya beda sama depan ya jdinya lbh sering pke rem depan, karena beban pengereman lama2 botak jga tuh ban
      Kylnya awal tahun mesti ganti ban depan nih

      Guest
    • Ente muntir gasnya alus banget ya ? Kalo kejadian gitu, cari ban yang tebel dagingnya, kalo ane khusus ban depan naik ukuran 1 step biar nggak kejadian gini, kalo ban belakang sesuai kebutuhan aja, alias masih std.

      Guest
    • Walah gan gan mbok ya jangan mengada ngada loh .. bukan cuma kamu doank yg mainin rem depan doank ,, saya juga lebih sering malah jarang banget palek rem belakang … Tiap hari aku buat kerja 50 km an PP kecepatan rata2 115 an ,, ban depan ukuran 225 dan belakang 275 .. padahal merknya sama2 mizzle dan tipenya juga sama , gitu aja belakang ganti udah 2 kali yg depan 1 kali … bisa kok dicek kampas rem aq satria fu taun 2013 sampek sekarang yg belakang belum ganti , dan kampas rem depan udah ganti 4 kali … jangan mengada ngada deh ..

      Guest
  4. Tip ngatasi ban sering bocor…
    Ambil ban dalam bekas, potong dan belah lalu masukan ke dalam ban luar yg retak2… Baru masukin ban dalam nya…
    Semoga bernanfaat
    Salam dari untu cuil

    Guest
  5. pengalaman saya sampai sekarang!! motor saya ban depan cpt habis bahkan saya ganti ban depan sampai dua X…tp ban belakang baru gnti sekali 2:1. karena daerah saya lereng gunung dan jalan berkelok”!! krn memang saya 70% lebih dominan menggunakan rem depan. bahkan pernah sampai blong rem depan..mgkin karena gara” kepanasan X ya wak? saya pakai ban Dunlop kadang FDR dan Duro..dan yg belakang habisnya pasti sisi samping..?

    Guest
  6. Dulu ban motor saya sering cepat botak…tapi setelah dibawa ke klinik tong fang ban saya sekarang sudah jadi gondrong…terima kasih mak erot…eh klinik tong fang..!!

    Guest
  7. Kalo saya 1 tahun sekali pasti ganti ban wak depan belakang untuk vario saya, depan pirreli belakang ny michelin, meski pun kembang ny masih, tapi kerasa ny udah kurang enak

    Guest
  8. Baru aja kemaren minggu ganti ban belakang kang.. Michellin City Grip Pro, fisik ban masih lumayan bagus (tidak retak2) dan tidak pernah kempis sendiri (jarang nambah angin malah). Cuma ban agak bergelombang dan kembangan dah tipis. Apalagi mo masuk musim hujan, ya baiknya ganti deh. Gantinya ya City Grip Pro lagi.. 😀
    Tapi saya masih bingung, penyebab ban belakang bergelombang itu kenapa ya kang?

    Guest
  9. “Bro bisa lihat langsung di tapak ban FDR ada sederet lubang dengan angka 25%, 50% dan 75%. Lambat laun dipakai lubang angka 25% akan tergerus dan jika ketiga lubang progresif TWI sudah hilang, itu berarti waktunya ganti ban pakai ban FDR” uuupppssh nah

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.