Arby saat melakukan seleksi Foto : Aji tejo

TMCBLOG.com – Tanggal 29 sampai 30 Oktober 2019 seleksi kedua yakni seleksi Praktek Asia talent Cup 2020 di sirkuit Kart Sepang – Malaysia. Sepetti kita ketahui ATC menerima sekitar 400-an Kandidat Via pendaftaran Online dari 19 Negara saat pendaftaran Asia Talent Cup 2020 dan dari 400-an ini setelah dilakukan seleksi administrasi Online dipanggil 120 pembalap Muda dari Australia, Kamboja, China, India, Indonesia, Jepang, Laos, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Srilangka, Thailand, Turki, Uzbekistan dan Vietnam. Ke 120 pembalap ini melakukan seleksi memutari sirkuit dibawah pantauan langsung Talent Scout Dorna : Alberto Puig dan Shuhei Nakamoto.

Seleksi menggunakan Honda CBR250R single foto Hadi X1 Speed

Info dari Kontributor tmcbog di Event Seleksi yakni Mas hadi X1 Speed ternyata dari 120 peserta Yang lolos Online hanya hadir 114 Orang di Sepang termasuk 7 pembalap Indonesia baik dari AHM dan Juga dari privateer. Proses seleksinya sendiri dilaporkan ada tiga tahap. Di tahap, Dari 114 peserta disaring menjadi 31 peserta dimana proses seleksinya adalah melihat run masing masing peserta selama 10 menit dari peserta memutari Sirkuit Kart Sepang menggunakan Motor Seleksi Honda CBR250R Single.

Proses seleksi ATC 2020, foto Hadi X1 Speed

tahap kedua dari 31 peserta disaring menjadi 22 peserta saja. Dan di Tahap terakhir atau tahap ke tiga dari 22 peserta disaring menjadi 12 peserta Utama + 5 peserta Cadangan. Akhirnnya dari 12+5 peserta yang lolos seleksi ini hadir 4 nama dari Indonesia Yakni Dheyo Wahyu, Herlian Dandy, Fadillah Arby Aditama dan Aldi Satya Mahendra.

Jumlah Awal peserta seleksi ATC 2020 – foto Hadi X1 Speed
Jumlah Peserta final yang lolos ATC 2020 , Pict Aji tejo

Dua Nama pertama Dheyo dan Dandi tentu Kita sudah kenal karena sudah malang melintang sebelumya di Ajang thailand talent Cup. Akhirnnya tmcblog memperolehkonfirmasi bahwa ada 3 pembalap yang lolos asal AHRT/ AHM trmasuk Arby. Nama Aldi Satya Mahendra sendiri di konfirmasi Bukan hadir sebagai perwakilan AHM, dan setelah ditelisik dari beberapa sumber yang hadir langsung pada proses seleksi ternyata Aldi Daftar Online sendiri.

Dan ini menuruut tmcblog bukan kasus pertama, jika sobat masih ingat di tahun 2015, Kakak dari Aldi Satya Mehendra yakni Galang Hendra Pratama pun sempat mendaftarkan diri sebagai Peserta ATC Buat tahun 2016. Secara umum ATC walaupun menggunakan Hodna NSF250R adalah program dari dorna untuk semua pembalap lintas pabrikan sekalipun, yang diutamakan dari Asia. So Akan kah Aldi Satya Mahendra terus ikut Race Musim 2020 ATC menggunakan Honda NSF250R dengan werpak berlogo HRC ?

Taufik of BuitenZorg

48 COMMENTS

  1. wew adiknya Galang masuk atc cuy
    semoga seluruh Garuda muda Indonesia bisa menghantarkan bendera merah putih ke podium tertinggi
    aamiin

    Guest
  2. itu pake helm NHK gak menyalahi aturan Wak? bukannya 1 merk aja, arai? atau pas seleksi terserah pakai helm apapun?

    kok pake cbr250r Wak? gak pakai nsf250 gt? atau minimal nsf100?

    gun mie itu yg ikut di ARRC di kelas underbone y ? bukannya dia kewarganegaraannya Tiongkok y? kok disitu tertulis Jepang? cmiiw

    Guest
    • Hajatan tahunan sultan honda tiada tanding se asia, alamak itu nak aldy pakai modal sendiri emang kemana sih majikannya kok ditelantarin begitu sj. Katanya raja exsport tapi nitipin anak sebiji aja kagak mampu….,Tp gpplah selama untuk tanah air tercinta mari kita dukung, moga kedepannya dilirik ama ahrt dan disandingkan dengan supermarc eh super mario di moto3 sj (ga usah muluk muluk)……
      .go…go..go..indonesia….!!!!

      Guest
  3. Apakah Yamaha indonesia legowo,bibit mudanya terjun balap pake motor rival???
    Kalo AHM dah terbukti,berani menerjunkan bibitnya pake KTM di eropa,walaupun tidak di ekspos di dalam negeri.yang penting buat mengharumkan nama indonesia kenapa tidak.

    Guest
      • Mbah, bukannya ada Honda Tim Asia di Moto2 WC ya.
        Tinggian mana y kasta moto3 atau moto2.
        Jika diperlukan, dapat dibuat tim serupa di Moto3. Toh mesin dan sasis sdh ready. Hondagitu.
        Kalau Yamahakan blm siap. Siapnya di SSP300. Ya kan, ya kan?

        Guest
      • Namanya usaha Mbah,. Jadi real lulus ujian, bukan lulus karena nilai dikantrol Mbah karena koenksi.

        Jelas beda kualitas, lulus karena ujian langsung, dgn lulus karena diluluskan karena ketebelece.

        Guest
    • Jl aja kagak lulus ujian pake rcv Mbah , padahal sudah teruji sama M1.

      Jadi jelas beda kualitas dan dunia mengakui itu.

      Guest
    • Kalu kerjakan soal ujian yg sulit aja lulus,

      Palagi kerjaan soal ujian yg mudah, Yach merem Mbah.

      Logiknya kan gitu Mbah.

      Contoh aja, anak didik VR biasa kerjakan Soal mudah, pas kerjakan soal sulit, melempem semuA.

      Guest
  4. Pembalap Indonesia kurang berani karena msh mikirin karir setelah tidak membalap, mau jadi apa gitu mikir nya.

    Jadi kurang berani dan push.

    Wajar sih pikiran itu, belajar dari nenek moyangnya, yg mengharumkan nama Indonesia di tingkat dunia , kadang masa tuanya memprihatinkan.

    Jadi lebih ke psikologis sih.

    Kalu dasarnya sih org Indonesia itu pemberani. Kaya Gajahmada dan Singosari.

    Guest
  5. kalo tujuanya ke meretas asa ke MotoGP ya Aldy mending merapat ke AHRT lalu asah terus skill dan bersaing dengan AHRT lainya …kalau talentanya special ya siapa tahu bisa tembus world grand Prix

    Guest
  6. Aldi udah bosen dikasih makan bebek,akhirnya daftar sendiri biar bisa nyobain motor istimewa NSF 😂🤣

    Guest
    • Salut yaa Aldi Satya mau berkembang, balap dikompetisi yang keras naik prototype MotoGP

      Aldi gumoh-gumoh makan bebek kremes

      Guest
  7. Loh ? Adiknya Galang Hendra Kok daftar sendiri ? Yamama kemana ? Apa jngan2 lulus dari sini doang Baru di rekrut Yamama ?

    Guest
  8. Bocorannya nih waktu pas masih ditrijaya si aldi ini diproyeksikan tembus ATC lanjut CEV. Sayang pas perpanjangan kontrak pihak keluarga gak setuju dan pengennya aldi balap dipabrikan garpu biar sama kaya abangnya.

    Guest
  9. Bocorannya nih waktu pas masih ditrijaya si aldi ini diproyeksikan tembus ATC lanjut CEV. Sayang pas perpanjangan kontrak pihak keluarga gak setuju dan pengennya aldi balap dipabrikan garpu biar sama kaya abangnya.

    Guest
  10. Bocorannya nih waktu pas masih ditrijaya si aldi ini diproyeksikan tembus ATC lanjut CEV. Sayang pas perpanjangan kontrak pihak keluarga gak setuju dan pengennya aldi balap dipabrikan garpu biar sama kaya abangnya.

    Guest
  11. Mungkin bkp Aldi Satya udah sadar wak, perkembangan YAMAHA RACING INDONESIA Udah stagnan mentok Wssp300 doang.

    Udah gitu harus nunggu kakak’nya yakni Galang, dan faerozi yang baru dipromosikan wildcard wssp300

    Guest
  12. Namanya orang’tua kepingin nya anak berprestasi sampai MotoGP, dan realistis melalui step by step atc yang notabene jalur pengkaderan Hnoda.

    Apalagi sudah terbukti lulusan atc sampai ke Moto3 Moto2, (chantra,Toba,kuni,dkk)

    Guest
    • Tapi tempo hari gara gara ortunya juga aldi gak jadi dipromosiin ke ATC dan CEV. Karena dia dulu masuk salah 1 proyek perjenjangan AHRT pas masih di tim trijaya, sayangnya pas dikasih kontrak orang tuanya menolak dan memilih ke pabrikan sebelah dengan alasan mau balap ditim sendiri. Walaupun ujung ujungnya ke tim bahtera karena tim ghp 99 bubar.

      Guest
  13. semoga yang muda2 ini bisa lebih bagus dan sekaligus beruntung, dan mampu bersaing at least tiap seri dapet poin, kalo sudah masuk kelas moto3 dan moto2

    nasib Doni (maksa ikut sekalipun motor engga kompetitif) dan terutama Dimas (bisa ikut dengan dukungan sponsor besar, dan motor yang sama semua, tapi gak bisa dapet poin) bisa dijadikan pembelajaran

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.