TMCBLOG.com – Manager Team Ducati factory MotoGP Davide Tardozzi berhasil diwawancarai Oleh Mat Oxley menjelang seri Finale Valencia dan dari Beberapa subjek pertanyaan yang dijawab Oleh Davide ada beberapa point yang menurut tmcblog memeprlihatkan bahwa Davide ini agak berbeda dengan Paolo Ciabatti dalam memilih kata kata terutama Menanggapi soal Honda RC213V secara mesin. Jika Paolo Selalu Bicara RC213V seakan Bukan Mesin terbaik karena hanya bisa dimaksimalkan Oleh Satu Pembalap Saja, Tidak dengan Tardozzi. ” Honda is winning with a bike that isn’t an easy bike, but it’s the winning bike. Okay, so Marc is riding it, but in the end it’s still the winning bike “ Begitu kata Tardozzi . . . sampai 3 kali ia mengulang Bahwa RC13V adalah Motor Juara . . Sebuah pengakuan tersendiri.

Davide sendiri mengatakan bahwa saat ini merupakan Era tersendiri Buat Karakter pembalap yang memiliki Sikap Mental tertentu. Davide mengatakan Bahwa Marc Marquez membuka Era baru pembalap dengan sikap mental baru ini yang diikuti Oleh Fabio Quartararo. Untuk Ducati sendiri, Tardozzi mengatakan bahwa Sikap Mental Era MotoGP saat ini dimiliki Oleh Sosok Jack Miller.

Mengenai Jack Miller sendiri yang merupakan Pembalap team Independent Pramac Baik di 2019 dan 2020 nanti, Tardozzi ikut menjelaskan bahwa di Ducati sangat kecil perbedaan perlakuan antara pembalap Di team Factory Seperti Dovi dan Petrux bila dibandingkan dengan perlakuan terhdap Pembalap Factory di team satelit seperti Miller. Tardozzi mengatakan walaupun secara fisik Miller berada tidak di Garasi Merah, namun ia memiliki Race Engineer dan Electronic Engineer dari Ducati Corse dan Juga Sosok Gigi Dall’Igna Bekerja sama dekatnya ke Jack dan Dovi-Petrucci.

Perbedaan Support Jack Miller dengan Dovi-Petrux menurut tardozzi salah satunya ada di tingkat Cepatnya Proses feedback antara para analisator Data Ducati Corse yang bekerja dibelakang Garasi Tim Merah dengan Crew dari kedua Pembalap Tim Pabrikan Ducati. Dan Fakta hubungan feedback cepat ini tidak ada di belakang Garasi Pramac . . Cuma itu doang kata Tardozzi

Terakhir, Davide Tardozzi mencoba Mengevaluasi seperti apa Umumya ducati Di 2019 ini. permasalahan umumnya masih sama yakni saat menikung. Pasca Perubahan Sasis pasca Seri MotoGP Catalunya, Tardozzi mengatakan Ducati memperoleh perubahan PositifΒ  pasca Catalunya di Bagian akhir pengereman saat pembalap mulai melepas tekanan pada Tuas rem mereka. namun permasalahan ketika berbelok dari Pertengahan Tikungan ke Posisi Keluar tikungan, Ducati Desmosedici masih bermasalah. Menurut Tardozzi, Para Insinyur Ducati terus berusaha mencari solusi akan hal ini namun Ia sadar, Ducati adalah pemain baru di Sasis Alumunium dibandingkan dengan Pabrikan Jepang.

Taufik of BUitenZorg

84 COMMENTS

    • Gk banyak pengaruh klo sama mental enginer hrc. Karena mereka punya arah tujuan yg jelas.. beda sama pabrikan sebelah yg gampang di blow pake mindgames.

      Guest
      • Betul. Meski sebangsa namun berbeda pandangan. Dukung selalu keberagaman dan kedemokrasian. Saling lah mengehormati satu sama lain.
        Mantab Gandhozzz Djiwa Lanjutkannnn

        Guest
      • Loh kan sebelah ada simbah .. pemikiran kakek ups salah bukan kakek tp orang dewasa mudah di kagetkan sama remaja .. itu udah jamak .. , lain dengan haerce .. dia pikiran nya bukan 1 orang tp sebuah team yg solid , jd lebih sulit ditipuu tipuu .. malah bisa menipu lawan lah ya kayak nya .. udah berapa korban yg ditipuu sama ngaerce .. setiap pramusim g pernah gembor2 jumawa .. malah nunjukin stragel nya katimbang kelebihan nya .. dan itu bikin lawan selalu terkecoh .. itu sih menurut aq dri beberapa thun belakangan ini…

        Guest
    • Ducati Udah kalah yaa kalem πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Men-tegaa udah kalah masih nyolot πŸ€”πŸ€”πŸ€”

      Guest
  1. eaaaa, udah mulai ada yg nyiy1r2, pokoknya selain hando harus diny1nyirin 🀣🀣🀣 beha memang war biasah 😁😍😍

    Guest
    • boleh kan berpendapat?

      Motor Ducati punya power yang baik (mungkin Desmodromic effect atau apalah). handling kelihatannya juga lebih baik dari RC213V. masa marquez gak mampu kompetitif pake desmo?
      Tardozzi punya bukti dari perolehan pembalap yang katanya “kelas 2”. hasilnya? bandingkan Tito rabat di duc vs di EG

      Guest
        • wkwkwk ada lagi ngebandingin motor 2 tahun di tim gurem sama motor pabrikan di tim papan tengah 🀣

          Guest
        • lah jadi maksud situ miller dengan rcv satellit lebih baik dari miller dengan factory desmo? makin kelihatan dong rcv superior. berarti bukan ridernya? 🀣

          Guest
        • Wkwkwk
          Gak tau casey rookie pakai rcv211
          Gak bisa bedain rider sama pabrikan
          Gak biaa bedain rcv212 sama rcv213
          Sekarang gak tau 2016 jack naik rcv my sama dengan marc n dani

          Ngelawak aja terus

          Guest
      • atas apa situ bilang rcv lebih inferior dari desmo? jelas2 yg menang RCV, akselerasi, top speed, sama/lebih cepat, di tikungan jelas lebih cepat RCV. 🀣🀣

        Guest
      • kita belum tau apakah desmo bisa diajak 3 cara balap berbeda oleh mm93, jadi akuilah rcv motor juara. mm93 sendiri yang bilang bisa ajak rcv lebih cepat rem masuk tikungan akan tetapi aksel kaga ketinggalan. nah looo

        Guest
    • Mkanya klw kalah tuh kalah aje, gosa kbnykan ngeles kek bajaj.
      Yambaha aja tau diri ga buat bajaj. Ini fens nya skali batjot ngalah ngalahin masao furusawa.

      Guest
  2. Bahwa Marc Marquez membuka Era baru pembalap dengan sikap mental baru ini yang diikuti Oleh Fabio Quartararo. Untuk Ducati sendiri, Tardozzi mengatakan bahwa Sikap Mental Era MotoGP saat ini dimiliki Oleh Sosok Jack Miller.

    ___

    Tuh kan peco biasa biasa aja,menang tampang doang sama ijazah alumni 212,eh 46

    Guest
    • Kelebihan Bagnaia, ad di corner speed, sama seperti Quartararo. Dan GP18, g punya kelebihan itu. Kl masalah, skill Phillips Island cukup jadi acuan sebesar apa talent Bagnaia………..

      Guest
        • Coba bandingin data laptimenya sama data bautista tahun lalu, cuma kondisi cuacanya beda, masih bisa dibandingin gak kira kira

          Guest
        • IMO, saya lebih prefer kl Bagnaia lebih punya raw talent. Pertimbangannya karena ini tahun pertama Bagnaia di motogp dan tahun pertamanya menggunakan Ducati GP-18. Wlpun sebelumnya Bautista cuma naik motor tahun lalu, sebelum akhirnya menggantikan JL99, setidaknya dia udah tahu karakter motor GP series

          Guest
        • Tahun : suhu udara : suhu trek : kelembapan
          2018 : 13 : 32 : 55
          2019 : 16 : 30 : 63

          Best race laptime 2018
          Dovi 1’29.778
          Alvaro 1’29.714
          Jack 1’30.044

          Best race laptime 2019
          Jack 1’29.856
          Peco 1’29.902
          Dovi 1’29.875

          Tuh ane modalin dikit buat kunyah2
          Kalo mo race laptime full ke motogp aja
          Ane lg gak pegang laptop
          Agak ribet kalo d hp

          Guest
  3. Pagi2 udah ada yg kejang2bilang bh nyinyir . Eh gk ngaca pa klo dia sendiri mlh super duper nyinyir .. emang gk tahu malu nih orang

    Guest
    • Ko media luar ga ada yg nyinggung tentang pernyataan itu ya? Ga kebayang kalo ada media mainstream yg mbahas ke sombongan ducati di awal musim.. wkwkw nama tinggal nama dah tu media kyknya..wkwkw

      Guest
  4. Nanti begitu mereka bisa bikin sosis yg bagus buat nikung, eh tau tau akselerasinya jadi memble, atau malah jadi celeng yg susah direm πŸ˜‚

    Guest
  5. Oot,katanya Galang ada kemungkinan naik ke wss600,tapi masih dipertimbangkan antara Verdoia atau dia yg naik di tim yg pernah nganterin Randy krumenacker

    Bener gak tuh?

    Guest
    • mudah2an bisa naik kelas, karena motornya jelas paling kenceng di kelasnya. jangan stuck di 250 cc 2 silinder aja, yg 150 cc, 600 cc dan 1000 cc malah ngeden πŸ˜…πŸ˜

      Guest
    • Siapa anda berani2 nya NYINYIRIN Mr.Enginering dan rider muda kita, anda sudah punya apa???
      Gajih anda berapa??? Rumahnya dmna??
      Wkwkwk

      Guest
    • Jiah ni orang be9o amat bawa2 lulusansma bisa apa.. mentri susi aja cuma lulusan apa pake paketr KEJAR pula tp faktanya bisa jadi mentri… lu tuh emang muka tembok gak tau malu πŸ˜‚πŸ€£.. mana ada enginer yg pikirannya cekak kaya gini pantes ternyata cuma modal ngaku2

      Guest
      • Yg bawa2 profesi siapa, dik? 🀭 mereka kan sirik sama gw yg seorang engineer πŸ˜€ dont play with fire if you cant take the heat, boy. πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯

        Guest
      • Bu susi ga kuliah aja bisa jadi menteri coba klo dia kuliah. Jangan di balik-balik, jangan pada ngikut-ngikut. Sekolah yg tinggi bukan jaminan, apalagi yg ga sekolah. Sekolah bisa menjadi modal yg lebih baik dibanding yg tidak sekolah nak.—catet— <= ikut-ukutan bocah

        Guest
      • Baru pulang sekolah ya adek enjiner? Tadi pulang naek angkot apa nebeng temen yg tajir? Ntar malem belajar ya biar gak ngimpi terus, jangan mabar mulu nanti tambah beggo gak bisa jadi enjiner beneran

        Guest
      • Ni ya dari yang udah-udah orang yang suka ngehina orang itu biasanya doi lebih parah, gue udah riset dan gue berani taruhan ini ubin toilet SPBU SUPER BODO ini lebih parah dari j0ng0s

        Guest
  6. tinggal nunggu ducati bisa menyelesaikan masalah pada midle corner tanpa menghilangkan keunggulan yg skr, atau meningkatkan skill pembalapnya dengan merekrut yg punya skil lebih ok, tanpa mengecualikan miller dan pecco

    Guest
  7. Itu sembalap mu ae brow bukan sembalap alien .. itu aja . . . Dovi di rcv g begitu kuat .. pegang desmo jd lebih kuat dri pegang rcv ..

    Guest
    • Kalau kata Om Dar so dulu, pembalap alakkadarnya. Dan memang sekarang terbukti. Dulu diserang mati2an sama FB eR garis keras si anak boddat yang ngaku2 enjiner. Sekarang terbukti mana yang analisanya nancep, mana yang beggoo gak ketulungan wkwk

      Guest
    • lah ternyata dar so yang sudah gonta-ganti akun. ketahuan deh 🀭 🀭 apa kabar, soooo? nice πŸ˜‡ masih berani nongol setelah kalah debat? πŸ˜‡

      Guest
  8. Si CEO cuma karena sentimen tingkat tinggi ke Hodna, makanya paling anti bilang Hodna motor bagus, yang bagus Markez. Kalau Tardozzi kan ngerti teknis, pasti dia dengan mudah tau mana motor terbaik. Jangankan Tardozzi, semua pembalap pun pasti ngimpi buat naik RC213V, semua mekanik pengen pegang dan ikut andil puter2 bautnya.

    Guest
  9. Bisa2 ampe 1000 komentar ini, si muke tembok sang enginering kita lagi kalap, nyaris di counter attack semua πŸ€£πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜‚

    Guest
      • itu orang emang toxic dari awal. doyan bgt menghina pendidikan dan profesi org, dulu malah sempat bawa2 isu SARA. ini oknum emang otaknya uda rusak, ga punya empati sama sekali.

        Guest
    • Itu ubin toilet SPBU a.k.a enjiner muda SUPER BODO a.k.a mentegga itu gue berani taruhan kalo bukan bocah paling mentok ni maaf maaf kang tambal ban atau palingan bengkel pinggir jalan (enjiner)

      Guest
  10. Ducati kenapa gak hire orang Kalex aja ya? Atau sekalian Moriwaki yang udah dari jaman 500cc sering bikin sasis sendiri? Dulu Team KR, Ilmor bahkan Kawasaki juga gak murni bikin sasis sendiri tapi kerjasama sama fabrikator lain. Mungkin cuma WCM yang bikin sasis sendiri. Ini ngomongin era 4 tak ya. Tapi Ducati ini kan italiano bung, gengsi lebih gede. Masa mau minta tolong sama pabrikan sasis rumahan, negara “sebelah” pula wkwkwk

    Tanya sendir jawab sendiri πŸ˜‚

    Guest
  11. Paling tidak kolom komentar ini bukan hanya milik fbh, jadi fby tidak usah sungkan atau malu malu masih ada taun depan buat menang atau tahun ini rebut juara 2

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.