TMCBLOG.com – Claudio Domenicali bangga terhadap brand yang ia pimpin, Ducati. Via GPOne Claudio berkata bahwa ada satu capaian yang tidak dicapai oleh pabrikan lain di musim MotoGP 2019 yakni menempatkan kedua pembalapnya di podium tertinggi. Seperti kita ketahui memang faktanya Ducati yang juara 3 kali di musim 2019 menempatkan 2 kali Andrea Doviziozo (Qatar dan Austria) dan 1 kali Danilo Petrucci (Mugello) sebagai juara seri.

“Tidak bisa dikatakan bahwa kami tidak berhasil. Adalah benar selalu ada kompetisi, namun saya juga mau mengundang semua orang untuk berkaca pada value dari partisipasi balap dari setiap merk. Adalah penting untuk menang, itu sudah tentu, namun menurut saya pabrikan yang selalu dan hanya menang dengan pembalap yang sama sementara pembalap keduanya yang menggunakan motor yang sama kesulitan untuk bisa berada di Top-10 adalah pabrikan yang tidak memperoleh banyak keuntungan dari value brand seperti layaknya Ducati.”

Buat kami ini value yang penting, semua penggemar sepeda motor dapat beranggapan bahwa Ducati secara teknis mampu menciptakan teknologi yang kemudian bisa dibeli. Kami adalah satu satunya (brand) yang menang di 2019 dengan kedua pembalap. Sementara pabrikan lain yang memenangkan kejuaraan dunia memiliki kesulitan, bukan hanya di team factory-nya, tetapi juga di team satelitnya. Seorang penggemar yang penuh perhatian mungkin ragu menyatakan kekompetitifan ini ke motornya atau ke pembalapnya.”

“Saya lebih memilih finish di posisi dua namun bisa mendemonstrasikan bahwa pembalap kami bisa menang, dari pada menang berulang ulang dengan satu pembalap sementara pembalap lain bahkan sama sekali nggak bisa mendekat. Hal ini mendemonstrasikan bahwa performanya secara dramastis berkaitan dengan pembalap tertentu.”

Memang sih Claudio sama sekali tidak menyebutkan nama Honda dalam sebutannya, namun kalimat “juara berkali-kali” dan “hanya dengan satu pembalap” memang sangat berkaitan dengan Honda dan Marc Marquez. Entah bagaimana nih Alberto Puig kalo membaca ini. Lumayan menghangatkan atmosfir sebelum Sepang test sih ini.

Taufik of BuitenZorg

99 COMMENTS

      • Ducati bisa runner up juga karena oprex regulasi.

        Dulu saat software, ECU masih inhouse bisa apa Ducati?

        Paling bisanya meqek dan ngancem keluar dari motogp karena ga kompetitif…

        Baru 3 kali jadi runner up aja udah sombong bener…

        Guest
        • dia cuma mau bilang honda itu gak ada apa2 nya jika gak ada marq. bukan motornya yg hebat tapi pembalapnya yg hebat. beda dg ducati, motonya yg hebat. gue setuju. thats all

          Guest
        • Yang 2 pembalapnya bisa berebutan world champ di era modern 4 tak cuma yamaha. Tetapi menurut gue menempatkan 2 pembalap di depan sangat sulit dilakukan sekarang karena level kompetisi antar pabrikan semakin tipis. Fokus satu pembalap agar bisa sedikit memperoleh keuntungan sangat penting. Apalagi kalau arah pengembangan kedua pembalapnya berbeda. Bahkan gue menilai keberhasilan yamaha menempatkan kedua pembalapnya di atas terbantu karena tim lain cukup strugel. Kesimpulannya Sepanjang ada satu pembalap yg rutin podium satu itu sudah lebih dari cukup.

          Guest
    • ya nanti kita lihat aja sama2 apakah langkah Honda menggaet Marques Brothers sudah tepat sebagai jawaban??…
      toh, kalo pun nanti AM dan MM bisa menjawab akan ada pernyataan baru:
      “Honda membuat mmotor balap utk keluarga Marques”..

      hahahaaa..

      Guest
    • Saat kita merasa lebih bahkan dari yg menang kita akan menyalah nyalahkan bahkan membuat alasan. Kurang beruntung lah, lawan hoky lah dsb.
      Akan terbentuk opini dalam diri. Kita sudah lebih baik kita sempurna.
      Jika seperti itu sudah mengoreksi diri bahkan sekedar berusaha lebih agar hasilnya lebih. Orang kita lebih baik kok..
      Sebaliknya yg selalu mawas diri merasa belum sempurna akan terus berusaha lebih lebih & lebih lagi.
      Motor kita power bagus tapi kaya celeng, ok kedepan kita perhalus.
      Motor kita kurang topspeed, ok kedepan kita tambah.
      Motor kita sudah mendekati toopspeed tanpa kehilangan kemampuan menikung, tapi masih kurang dipengereman. Ok kedepan kita perbaiki.
      & seterusnya..

      Lalu keuntungan ngomong gitu apa?
      Apa menurutnya pembeli akan berfikir
      Beli ducati saja, motornya power gede, mudah dikendalikan. PAling susah belok. Iya walaupun susah belok tapi kemungkinan podiumnya lebih besar.
      Iya beli ducati saja, walaupun kamu ga berbakat pun bisa podium.
      Apa FB nya akan manggut manggut
      Iya jangan beli motor beat, top speednya kalah ma ducita, enak nyelip nyelip tapi susah diajak banter. Lorenzo yg naik mio aja bisa jurdun naik beat aja kesusahan apa lagi kita. Mental lembek..

      Guest
    • Salesnya :
      Monggo mas motor deso ducati.
      Power badak tenaga meledak ledak.
      Ga terlalu butuh skill, ga butuh talenta kamu pun bisa juara.

      Sales sebelah :
      Dengarkan panggilan jiwa, pinang RCV honda.
      Ini motor bukan untuk semua kalangan.hanya untuk jiwa pemenang.

      Kamu pilih yg mana?

      Guest
      • Masuk akal percontohannyaπŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ˜‚ .. jadi keinget sales yg nggoblok2.in calon buyernya πŸ€£πŸ˜‚πŸ˜‚ merasa paling smart sih

        Guest
    • Membuatku ngakak guling2 nih komenan Domenicali, macam pebalap si itu, benar2 raja MICROPHONE. Gimana kalau musim depan diadain juara Microphone baik pebalap atau Tim???
      😁😁😁😁

      Guest
  1. Bacot bang hahahaha, tim lu aja hanya bisa juara sama the one n only racer yg bisa naklukin motor lu pas tu motor beneran motor celeng, artinya emg butuh pembalap spesial untuk jadi juara. Lomba itu kyk koding yg berarti cuma angka 1 sisanya 0

    Guest
  2. Bacot bang hahahaha, tim lu aja hanya bisa juara sama the one n only racer yg bisa naklukin motor lu pas tu motor beneran motor celeng, artinya emg butuh pembalap spesial untuk jadi juara. Lomba itu kyk koding yg berarti cuma angka 1 sisanya 0

    Guest
  3. Menyedihkan, jadi runner up kok bangga, bertahun-tahun lagi… Besok dhapus aja podium satu , ngakak baca statemen ni orang.

    Guest
  4. Misi ducati ditahun tahun yang lalu adalah juara dunia dan mreka gagal mencapainya, bagai mana mungkin dia bisa bilang, “Tidak bisa dikatakan bahwa kami tidak berhasil”, kecuali mereka hanya mau juara seri

    Guest
  5. Meh….. Yang juara dunia ya cuma 1 orang, dialah yang tercepat.
    Yang tercatat di dalam sejarah juga cuma 1 orang, dia yang angkat tropi.
    Dimana si pembalap itu bernaung, ya pabrikan itu yang disebut juara.
    Bayangin aja kalau puig balesnya gitu 🀭🀭🀭🀭

    Guest
  6. Kalo bicara brand ga salah juga sih.. Emg Ducati jualannya moge, dan ‘moge’ yg dipake balap emg bener bisa juara dua2nya. Pengen membuat kesan “Wah, kalo beli Ducati aku juga bisa menang balapan nih, Kalo beli mogenya Honda bisa jadi susah dipake”.

    Tapi kan…

    Guest
    • tapi kenyataannya beli moge Ducati kencang sih “ready to race” tapi biaya perawatan dan servis nya bikin nangid
      sedangkan moge hodna itu terkenal,,,bahkan rider pemula pun bisa pake dan merawat moge Hodna

      Guest
    • untuk penjualan moge..ducati dgn v4-nya menjadi superbike terlaris..tp untuk penjualan motor terlaris..yah sudah tau kan siapa..jualan beat aja ibaratnya 9:1..

      Guest
  7. di atas kertas, adalah luarbiasa sangat mudah, bagi takahiro hachigo, ceo honda, dengan disposal 800 trilyun rupiah dari honda untuk membeli (baca:membunuh) “recehan” ducati motorcycle yang “cuma” berharga 17,5 trilyun rupiah.

    wait wait wait, on second tought, mengapa membunuh recehan yang bisa memberikan kamu tawa dan hiburan (for free)? biarkan dia hidup untuk ditertawakan!!!

    Guest
    • Dan agar orang ini dpt diberikan tapiro d’oro oleh bahkan oleh publik itali sndiri
      Setelah sempat diraih si vale 46 2018

      Guest
  8. Dukati dlm pikiran mr. Dom :
    Fakta : belum berhasil juara dunia
    Asumsi : entah motornya atau pembalapnya yang ga bagus
    Opini : bisa disebut motor juara karena 2 pembalapnya juara seri

    ##dilihat musim2 lalu apa yg “dinyinyirin” mr. D ini biasanya jd kenyataan

    Guest
  9. dia lupa kl cuma stoner seorang yg bisa jurdu lewat ducati, sementara honda begitu banyak pembalap yg diantarnya menjadi jurdu🀣.
    koplak jg nih petinggi ducati.

    Guest
  10. Yg dapat plakat,medali,dan piagam itu yg juara satu bukan juara dua

    Ya silahkan aja kalo mentalnya emang berpuas diri di Runner up (atau number 1 loser kata chef Juna)

    Guest
  11. Dom lupa ya.. ada pabrikan bikin rekor empat pembalap juara 1 dalam semusim, dan gilanya dilakukan di atas motor struggle

    Guest
    • Publik itali
      Silakan dianugerahi tapiro d’oro utk petinggi pabrikan ini.
      Jik kelingan VR 46 peraih tapiro d’oro tahun 2018

      Guest
  12. Memang sulit bagi petinggi ducduc untuk membanggakan diri. Krn dari prestasi kalah segalanya. Akhirnya mencari-cari sesuatu (walau ga signifikan dan relevan) untuk ditunjukan agar seolah lebih baik dari yg lain.

    Guest
  13. Kalo dilihat dari sejarahnya motor rcv itu sulit kan sejak honda kedatangan stoner dan marquez sebagai pengembang,, saat 2014 kebawah performa rcv rata bagus kok baik dari pabrikannya maupun satelitnya.

    Artinya secara tidak eksplisit ya memang rcv sekarang itu memang dibuat menturuti keinginan marquez.

    Guest
    • Asli ngibul diri,sekarang pertanyaannya di balik,,,pabrikan mengantar seoarang jurdun apa mengantar dua 2nya jurdun? Pilihannya 2 orang bagus tidak juara apa 1 prioritas tp jaminan juara,,beda kasus d Yamaha yg bisa adu bagus ke dua nya era Rossi lorenzo.duc lg ngimpi

      Guest
  14. Anuu ..Menghibur diri DOMINECILI , pingin jurdun ga bisa bisa mencari suasana hati Honda di lawan banyak title jurdun bahh bukan tahun2 kemarin Domec…

    Guest
  15. Sbnrnya orang ini semacam musuh dalam selimut di Ducati…
    Berandai2 kalau Lorenzo masih di Ducati pasti musim 2019 bakal lain ceritanya, tp krn orang ini terlalu nyinyir jadinya out deh Lorenzo…

    Guest
    • Itulah kenapa Shoichiro Hodna jaman dulu serahin management pembalap dan tim ke petinggi tim yang dia tunjuk dan gak ma ikut campur, beda sama Ducati ownernya terlalu ikut campur bahkan Gigi yg lebih tahu kebutuhan pembalap buat desmo tetep aja dia patahin dan ganti Petrucci karena masalah personal.

      Guest
  16. Delution sama Optimism berbeda tipis,,
    tapi bagus sih, pikiran mereka (Ducati) selalu positif seperti org Indonesia yg selalu bilang “untung” di segala kondisi,, untung ga knp2, untung ga patah, untung ga mati, untung matinya ga nyusahin,,,πŸ˜‚

    Guest
  17. He’s Italian, apa yang kalian pikirkan?
    Kebiasaan lah mulut mereka, satu stadion bola ngechant rasis aja lumrah banget kayaknya di sana. Apalagi cuma nyinyirin tetangga.
    Ya memang gak semuanya juga sih kayak dia.

    Guest
    • Bicara bola, suporter anarkis di Eropa sama bobroknya kaya suporter dimari. Tapi kenapa dimari kesannya berandalan dan be go ya? Apa karena cara anarkis mereka lebih profesional ? wkwkwk

      Guest
      • karena kereta api gak salah dilemparin batu padahal belum tentu penumpang nya semua suporter rival,plat nomor dr daerah rival langsung dirusak

        kan gblk nya murni tanpa proses penyaringan itu

        Guest
  18. berarti gelar 2007 ga diakui oleh CEO satu ini,karena Stoner nya juara, teammatenya yaitu capirex nya entah kemana πŸ˜‚

    Guest
  19. Tahun 2016 ada 4 pembalap yg juara seri dengan honda. Dan belum ada pembalab satelit juara seri sejak penyeragaman ecu selain honda.

    Guest
  20. Oke Fix… tahun besok dorna akan membuka satu gelar tambahan kehormatan yaitu “Juara Harapan”, karena yg nge dagel cuma bisa berharap, berharap, dan mengharap. Toh juaranya sudah digondol yg dinyinyirin….hehehe digondolnya ngga tanggung tanggung mulai juara seri terbanyak, juara dunia, juara konstruktor, dan juara team….. Mencret mencret deh itu si om Dom.

    Guest
  21. Saya malah jadi penasaran wak. Gimane prassaan tu 2 pbalap ya. Kan secara tidak langsung mereka membanggakan motor dan “menepi” kan peran pembalap. Kasar kata pembalapny paokk nggk bisa jurdun dengan motor wahid. Huehehe

    Guest
  22. Kenyataannya memang Ducati motor terbaik, terbukti dengan pembalap alakadarnya mereka tetep bisa menang. Tapi untuk juara dunia, pabrikan tentu butuh pembalap bagus, dan itu Ducati gak punya. Harusnya Ducati fokus cari pembalap bagus aja, bukannya fokus cari ban serep dovi, udah jelas dovi rider alakadarnya, bukannya dipecat aja malah cari pembalap yang mau ngalah. Kan konyol

    Guest
    • Biasalah valeban. Bilang motor ducati bagua & pembalap alakadarnya….
      Kalo dibalik dengan hasil VR, mereka akan langsung ayan & bilang pembalap ducati yg bagus dan motornya yg alakadarnya……

      Ngakak berjamaah…

      Guest
  23. Koq skrg banyak nyinyir kenapa ya?
    Sory to say.. kita jg bisa nyinyir.. Seperti kata pepatah… “Posisi 2 itu adalah Pecundang no.1” Wkwkwkw..

    Guest
  24. Semoga juara ducati..itu cm harapan saya. Walau saya ga yakin dengan dovin petrux … tapi tetep dukung ducati siapapun pembalapnya

    Guest
  25. mental merda kalau di klub sepakbola italia itu seperti int*r awal musim koar koar juara, tengah musim target UCL, akhir musim realistis. :V

    Guest
  26. Nanti kalo kedua pembalapnya cuma bisa podium 3 Si Bos Ducati alay kami bangga dengan 2 pembalap kami yang podium preet lah jing πŸ–•πŸΏ

    Guest
  27. Tahun 2019 HRC mungkin hanya MM yang menang, itu juga karena lorenzo cedera parah, begitu juga dengan crutchlow juga sebenarnya banyak cedera walau masih mampu podium.

    Flashback tahun 2016 dan 2018 cal crutchlow juga pernah juara seri.

    Kesimpulannya, orang ini cuma ngelawak, istilah betawinya

    “biar kate kagak, nyang penting sombong”

    Wkwkw

    Guest
  28. Kita runut dari 2003 era GP modern Ducati comeback dengan pebalap Loris Capirossi dan Troy Bayliss sampai musim kemarin 2019 yang artinya kurang lebih 16 tahun, Ducati menempatkan Casey Stoner seorang diri sebagai juara dunia, sedangkan Honda menempatkan Valentino Rossi, Nicky Hayden, Casey Stoner dan Marq Marquez sebagai juara dunia dengan total sejak 2003-2019 dengan total 9 juara dunia. Yamaha 2003-2019 dengan Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo total 7 juara dunia.
    Fakta!

    Guest
  29. Faktanya, orang cuma benar2 ingat Casey Stoner yg juara dunia di Ducati.

    Capirossi, bayliss dll yg gak jurdun gak masuk daftar legend…
    So, nasib petrucci, dovi dll juga akan sama dgn pwmbalap lain yg gak jurdun…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.