TMCBLOG.com – Mungkin sobat masih ingat dengan artikel sebelum ini yang berbasiskan penyataan Tony Elias yang mengatakan bahwa Sampai saat ini Valentino Rossi Tidak menyukainya dengan alasan belum โ€˜melupakanโ€™ kekalahannya di Estoril 2006. Kekalahan Estoril 2006 yang secara hitung hitungan memang mengandaskan kesempatan Vale Untuk memenangkan gelar Juara Dunia MotoGP tahun itu yang akan membuatnya sempurna meraih semua Gelar Juara MotoGP era 990 cc . . namun bagaimana tanggapan vale mendengar pernyataan Toni Elias ini ?

Matt Birt : Apakah Kamu masih marah sama Tony Elias ? ” Rossi menjawab “Tidak, ketika saya bertemu Toni karena kami kadang bertemu ketika di Amerika sebab ia membalap di Amerika saat ini. Buat saya hanya sesuatu yang positif, Kami juga sebenarnya memiliki hubungan yang baik, Saya tidak marah padanya karena ia mengalahkan saya di Portugal, namun Lebih Karena Crash yang ia sebabkan di Jerez. Itu merupakan GrandPrix pertama musim tersebut dan saya jatuh pada tikungan pertama dan itu lah yang mungkin membuat saya kehilangan Championship ” dan ketika Matt Birt mengatakan “Jadi kamu memaafkannya untuk yang Estoril, namun Tidak untuk yang Jerez ? ” Dengan bercanda Vale Menjawabย  “Ya tepat ” . . Buat sobat yang mau lihat Videonya silahkan simak di Link Video ini

Yap Vale mengatakan hal tersebut kepada Jurnalis Dorna Matt Birt. Dari Video yang bisa kita lihat kembali terlihat memang Valentino Rossi yang start dari Posisi Row ke tiga dan Toni Elias start dari posisi 6 atau row ke dua. Terlihat Vale Memulai Start Yang bagus dan memang di tikungan pertama ia terjatuh setelah crowd begitu padat di sana. Sobat Bisa melihat racenya sendiri dli link facebook Video ini.

Setelah itu Vale sendiri Bisa meneruskan Balap setelah masuk kembali Ke Track dan Finish di posisi 14 seraya mengamankan 2 point. sementara Toni Elias finish di Posisi 4 kala itu. Secara umum 2006 memang banyak Hal tidak mengenakkan menimpa Valentino Rossi sampai yang terakhir race di Valencia Ia terjatuh karena Single Accident. BTW dari Pernyataan Vale terhadap Matt Birt tersebut terlihat bahwa saat ini sudah tidak ada masalah antara Vale dan Toni, oleh karena itu Judul di belakang artikel ini tertulis ‘di 2006’ . .

Taufik of BuitenZorg

55 COMMENTS

  1. untung belum populer media sosial waktu itu, jadi Elias tydac merasakan ke9anasan serangan minions.

    Guest
    • Wkwkwk…iya, coba diera sekarang..akan banyak sekali serangan serangan membabi buta dari kaum bani berandai

      Guest
    • xixixi
      sepertinya beyek yg harusnya “dikasihani”
      klo kata mbah, beha dpt rumput hijau
      eh beyek malah cuma dpt ampas kuning sisa “olahan” rumput tadi
      ampasnya encer pula
      tau kan artinya
      xixixi

      Guest
  2. Gak usah nyalahin Elias,kalo dia kagak dlosor dgn sendirinya di Valencia jg dia bakal juara
    Jadi gak nyalahin tikungan Valencia atau ban Michelin sekalian gitu?

    Sangat pemaaf ๐Ÿ‘Teladan yg patut dicontoh!
    Awkwakaowkwak

    Guest
  3. lho bukannya kamu udah ngrasain sendiri gimana rasanya di posisi Toni…? disirkuit yg sama dan tikungan yg sama pula, cuma beda tahun 2011…
    apa masih kurang wejangannya Casey… wkwkwkwk

    Guest
  4. Kenapa ente bro, kayak hidup ente sudah berarti buat dunia. Kalau Rossi sudah membuat MotoGP tambah mendunia. Seorang MM93 sampai Quatraro saja mengakui sejak sejak kecil mengidolakan Rossi .

    Guest
  5. Saya inget kejadian ini wak sebagai fans Rossi saya juga kesel banget sama Toni bayangkan musim baru dimulai balap pertama langsung kena tabrak dari belakang. Ngenesnya dia seorang yg terjatuh saat ditabrak Toni.

    Guest
  6. Kalo di ig macem gp_cl*sh sama gossip motogp l*ver atau si ngadmin inisial “neng aja” toni elias bakal diroast abis-abisan dah..

    Dan gitu ngakunya panspage metal eh netral..

    Guest
  7. wuiiiiih
    untung saat itu belum ada IG, dan Twitter macam sekarang
    klo ga, pasti saat itu akan bermunculan banyak teori konstipasi eh konsp1rasi yg dikoar-koarkan dedengkot minion dan beyek
    seperti yg dialami A.Bautista (Mugello 2013) dan J.Lorenzo (Catalunya 2019)
    xixixi

    btw…makin keliatan sifat aslinya si kakek legend
    – setelah crash dia fokus untuk marah2 ketimbang segera balik ke motornya (mumpung damage motornya belum parah, terlihat masih nyala & masi bs jalan)
    – dia cenderung suka membicarakan apa yg rider lain lakukan terhadapnya walau itu terjadi masih di awal musim (walau mungkin terkesan konteksnya dia lg komen bercanda), ketimbang menyalahkan diri sendiri atas apa yg dia lakukan sendiri di akhir musim

    btw…itulah resiko start di baris 3 kebelakang ditrek yg turn 1-nya memiliki opsi racing line yg “sempit” (macam Jerez).

    Guest
    • Iya, Marquez yg waktu grip bannya habis dan kesenggol ban belakang Rossi (di Argentina?)aja dia masih berusaha lari kayak sprinter ngejar motornya padahal tuh wearpack bobotnya bikin geleng geleng
      Eh Rossi,cuma crash beberapa meter dr motornya diawal lomba masih sempet sempetnya liatin yg ngejatuhin dulu bukannya langsung negakin motor dan segera balik ke track,mau nimpuk Elias pake karung pasir kayak pembalap lokal apa gimana?

      Guest
      • Masih inget kejadian berantemnya dia sama Biaggi? Saat itu media (dan dia sendiri di biografinya) bilang Biaggi yang mulai tapi rumornya justru Rossi yang duluan nonjok Biaggi. Dari seumuran Marquez aja dia udah arogan. Ga heran tuanya gila hormat.

        Guest
        • lha si kakek legend ini kan dulu aslinya memang fucek boy selevel rider tarkam lokalan dimari
          beruntung aja dia lahir di Itali

          kapan lg bisa ngeliat rider motogp yg bisa ngasi jari tengah ke seniornya tanpa kena hukuman berat

          kapan lg bisa ngeliat rider motogp yg bisa nendang juniornya tanpa kena hukuman berat

          yg kyk gini malah jadi legend, pujaan & panutan lho
          xixixi

          Guest
  8. Nah mantapp udh clear โœŠ skrg saatnya berdamai dgn markes. ayolah rossi ๐Ÿ˜‰ markes mau berdamai tapi rossi nampak masih malu2. kmaren juga pas Seri 2 virtual race markes dan rossi nampak canggung banyakan diam aja

    Guest
    • males banget lihatnya si Rossi di Stay at Home GP kemarin .. mending duo Suzuki lbih seru padahal si Rins di race pertama nanyain kapan race ke 2 malah g di ikutin

      Guest
    • Nakamikaze man of the match ๐Ÿ˜
      “Puta!” Kalo kata Marquez ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Kebangetan kalo race 3 ga diikutin

      Guest
  9. Musim 2006 sama 2015 itu musim andai2 buat mbah rossi, kalau aja dia gak…(kalian tau lah apa yang terjadi di dua musim itu, tapi intinya salah sendiri). Harusnya udah 11 gelar juara dunia kalo dia gak gitu.

    Guest
  10. Elias tuh Cuman Jongos Kacung Babu nya HRC inget tuh ronde 1 jerez Rossi di sruduk dari belakang untung rossi finish poin…trus di portugal dia bermain menahan ritme agar pembalap lain bisa mendekat.. Rossi juara dunia 9+1 kok si babu cuman 1 aja blagu amat

    Guest
    • Trus kenapa Yamaha gak bayar jongos pula buat menahan pembalap saingan,pan dolarnya banyak?

      Mikiiiirr!!!

      Lagipula Fortuna itu awalnya sponsor Yamaha loh,dan kabarnya Elias justru direncanakan ditandemkan dgn Rossi,cuma Rossi yg ga mau,yaudah diboyong Fortuna sekalian ke hodna,,,,kalo gitu sapa yang salah tong?

      Guest
      • Wong 2006 setelah ditinggal Fortuna Tech3 nihil sponsor malah pake ban wala wala motogp,yaitu Dunlop
        Gimana bisa jadi pembalap pengganggu kalo buat ngejar aja susah ๐Ÿ˜

        Guest
        • Tech3 butuh bermusim-musim buat dapetin sponsor utama lagi hingga akhirnya Monster masuk. Akibat kesalahan sepele, Fortuna pengen masukin Elias sekaligus sponsor bagi 2 ala Gauloises-Fortuna di 2004 tapi sayangnya Camel masuk dan Camel ga mau. Pun begitu Yamaha lebih pilih nego dengan Stoner, akhirnya Fortuna cabut sekalian bawa pembalapnya. Mungkin kalau aja kemauan Fortuna dipenuhi, 2006 tim pabrikan ada Rossi kelir Camel dan Elias kelir Fortuna, Tech3 entah siapa yang jelas sponsor udah terjamin Camel + Fortuna.

          Guest
        • Nego dengan Stoner pun batal gitu aja karena Rossi khawatir Burgess lebih perhatian ke anak sekampungnya. Padahal alasan kenapa Stoner mau masuk Yamaha karena dia udah ada pembicaraan sama Honda Pons karena Camel mau masukin Stoner tapi hubungan Pons-Camel putus, Camel lah yang mau bawa Stoner ke Yamaha di 2006. Sayangnya Rossi ketakutan ada Stoner. Alhasil Cecchinello ngisi slot tim yang ditinggal Pons sekaligus tarik Stoner kesana di 2006. Rossi kaya kena karma, ada atau ga ada Stoner di Yamaha, Stoner tetep juara dunia di 2007. Mungkin kalau aja 2006 Stoner jadi masuk Yamaha, juara seri termuda dipegang Stoner sampai sekarang.

          Guest
      • Tepatnya 23 tahun. Marquez cuma 8 kali tapi baru 12 tahun di GP. Bisa dihitung lah pake matematika sederhana aja lebih hebat siapa.

        Guest
  11. Kenapa ya org banyak bilang motoGP terkenal gegara Rossi. Gw aja nonton motoGP gegara ga sengaja.. Kepencet remot wkwk

    Guest
    • Lah sama om. Dulu di tv7 ga sengaja liat padahal thn 2001 itu f1 masih jaya2nya. Waktu itu langsung cari artikel gp500 yg waktu itu kr jr jurdunnya

      Guest
    • Ga ada tuh media liar negeri yang bilang kayak gitu. Elo aja badut jenggot kali, ga ad yg percata omongan lo

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.