TMCBLOG.com-  Pada Juni 1959 Honda memasuki balapan Kejuaraan Dunia pertamanya, Isle of Man Ultra-Lightweight TT. Pada tahun 1960 Honda memperebutkan musim Kejuaraan Dunia pertamanya, meraih podium pertamanya. Pada 1961 Honda mencetak kemenangan Grand Prix pertamanya dan meraih Kejuaraan Dunia 125 dan 250. Pada akhir 1967 Honda telah memenangkan 138 balapan GP dan 34 pembalap dan konstruktor Kejuaraan Dunia di semua lima kategori: 50cc, 125cc, 250cc, 350cc dan 500cc. Prestasi unik ini diinspirasi oleh seorang pria: Soichiro Honda, yang mendirikan Honda Motor Company pada tahun 1948.

Honda-san punya visi. Pada saat sepeda motor Jepang tidak pernah terdengar di Eropa, dia tahu dia harus menaklukkan arena balap Eropa untuk menjadikan Honda kekuatan global. Dan dia sedang serius. Pada musim semi 1954, kurang dari enam tahun setelah ia mendirikan perusahaannya, ia membuat pengumuman ini. “Impian masa kecil saya adalah menjadi Juara Dunia motorsport dengan mesin yang dibuat sendiri,” tulisnya. “Saya telah memutuskan untuk bersaing dalam balapan Isle of Man TT … Tujuan ini sulit, tetapi kita harus mencapainya untuk menguji kelayakan teknologi industri Jepang, dan untuk menunjukkannya kepada dunia … Saya di sini mengakui niat saya yang pasti bahwa saya akan berpartisipasi dalam balapan TT dan saya menyatakan dengan sesama karyawan saya bahwa saya akan mencurahkan seluruh energi dan kekuatan kreatif saya untuk menang. “

Musim panas itu Honda-san melakukan perjalanan ke Isle of Man TT yang pada waktu itu merupakan acara balap sepeda motor terbesar di dunia. Tujuannya adalah untuk melihat dan memperlajari mesin-mesin dari calon saingannya. Dan dia shock berat setelah mendapati apa yang ia saksikan di sana.

“Kami merasa terkejut bahwa ternyata sepeda motor ( Eropa) jauh lebih kuat daripada yang kami bayangkan,” tulisnya bertahun-tahun kemudian. Honda-san kembali ke Jepang untuk mengembangkan sepeda motor yang cukup cepat untuk bersaing di TT. Lima tahun kemudian ia mengirim tim kecil yang terdiri dari para pembalap dan insinyur ke Isle of Man, tempat Honda Merengkuh perlombaan Kejuaraan Dunia pertamanya, pada 3 Juni 1959.

Ini adalah sebuah kinerja yang luar biasa, mengingat TT adalah Balap aspal pertama Honda, karena sebagian besar balap di Jepang dilakukan di jalan tanah. Memang ketika tim tiba di Isle of Man mereka harus mengadaptasi mesin RC142 125cc Honda, yang awalnya diperuntukan untuk balap di tanah, bukan aspal.

Tidak hanya itu, pembalap Honda telah menghabiskan beberapa bulan sebelumnya menonton video dan membaca panduan untuk mempelajari Balap TT Isle Of man sejauh 37,75 mil penuh. Hanya ketika mereka sampai di Pulau itulah mereka menemukan bahwa balapan Ultra-Ringan 125cc akan berlangsung di sirkuit yang berbeda, jalur Clypse!

Kehadiran Honda di Isle of Man menciptakan sensasi karena pembalap sepeda motor Eropa belum pernah melihat sepeda motor Jepang sebelumnya. Beberapa Fans balap awalnya tidak yakin dengan upaya pertama Honda pada motor Grand Prix – Dua-silinder empat-tak yang menghasilkan 18 hp, dapat meraih kecepatan tertinggi sekitar 180km/jam / 110mph.

Kinerja balapan tim debutan ini  adalah Naomi Taniguchi finish di posisi keenam, Giichi Suzuki di urutan ketujuh, Teisuke Tanaka di posisi kedelapan dan Junzo Suzuki di urutan ke-11 – menegaskan bahwa Honda tahu apa yang dilakukannya. Seorang memperhatikan mereka – pembalap GP Australia Tom Phillis yang sedang naik daun – sangat terkesan dengan efisiensi tim yang teliti sampai sampai membuatnya menulis surat kepada Honda di Jepang, mengharapkan sebuah tunggangan (Honda) untuk musim 1960.

Musim semi berikutnya, Phillis menjadi pembalap non-Jepang pertama Honda di Kejuaraan Dunia, dan ia kagum dengan kemajuan yang dibuat Honda dengan mesin-mesinnya. Pada bulan Agustus ia mencetak podium Kejuaraan Dunia pertamanya ketika ia mengendarai RC161 empat silinder 250 ke tempat kedua di GP Ulster. Dua minggu sebelumnya, Kenjiro Tanaka membuat sejarah dengan merengkuh podium Grand Prix pertama Honda, juga pada RC161, di GP Jerman Barat.

Tingkat peningkatan cepat Honda berlanjut hingga tahun 1961 ketika Phillis meraih kemenangan Grand Prix pertama Honda di gelaran pembuka GP Spanyol 125cc.  Tiga minggu kemudian Kunimitsu Takahashi memenangkan kemenangan 250cc pertama Honda di Hockenheim.

Honda mendominasi kedua kelas di musim kedua mereka pada balap kelas dunia ini. Pada bulan September 1961, Honda-san dan istrinya Sachi terbang ke Swedia di mana mereka menyaksikan Mike Hailwood Merengkuh titel Kejuaraan Dunia pertama Honda, di kelas 250. Empat minggu kemudian Phillis mengamankan gelar 125cc di Argentina. Honda juga mengambil mahkota konstruktor pertama untuk kedua kategori ini ( 125 cc dan 250 cc)

Mulai saat itu Honda menjadi kekuatan dominan dalam balap Grand Prix. Enam musim berikutnya menjadi pertarungan yang memikat antara mesin empat tak Honda dan mesin dua tak Lawan. Perlombaan teknologi ini menghasilkan beberapa sepeda motor paling hebat yang pernah ada di Sirkuit balap: Honda enam silinder 250, lima silinder 125 dan dua silinder 50.

Pada tahun 1962 Honda memperebutkan gelar kelas 50cc World Championship baru, menambahkan kelas 50 cc untuk menggenapkan upayanya di kelas 125, 250 dan 350. Pada event pembukaan Musim 1962 GP Spanyol di Barcelona Mesin 50cc pertama Honda kesulitan. Lalu para insinyur Honda pergi bekerja, dengan cara yang paling menakjubkan.

Para pembalap Honda memberi tahu para insinyur mereka bahwa motor itu membutuhkan lebih banyak gear daripada aslinya yakni enam gear. Beberapa minggu kemudian pembalap tiba di Clermont-Ferrand untuk GP Prancis dan mendapati di depan mereka mesin baru dengan gearbox delapan kecepatan. Dua minggu kemudian di TT dan sepeda motor dilengkapi dengan gearbox sembilan kecepatan.

Tingkat kecepatan perkembangan seperti itu tidak pernah terjadi di Eropa. Dan semua ini terlepas dari masalah kecil pengangkutan logistik peralatan dari Jepang. di mana tentunya memerlukan rute penerbangan yang sangat meletihkan dari bandara Haneda Tokyo ke Eropa, melalui Hong Kong, Bangkok, Calcutta, Karachi, dan Beirut.

Pada akhir 1962, Honda mengganti 50cc silinder tunggal dengan mesin twin-silinder yang sama sekali baru. Si mesin kembar 50 cc Honda ini memenangkan gelar Juara pembalap dan konstruktor 50cc pada Kejuaraan Dunia pada tahun 1965. Iterasi akhir mesin 50 – yang memenangkan mahkota konstruktor 1966 – memiliki bore dan stroke 35,5 x 25,14mm, RPM limitnya ditingkatkan menjadi 22,500 rpm dan menghasilkan 14 tenaga kuda. Dan itu artinya jika diekstrapolasi mengahsilkan output daya spesifik ke 280 tenaga kuda per liter!

Meskipun Mesin 50cc adalah Sebuah Keajaiban dalam bentuk Miniatur, Mesin ini tidak terlalu menghebohkan dibandingkan dengan  saudara-saudaranya yang lebih besar, 250 cc enam silinder dan 125 cc lima silinder. Mesin enam silinder Honda 250 cc masih dihormati sebagai salah satu Motor Grand Prix paling menarik sepanjang masa – suara mesinnya melalui enam pipa terbuka bagaikan musik untuk penggemar balap tahun 1960-an.

Mesin itu pertama kali pakai di Monza pada September 1964, setelah Honda menerbangkan satu Motor ke Eropa dengan cara membayar penggantian Space tiga kursi pesawat penumpang, karena mereka kehabisan waktu untuk mengirim sepeda dengan angkutan barang melalui udara.

Mesin enam silinder ini luar biasa dalam banyak hal. Mesin 24-katup, dimensi Piston 39 x 34,8mm, hampir tidak lebih lebar dari pendahulunya yang empat silinder dan dapat melaju melewati limit raungan mesin 18.000 rpm. Mesin ini dapat menghasilkan 60 tenaga kuda dimana kecepatan tertinggi bisa direngkuh lebih dari 240km/jam atau sekitar 150mph.

Poros engkolnya – yang panjangnya hampir 35 cm – berputar dengan conrod berjenis One-Piece dan Flywheel kecil, dengan sebagian besar massa terkonsentrasi ke tengah, secara efektif mengurangi separuh getaran Poros engkol. Mesin itu adalah bukti nyata, bahkan ketika Honda membangun versi 297cc yang membosankan yang merengkuh enam gelar Juara dunia  Perorangan dan Konstruktor 350 cc antara Musim 1965 dan 1967.

Lima silinder 125 cc Honda menggunakan common part mesin 50cc twin dan membuatnya bersuara lebih menjerit beberapa oktaf di atas Mesin 250. Mesin ini juga menghasilkan tenaga maksimum pada rpm lebih dari 20.000, sehingga menuntut keterampilan besar dari pengendaranya, yang memainkan gaya berkendara indah dengan gearbox 8 percepatan.

Bagian dalam mesin 125 lima silinder dan 50 twin sangat kecil sehingga mekanik menggunakan pinset untuk menyesuaikan collet katup dan menggunakan batu abrasif (batu asahan) untuk menggiling tappet ke jarak klep hanya 0,1778mm. Tugas mengatur karburasi juga sangat memakan waktu: lima karburator dengan masing-masing lima jet (bensin utama dan jet udara, bensin menengah dan jet udara serta jet udara yang berjalan lambat) ditambah tiga panjang karet inlet yang berbeda.

Pada Tahun 1965 Honda telah menaklukkan kategori 50cc, 125cc, 250cc, dan 350cc, menjadikan perusahaan satu target akhir: Kelas Utama Kejuaraan Dunia 500cc . Sepeda motor pertama balap kelas utama GP Honda mungkin kurang eksotis daripada Varian dengan cc yang lebih kecil – RC181 memiliki empat silinder – tetapi segera berhasil. Dalam balapan pertamanya, RC181 mengambil kemenangan dominan di GP Jerman Barat 1966, dengan pembalap Rhodesian Jim Redman.

Redman juga memenangkan balapan kedua di Assen dan berpotensi memenangkan gelar 500cc pada upaya pertama Honda, tetapi ia tersingkir dari balapan ketiga – di sirkuit jalanan Spa-Francorchamps yang sangat cepat – dan cedera pun mengakhiri kariernya. Hailwood, yang telah berkonsentrasi pada kelas 250 dan 350, mengambil alih sepeda motor Redman untuk memperebutkan lima balapan 500 cc terakhir dari  keseluruhan sembilan balapan di musim tersebut. Dia memenangkan tiga seri, tetapi itu tidak cukup untuk merebut gelar kelas primer.

Namun, lima kemenangan yang diraih oleh Redman dan Hailwood bisa membuat Pabrikan sayap ini merengkuh gelar konstruktor 500cc pada upaya pertama Honda. Dan ini memberi Honda secara full menjadi Pabrikan yang lengkap meraih gelar Juara konstruktor Kejuaraan Dunia di kelas / kategori 50, 125, 250, 350 dan 500 cc, sebuah prestasi yang tak tertandingi oleh produsen lain.

Musim Grand Prix 1967 ternyata menjadi yang terakhir bagi Honda selama lebih dari satu dekade. Sekali lagi perusahaan memenangkan gelar 250 dan 350cc, tetapi gelar di kelas 500 lepas dari jangkauan pembalap dan insinyur mereka. Hailwood menyelesaikan musim dengan poin yang sama dengan Giacomo Agostini dari MV Agusta, tetapi sistem skor poin memberikan gelar kepada Ago.

Honda menarik diri dari balap motor GP untuk memfokuskan upayanya pada Kejuaraan Dunia mobil Formula 1. Mobil F1 pertama Honda ditenagai oleh mesin yang dirancang oleh para insinyur yang sama yang telah menciptakan mesin 250 cc enam silinder terhebat dan lainnya.

Tidak ada keraguan bahwa tahun 1960-an adalah waktu yang sangat istimewa bagi Honda dan untuk balap motor. Duel untuk supremasi antara empat-tak dan dua-tak mempercepat perlombaan teknologi yang belum pernah disaksikan olahraga ini, sebelum atau sesudahnya.

Para insinyur dan penunggang didorong sampai ke batas mereka ketika mereka berjuang untuk kemenangan, baik di workshop dan di sirkuit. Orang-orang yang terlibat dalam kontes itu mengingat tahun 1960-an sebagai zaman keemasan, ketika segala sesuatu tampak memungkinkan.

Honda kembali ke balap Grand Prix pada tahun 1979 dan memenangkan Kejuaraan Dunia kelas utama ( 500 cc) pertamanya pada tahun 1983. Pada tahun 2001 pabrikan menjadi pabrikan pertama yang mencapai 500 kemenangan Grand Prix. Total kini mencapai lebih dari 800 kemenangan, ditambah 133 pembalap dan konstruktor Kejuaraan Dunia, termasuk sapuan bersih dari empat pembalap MotoGP terakhir dan gelar konstruktor, di mana saat itu Marc Marquez (Repsol Honda RC213V) menjadi pembalap kelas utama Honda yang paling sukses .

based on Max Oxley – Honda Racing

105 COMMENTS

    • Sudah ada data segambreng kok masih ada aja yg bilang klo honda cm bikin motor buat mamakes doang

      Guest
    • kalau kita bisa mengamati lebih teliti sebenarnya yang master itu Honda. Disaat Honda punya rider utama macam Hayden, Rossi, Stoner, dan Marquez hanya honda lah yang mampu membuatkan motor utama menturuti keinginan rider utama mereka hingga semuanya bisa juara dunia, serta Pedrosa yang juga sudah runner-up klasemen akhir 3x. Sebab rossi dan hayden malah gagal di ducati.

      Jadi honda itu seakan-akan bodoh dan bergantung dari para ridernya, tapi jika dilihat lebih dalam justru honda lah yang master karena bisa membuat motor menturuti keinginan para rider utama mereka.

      Dan ingat juga motor untuk Pedrosa, Hayden, Rossi, itu berbeda semua versi motornya, hanya motor Marquez yang sama dengan Stoner.

      Coba sekarang saya tanya apakah rossi dan hayden berjaya diducati.? Sedangkan Rossi dan Hayden jurdun pakai Honda.

      Guest
  1. Dan ini memberi Honda secara full menjadi Pabrikan yang lengkap meraih gelar Juara konstruktor Kejuaraan Dunia di kelas / kategori 50, 125, 250, 350 dan 500 cc, sebuah prestasi yang tak tertandingi oleh produsen lain.
    kepada dek alan tolong di baca dan pahami.

    Guest
  2. Dan ini memberi Honda secara full menjadi Pabrikan yang lengkap meraih gelar Juara konstruktor Kejuaraan Dunia di kelas / kategori 50, 125, 250, 350 dan 500 cc, sebuah prestasi yang tak tertandingi oleh produsen lain.

    Guest
    • Bru ngeh klw d ms llu Agostini lwt MV Agusta prnh d samai olh H… Spesialisasi msin pesawat trbang loh 😁😎👍

      Guest
      • Wohyadong,ngembangin mesin beringas buat F1 butuh dana lebih banyak dibanding cuma mesin motor 500cc 2 tak tik tuk,itumah gampil kalo ambisi untuk dapat gelar F1 sudah didapat

        Guest
    • @ratchet
      Nope honda gak ikut, Karena mesin 4 tak d kebiri perkembangannya
      Jumlah silinder d batasi padahal mesin 4 tak perlu spek lbh gila untuk mengimbangi mesin 2 tak cc sama
      Sedangkan honda hanya pakai mesin 4 tak
      Dan d saat yg sama honda mengembangkan mesin F1

      Guest
  3. Merinding, Wak…

    Jika ada org yg alih2 salut & respect atas pencapaian H*nda dan memilih nyiyirin H*nda, orang tersebut pastilah “luar biasa”

    Guest
  4. kenapa sekarang motogp gak balapan di Spa lagi ya?
    fans motogp mana yang gak kepengen liat Marc/Dovi/Vina….dst meliuk-liuk di Raidillon-Eau rogue

    Guest
    • Darmo dkk brharap Wak Haji bkin artikel “Sejarah Era Keintanan Ultimate GrandPrix YamYam”…. 😎

      Tp Wak Haji binun gmn ngisi data2ny lbh dr H… 😂🤣🤭

      Guest
  5. Dan di awal karir mesin 4 tak honda yg mengalami kefrustasian,terdapat campur tangan mondial yg membantu honda karena mempunyai persamaan visi motor 4 tak[di museum honda motegi dipajang salah satu motor mondial yg jd inspirasi pengembangan motor 4 tak honda,dan juga balas jasa honda dengan menjadi pemasok mesin(vtr1000/rc51) superbike mondial piega]..dan yg penasaran dgn cerita sang fenomenal rc166 bisa melihat di YT enoanderason
    https ://youtu.be/teACZ6-ROso

    Guest
    • Mesin pertama mereka yaitu RC141 kan desainnya niru NSU Rennmax 250 1954 dengan improvement teknologi dari Honda yang dicontek dari Mondial 125cc 1956 yang dibeli Soichiro dari Mondial. Itupun power mereka kala itu cuma 15dk sementara Mondial yang mereka contek 18dk. Padahal Mondial cuma 1 silinder sementara RC141 mereka 2 silinder dengan desain yang “terinspirasi” kalau ga boleh bilang niru, dari NSU 250cc. Kemudian karena merasa gagal, Kawashima minta bantuan engineer Mondial dan versi kedua mereka, RC142 yang sudah kena campur tangan engineer Mondial lumayan ngegigit di GP pertama mereka.

      Guest
  6. Gak kebayang kalo zaman sekarang peraturannya longgar kayak dulu… Bikin mesin kayak apaan lagi tuh honda…

    50cc 2 silinder, 125cc 5 silinder, 250cc 6 silinder! Amazing!!!

    Guest
  7. Dohc overbore..?? Bisa 20k++ RPM..
    Ngantung gas nya luar biasa tuh klo pas di tikungan dan mo kluar tikungan

    Guest
  8. Biar adil dibahas juga prestasi yamehong wak..
    Ya meskipun sekelas balap alun2 ga papa biar efbenyek seneng…
    Kan kemarin kalo ga salah wak haji posting di IG motor yupinter dengan mesin jet tenmpur kebanggan yamehong ..
    Mgkin bisa menandingi artikel ini wak….

    Guest
  9. Padahal sempat vacum selama 12 th,,,,,dari th 1967 balik lagi th 1979. Gak bisa mbayangkan seandainya tidak vacum selama itu, bisa2 Giacomo Agostini gak sebanyak itu titel juaranya

    Guest
    • @yonk
      FIM “ketakutan” dengan inovasi2 gila 4 stroke H dengan pembatasan/penyamarataan jumlah silinder dengan 2 stroke…
      padahal teori umumnya kan butuh 2 kali jumlah cc untuk nyamain tenaga mesin2 2 stroke, selain terbaginya fokus lain ke F1….

      Guest
    • konspirasi yang membikin kekecewaan honda karena regulasi yang mengebiri honda untuk berinovasi lebih gila tolong dibahas wak…
      juga isu honda menyiapkan mesin 500 cc V8

      Guest
  10. salute untuk Soichiro san…
    mampu menyusul ketertinggalan dan melampaui mesin2 monster 2 tak saat itu melalui jalan sulit dan terjal kesukaan H: 4 Stroke…

    Guest
  11. Salut bwt Honda. Mereka ga pernah membatasi diri. Ga kyk y atau s, mentok di i4.
    H bisa bikin v4 & v5 yg jago dilurusan & tikungan.
    Sejarah telah membuktikan.
    Btw, jd pgn koleksi cb250 exmotion. Mgkn kah ahm bwa kesini. Tlg tanya² donk wak.

    Guest
  12. Amazingnya lg…stlah kelar ngjuarain smua kelas,honda-san blum brpuas dri…dn dgn elegan mncari tantangan lain di kjuaraan f1 dn sukses besar jg…hmm salut deh sm soichiro honda….sngt mnginspirasi

    Guest
  13. Kalau gak salah, dulu vakum karena regulasi ya Wak. Yg 250 CC gak boleh 6 silinder, akhire Honda menarik diri…

    Guest
  14. Perlombaan teknologi ini menghasilkan beberapa sepeda motor paling hebat yang pernah ada di Sirkuit balap: Honda enam silinder 250, lima silinder 125 dan dua silinder 50.
    ———————————————————–
    Amazing….

    Guest
  15. ~sebuah prestasi yang tak tertandingi oleh produsen lain.~

    ~Pada tahun 2001 pabrikan menjadi pabrikan pertama yang mencapai 500 kemenangan Grand Prix. Total kini mencapai lebih dari 800 kemenangan, ditambah 133 pembalap dan konstruktor Kejuaraan Dunia, termasuk sapuan bersih dari empat pembalap MotoGP terakhir dan gelar konstruktor~

    -bold-

    Guest
  16. Honda menjadi simbol kebangkitan teknologi Jepang setelah PD 2 Wak, mereka tidak sungkan mengejar ketertinggalan walau dengan jalan tersulit sekalipun

    Guest
  17. Intisarinya H gak berani Head to Head selalu melebih lebihkan …

    Pabrikan lain juga pada waktu itu tidak terlalu fokus di kelas printilan…
    tetep hegemoni kelas Sultan kasta tertinggi paling wahid…

    Guest
    • Intisarinya beye gk mau nrima kenyataan klo hondut emang superior
      Pada masa pesatnya perkembangan teknologi kok gk boleh melebih lebihkan, toh regulasi juga gk melarang, aneh.. 😂

      Guest
    • Head to head bagaimana? Yg kalau dgn spek mesin setara lalu yamimi menang krn faktor pembalap.. lalu bilangnya honda yg zonk? Atau kalau misalnya honda menang, lalu efbenyek bilang krn faktor pembalap?
      Efbenyek mmg paling jago ngeyel dan standar ganda 😂

      Guest
    • Melebih lebihkan hahaha
      Udh jelas keuntungan 2 tak vs 4 tak
      Menerima fakta memang sulit ya mas
      Sama seperti jalan yg honda pilij

      Guest
  18. Redman juga memenangkan balapan kedua di Assen dan berpotensi memenangkan gelar 500cc pada upaya pertama Honda, tetapi ia tersingkir dari balapan ketiga – di sirkuit jalanan Spa-Francorchamps yang sangat cepat – dan cedera pun mengakhiri kariernya.
    ——-
    wah parah bgt nihhh…sayang bgt

    Guest
  19. kan asik bercerita sejarah ada data dan fakta brp banyak juara dunia yg di capai 👍😊

    tapi ada yg hampir 20th ikut serta kejuaraan cuma dapet sekali juara dunia sudah merasa…

    Guest
  20. Salut dgn mesin2 yg revs nya tinggi2 , pabrikan ini seakan punya semacam fetish dgn mesin teriak di r2 maupun r4

    Guest
  21. ….Mesin 24-katup, dimensi Piston 39 x 34,8mm…

    24 katup coyyy..
    Efbenyek, dpt 4 katup aja udah bangga diaaaa 😂

    Guest
  22. Comeback Honda ke F1 2015 juga struggling banget sampe akhirnya P1 pertama bersama Max Verstappen yg sangat2 emosional

    Guest
    • Sebelum membangun brand sendiri, soichiro memproduksi ring piston untuk toyota……yg sering d kembalikan oleh toyota karena tidak memenuhi standart yg d minta toyota. Jarang dia pengangguran hanya sja lebih suka membangun usaha sendri drpda jdi karyawan org

      Guest
  23. Halo, Wak Haji. Ulas juga dong, soal motor suzuki yang 50 cc, yang sampe 14 gear percepatan itu, penasaran ulasan teknisnya, karena ini jauh lebih banyak dibanding punya Honda yang 9 percepatan. Dan jadi penasaran mengapa saat itu jumlah gearboxnya cukup banyak, apakah faktor beberapa masih pakai sirkuit jalan raya yang punya trek lurus lebih panjang, Spa Franchorchamps yang mash layout Segitiga itu aja trek lurusnya panjang banget, dan kecepatan rata2nya aja ngeri, sampe 220 kph di kelas 500 cc.

    Guest
  24. 125cc 4tak 2silinder bisa tembus 18hp dengan teknologi dan metalurgi saat itu power segitu udah luar biasa kenceng banget

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.