TMCBLOG.comAlvaro Bautista boleh dibilang menjadi salah satu pembalap Yang pernah merasakan 3 Jenis Ban Balap yang digunakan di Kelas tertinggi balapan Baik MotoGP dan WSBK Bridgestone, Michelin dan Pirelli dan 5 musim belakangan. Pada Interview MotoGP Round table ia mengungkapkan Opininya mengenai perbedaan ketiga ban ini dari sudut pandang pembalap  . .

Bridgestone lebih Ke ban depan

” Ya, kita akan dapat merasakan perbedaan di antara ketiga pabrikan (ban) ini. Untuk Bridgestone, point terbaik dari ban ini ada di Ban depan. Kita bisa memiliki feeling yang bagus di ban depan ini dan bisa push sampai akhir (limit). Kita melakukan Cornering speed paling banyak menggunakan Roda depan.

Dan untuk ban belakangnya seingat saya ketika saya hadir pertama kali di MotoGP cukup sulit sehingga butuh beberapa lap buat menghangatkan ban dan kita harus sangat berhati hati terutama di Lap pertama. Faktanya saya banyak crash sesaat setelah keluar dari pit lane atau saat lap pertama atau kedua. Ketika kita melakukan beberapa tikungan yang sama lalu berpindah arah tikungan tiba tiba kita bisa Crash, tanpa warning. Bridgestone memperbaikinya namun tetap point terkuat adalah ban depannya. “

Michelin Lebih ke ban belakang

” Dengan Michelin berkebalikan di mana kita memiliki feeling yang bagus pada Roda belakang sementara Roda depan sangat ‘ delicate’ /’soft’ sehingga banyak kehilangan (grip) depan. Menurut saya ini dikarenakan Roda belakang (yang lebih banyak grip) lebih banyak ‘mendesak’ roda depan dan Karena Motor pada era awal Michelin lebih banyak di desain buat bridgestone. Di mana Kita banyak mengetahui (secara platform) banyak lebih rendah pada bagian belakang.

Michelin Memperbaikinya namun tetap Point terkuat Khususnya pada tahun awal adalah ban belakangnya. Namun kita dapat mengetahui perbedaan antara keduanya ( Bridgestone dan Michelin ). Kita harus menghentikan Motor lebih jauh sebelum mendekati mulut tikungan. Mengurangi kecepatan di Pertengahan Tikungan dan menggunakan grip ban belakang untuk keluar dari tikungan. “

Pirelli paling bagus Feedbacknya

” Dengan Pirelli, Saya memiliki Perasaaan yang sangat berbeda. Saya merasakan feeling sangat Soft. Saat pertama kali saya menggunakan Pirelli di WorldSBK saya merasakan banyak sekali pergerakan. Namun dengan semua pergerakan itu kita bisa merasakan semua feeling di Motor. Di bagian depan kita memiliki feeling limit, kita bisa merasakan kapan kita akan kehilangan limit (grip) depan sehingga kita bisa push sampai batas gripnya. Terutama karena saya termasuk Pembalap berbobot ringan, saya lebih pilih Pirelli karena saya lebih bisa merasakan limit grip dari Ban. Dan ini konsisten di semua kondisi seperti saat Kondisi asphal Panas, dingin atau terlalu lembab. Kita bisa merasakan Limit Grip ban pada semua kondisi.

Saya tidak tahu apakah hal ini dikarenakan Bridgestone dan Michelin dibuat untuk Motor Prototipe dimana kita bisa melihat compon dan Karkas yang lebih keras atau Pirelli yang dibuat Untuk Streetbike. yang pastinya diantara ketika ban ini saya pilih Pirelli karena saya bisa merasakan feedback motor dan bisa lebih push sampai batas terutama saat Kondisi aneh seperti dingin atau lembab ” . . As Always : ” Italian Do It Better “ , kata Jurnalis Giovani Zamagni

Taufik of BuitenZorg | IG @tmcblog

62 COMMENTS

    • Hore, besok BBM turun. Ini sesuai skenario Pemerintah yang mengatakan penetapan harga BBM berpatokan pada harga 2 bulan sebelumnya. Artinya harga BBM juni adalah harga BBM dunia bulan Maret. Sedangkan bulan Maret, harga BBM pada titik terendah.

      Guest
    • Dgn menerima banyak komplain ketika awal2 f1 pindah br bridgestone,
      N hingga sekarang pirelli tidak bisa seawet bridgestone
      N uniknya ketika akhir multi suplier, michelin unggul dr bridgestone

      Guest
  1. Kalo saya buat street performance pakai fdr atau maxxis untuk grip yg ok. Untuk ketiga ban di atas blm nyoba karena harganya bikin dompet menganga

    Guest
  2. Proses bikinnya michelin ini mgkn brbeda sndiri ya wak cz kok ada semacam garis2 seolah karet2 bannya dtempel satu2..
    Klo bridgestone n pirelli alus mulus gitu..
    Pernah liat proses bikinnya ban bridgestone motogp itu karetnya dtempel langsung d velgnya smbil velgnya muter kenceng gitu.. bner ga sih??

    Guest
  3. Bagaimana kalao zx10r pake michelin lalu diadu dengan motogp bike? Dari sini aja udah bisa ketebak… Ambyar…

    Guest
  4. Makanya riset MM93 dalam fase kualifikasi sejak Michelle berbeda total ketika dibandingkan Bridgestone. Tak lagi time attack tapi kini mencari feeling buat front end

    Guest
  5. Dari ketiga ban emang pirelli yg paling mahal, baru bridgestone, malah michelin harganya banyak yg miring..

    Kalo durabilitas (pernah make) bridgestone masih unggul..

    Guest
    • Rasanya setiap rising star memang ada permainan khusus di belakangnya, cntohnya soal ban ghoib di era MotoGP belum dikenal ujung2ny larinya juga ke menarik peminat untuk menonton makin banyak fulus yg di dapat

      Tp kalo MM sih ane agak ragu soal permainan sperti ini dia full skill dan yah teamnya yang solid, menurut pendapat ane
      Meskipun ane smpet percaya konspirasi spanyol di MotoGP 2015 lalu

      Cmiiw

      Guest
  6. Lebih demen nonton motogp pake Bridgestone. Rider yg ngandalin corner speed bisa melejit kenceng, sementara rider yg motornya mengandalkan entry corner motornya bisa nungging” (saking ekstremnya, kadang ban belakang blm napak sempurna motor udah dimiringin) . Bedanya keliatan banget di track macam Valencia atau Jerez…..

    Guest
      • Miller waktu tes masuk motogp & marquez jg sering gt dulu, masih banyak slide ban belakang & lean angle ekstrim jg, goks

        Guest
  7. Bautista ini istrinya mantan UG. Banyak pembalap pacaran sama UG. Vale mantannya UG, Reding, Dovi. Padahal kan UG ga selevel sama pembalap. Kerjaan meraka cuma freelance doang. Bukan model kaya pacarnya Ianone. Dari banyak cewe yg mereka temuin kenapa gitu harus UG.

    Guest
    • Karna jodoh bro! Ga semua UG pacaran sama pembalap kan. Karna mereka sering ketemu makanya pacaran. Cinta tumbuh karna terbiasa.

      Guest
        • Maksudnya apa bro ganti cangkir, di sini cewe buncit? Maksudnya UG Indonesia apa cewe-cewe di Indonesia?

          Guest
        • Wkwkwk.. hati2 bro cangkir.. ntar jatuhx ke body shamming lo😅 mskipun gw jg sepemikiran sih🤣 tapi ya ga semua gt kok. Klo ras eropa kan rata2 shape nya tinggi semampai, ditambah mngkin disiplin pola diet dan latihan yg dijalani. Prnah dibahas di highlight motogp klo g salah.. UG Motogp bukan sembarangan, rata2 memang model kls lulusan universitas

          Guest
    • Waiting tresno jaranan Soko kulino

      Ya terserah pebalapnya toh mau menjalin kasih sama siapa,emang situ yg mau nyumbang biaya resepsinya?kok ngatur-ngatur 😂😂

      Guest
    • @Dwi Pram. Kalo lulusan universitas mah biasa banget kali. SPG di indonesia aja anak kuliahan semua. Fans abg yang datang ke Sepang aja nak kuliahan semua.

      Cuma Adriana Stooner yang bisa nikah sama pembakap, dari kalangan fans. Karna fans kan banyak yg cuma suka karna tenar, pamer medsos, belum tentu cinta dgn tulus. Sebagian fans cewe doang yg benar tulus iklas dukung.

      Guest
      • @Ogun ya saya paham banyak jg dsini anak kuliahan yg nyambi SPG di event2 tsb karna mayoritasnya dan kbetulan didapat begitu. Tapi klo UG dsana yg dmaksud tsb kualifikasinya tuk jdi UG gk cuma fisik semata.selain mmng model beneran latar pendidikan jg jd sorotan itu maksudnya bro.

        Klo adrianna stoner mmng idaman banget itu, fans yg layak diperistri. Paket lengkap lah bro 😄body sma paras aduhai, doyan ngebut jg, setia, stoner & adrianna itu dikatakan menganut adat ketimuran. yg maunya menikah sah dulu baru punya momongan🙂

        Guest
        • Pantes nikahnya cepet banget. Banyak juga fans mereka yg cantik dan badan aduhai. Tapi mereka pembalap cuma mau main main doang. Kalo menurut gw, karna Stoner ga suka main cewe dan Adriana emang cinta tulus iklas.

          Kali menur gw badan bagus UG bule sana karna tinggi. Muka biasa aja asal tinggi ga cowo ga cewe pasti cakep. Selain itu mereka breast implant karna bule aslinya dada datar. Itu aja yg bikin neda sama cewe biasa.

          Guest
  8. Dan yang jelas Pirelli bisa didapetin siapa aja dan dimana aja karena ban superbike, di Indonesia aja ada yg jual biarpun ga semua kompon, gatau sih kalo sekarang dulu baru ada SC2, sekarang mungkin di Indonesia bisa dapet SC0 tanpa impor sendiri. Bridgestone dan Michelin ga bisa seenak sendiri didapetin, dulu awal2 CRT aja ada yg ngetes pake ban superbike. Avintia apa Attack yg amrik itu gw lupa.

    Guest
  9. Rasanya kurang obyektif deh
    Soalnya kan kalo di wsbk jumlah lap lebih sedikit dan setiap race pasti dpt ban baru
    Kalo di motogp kan memang lap lebih panjang di sisi lain pembalap motogp juga harus jaga ban

    Wajar kalo pirelli lebih oke krn jumlah lap sedikit otomatis kompon lebih soft dan ngegrip
    Cmiiw

    Guest
  10. wah penasaran niih klo Pirelli diadu Bridgestone di ajang Endurance macam Suzuka 8 Hour bakal menang gak nih? hehehe

    perlu diingat Ferrari zaman Schumacher merajai F1 dengan Bridgestone. dan kayaknya tim merah lagi kangen masa jayanya dengan banyak kritik Pirelli. hehehe

    Guest
  11. Njir komennya sadis
    Bandingin ban harga <1jtn dengan ban 3jtn
    Ya kalik fdr d bandingi dengan Pirelli atau bridgestone seri tertinggi 😅😅

    Guest
  12. Impresi ke Pirelli msh sama ya antara V4R dng CBR1000RR-R?
    Tp rsnya komentarnya mirip dng salah satu rider lain dulu, turun di GP, ga kerasa apa-apa di traksi, tau-tau jatuh..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.