TMCBLOG.com – Seri ketiga MotoGP 2020 dimulai di Sirkuit Brno – Ceko dengan 45 menit. Maverick Vinales sempat crash di T13 dan sampai sekitar menit ke 20 Pol Espargaro memimpin time sheet dengan laptime 1:57,392 diikuti Morbidelli dan Nakagami. Sementara Benchmark laptime adalah 1:54,596 atas nama Marc Marquez Yang ia torehkan di Musim Tahun 2016.

Di menit 12 Maverick Vinales Menggunankan motor kedua naik ke posisi dua time sheet. Mendekati Menit ke 30 duo Ducati Andrea Dovizioso dan Danilo Petrucci sempat Naik ke posisi Top 5 sob.

Lima menit terakhir, Pol espargaro masih memimpin Time sheet diikuti Vinales dan Dovizioso. Pada menit ke 43 Brad Binder naik ke posisi kedua persis 0,028 detik di bawah Pol Espargaro. Menit 44 Joan Mir Memimpin Time sheet 1:57,364 Lalu hadir Takaaki Nakagami dengan 1:57,353 dengan ban medium hard menggeser posisi Mir yang sempat dinikmati selama 1 menit saja.

Setelah 45 menit Hadir Takaaki Nakagami sebagai yang tercepat di sesi FP1 MotoGP Brno 2020 ini disusul Joan Mir dan Pol espargaro. Nakagami kembali menarik perhatian setelah boleh dibilang pembalap Honda lainnya belum bisa berbicara banyak. RC213V terkenal sebagai Motor yang Marc Marquez banget, sehingga pendekatan yang paling pas adalah mencoba mengemulasi gaya berkendara marc dan itulah yang Dilakukan oleh Taka setelah mempelajari Telemetri marc beberapa pekan terakhir ini.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

 

 

73 COMMENTS

    • Begitu dikasi support selevel Taka bisa lumayan progressnya.

      Nggak heran Miller saat di satelit Hond-a terpuruk…

      Kalo gak terpaksa team satelit ga disupport maksimal…

      Sama aja kayak Yama-ha
      Wkwkwkwk

      Guest
    • Apa mungkin selama ini bakat TN30 ketutupan sama MM93? Selain bakat dukungan teknis juga terlalu Marc sentris banget ternyata. Sekarang pas ga da Marquez baru pada keliatan dah…

      Guest
  1. Corner speednya KTM 217 di R2 vs M1 yg cuma 208. Setelah parabolica cornerspeed KTM menjadi jadi. Tapi ya gitu lagi menjelang tikungan KTM godek mulu alias masuk dan di corner goyang terus…ini yg bikin saat kondisi race merana. Topspeed OK tapi waktu di tikungan gak bersih.

    Guest
    • Ya itulah karakter mesin V4, kencang tapi handling susah. RS-GP juga biarpun V4 terpelan tapi di PI 2019 Iannone bisa tunjukin itu mesin bejaban sama V4 pabrikan lain. Mau itu di wsbk ato motogp sama aja karakter V4. Bedanya wsbk kemampuan motor mentok gitu aja jadi kelemahan V4 yg susah ditekuk bisa ditutup mantan rider prototipe, sebaliknya kelebihan V4 wsbk yaitu akselerasi badak dan top rpm semelengking R6 bisa jadi keuntungan sendiri di exit corner dan straight.

      Guest
  2. Klihatannya HRC mulai fokus ke nakagami.mungkin karena MM & CC masih cedera sementara AM masih ingusan.
    Quartararo mungkin melihat kinerja MM selama ini yg fokus mencari setingan tanpa mempedulikan time sheet.

    Guest
  3. Congrats Taka. Selalu hepi jika ada pebalap Asia tampil kompetitif.
    RCV 2019 update terakhir (qatar test) memang terbukti masih ampuh.
    Base motor inilah yang membantu dominasi marc tahun lalu.

    Guest
    • Lha nanti yang geber RRR di portimao diwaktu yang hampir bersamaan siapa?
      Bradl?

      Oke taruhlah itu bisa (atau boleh) dilakukan, lha nggak ada untungnya juga buat honda.
      Potensi poin Bautista di wsbk terbuang. Otomatis potensi poin konstruktor ikutan terbuang.
      Plus belum tentu juga bisa langsung perform seinstan itu onboard rcv.

      Guest
  4. wow. Marquez masih ke 18.

    apa ada yang salah?

    dan pertanyaan lagi nih

    kenapa gak pake Bautista aja buat gantiin marq senior yang terbukti lebih bagus dari Bradl pas musim 2013?

    Guest
    • Menurut opiniku…karena baustia laagi kosentrsi penuh untk cbr…rrr dan faktor waktu yang mepet…motor gp 3 minggu terus terusan…kalau bautista dobel balap wsbk…yo gak bisa mbaagi waktu alias benturan…

      Guest
    • Sepertinya semenjak duo Marquez bergabung dalam 1 tim keberuntungan pindah ke alex, sedangkan marc yg kena sialnya. Alex penampilannya buruk tapi lawan2nya sesama rookie yg pada apes hihi..

      Guest
      • Gimana ga apes Binder ama Lecuona mati2an push KTM buat sekedar mepet tim satelit, AM cuma sunmorian doang.

        Guest
  5. FP1 sulit memprediksi potensi masing-masing rider.
    Antara beneran kencang, atau sengaja belum betot dalam rangka ngubek riset settingan.
    Simbah lejen aja di menit-menit akhir pake ban full hard.
    Laptime dibanding rekor juga masih jauuuhh.

    Nanti di FP2 akan lebih jelas keliatan, potensi masing-masing rider.
    Dan sepertinya semua rider yakin, di FP2 akan lebih bisa lebih cepat.

    Guest
  6. Ada tapinya ,pembalap cenderung tahan saat fp1,2 cari aman aplgi fabio sdh blg. Dia bkl push saat mau ke qualifksi.

    Guest
  7. meskipun ini belum bisa jadi patokan race, setidaknya ada pembalap asia yg mampu unjuk gigi lagi 😁
    sepertinya nakagami udah bangkitkan mata sharingan nih,nge copy gaya balap marq wkwkw

    Guest
    • Lagian yg bilang AM bagus juga siapa, bisa masuk Repsol jg karena unsur politis. Tapi menurut gw masih lebih ampas Smith sih, itu botak bakat udah jelas2 mentok tapi hoki dapet kesempatan terus.

      Guest
        • Langgar kontrak sendiri (moto2 2020) dan lepas prakontrak motogp (Pramac 2021) disaat ada kursi panas nganggur dan nyerobot pembalap pengangguran yg disiapin Dorna tempat (Zarco) apa ga ada unsur politis? Sampe pala Ezpeleta makin kinclong sebelum akhirnya dapet tumbal anak sultan buat sekedar kasih tempat Zarco. Kalo cuma ‘juara dunia’ sih, Toni Elias jg juara dunia, Lucas Mahias, Randy Krummenacher, sampe Poggiali jg juara dunia bos.

          Guest
    • Dari FBY, FBH, FBS, FBR, FBM dan FB-FB garis keras lainnya memang udah sepakat kok kalo AM memang real ampas.

      Bakat membalap kayaknya udah disedot habis ama abangnya, Marc cuma sisain ampasnya. Dan… ya kira-kira begitulah ceritanya kenapa AM kayak gini. Wkwkwk

      πŸ˜‚βœŒπŸΌ

      Guest
  8. Seandainya Honda perhatiin semua ridernya ga cuma ace rider, niscaya Honda kuasai 4 posisi teratas klasemen dan ga ada ceritanya butter hammer pensiun dini.

    Guest
    • Taka bukan sekedar mempelajari data Marc, tapi dia mau mempelajari dan mengikuti gaya balap Marc.
      Coba Lorenzo bisa mengikuti gaya balap Marc, pasti dia juga bisa bersaing dibarisan depan πŸ˜„.

      Guest
      • Sdm terbaik HRC kan merapat ke Marquez semua, baru karena Marquez cuti aja Takaaki Nakagami kebagian kru yg sebenernya nganggur.

        Guest
  9. Terlalu prematur lu pada bilang HRC fokus ke taka..

    Sebenernya taka yang improve ketemu set up marquez.

    Kasih set up marquez ke Bradl atau crutchlow lah…. Hasilnya paling gitu aja

    Guest
      • @Kunk

        mohon maaf sepertinya Sales Hodna gak ada waktu sedikitpun.
        mereka terfokus pekerjaan di lapangan, bukan BC2 seperti yang anda lakukan.

        sekian informasi dari Sales yang kebetulan Lewat rumah

        Guest
      • Maksudnya apa sih?? Gak jelas..

        Kok lari ke sales hon

        Lagi MotoGP artikel gini

        Gak ngerti gw.. Becandaan lu.. Apa serius.. ??

        Guest
  10. tenang wak fp1 sama fp 2 kan rider2 top udah ga pake buat fast lap..tapi lagi buat riset ban…..nah liat aja dah pas fp3
    sama kualifikasi 3 detik masih jauh…

    Guest
  11. Jadi…RC213V yg dibuat “Marcsentris” atw memang saat ini hanya pendekatan “ala” Marc saja yg bisa mengkonversi “liar”-nya RCV213V??

    Guest
  12. Memang pantas kelas motoGP disebut kelas para raja.
    Sebab selain mayoritas memiliki mahkota juara,mereka juga punya skill diatas rata2.
    Takaagami dan Binder bisa maju kedepan sebab mereka cepat beradaptasi dengan tunggangan mereka.

    Namun,kenapa baru setelah marq cidera baru Tala diberi data Marq,?sekarang honda baru sadar bahwa ada yg bisa jadi bunglon seperti marq. Yg merubah gaya balap tergantung set motor. Dan cukup 2 seri pembuktian.

    Guest
  13. Terliat Alex Markes riding style ya OK banget. Tapi kenapa catatan waktunya ancur ya.
    Sementara posisi 14 di FP 2, sisa 22 menot.

    Guest
    • Anak komunitas warwerwor parkiran stadion jg riding style nya udah meyakinkan kaya pembalap gp tapi pas nikung badannya doang yg miring dan lebih pelan dari pembalap matic. Riding style jarang berbanding lurus sama laptime. Doohan aja kaya orang latian doang taunya kenceng.

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.