TMCBLOG.com – Anggota MSMA selain KTM mungkin lagi pada ‘bete’, bukan apa-apa ada satu pasal di buku regulasi MotoGP yang bisa jadi memungkinkan buat KTM untuk mempersiapkan “Super Engine”ย  untuk musim 2021 nanti.

Regulasi tambahan spesial itu berada di pasal 2.4 yang jika diartikan secara bebas memiliki arti bahwa :Oleh karena itu pabrikan dengan konsesi pada tahun 2020 yang memulai 2021 sebagai Pabrikan non-konsesi tunduk pada peraturan homologasi mesin semenjak event pertama tahun 2021 di mana spesifikasi 2021 baru akan disajikan kepada Direktur Teknis.” Yap kata-kata terakhir “..baru akan disajikan ke Direktur teknis..” MotoGP dalam hal ini Danny Aldridge ini lah yang jadi banyak membuat polemik dan pertanyaan.

Kapan hal ini terjadi, apakah sama seperti tahun tahun sebelumnya di mana penyerahan desain homologasi dilakukan sehari sebelum FP1 race weekend pertama 2021? Apapun itu, artinya ada kemungkinan KTM yang merupakan pabrikan dengan konsesi di 2020 dan memulai 2021 sebagai pabrikan non konsesi bisa membuat mesin baru yang ditafsirkan pabrikan-pabrikan lain sebagai “Super Engine” iniย  Sementara Honda, Yamaha, Suzuki, dan Ducati diharuskan menggunakan mesin 2020 yang didaftarkan homologasinya pada Maret 2020.

Dan yang menarik adalah regulasi di atas hanya berlaku untuk pabrikan peraih non-konsesi dalam musim 2020 saja yang dasar pemikirannya mungkin dilakukan karena Mereka (KTM) akan dibekukan Pengembangannya ( freeze) pada 2021. Sementara pabrikan non-konsesi lama (Honda, Yamaha, Suzuki, Ducati – Yang juga akan tetap Freeze development di 2021)ย  akan tetap tunduk pada regulasi sebelumnya yang berbunyi; “Untuk musim 2021: Produsen non-konsesi dan konsesi harus memulai acara pertama musim ini dengan hanya menggunakan suku cadang dan spesifikasi yang dihomologasikan pada Maret 2020.”

Nah, apa nggak bikin semua pabrikan ‘nyap nyap’ tuh? TMCBlog menunggu direktur teknis MotoGP menjelaskan soal regulasi ini. Secara umum regulasi ini sudah lama hadir, namun baru terasa bahwa berpotensi menimbulkan ‘ kengerian ‘ setelah KTM yang ditengarai memiliki back-Up Pendanaan yang juga heboh masuk dalam Kriteria Regulasi ini.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

80 COMMENTS

    • Wajar aja sih, setidaknya ktm bisa memperhitungkan kesiapan motor dengan durabilitas mesin sebagai tim non konsesi yg dibatasi dengan 5 (atau 7*) mesin untuk 2021. Pastinya mereka jg sdh punya pengembangan kearah sana

      Guest
      • tapi kalo lihat kalimat :”…setelah KTM yang ditengarai memiliki back-Up Pendanaan yang juga heboh masuk dalam Kriteria Regulasi ini.”
        seolah jadi ingat Premier league dan Liga Spanyol ?.. seolah2 dana di belakang tim tidak diatur atau gimana ya Bang Haji Taufik?…
        mohon pencerahannya dong Suhu…
        apakah mungkin KTM dan Redbull pake semua dana motorsport nya buat ngembangin “killer engine” ini?..

        Guest
    • Iya kagak adil dong,ini kan musim yg unik,karena kendala pandemi
      Dimana Aprilia aja gak boleh ngembangin,masa KTM gara2 hilang konsesi malah boleh ngembangin mesin

      Mana sila kelima Pancasila???
      Eh bukan rakyat Indonesia ya ๐Ÿ˜…

      Guest
    • Kang Nugie dan Wak Haji numpang tanya nih, dengan regulasi seperti ini pakah artinya masalah engine Yamaha tahun 2020 maka ditahun 2021 tidak bisa diperbaiki dong? Karena masih menggunakan spek 2020
      Kalau iya alamat tahun 2021 bakal tidak bisa jurdun nih

      Guest
      • saya berfikir, 2021 Yamaha akan bisa membuat mesin sesuai spek 2020 dengan valve berbeda Asal mereka bisa meyakinkan RD bahwa pergantian ini tidak mengubah spek performa dari M1
        Kan Mesin 2021 sekarang saja belum jadi sepertinya, dan proses homologasinya dilakukan sehari sebelum FP1 Seripertama 2021

        Administrator
    • Intinya dampak covid engine 2021 pake 2020, tp yg non konsesi thn 2021 baru di segel thn tersebut.. artinya ktm ada peluang racik engine baru

      Guest
  1. ๐Ÿ˜‚bisa bisa saja nih raja motokros ama adventure…
    Tapi dengan resource yang dipunyai pabrikan raksasa apapun pasti dilakukan buat cemerlang juga di ranah prototype

    Guest
  2. Untunglah MM bukan sedang berada di KTM, kl itu terjadi entah makian apa yg akan di keluarka dr mulutยฒ ngepbeye dan terutama fans bunglon

    Guest
  3. Nasib Aprilia gimana nih, makin ngenes aja kalo sampe development cuma bertumpu ke Espargaro yg jelas2 stagnan, Smith di KTM aja kebuang. Dovi maupun Kal Kroco kalopun bisa masuk Aprilia tapi skill development mereka masih ga setajam Iannone ato Jolor.

    Ntar biasanya ada fans Kal Kroco ngatain gw nih ga terima tulisan namanya gw plesetin, padahal gw nulis plesetan jg sesuai pronouncing org Inggris ‘Kal Kracho/Krocho’, ga kaya yg plesetin jadi cratcrutcrot yg konotasinya mesum. Tapi berhubung doi anggota barisan sakit ati jadi komen gw yg selalu dia rasa nyakitin wkwkwkw (ga boleh ketawa ga lucu)

    Guest
    • Bu tejo.. bu tejo.. ๐Ÿคฃ kerjaannya nyinyir mulu, ga bosen apa yak tiap artikel ada aja tulisannya, tapi ngakunya laki..
      Informasi lu jadinya ketutup coy, biasa aja org ma. Lagian apa bagusnya ya, jadi mikir siapa sih yg sbenernya barisan sakit ati ๐Ÿ˜‚
      Bocah ingusan itu atau lu yg jadinya ga bisa move on gara” di counter sama komentarnya sndiri..

      Maap ya komentator lain khususnya wak haji klo baca kolom komentar jadinya ga enak

      Guest
    • yang menarik dan agar sesuai tema artikel adalah bagaimana Status teknis konsesi Aprilia di 2021? ( jika di sisa 9 race terakhir Aprilia tidak juga berhasil mengumpulkan 6 point konsesi tentunya )

      Administrator
      • Secara ga langsung Aprilia yg masih konsesi justru yg paling dirugikan ya? Kalo mereka ga bisa gugurin status konsesi mereka tahun ini kan otomatis mesin mereka harus identik dgn tahun ini?

        Guest
    • Komeng komeng aja ga usah gertak sana sini kaya preman terminal mbak, sensi amat lagi dapet yak? Wkwkwkwk udah enak ini kolom komentar sebelum elu dateng kaya preman kelaperan, sayang banget elu ga bawa info apa2 tapi attitude minus ngotorin kolom komen doang.

      Guest
  4. Kok bs ad regulasi kyk gtu y ? ๐Ÿค” Wahh, ad pergeseran nih soal kesempatan utk pabrikan eropa ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

    Guest
  5. Koq lucu ya? Balapan baru di 2021 tapi mesin udah harus di homologasi per maret 2020. Lah maret aja balapan 2020 blum mulai.

    Guest
    • Itu kesepakatan semua pabrikan, saat mencari formula balapan 2021, karna situasi keuangan global akibat covid terimbas ke cashflow semua pabrikan, sebagai langkah penghematan dan setaip pabrikan mendapat keadilan yg sama maka mesin 2020 disepakati tanpa pemgembangan untuk musim 2021.

      Guest
  6. Karena ktm pengembangan mesin akan dilarang dan jatah mesin dikurangi di 2021, sehingga diberi kesempatan terakhir untuk buat engine tangguh. Sedang aprilia masih bisa terus lanjutin pengembangan dimusim berjalan (kita anggap 2021 udah normal)… CMIIW

    Guest
  7. dlu ada yg bilang sasis KTM rangka kndang ayam, pipa paralon lah, kok gk nongol lgi ya..tipe orang yg komen yg bgtuan maunya instan lngsung, dan tdak mau brusaha.

    Guest
        • mank klo trellis uda pasti bulat ya? trellis kan istilah untuk suatu pola frame, bukan merujuk ke suatu salah satu bentuk bahan

          Guest
        • Trellis secara harfiah itu suatu struktur yg terdiri dari sambungan beberapa batang bahan. Yg mayoritas dipake kontestan motogp kan disebutnya twintube karena rangka utama cuma 2 batang aluminium, bahasa Yamaha adalah Deltabox, sementara yg dipake KTM adalah sambungan beberapa batang (entah besi ato aluminium tunggu aja spyshoot yg fokus ke rangka mereka), makanya disebut trellis. Nah pertanyaannya, sasis KTM tahun ini yg pipa kotak, apa murni pipa tunggal macam rangka Ninja R, NSR lawas atopun FXR? ato masih sambungan beberapa pipa?

          Guest
  8. yah gtulah aturan gegara corona ini…
    pasti udh bnyak yg paham klo ngikuti brita motogp dri maret kmaren.
    skrg gimana dgn yamaha yg pnya masalah sma klep, klo mesin dikunci smpe 2021

    Guest
  9. Banyak juga yg msh nanya2, cb baca2 lagi artikel dimari yg dulu2.. intine musim depan akan ada pabrikan sulthan yg akan membuat motobiji makin rame, yg bisa ngrecokin mamakes dengan team kunyitnya dan sisuka dengan johan mir yg makin padu serta jek miler yg pastinya udah di pabrikan

    Makin rame lah persaingan taon depan, dan mungkin akan mempersulit mamakes nambar rekor (jurdun) ke sekian kalinya
    Maaf ane ga sebut yamama, karena permasalah dr taon ke taon masih sama gradasi ban belakang yg cepet abis, awal musim aja joss setelah itu ada masalah lagi selain di valve nya…

    Guest
  10. Mantap eh mangap
    Seger dah.. Kalau gini gk sabar list musim depan jadinya wkwkwk
    (Ampe mules mikirnya)
    Eh tapi ane berharap juga sih supaya Aprilia bisa nyusul kemajuan katiyem kedepannya..
    Entah mengapa dari jaman 2 tak (buat kelas premiernya) Aprilia kurang jos terus s euy.. Moga aja taun depan bisa lebih baik lagi wkwkwk

    Guest
  11. Wak apa bener 2021 repsol udh ngak ama hodna motogp? Dulu rumornya mau lepas sponsor, tpi 2021 atau 2022 yaa lupa, cmiiw

    Guest
    • Yang pernah saya baca sih di blog Wak Haji
      Emang ada rumor bakal tarik diri dari Honda
      Tapi gak tau lagi deh kalo Marc tahun depan bisa langsung juara dunia lagi kan sama2 Spain tuh

      Guest
  12. Kaya kasus yamaha,, apa th 2021 ga boleh ganti klep wak? Misal mau ganti klep, apa harus bedah mesin dihadapan msma?

    Guest
  13. Gpp ksh pabrikan eropa juara..biar penyeragaman ecu ntr dbalikin ke inhouse msg2 pbrkn lg dan ban bridgestone bisa masuk lg..liat aj ntr paling megap2 ngejer honda am ymh..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.