TMCBLOG.com – Kawasaki Motor Indonesia mengklaim bahwa kawasaki Ninja ZX-25R dalam keadaan Standar pabrikan tembus sampai Top Speed 179 km/jam yang kemungkinan ditest di sirkuit Sentul. Bagaimana Mengenai Spek jepang ? Natsumi Hirajima, Salah seorang lady Biker anggota Komunitas motorcycle women’s clubΒ  berni ambil tantangan mengulik berapa To speed Motor empat silinder 250 cc kawasaki ini seperti dipublish oleh AutoBy

Hirajima melakukan Pengetesan Top Speed di Sirkuit Fuji Speedway yang merupakan salah satu Sirkuit standar yang paling mumpuni untuk mengetahui top speed dari sepeda Motor karena memiliki straight sepanjang 1,5 km. Lady Biker melakukan di straight dengan metoda Rolling speed, jadi bukan dari Nol. Mulai gear 3 dengan speed mendekati 100 km/jam

beberapa data yang diperoleh adalah Ketika gear 4 Shift Lamp menyala kecepatan On-speedo yang tertera 137 km/jam. Sebagai perbandingan Saat tmcblog mencoba, pada red Line Gear 4 bisa meraih top speed 146 km/jam

Lalu Gear 5 red Line Tembus 155 km/jam. TMCBLOG mencoba Gear 5 pada rpm pas di red-line 17 ribu rpm bisa menyentuh angka 166 km/jam . .

Dan akhirnnya di gear 6 sekitar 18 ribuan RPM Ia bisa tembus 181 km/jam On Speedo. TMCBLOG? Dengan keterbatasan nyali wkwkwk, dan denganΒ  sekitar 1000 sampai 2000 rpm tersisa – Top Speed di Speedometer Ninja ZX-25R bisa tembus 173 km/jam

Untuk diketahui Ninja ZX25R yang dipakai Hirajima menggunakan riding Mode Full Power, Quick Shifter On dan KTRC ( Traction Control ) Mode 1. Wah, jadi kebayang nih . . Berapa Kira kira tmcblog bisa tembus top speed kalo di Fuji Speedway . .?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

53 COMMENTS

    • Tidak ada kata tua untuk sebuah “passion”, kisanak. Yang ada hanya keterbatasan materi (uang), yang memaksa untuk mengebiri ego serta hasrat untuk memiliki sesuatu. 😎

      Guest
    • Iskandar : Sultan ini lho.. Kok ngomong keterbatasan materi. Itu masalah dalam dirimu sendiri. Jangan dipukul rata. Kamu belum ngrasain aia. Raga menua nak, ada yg masih lebih suka naik motor, hasratnya punya naik yg 4silinder, kalau cuma 250cc mampu tapi raganya minta honda 4silinder segaris. Rodanya 4. :v Ada, kamu belum ngrasain aja.

      Guest
    • @iskanda

      gw kurang setuju ama pendpt loe…gw usia kpala 3 dan d rumah ada cbr dan x ride ,yg gw rasain skarang pas sudah ngnjek kepala 3 bw motor nunduk2 cape nya minta ampun,lebh nyaman bw matic deh dan ga ego jg kan bisa bwa anak istri naik matic…nanti jg lo bkal rasain,,pegang kata2 gw ok.

      Guest
      • Gw kepala 4 tahun ini, pake ZX buat harian, sebelumnya lama juga pakai 250FI juga buat harian. Turing tipis ke selatan Jawa juga sering, kalau cuma ke Puncak, hampir tiap minggu.
        Gw seneng banget roda 2, gw pengen bisa naik roda 2 sampe tua.
        Yang gw lakuin sekarang, makan teratur, minum air putih yang cukup, rajin olah raga angkat beban, ga usah di gym, di rumah aja, push up, pull up, chin up. Gw lakuin semua itu, sekali lagi, supaya sebisa mungkin bisa motoran sampe tua.

        Guest
        • berarti anda suka motoran sendiri tanpa ada anak bini yang ikutan menemani.. #maaf sekedar tanya?

          Guest
        • @Sego
          Kayaknya kalo TS udah berkeluarga udah punya mobil deh kalo dr ex250 upgrade ke zx250,mana tega jg sih kalo udah punya mobil ngajak anak bini panas panasan ujan ujanan naik motor senyaman apapun itu

          Guest
        • @Sego

          Tak apa tanya mas.

          Istri kadang ikut.
          Kalau anak sudah pasti ga ikut, selain melanggar aturan, ya mau duduk di mana anak saya…

          Hobby bersifat pribadi. Saya ga bisa paksa anak istri untuk punya hobby yang sama, dan menemani saya ke mana mana.
          Saya hanya meminta anak istri untuk memahami hobby saya. Akan ada waktu untuk hobby saya ini, dan saya tentu akan luangkan waktu khusus untuk keluarga.

          Guest
        • @Valhalla

          Terima kasih sudah bantu jawab mas wkwkwk

          Iya benar, kalau sudah berkeluarga, mobil lebih prioritas. Setelah itu, kalau masih memungkinkan, baru bisa alokasikan waktu-tenaga-biaya untuk hobby.

          Guest
        • @Sego lagi

          Dari reply di atas, mas Sego dulunya pakai RR juga ya. Kenapa berhenti mas? Sayang banget…

          Ga perlu ngebut lah sekarang, lagian jalanan makin rame. Pelan aja. Nge-gas sesekali aja, namanya juga Ninja, King, yang penting situasi aman, hormat sama pengguna jalan lain, dan kecepatan masih sesuai peraturan.

          Ayolah mas, kita riding Ninja, King, GL lagi.
          Jaga fisik, jaga pikiran, makan sehat, minum cukup.
          Kita nostalgia sampe tua. Kita motoran sampe tua.

          Guest
      • [email protected] lagi
        cerita q dikit . dulu pas punya 2 anak (1thy & 3th) , JJS pake rr.yg kecil duduk d tangki yg 3th duduk d blkng. eeeh baru 10 menit jalan, pada bobo semua. tangan kiri pengangin yg belakang. paha apit yg d depan. trus ketemu sama lampu merah.. bisa bayangin nggk,tangan mau kopling anak d belakang jatoh. kaki turun anak yg d depan jatoh. akirnya y sepelaaaann mungkin jatuh bego. mpe rumah ibu negara mencak”. pilih jual ato d bakarr. hhhh

        Guest
        • @Sego

          Waah, thanks udah sharing pengalamannya, mas.
          Bisa dimengeri kalau begitu.
          Walah diultimatum dibakar ya… wkwkwk

          Saya mendoakan sebagai sesama pengguna dan pecinta roda dua, selain untuk kendaraan keluarga, mas Sego bisa dimudahkan untuk dapetin RR lagi atau motor lain yang disuka. Tapi kali ini buat riding sendiri dan ngumpul bareng temen temen se-hobby.

          Guest
        • klo sekarang udah jarang kumpul bareng temen kang. pada sibuk dgn urusan masing” . paling ya kuar kota sama kluarga bawa r3(sisuki). motorny ada 4 all metic semua.

          Guest
        • @Sego

          Iya sih, makin ke sini, makin susah ngumpul bareng yak.
          Wah mantap. Itu keluarga sekarang dah nyaman mas, mas Sego sudah bisa ngurusin hobby lagi sepertinya. Kita Ninja-an bareng lagi lah. Bisa juga nostalgia lagi berdua sama ibu negara tuh.

          Guest
    • @Sultan dan yang lain yang bilang sudah tua, sehingga mulai berasa ga kuat, raga menua, pake motor sport/sport touring/naked.

      Yang dimaksud tua di sini, mulai/di umur berapa sih? Serius tanya.
      Sampe umur berapa bisa bilang, too old to ride sport/sport touring/naked/retro bike?
      Bisa sharing pengalamannya kah?
      Berapa jam perjalanan per hari? Atau berapa jam perjalanan sampe badan terasa sakit?
      Bagian tubuh mana, otot apa aja yang kerasa sakit?
      Olahraga rutin ga?

      Gw kepala 4 tahun ini, dan masih akan terus pake ZX25R buat harian (sekitar 2 jam PP, odometer pemakaian 2 bulan ini udah hampir 3.000km) dan sesekali turing.
      Sekali lagi, gw suka motoran, dan gw pengennya bisa motoran sport touring/naked/retro sampe tua. Dan tua di sini gw kasih patokan sampe gw pensiun dan beberapa tahun setelahnya.

      Guest
      • Gw juga kepala 4 bro, gw ada CBR 250, ada mobil, ada matic jurjur mudanya gw speed addict kopdar sana sini setelah berkeluarga dan ada anak istri, mulai kendor badan juga udh ngerasa ga kuat tapi saat ini gw pake matic, gw pecinta motoran juga kaya ente tapi motoran yg gw anggap pas dengan umur 40 keatas adalah ane sarankan matic buat harian, intinya motoran bisa diusia sampe kakek Nenek cuma yg di garis bawahi adalah kenyamanan di usia 40 keatas…

        Guest
        • @ Uyab DK

          I see. Noted. Thanks for sharing bro.

          Jadi badan mulai protes di kepala 4 ya…
          Gw harus siap siap nih.

          So far, even today, gw masih pake ZX buat ngantor, PP sekitar 1,5 – 2 jam, tergantung bukaan gas. Syukurnya, badan gw ngerasa masih OK, ga ada keluhan.
          Gw coba exercise buat nguatin otot terutama core muscle, supaya selama mungkin gw bisa motoran, termasuk harian.

          Mungkin ada batasnya, seperti yang lu bilang, ketika badan dah protes ga mau motoran tipe sport/sport turing.
          Yang akan gw lakuin nanti kalo kejadian gitu, mungkin coba beralih ke naked/retro dulu.
          Bukannya gw anti matic, gw juga punya matic di rumah, tapi feel nya beda.
          Pake motor berkopling manual itu ngajak aktif semua anggota tubuh kita, lengan kanan ngegas-rem, lengan kiri ngopling, kaki kanan rem, kaki kiri ganti gigi, badan nunduk atau miring ngikutin gaya motor. Semua beraksi, harmoni.

          Tapi kalo akhirnya badan masih protes juga, yo wis lah, mungkin matic diciptakan untuk itu. Motor sport/sport turing/retro/naked-nya buat Sat/Sunmori.

          Guest
  1. Yang tes pelan itu cm sampai 181 km/h. Seharusnya bisa lebih Dr 181 km/h. Di sirkuit autopolis yg lintasan lurus cm 900 meter ZX25r versi Jepang tembus 183 km/h. Klo Versi Indonesia di sirkuit autopolis, ZX25r bisa tembus 190 km/h. Klo di sirkuit Fuji speedway, ZX25r versi Indonesia bisa tembus 193 – 194 km/h.

    Guest
  2. Di dukung sirkuit yg bagus, mungkin jika Sentul sebagus sirkuit Fuji speedway Wak Ji dapat lebih dari lady biker ini.. masih mungkin loh ya karena nyali yang berbicara wkwkwkk πŸ˜…

    Guest
  3. 173 kph itu aja di sentul padahal sentul straightnya gak sampe 1 km, kan, hehe meski tikungan terakhir bisa dibejek gasnya, tapi kalo di fuji ya firasatku mengatakan bisa tembus di atas 185 kph, hehehe.

    Guest
  4. Comment di atas2 bagus banget, soal usia dan keluarga, hehehe, jangan saling hujat merek, top speed mungkin di pengaruhi lintasan, dan keadaan saat itu, thx

    Guest
  5. apa arti 180kpj kalo ga ada tempat untuk sampai segitu dijalanan dan ga dibolehin sampai segitu wkwkwkwkwk

    kadang aneh juga ya motorsport up to 300kpj tapi ga ada jalanannya dan ga boleh dijalanan sampai segitu
    *di indonesia

    Guest
  6. …..siapa bilang ngk boleh di jalan indonesia sampai 300km/h ……. tinggal beli tanah beberapa hektar bikin jalan sendiri ……paling murah sewa per/jam tanpa mikir ngaspal n etc yang jelaz klw mampu apa aja bisa ……sultan (umur ngk membatasi) duit banyak bisa beli apapun yg disuka, mau dipakai atau ngk , itu jg ngk masalah …..ttd : sultan brunei

    Guest
    • Dan kalo bilangnya deviasi speedometernya anggap aja 4%, artinya top speed 181 kmh, maka riilnya adalah 173 kmh. Wah masih samaa lah wak haji..

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.