TMCBLOG.com – Kenapa Suzuki sampai Seri Catalunya 2020 tidak bisa mencapai hasil Kualifikasi yang lebih baik lagi? Jika Suzuki GSX-RR berada dalam Setup terbaiknya dan bisa start dari posisi depan, Maka akan ada kemunkinan GSX-RR akan Ngacir di depan tak terkejar. Hal ini sebenarnya pernah terbukti di Austria ketika kita bisa lihat bagaimana saat itu Joan Mir berhasil Memimpin di depan pada race bagian eprtama sebelum akhirnnya berantakan di race kedua karena kehabisan ban Dengan Kompon terbaik buat race.

Suzuki GSX-RR MotoGP saat ini secara mendasar memiliki Kompromistis set-up dasar ( base-Setup ) di mana GSX-RR sangat sangat sangat Baik dalam artian ‘ gentle ‘ dalam membebani Ban. Sementara saat Kualifikasi adalah saat atau Momen di mana Kita harus mengekstrak potensi terbaik dari Ban.

Dan Untuk memperoleh Potensi terbaik dari ban tersebut walaupun tentunya umur ban akan sangat pendek, Pembalap harus sangat membuat Karet ban stress terutama saat Motor di ajak menyapu tikungan dan saat akselerasi keluar tikungan.

Dan Suzuki GSX-RR 2020 saat ini sedang berada dalam set Up dasar yang boleh dibilang sulit untuk diajak untuk memeras potensi ban jauh lebih banyak dalan satu flying Lap. Dalam sebuah Kualifikasi, Setup dasar ini jelas bukan sesuatu yang menguntungkan, namun Untuk Long Distance race beda lagi ceritanya.

Diceritakan oleh Jurnalis David Emmet bahwa Danilo Petrucci suatu saat pernah bilang bahwa Setup Motor itu seperti Selimut Pendek yang dipakai tidur dengan Setingan AC dinyalain full dingin. Dengan Selimut Pendek Mungkin panjang hanya 100 cm tergantung kita mana Yang mau dihangatkan, Muka leher atau kaki ? . . Dengan Selimut pendek kita tidak bisa memperoleh semuanya.

Begitulah Kiranya dengan setup Motor balap. Tidak ada Setup Motor Palugada, Ini semua adalah tentang Kompromistis. Dan Kompromistis Suzuki GSX-RR saat ini sepertinya berada pada posisi ‘tire life’

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

87 COMMENTS

        • Ya memang klo terkait penggunaan part khususnya ban di balapan bukan awet-awetan ban, tapi siapa yg paling optimal dalam penggunaannya. Semua ban pembalap pada akhir balapan habis, tapi siapa yg paling efektif bisa jadi menentukan dia yang menang. Klo ban baru optimal menjelang race kan percuma. Klo ban optimal diawal, tapi diakhir paling habis bisa disalip klo reserve jaraknya ga cukup. Sekarang tinggal pilih bagusan yang mana. Klo menurut saya lihat aja statistiknya banyakan mana juaranya dalam rentang 1 tahun, 2 tahun atau 5 tahun terkahir. Jangan lihat hanya 1 kali balapan yg kadang ada anomali seperti kejadian di austria

          Guest
    • Setuju..dan Mir maupun Rins butuh lebih banyak usaha lagi untuk lebih klop dengan motor… supaya bisa lebih mengisi celah kompromistis menjadi keunggulan buat motor dan pembalapnya…baik sesi di sesi latihan bebas, kualifikasi dan balapan…

      Guest
    • Itu sih istilah pensboy putus asa… seperti korban sinetron halu gitu lah…gak bisa terima kenyataan…mau hasilnya baik dan buruk yg di salahkan tetep yg lain…

      Guest
  1. Analoginya mirip kaya sproket.

    Kalau mau tarikan bawah nampol gir belakang tambah mata, tapi konsekuensinya top speed kurang. Demikian sebaliknya.

    Sangat setuju kalau setup palugada di balap motor itu hampir mustahil ada.

    Guest
    • Mungkin factor pembalaplh yg akan membuat motor itu palugada. Sperti misalny era dohan era rossi dan era marquez sblm cedera saat ini. Pda saat era dominasi rider2 d atas motor yg ditunggangi mereka sperti “punya segalanya” atau palu gada tpi begitu d tunggangi rider lain tnpa mereka terlihatlh satu demi satu kekurangan motot itu. Paling parah(jomplang banget hasilnya) adlh honda saat ini yg tanpa marquez dan ducati tnpa stoner 2011-2014. Honda tnpa rossi dulu masih bisa juara seri dgn lebih dari satu pmblal begitu juga honda tanpa dohan dulu masih bisa juara seri bhka jurdun. Tpi honda tnpa marc marquez saat ini podium sja tak mampu begitu juga ducati tnpa stoner dulu tak mmpu juara seri lgi dan untuk podiun pun susah pyahhh

      Guest
      • bener, Pembalaplah pada akhirnnya yang akan jadi Kunci, Namun Soal mesin dan Teknis Motor adalah sesuatu yang lebih eksak

        Administrator
    • Ada. Dgn syarat spek harus diatas kompetitor, kaya jalan pintas suatu pabrikan Jepang di era 60an, kompetitor cuma 1 silinder, dia 2 silinder, kompetitor cuma 2 klep, dia 4 klep, kompetitor cuma 2-3 silinder, dia 6 silinder.

      Guest
      • Hehehe, itu baru urusan mesin mas; belum ECU, belum sasis, belum suspensi, belum aerodinamika, eh udah dapat sempurna ngga ada pembalap yang bisa menaklukkan motor. Mumet.

        Mau sortir lele dulu ah…

        Guest
        • ‘eh udah dapat sempurna ngga ada pembalap yang bisa menaklukkan motor…’ lu sendiri ngeluarin statement bisa dapet spek sempurna, berarti lu mengakui kalo spek sempurna mungkin utk didapet kan? Lagipula yg warkop bahas kan memang spek motor, bukan kombinasi motor plus pembalap. Lain kali pahami komentar komentator lain dan perhatiin kalimat lu sendiri yak sebelum belagak nyindir profesi komentator lain.

          Guest
      • Konteksnya beda mas ganti gelas,saya tahu kok maksut anda ke mana,dia pake silinder lebih banyak sebagai kompensasi pilihan mesin di mana dia satu2nya yg keukeuh pake 4 tak,toh CC nya sama kan?kalo dibilang dia pake jumlah klep lebih banyak lah emang bener,lawannya 2 tak ga ada yg pake klep

        Guest
        • Keukeuh pake 4 tak? No, era itu memang bisa dibilang era 4 tak kok. Karena 2 tak jumlah silinder dibatasi, jadi mayoritas peserta termasuk pabrikan yg suka ambil jalan pintas pada pake 4 tak. Lawan yg mana? MV Agusta? Benelli? Ducati? Norton? Aermacchi? Di era itu pabrikan kuat pake 4 tak semua bos.

          Guest
        • @anak jalanan komen lu lebih ga nyambung. Ke artikel ga nyambung, ke komen yg gw reply ga nyambung, ke reply gw jg ga nyambung. Kalo gw jadi elu sih malu, komen nyinyirin orang lain ga nyambung tapi kenyataannya lu sendiri yg ga nyambung.

          Guest
  2. Udah perfect sih,tinggal cari rider yg bisa kuat banget buat flying lap dengan tipe sasis kyk gini.
    Takaaki nakagami & maverick vinales,satu lg tp sayang orangnya uda pensiun.
    Ben Spies

    Guest
    • Joan mir adlh tipe pembalap yg serba kencang sbenarny atau kasarny hasil race ny bisa d nilai dari hasil kualifikasinya. Klau dia d kncang d kualifikasi mka akan kncang juga saat race begitu sebalikny. Tpu ketika naik ke motogp bersama suzuki karakter tsb hilang

      Guest
      • Karakter agresifnya sdkt di redam mnyesuaikn karakter gsx rr.. Dan baru tahun ke2 ini mir mlai klop.qt bs lht thn kmrn ktka dia bawa dgn terlalu agresif mlh sering crash..

        Guest
    • Jadi penasaran kalo Nakagami ke suzuki pake gsx RR
      Sepertinya menjanjikan πŸ˜€
      Karena di moto 2 dulu udah kenyang pake inline 4

      Guest
    • Itu Bisa dilakukan, Pembedannya bisa di Sasis . . Cuma jelas Suzuki harus effort dalam Riset . . namun Gimana Mo dapet data banyak kalo Pembalap cuma 2 . . kalau kayak Ducati yang pakai 6 pembalap tuh baru data melimpah turah2

      Administrator
  3. liat obrolan mir/rins/quartar dlm mobil sehabis race..
    kata quartar klo motornya emng kenceng dipke diawal race, tp smakin tmbah lama dipke performa motor turun jauh..
    lalu dibales sma mir, klo mtornya jg turun performa tp ga bgtu signifikan..

    nah disitu apa ada hubungn sma tingkat ke-setres-an mesin ga ya..
    dri liat F1 sejak lama, sya pnya istilah sndiri utk kasus ini ‘mesinnya cpet lelah’ gtu sya nyebutnya..
    nah yg mempengaruhi itu apa karna sifat metalurgi ato penyebab lain kyak panas ato pelumasan yg ga optimal ya..

    Guest
    • slain itu sy nebak klo sujuki pke cara yg lazim di F1, ban ‘dimasak’ (bukan skedr panas) tp smpe lapisan trluar yg licin agak mengelupas dan memasak ntu perlu berlap2 makanya pas FP sujuki joss.. coz ban yg dimasak pas FP di pke buat race..
      nah pas kualifiksi pke ban baru, yg mna lap ga bsa sbnyk FP, mkanya kualifikasi melempem

      Guest
      • Ban fp dipake buat race ya…
        Coba cek lagi datanya di motogp

        Peraturan di f1, pembalap top10 qtt pakai ban yg sama saat start… makanya didatanya mereka pakai ban bekas
        Lain cerita ketika sudah masuk pit
        Mayoritas pakai ban baru, kadang ada yg pakai ban bekas krn sudah kehabisan alokasi ban

        Guest
      • sepertinya ga ada masak memasak ban deh, misal Yam dpt qualifikasi 1:40 trus race di 1:42 lalu drop ke 1:44, Suzuki qualifikasi 1:40 trus race stabil di 1:42..bukan yg paling kenceng tp stabil.
        Suzuki ga ada maslaah dgn lap2 awal kok, jd buat apa dimasak, bukan dimasak trus jadi cepet, sama aja mreka laptimenya pke ban baru dan bekas, cuma di awal musuhnya pada bisa kenceng tp Suzuki kurang.

        Lagian ya kalo ngikutin sesi FP ban y dipake bntr sma anak2 Suzuki itu bukan yg dipake race, trus pas race juga kn kliatan ban masih konclong smua

        Guest
    • sepertinya ini lebih ke Ban . .
      Ban mana yang cepat lelah, dan Ban Mana yang masih bisa bertahan endurance lebih lama

      Administrator
  4. dan sepertinya hal inilah yg sedang mereka cari set up khususnya buat kualifikasi agar dapat posisi lebih baik walaupun ga dapet pole position. mir sendiri mengatakan setidaknya dia harus dapat posisi start dari row 2.

    Guest
  5. Saya penasaran wak. Ada gak ya di motogp alat buat ngukur persentasi keausan ban. Kan menarik tuh selesai race ada data mengenai keausan ban dalam bentuk angka bukan sekedar dari penglihatan visual aja.

    Guest
    • yang bisa dilakukan adalah mengukur ketebalan Ban sebelum dan sesudah dan itu gampang banget pada dasarnya pakai mikrometer sekrup bisa, tingga di masukan ke Database saja . . cuma kalo yang otomatik saya belum dengar

      Administrator
    • Lha emang tujuan balap kan dapat podium, sukur2 juara. Kalau pake setting punya Pinales ya dari row pertama, setelah start jadi 10++ posisinya. Atau mungkin enjiner Sijuki udah nemu eksploit dari bannya? Grip ban Michelin tahun ini memang lebih lengket tapi sayangnya sangat rentan kalau dipush lebih. Tapi waktu di Styria GP kok Mir bisa finish posisi 4 dan selisih waktunya nggak jauh dari yang podium 1 ???? Kayaknya emang setup nya dibikin more endurance.

      Guest
  6. Kalo mau set up palugada itu mungkin contohnya RCV 213 + Markes tahun 2019.kualifikasi oke.di sirkuit favorit juara di sirkuit yg kurang menguntungkan potensi motor bisa jadi runer up.

    Guest
  7. Kan ada jatah 2 motor, iya kenapa yg 1 ga di reset buat hot lap? Antara FP 1-2 / 3 dipake buat ngejar Q2. Q2 dipakai..
    Ngubah setingan ngrubah gaya berkendara?
    Iya itu tugas pembalap,
    Ga bisa semudah itu?
    Iya kita semua tau balap ga mudah, kalaunmau mudah, nyaman kan tau hasilnya gitu gitu aja.eh?

    Guest
    • ngeset butuh riset panjang, dan Melihat Struktur time line MotoGP dimana FP1, FP2 , FP3 penting buat posisi start seperti saat ini, membuat waktu riset nggak banyak . . salah satu cara adlaah Bkin team satelit yang banyak dan Suzuki Nggak Punya itu.

      Administrator
      • Dan rumusnya di motoGP sangat beda dengan rumusnya di F1 ya.. Hamilton dan pembalap F1 lainnya mau fastest lap pakai aja ban paling soft. Tapi di motoGP ga melulu seperti itu

        Guest
  8. Bukannya dlu waktu awal2 aleix dan vinales GSXRR sering di row depan ya klo gak salah, tp pas race mundur teratur 🀣

    Guest
    • Mundur atau crash.. karena karet bannya lama panas. Jadi paham sebab akubat yang terjadi selama ini. Kenapa suzuki begini dan yamaha begitu. Tapi kayanya untuk V engine aga beda posisinya nih

      Guest
  9. “Begitulah Kiranya dengan setup Motor balap. Tidak ada Setup Motor Palugada, Ini semua adalah tentang Kompromistis. Dan Kompromistis Suzuki GSX-RR saat ini sepertinya berada pada posisi β€˜tire life’”
    .
    .
    .
    Judul di atas berarti kurang tepat klo gak mau di bilang salah, bisa saja setup motor di buat kencang di time attack tapi kedodoran di long lap begitu juga sebaliknya berarti bukan sebuah problem dong..kan gak ada setup motor palugada 😁😁

    Guest
    • Patut diingat untuk membedakan antara pembahasan setup mesin dengan Setup mesin + pembalap . . Kalau sudah masuk disini jelas Pembalap Punya andil Khusus. Buat pembalap yang extraordinary seperti Marc, jelas ia jadi Faktor terpisah yang bisa membuat RC213V seperti palugada bike πŸ˜€

      Administrator
    • bedakan antara pembahasan Mesin dan pembahasan mesin + Pembalap dulu. Sayabiasa melakukan sesuatu sistematis satu satu dulu dilihat permasalahannya. Untuk kali ini kita fokus ke Motornya dulu

      Administrator
  10. mereka bilang motor suzuki bagus.. benar motor mereka bagus tapi sayang itu terjadi hanya di “late game”… sementara di early motor lawan dh jauh di depan bikin gap mereka masih saving tire sampai di lap lap akhir yg akhirnya malah jdi senjata makan tuan, ketika ridersnya putuskan “ok gw geber sekarang” udh terlambat musuh udh terlalu jauh buat dikejar, akhirnya jadi beban mereka sendiri utk mencapai kemenangan

    klo yamaha malah kebalikannya, mereka pintar memaksimalkan motor saat qualifying krna mereka tau motor mereka klo dh keteteran di barisan belakang dh ga bakal bisa ngejar motor lain di depannya dan itu sudah terbukti semua rider mereka kepayahan klo terkena “traffic” race, jadi caranya adalah dapatkan grid terdepan supaya bisa lgsg ngacir jauh jauh..

    klo suzuki bisa perfect di qualifying saya yakin mereka jga bisa juara dgn catatan jgn terlalu lama saving tire, krna pertahanan terbaik adalah menyerang, serang memang dri awal bikin gap

    Guest
    • “klo yamaha malah kebalikannya, mereka pintar memaksimalkan motor saat qualifying krna mereka tau motor mereka klo dh keteteran di barisan belakang dh ga bakal bisa ngejar motor lain di depannya dan itu sudah terbukti semua rider mereka kepayahan klo terkena β€œtraffic” race, jadi caranya adalah dapatkan grid terdepan supaya bisa lgsg ngacir jauh jauh”

      ya karena hanya itu yg bisa mereka lakukan dgn start paling depan,namun dgn catatan klo ga ada yg gangguin alias turing sendirian. klo kejebak “traffic” atau berhasil dikejar pembalap lain ya pasrah apalagi klo udah ketemu rombongan V4 didepannya susah bgt buat overtake kaya race catalunya kemaren, vinales aja susah payah kejar Cal & Aleix klo pun dgn susah payah berhasil masih ada nakagami, binder, olivera, petruci, pol, miller. banagnia.

      Guest
    • istilah ngacir,touring,gak berani fight,gak menghibur cuma berlaku buat rvc+marq.
      klo pembalap lain gak lah

      Guest
      • marc touring, gaberani fight? wkwkwkwkw kemana aja dari 2013?, cm nntn motogp sesekali pas kompetitorny menang y?

        Guest
  11. Set up yang berhubungan dengan ban bukannya diatur sama ecu yah??? Ecu yg berperan besar memanage ban,lha kalau ecu seragam gmn ceritanya dengan mesin yang friendly dan ga friendly dgn ecu ??? Ducati akslerasinya biadab gitu kan krn mesinnya klop dgn ecunya..sama sama buatan italia. Yg memble pabrikan jepang dipaksa nurut sama ecu made in italia??? Jd tidak bisa ambil jalan tengahnya, yamaha kencang di flying lap krn ga mikir durability ban saat long lap,harus pembalap yg memanage nya, trus suzuki buat mesin yg friendly long lap dgn ban … Sejauh mana pengaruh set up mesin dengan keawetan ban, atau sejauh mana ecu bisa klop dengan mesin untuk mengawetkan ban????

    Guest
    • Sasis jangan dilupakan . . itu sangat2 pengaruh . . mau di bawa kemana distribusi bobot motor, ketengah, kedepan, kebelakang . . belum lagi suspensi . . . ECU, terlebih lagi ECU MM saat ini . . ahhh nggak bisa ngomong lagi deh . . wing algoritma anti wheelie aja harus dibantu Winglet

      Administrator
      • Jadi ingat jaman penelitian. Hasil akhir dipengaruhi oleh: 1. Faktor (di kasus ini :aerodinamika-winglet, ECU, suspensi, sasis, ban, mesin: yang juga bisa dibedah satu2, dll), 2. Perlakuan (rider dab setup berdasarkan setup rider/crew), 3. Ulangan (deviasi dan kalibrasi di FP1, 2 dan 3) .

        Yang paling minim bahan data ya Aprilia dan Suzuki.

        Nah kalau Hasilnya ….. Pembalapnya minta naik gaji dan pindah tim, mumet lagi.
        Wkwkwkw.

        Guest
  12. Yg wak haji maksud memank seperti senjata Ampuh Yamaha, dan saya seperti kita tahu suzuki sangat keteteran saat qualifikasi dari yamaha apalagi kalau yamaha sampai start di depan, tapi sekarang kondisi suzuki seperti ini yang bikin selalu terhibur, seakan seperti muncul buasnya, dengan overgake satu persatu pembalap, suzuki membuat motogp jadi semamkin entertain, saya gamau suzuki terlalu fokus pole, tapi saya mau mir sedikit lebih liar saat fight di race akhir, mungkin klo mir bisa ngebaca limit motor suzuki biar ga crash, saya yakin suzuki bisa menang lomba, karena saat lap terakhir mir dengan mudah bisa melibas laptime lawan……

    Guest
  13. Apa mungkin krn pakem tuning mesin yg brdeda kata bro pengamat dulu hehe
    Klo m1 fitrah mesinnya putaran bawah menengah liar makanya pke knalpot pendek buat meredam keliaran bawah menengah tp bantu top end
    Klo gsx fitrah mesinnya putaran menengah atas dmn bawah menengah smooth (lemot) tp atasnya dapet banget makanya buat nyeimbanginnya pke knalpot panjang..
    Mgkn aja inilah knp gsx lbh ramah d ban sdangkan m1 sering spin
    Bagi bro2 dsini mgkn bs jelasin kaitan erat mengenai keseimbangan kruk as antara m1 n gsx yg tetep aja ga bs dhandle ecu mm 100%

    Guest
  14. Semoga mau turun WSBK ni Suzuki, toh Ducati atau Honda yg sengaja dibolehin bikin motor masal baru bair kompetitif di WSBK, ternyata juga ga jago2 amat..

    Guest
    • Belum ada tim kaya yg mampu membawa GSX-R1000 ke WSBK. Kemarin tim Hawk Racing ada minat membawa GSX-R1000 ke WSBK, tapi harus menunjukkan hasil positif dulu di BSB Inggris.

      Guest
  15. saya setuju dg bang taufik tentang perlunya team satelite…semakin banyak data semakin memudahkan pengembangan…

    suzuki 2020 hebat…bisa memaksimalkan potensi yg ada

    pd ahirnya…suzuki yg jd juara

    Guest
    • sepertinya pendekatan seperti itu yg mir ingin lakukan dgn pasang target minimal start dari row 2. kita lihat nanti di le mans gp. moga dapet hasil terbaik minimal row 2.

      Guest
  16. ora umum kt lek iwb. team lain grafik laptimenya cenderung turun menjelang akhir kl suzi turun juga tp mungkin lebih landai. Sepertinya kebantu dgn kombinasi mesin + sasis yg performanya jack of all trades. Bukan yg terkencang atau yg terlincah tapi semuanya balance. speed ada, manuverability jg ada. hasilnya kita terhibur liat rider2 suzi masih bisa gaspol di akhir lap sementara tam lain mulai kedodoran

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.