TMCBLOG.com – AHM benar benar menjadikan Honda CBR250RR SP QS sebagai varian yang ekslusif. Sebagai Varian yang diperuntukan bagi Konsumen yang berani membelanjakan 3 – 4 Juta Lebih banyak dari CBR250RR SP. Ekslusif karena Secara umum Honda CBR250RR SP QS saat ini adalah satu satunya Supersport 250 cc bermesin twin yang semenjak brojol sudah dibekali teknologi Quick Shifter. Ada pertanyaan lanjutan, Lah Kan tinggal Install saya peranti Rod/ Batang Quick Shifter OEM Honda di Honda CBR250RR SP jadi deh SP QS . . eitttt tunggu dulu , tidak semudah itu kang Ferguso . .

Ternyata Part OEM Quick Shifter seperti yang terinstall di versi SP QS Tidak dapat secara plug and Play diinstall begitu saja di CBR250RR SP dan Juga CBR250RR STD. Kesimpulan ini tmcblog tuliskan berdasarkan penjelasan yang diberikan oleh Mas Endro Sutarno dari Divisi TSD Astra Honda Motor. Beliau menyatakan ” Akan sangat sulit memasang peranti Quick Shifter (OEM) di CBR250RR SP “

Mas Endro Menjelaskan Secara terperinci kepada tmcblog mengenai penyebabnya. Penyebab Yang pertama adalah Karena Lubang lubang tempat beberapa koneksi dan Sensor yang dibutuhkan Untuk part Quick Shifter masih ditutup pada Crank-Case Kiri mesin Honda CBR250RR SP.

Penyebab Yang kedua menurut beliau peranti Drum Shiftnya berbeda. Dan ini menyebabkan Kalau Pemilik CBR250RR SP ingin memasang Quick Shifter butuh proses Overhaul engine yang jelas jauh lebih rumit dan kompleks dari sekedar Colok colok Konektor.

Penyebab yang ketiga adalah Dashboard pada CBR250RR SP dan CBR250RR STD tidak memiliki Opsi menampilkan Indikator Quick Shifter. Penyebab Keempat adalah Algoritma ECMnya berbeda karena proses Quick Shifting di CBR250RR SP QS membutuhkan Juga data data dari Unit ABS dan sepertinya sementara ini tidak ada Program Flashing yang bisa membuat sistem Komputer dari CBR250RR SP bisa mengukur secara lengkap data data yang dibutuhkan saat peranti Quick Shifter OEM diinstall.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

54 COMMENTS

  1. Ya kira2 sama kaya megapro yg mau pake 6 speed tiger, biarpun mesin mirip tapi ga pnp. Ini gw analogiin ke motor lawas ya, biar Devo cs paham. Takutnya baca ‘supersport 250cc’ otaknya auto bug berenti mikir. Btw supersport 250cc? Wkwkwk di Irlandia 650cc twin aja disebutnya small bikeπŸ˜…πŸ˜…

    Guest
      • Servis manual? Terus kalo ada servis manual ada servis otomatis gitu? Daripada lu ilmu sebatas googlingπŸ˜‚πŸ˜‚

        Guest
        • gw jadi mekanik buat diri sendiri hobi bukan mata pencaharian. lah eluu jadi mekanik buat ngasih makan anak istri ilmu mentok serpis manual merasa tinggi setinggi-tingginya πŸ˜‚πŸ˜‚ πŸ‘ Prok prok prok dasar peternak

          Guest
        • Udah googling dimensi big end cbr belon? Ketemu? Wkwkwk

          Belon gw suruh googling modul rasio TZ250, makin mumet dah engineer muda iniπŸ˜‚πŸ˜‚

          Guest
        • πŸ˜ƒ ada T K I ilmu setinggi serpis manual yg sedang kepanasan. ampun mass T K I πŸ˜ƒ

          Guest
    • woi kalian harus kompak n damai, musuh kalian sama : gerombolan fbh mugil cs

      wkwkwk ini beneran ngekek mas bray

      Guest
      • Mentegga ini ga ada bedanya sama gerombolan epbeha maupun mukgil, fanatisme berlebihan. Bedanya mukgil punya gerombolan karena dimari memang banyak epbeha, mentegga ambil jalan yg berbeda dgn memposisikan diri sebagai epbeye akut dan jadi single fighter alias kebalikan mukgil dan gerombolannya.

        Guest
      • Emang yg ngaku tau segalanya siape? Gw kan cuma analogiin ke yg lebih sederhana dan merakyat, biar yg gatau mesin multisilinder macam Devo alias Mentegga bisa paham. Ga ada tuh gw bilang gw jagoan ato semaacamnya. Knp gw komen gitu? Ya kan malu, Mentegga sbg komentator rutin tmcblog yg mana blog cerdas (arusnya die jg tercerdaskan) sampe udah di kick berkali2 karena hobi ngerusuh masih aje dateng dgn nick baru, tapi pengetahuannya mentok cuma sebatas C70 ngomongin cara ganti conrod CBR1000RRR. Ya minimal gw udah berusaha bikin die gampang memahami isi artikel, bukan nyinyirin Honda mulu. Selebihnya kalo masih aje ga paham dan malah tersinggung, ya silahkan tersinggung wkwkwk

        Ga lucu kok ketawa

        Guest
        • wkwkw sederhana dan merakyat. ilmu mentok serpis manual aja udah merasa tinggi banget kayanya πŸ˜ƒ T K I mah bebas

          Guest
      • biasa lah merasa ilmu paling tinggi, padahal cuma mentok serpis manual. ehh sekarang malah ngelawak soal b inggris. mekanik norak/peternak/pelawak (accomplished) πŸ˜„πŸ˜ƒ

        Guest
      • padahal gw rasa ya die cuma sebatas T K I (pekerjaan yang terpuji ya) di LN. kalo emang hebat ngapain balik ke sini jadi peternak? πŸ˜„πŸ˜ƒ

        Guest
      • Bukannya yg mulai duluan itu elu sendiri dgn nyinyirin recall cbr pake logika cekak ganti conrod CBR1000RRR harus belah mesin? Gw bukan bela epbeha, ato bukan pula epbeha, tapi nyinyiran lu ga masuk di akal. Dan gw bukan tipe fanatis, salah gw bilang salah. Nyinyiran lu salah, makanya gw koreksi di reply. Lu beruntung editor hapus komentar nyinyir elu dan sonwef yg ga masuk akal itu, jadi ga keliatan2 amat katroknya.

        Guest
        • Nih si ceker ketahuan IQ nya, balas komen ganti gelas cuma TKI..TKI..TKI..doang ga ada argumen lainnya yg bisa membalikkan “kepongahan” ganti gelas wkwkwkkk.
          .
          .
          Lanjutkan kisanak 😁

          Guest
    • Tak apa TKI mas yg penting halal,saya juga tki kok,bahkan yg ngiler pingin kerja ke tempat saya ratusan ribu orang.

      Guest
  2. gw curiga sp non qs ini refurbish cbr lama. harusnya kalo sama2 sp pasti pnp dong qsnyaπŸ€”disclaimer: gw bukan fenboi apapunπŸ˜‡

    Guest
    • Kalo gw liat sih semacam minor update. Ga rubah mesin tapi ada update. Ya gampangnya GL yg masih kick starter update jadi GL electric starter. Mesin masih sama, tapi dinamo starter GL electric ga bisa dipasang ke GL yg belon electric karena bentuk crankcase udah beda. Pertanyaan gw sama kaya yg punya blog, kalo desain crankcase ada sedikit beda, refurbishnya dimane?

      Guest
    • sengaja kali ahmnya biar klo mau sp qs ya beli sp qs sekalian…klo sp jadiin qs ya mahal jatohnua mesti ganti dasboard…ecm…blok kalau gg mau di bir ya beli blok ap qs…wkwkwkwk biar yg sp qs laku

      Guest
  3. Rada rancu sih sama emblem SP nya…
    Kirain SP itu udah varian tertinggi , ya spek mesin ya part yg disandangnya juga, ternyata SP masih ada variannya… πŸ€”

    Guest
  4. Mas Endro Sutarno cuma bilang “Akan sangat sulit”, dia gak bilang “Tidak bisa”…disinilah kreatifitas “Tukang Oprek” diperlukan. Cepat/lambat pasti bisa…

    Guest
    • Ya memang bisa, tapi biaya belanja partnya dan ongkos custom crankcase yg harus tambal sulam aluminium belum lagi ongkos ‘tukang oprek’ bakalan lebih mahal dari selisih SP sama SP QS

      Guest
      • @devo kalau soal untung rugi kita bisa berkaca dari Beat series, meski harga jauh lebih murah daripada CBR namun margin keuntungan kan lebih besar, analogikan saja seperti itu. Meski versi QS laku seper sepuluh dari versi biasa namun kalau kita konsep seperti ZX25R, maka akan ada margin keuntungan lagi dari jualan part QS ditambah ada keuntungan buat para bengkel resmi, secara QS-nya kawasaki harus dipasang dan diregistrasi di bengkel resmi.

        Guest
        • yang jelas margin versi tertinggi pasti lebih besar. sasis, kaki-kaki, bodi2, secara keseluruhan sama harga 61 jt. tambah ABS, QS, modif intake manifold jadi 78 jt.

          Guest
    • Pertanyaan lu, kayakanya retorik. Tapi gue tetep jawab ya. Tapi jawabannya subjektif ya bro, berdasarkan pengalaman gue pribadi.

      Disclaimer: gue bukan sultan.

      Gue salah satu dari 200 pemesan pertama ZX. Gue pesen STD, dengan catatan dari salesnya bisa ganti ke SE.
      Setelah musyawarah mufakat sama keluarga, diputuskan untuk ganti ke SE biru. Salesnya juga bilang OK, dia ubah pesanan gue ke SE biru, katanya.

      Celakanya, pas unit dari Kawasaki datang ke dealer, kayaknya ada ketidaksesuaian antara forecast KMI sama respon market. SE, terutama biru, banyak banget yang pesen.
      Gue dibilangin sama salesnya, kalau ngotot SE biru, bisa dapet akhir tahun atau tahun depan.

      Mana mau gue, dah ngidam lama, belain begadang supaya bisa pesen subuh subuh di KMI, dapetin unitnya tahun depan…
      Yaudah, STD aja jadinya.
      ABS bisa diabaikan lah, buat nyantai harian ini. Pernak pernik lain, dah banyak after marketnya, gue dah pasang.
      Dan sekarang gue seneng banget, QS nya juga tersedia dan PNP.

      Guest
  5. Yang disayangkan, kenapa dengan embel2 SP ban std yang didapat masih sama dengan varian yang terendah. Harusnya dengan gap seperti itu bisa dapet lebih. Atau jangan2 karena buat kompensasi biaya development QS, engine, dll .

    Guest
  6. Ada satu hal yang disayangkan, kenapa dengan embel2 SP ban std yang didapat masih sama dengan varian yang terendah. Harusnya dengan gap seperti itu bisa dapet lebih. Atau jangan2 karena buat kompensasi biaya development QS, engine, dll .

    Guest
  7. opsi paling bagus ya pake QS universal aja. harga + pasang paling 2jtan….
    tapi honda ngapain rilis versi SP tanpa QS yah beda harganya tipis bgt…

    Guest
  8. indikasi klo unit QS abnormal/rusak gmn ya wak Haji,trus klo ga ada indikasi malfunction ada pengaruh ga sama mesinnya?

    Guest
    • biasannya sih, ada kode kode Indikasi Maal function khusus dari ECU dan kodenya biasannya pun Unik untuk tiap masalah, cmiiw

      Administrator
  9. logika aja lagian, quick shift kan berhubungan dg mekanisme gearbox, psti ada pnyesuaian biar ga rontok, ga kaya punya aftermarket yg cuma main elektronik doang tp ga mikirin jangka pnjangnya, wuaakkaa

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.