TMCBLOG.com – Sudah menjadi sebuah protokol, walaupun Dorna memerintahkan Pembalap untuk Tidak pulang ke rumahnya ketika race Double header, namun ketika Jelang race Weekend Semua Penghuni paddock MotoGP diharuskan melakukan test PCR Swab Lagi Di sekitar hari selasa atau rabu jelang race weekend. Dan Berita besarnya Via Motorsport, adalah Juara dunia 9 kali Valentino Rossi kembali dinyatakan Positif COVID-19 ketika test awal pekan ini . .

jadi Ceritanya menurut Sky adalah Pada hari selasa, Valentino Melakukan test Swab yang hasilnya Positif. 24 Jam Kemudian Ia melakukan test Lagi yang ahsilnya negatif. Rossi hari kamis ini, menghormati protokol yang mengharuskan jeda 24 jam antara dua Swab, dan melakukan swab Ketiga. Pembalap Italia itu telah mencapai Valencia di mana dia akan tetap melakukan karatina Mandiri sampai laporan Swab ketiga keluar yang rencananya akan tiba di malam hari.

Valentino Rossi sendiri harus rela Sebelumnya absen di Double header Aragon setelah Dinyatakan Positif COVID-19 antara Seri le mans dan Seri Aragon. Dan Jika benar Dinyatakan Positif lagi, Vale berpotensi akan absen pada dua race Terakhir Musim 2020 dan Dua race terakhir dengan Posisi sebagai pembalap Pabrikan Yamaha . . . So Bisa jadi Balapan terakhirnya Sebagai Pembalap pabrikan adalah Balapan Di Valencia 1 akhir pekan lalu dimana Vale DNF akibat Masalah teknis.

Berita Kembalinya Positif valentino Rossi terjangkit Virus COVID-19 memunculkan banyak pertanyaan . . salah satunya adalah di mana dan bagaimana dia terpapar (Lagi) Karena secara umum protokol Dorna di Double header adalah membuat bubble begitu ketat sehingga sebenarnya Mereka hanya ketemu Orang yang ‘itu itu saja’ . . . apakah Vale terpapar dari seorang di antara sabtu dan ahad, kalau gitu di paddock ada Personal lain dong selain Rossi yang OTG . . wahhh makin ngeri nih akhir akhir Seri motoGP . . Kita tunggu kabar resmi dari Tim Monster Energy yamaha MotoGP sob . .

Taufik of BuitenZorg

81 COMMENTS

  1. Belum tentu terpapar baru, bisa saja hasil kemarin negatif palsu, di swab di hidung tenggorokan, taunya si virus nongkrong di bronkus Wek Wek Wek Wek…

    Guest
    • otak mereka adanya oleh kata curang …( bahannya )

      gak sadar sesembahanya curang gak ngakuin..πŸ˜‚
      maling teriak maling

      Guest
  2. ini covid atau tidak tak ada pengaruh to…wong poin rosi ja segitu….banyak berpendat kadang orang lupa kalau orang yg dinilai adalah hasil akhir dari pekerjaannya,kalau sdah tau hasil akhirnya naaah tiada guna to omong tuduh jelek,fitnah dan mencaci ituπŸ˜€

    Guest
  3. Coba deh pada cari tayangan ulang Race kemarin, Rossi mukanya masih pucat banget, ada kemungkinan kondisi tubuhnya belom fit 100% setelah dinyatakan sembuh covid dan akhirnya malah bikin dia tertular lagi

    Guest
    • Engga heran juga kok. Sifat dasar virus emang gitu. Individu yg masih pengen survive, dipaksa untuk kebal dari serangannya. Entah kebal secara alami (herd immunity), ataupun kebal secara buatan (vaksinasi).

      Sekali orang terinfeksi, virus akan tetap ada di dalam tubuhnya (somewhere we don’t know exactly) dalam jumlah yg kita tidak tau juga (bisa banyak, bisa sedikit).
      Karena virus punya struktur tubuh yg sangat simpel, hanya berisi DNA atau RNA aja, kerjaannya pun sangat simpel, hanya melakukan infeksi ke organisme hidup, lalu memanfaatkan sel sehat organisme yg dihinggapi HANYA UNTUK MENGGANDAKAN DIRINYA. Kalo dia lagi berada di kondisi lingkungan yg gak mendukung, dia bisa bikin selubung untuk men β€˜dormant’ kan dirinya sendiri. Sampe tiba saatnya dia nempel di organisme hidup, dan mulai bekerja lagi. Begitu seterusnya.

      Pengen bikin virus mati cuma satu yg ampuh : extreme heat.

      Cuma ya itu. Dulu jaman flu burung atau flu babi, kita mah enak aja bakarin mayat unggas dan babi.
      Lha ini corona yg hinggap di manusia, gak bisa kita musnahkan dengan bakar mayatnya.

      Mentok paling dibungkusin rapet (plastikin), plus disinfeksi. Supaya dia gak nemuin jalannya untuk keluar.

      Hal mendasar gak akan dibeberkan semua, karena akan bikin situasi mencekam.
      Yg jelas vaksin itu penting. Karena kekebalan adalah kunci ya. Bukan shock 😬

      Guest
  4. Jaman dlu kalo positif orang pada girang ya wak.. contohnya ” gimana buk anaknya? ” ” oh alhamdulillah udah positif”
    Kalo sekarang pd takut ya..

    Guest
  5. Kok rata2 para beye bilang ini konspirasi dorna ya?? Pelemahan ymh, penjegalan ymh supaya tdk jurdun, dll. Oalah beye…beye… Kalah ya kalah aja, gak usah cari pembenaran sendiri2. Bahkan ymh berbuat curang/gak fair aja masih mereka bela. Karepmu piye to ye beye??

    Guest
    • Ya begitu laah mereka bro…
      Selama yamlehoy ga juara, apapun akan dijadikan sebagai kambing hitam…
      Suatu kejuaraan akan dibilang adil dan fair jika yamlehoy yang juara, itu sudah hukum pasti bagi beye yang ga boleh dibantah oleh siapapun, termasuk wak Haji TMC yang punya akses berita ke dorna…

      Guest
    • Wkwkkwkw Y itu bener bener cupu bermusim musim ngga pernah jurdun dibela belain pake ilegalan tetep ngga bisa jurdun.
      Kalah sama pabrikan yang baru kemaren lepas konsesi..memalukan.
      Lebih parah pensboynya suka beronani otak sudah bosok masih berasa superior.
      Wkwkwk paraahhhh akut.

      Guest
  6. Masih ada yang makan pancingan komen sampah…
    Ntar bilang lagi ke mas Nugie ato wak Haji TMC buat ngapus komen2 sampah..
    Uda biarin saja ga usah ditanggepi ato direply, udah jelas tujuannya hanya untuk cari perhatian saja gara2 ga jadi jurdun tahun ini…
    Sayang banget blog secerdas TMC dengan mudahnya dicounter dengan satu kata “KONSPIRASI”…
    Dikira wak haji nyari berita yang uodate dan valid itu gampang apa ya….
    Sing sabar wae wak….

    Guest
  7. Sekedar input, even OTG seharusnya tetap positif. Jadi ga ada org tes negative tapi disebut OTG.
    Dari hal ini mungkin ada perbedaan cara tes dgn negative VR46 ( mungkin 1 RNA sudah hilang, tapi masih ada RNA lainnya yg tersisa).

    Guest
  8. Kasian beye… Najis banget liatnya dah… Jujur ya ane dari sd ngefans juga sama vr46, dulu pertama main game motogp yang vale masih sama honda.. Tapi ane ga pernah sampe se menjijikan gitu anjir..

    Bisa bisanya dari yang skenario… Mumpung pada problem… Lah kok gitu… Mereka sama sama taruhan nyawa kok battle sampe vina lompat dari motor rem nya blong.. Kok bisa bisanya fitnah gitu..

    Fitnah lebih kejam dari pembunuhan lho…

    Ane jujur emang ngefan jg sama juki krn awal comeback nonton gp itu pas 2018 akhir liat juki balap di ujan seneng aja, makanya ngefan ampe skrg.. Tapi masih ngefan jg ama vr ama mm krn keren aja… Tapi ane ga pernah tuh ampe fitnah2 gitu..

    Stress di dunia nyata kali ya ampe fitnah fitnah di web gitu.. dipikir ga bisa ditrack apa ya..

    Guest
  9. Apa mungkin masih ada virus yg tersisa yg belum aktif ya

    Buat Garret gerloff,rejeki gak kemana boy!, meskipun sayangnya dr musibah orang lain

    GWS Mbah,soalnya penyintas covid katanya Indra perasa dan penciumannya hilang dlm jangka waktu lama

    Guest
  10. Dagelan banget yah…πŸ˜‚

    di paddock Yamaha monster Energi sejak awal padahal udah bekerja sama dikasih alat Air purifier meminimalisir bakteri / virus..

    Guest
  11. Umumnya jika terpapar Virus maka akan mempunyai antibodi ketika sembuh..

    ada kemungkinan terkena Virus lagi tetapi dengan strain virus yg berbeda(mutasi virus) dibanding yg pertama. Seperti Cacar..

    jadi ada 2 kemungkinan jika benar positif copit lagi.

    1. Strain Virus yg diderita sekarang berbeda. dan itu bahaya karna bisa mengancam yang lainnya yg belum pernah terkena strain awal. (mutasi virus)

    2. HASIL RAPID KEMARIN Negatif cuma bohongan. supaya ketika race bisa masuk lima besar banyak yg senang.. tetapi karna cuma di PCR bukan SWAB, maka bisa dipastikan kemarin cuma berubah ke OTG.

    dan ternyata jika Nomer 2 yg terjadi maka makin jelas tim yamaha sudah ada yg OTG selain doi.. dan motogp terancam berhenti di VALENCIA2

    KALAU DITANYA SIAPA PENYEBABNYAAAAA……???

    YA diaaa lahhh…

    Guest
  12. Kalo emang bener apalagi sampe harus absen 2 race lagi, bener2 kasian harus nutup karir di tim pabrikan Yamaha dgn dnf karena masalah teknis. Kalo dipikir2, ini akibat kebiasaan dia sendiri yg suka maksain turun balap ketika tau timnya punya rencana/siapin pembalap pengganti. Coba kemaren ga maksain gw yakin tubuh dia udah bisa recovery dan tuntasin sisa virus yg ada di tubuhnya. Dgn dia maksa turun lagi setelah Yamaha fix siapin Gerloff kemaren malah bikin dia kelelahan yg otomatis kuatin sisa2 virus yg masih ada di tubuh dan ga ke detek pas swab. Entah kenapa dari dulu Rossi selalu terkesan ga mau ada yg gantiin dia barang 1 race sekalipun, seolah Yamaha harus prioritasin dia seorang. Masa Sugiono udah abis, bahkan sebenernya udah ga terlalu kpmpetitif sejak 10 taun lalu.

    Guest
  13. Sepertinya sdh tdk ada keuntungan dari Vale race, terutama bagi kepentingan Yamaha selain hny menambah poin yg tdk krusial. Terbukti kmrn kembali sial saat M1 ngadat dipakai Vale. Knp justru tdk open minded investasi di sisa 2020 pada Garrett Gerloff yg msh muda dan sdg on fire?
    (mungkin) alasan van der Mark ke BMW salah 1 nya jg krn kecewa tdk ada peluang ke Yamaha MotoGP meskipun bagian dari Yamaha SBK.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.