TMCBLOG.com – Beberapa informasi yang bisa TMCBlog himpun menjelaskan bahwa memang akan ada beberapa produk dari Honda di Indonesia yang memasuki Life-Cycle Major-Model Change bertepatan dengan model tahun 2021. Dan salah dua dari produk produk hot yang siap digerojokan adalah New CBR150R dan New PCX 150 (atau lebih tepatnya 157, mungkin). Nah siapakah yang bakalan duluan rilis diantara kedua produk ini?

Sebelum kita bicara timeline mari kita bicara soal bakal seperti apa perkiraan perubahan yang akan dihadirkan oleh kedua produk ini. Untuk New Honda CBR150R ini cukup menarik karena secara umum Honda diperkirakan akan menghadirkan motor yang cukup baru baik dari sektor mesin maupun kaki-kaki. Dari sektor mesin ada kemungkinan kehadiran kembali/reborn dari mesin overbore dimana dimensi pistonnya akan lebih besar bore dari pada stroke. Mesin tipe ini memang dipercaya memiliki karakter revving atau putaran mesin yang lebih tinggi, banyak yang berpendapat bahwa mesin overbore lebih pantas buat mesin DOHC, paling pas sesuai dengan karakter motor full fairing.

Cuma memang yang patut di tunggu apakah tidak ada update lain di dalam mesin, apakah persis overbore dengan spring bertopi (bucket) bertemu dengan profil camshaft alias plek sama dengan CBR150R versi awal, ataukan hadir dengan finger follower. Jangan dibully dulu, teknologi finger follower saat ini dipakai di ZX-10R lho, walaupun desainnya sedikit berbeda. Mesin overbore juga dibutuhkan karena memang kompetitor di segmen ini sudah menunjukan ke-all-out-an mereka semua. GSX-150R dengan mesin overbore murni, R15 dengan 155 cc dan VVA. Sepertinya logis khusus CBR150R butuh pindah ke mesin overbore lagi.

Mengenai styling, besar kemungkinan akan menyamai desain dari Honda CBR500R atau ini artinya akan menyamai desain dari CBR650R juga dan ini logis, karena kedua produk big bike CBR series ini adalah dua produk yang menggunakan desain corporate Honda. Shock depan upside down adalah keharusan karena memang market membutuhkan. Mengenai spek, sepertinya akan di bawah dari shock CBR250RR yang sudah SFF, mungkin beda di diameternya tau sistem piston di dalam shock-nya yang masih lebih konvensional. Mengenai style sobat bisa lihat dari dua reka digital dari Motoblast di atas.

Lalu PCX 150, seperti yang pernah kita bicarakan dengan referensi desain PCX yang hadir di Eropa. Secara bentuk akan plek ketiplek dengan desain PCX di Eropa dengan perbedaaan pemilihan mesin 157 cc 4 valve SOHC berpendingin cairan dan tentunya ditambahkan juga kehadiran rem cakram di belakang tentunya. Mengenai update teknologi, sepertinya HSTC akan jadi opsi sinyalemen terkuat. Balik lagi . . siapa duluan yang akan dirilis di Indonesia?

Dari informasi yang TMCBlog himpun, confirmed keduanya akan jadi produk 2021 AHM. namun sepertinya, mirip seperti alur cerita TMCBlog di atas yang menceritakan CBR150R duluan ketimbang PCX, maka ada sinyalemen AHM akan memproduksi terlebih dahulu All New CBR150R MY2021 dilanjutkan ke All New PCX150(157).

Kapan persisnya? Bisa jadi pada November 2020 atau di bulan Desember 2020 atau bulan ini sudah mulai melakukan produksi/persiapan produksi. Sementara menurut info yang TMCBlog terima, PCX akan mulai diproduksi pada bulan Januari 2021 nanti. Silahkan cek, dan mohon bantuan info, apakah plant AHM di Karawang saat ini sedang RED ZONE?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

72 COMMENTS

  1. Akhirnya ceber kembali ke jalan yg benar

    Cing kucing bocorannya dung!awas lo kalo mampir cuma absen doang 👊

    😹😹

    Guest
    • Paling bener gen 1 doang udh , lawan setara fxr 150 & klo dituning jg gampang , ya walaupun tenaga bawahny klo buat boncengan berasa kopong

      Guest
      • Hooh, sebenarnya mesin K45A udah bagus tarikan awalnya gak selemot CBR semphak Thailand
        Tapi smoga aja mesin yg baru kualitas rantai dan tensionernya diperbaiki

        Guest
        • Si muka kancut mesinny udh bagus sebenerny, cm beda 20 kilo sm gen 1 wkwk, muka dimiripin vfr itu sekaligus buat memperbaiki brand image cbr 150 yg dirusak minerva sih, (meskipun nntinya ditiru jg sama viar vsr lol)

          Guest
      • setara apaan,,,ane pernah punya n spupu punya fxr awalan aja menang cbr old thailand,,120 an bye bye ketinggalannya jauh bgt ama fxr,,,trek taman mini,,,cbr old itu 140 mentok,,cuma bnyk yg hoax 160 gampang bla bla,,,

        Guest
  2. Mantablah kalo balik overbore lagi,yang penting jangan kayak streetfire, overbore dituning irit,udah g usah mikir irit buat yang fairing,bedakan aja sama yang naked

    Guest
  3. bagus lah H luncurin baru terus, upgrade terus.

    tinggal Y yang mandek kek H dulu. itu itu aja di sport nya, metik masi updet2 dikit.

    Guest
  4. Drpd body pcx, sy lbh suka body forza.
    Seandainya ada forza 157 cc dg honda voice command. Bakal jd primadona di kelas 155-160cc

    Guest
  5. Honda ini pelit apa lola sie.. Apa mereka sengaja mengulur ulur teknologinya biar selalu ada pembeharuan yg membuat pembeli selalu merasa value ganti beli baru lagi?

    Guest
  6. Cbr balik overbore ? fix korban kesel lagi itu Thailand awkkwkawk

    ahm udah anak emas, thai udah bertahan overbore, akhirnya ikutan make dohc hello kitty, eh baru aja masuk udah beralih lagi itu anak emas pake overbore baru.

    Guest
  7. Gak yakin pake mesin overbore baru, padahal mesin cbr150r yang sekarang lolos euro 5.
    Biarpun Honda itu Sultan, tapi gak mungkin buang mesin yang bisa dipakai sampai 5 tahun masa aturan emisi ke depan.
    Gak kebayang harganya naik sedrastis apa, apalagi ada tambahan USD.

    Guest
    • Iya sih harus riset mesin baru ,mesin overbore yg lama basicnya pun udh dari 20 tahun lalu + aslinya adalah mesin sonic 125 yg digedein pistonny/msh satu cetakan(ada lubang mounting ga terpakai yg bs diliat di cbsf & cbr cbu)

      Pdhl potensi tuning sm oprekny gampang, ganti kem , porting polish , air filter + ecu unlimit bs naik sekitar 3-7 hp klo beruntung

      Guest
    • @Xonglie
      boleh tebak2 buah manggis kan nih…
      feeling gw mesin DOHC overstroke K45G yg sekarang bakal tetap berjalan beriringan sama DOHC 157, misal dengan sedikit tuning ulang yg lebih ngjambak buat si overstrokenya..
      trus bakal jadi upgrade buat tipe dual sport H nanti, tapi kebiasaan H nunggu kompetitor terkuatnya moncer dulu salesnya yaitu si WR…

      Guest
  8. emg AHM duit nya ga berseri , biasanya pabrikan kalo rnd mesin baru selalu untuk produksi jangka panjang, ini belum sampai 10 tahun udah dipensiunkan aja,, kyknya para insinyur muda honda perlu banyak belajar dr seniornya, yg terbukti mesinnya masih relevan hingga puluhan tahun lamanya,, contoh GL Series dan C series,

    Guest
    • Bisa aja produksi 2 mesin 150cc ber iringan, kaya sebelum nya kan juga produksi 150cc Dohc square sama 150cc air Coled turunan Megapro. Mungkin mesin turunan Megapro mau di pensiunkan di ganti 150 Dohc square, buat segmen hi end nya pake mesin baru 150cc overbore

      Guest
      • Yoi. Faktanya 150 cc merk H (current) dihajar sana-sini dari sisi fitur dan power. Merk Y cerdas mempertahankan engine overstrokenya yg njengat dengan dikawinkan VVA (nolong top-end power), and works so good. Merk S dari dulu gak berubah, setia ama ovebore tulennya.

        H seharusnya sih emang gak tinggal diam. Kelas 150 nya diperkosa, mau sport naked, sport fairing, matic, ayago. Apa kata Soichiro? 🙂

        Guest
  9. Profil overbore CBR yang lama sangat potensial!

    Versi K45a, karena sektor power K45a ngalahin CBR CBU Thai, PR nya (yg sebetulnya adalah PR lama) adalah tinggal benerin sektor headnya, apalagi cam dan holdernya nya supaya engga oblak & bunyi aneh (klotok).
    Kalo ada budget lebih, boleh lah dinding silindernya kasih lapisan nikasil kaya Sujuki hehehe

    Guest
    • Power cbr lokal galebih besar dr cbu, bro, klo torsi iya lebih besar

      Klo msh pake basis lama kyny susah memenuhi euro 5 (secara downgrade versi 125nya akan dipake di eropa)

      Guest
  10. setuju sih.. kalo bakal lebih dimiripin ke cbr 500.. lebih balance modelnye.. ga terlalu tajem2 kayak 250rr.. lampunya kayak 250rr sih biarin aja

    Guest
  11. mantap DOHC Overbore Oval Piston 6 Valve edan kayaknya
    atau bolehlah DOHC Overbore VVT
    dijamin Mang Enoanderson bersuara kembali. hehehe

    Guest
  12. Mungkin klo f alonso disuruh bandingin k45a & k45g, bakal keluar ucapan

    “The engine feels good.
    Much slower than before.
    Amazing.”

    Guest
  13. Yang pernah bawa motor koplingan honda macem tiger, megapro primus, bahkan gl lama maupun honda win, pas cobain cb/cbr current gen pasti langsung ketawa atau ga heran sama karakter mesinnya..feel sama aura mesinnya kopong banget..datar dan jujur, bukanlah ini yang diharapkan dari feel mengendarai sebuah sport bike.

    Guest
  14. ane berharap kalau supra125 ada mesin baru pake strokenya calon newvario saja. 55,5 mm jangan stroke genio 63,1mm kayak grom yg baru. bore 50mm bisa susah buat naik 110 kmh lebih.

    kecuali 5speed rotary kopling semi-otomatis.

    Guest
  15. Apa mungkin jd CBR 157R? Jadi bore stroke disamain dg PCX toh termasuk overbore juga kan cmiiw.
    Base engine macem piston, conrod, crankshaft, liner bisa common part, differensiasi di head (DOHC) dan girbox

    Guest
    • Bisa kalo stroke nya kayak K45A dulu.
      Karena K45A lebih overbore dari GSX (beda sekitar 1,6 mm an)

      TAPI yg harus jadi catatan, saat ini GSX berani pasang red line segitu karena mereka pede ama nikasil nya. Piston speed tinggi pun masih bisa dijabanin kalo dinding silindernya nikasil. Jaminan awet kok, sejauh ini juga kalo Satria yang kalah pasti pistonnya duluan, sementara silinder masih jagjag.

      Guest
  16. Busi patah November 18, 2020 at 14:14
    Gak bahas cbr 150 yg pake mesin overbore dohc lagi wak ?

    Apa mau saya kasih bocoran lagi nih ?
    Misalnya bentuk lampu drl depannya ?

    Guest
  17. Apa mngkn AHM brani dgn msn overbore yg nota bene butuh matrial yg mumpuni untk rmp tnggi yg sampe lbh kururang 13 rpm klo pun sanggup hrga mngkin tnbus 45 jti

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.