TMCBLOG.com –Β  Secara umum tahun 2021 ini menurut beberapa sumber yang TMCBlog bisa himpun, Astra Honda Motor disinyalir bisa menghadirkan banyak sekali varian motor sport 150 cc baru baik seri yang ber-fairing maupun seri streetbike atau naked bike. Dan salah satu varian yang sangat dipikirkan masak-masak oleh Honda untuk dihadirkan di Indonesia adalah varian Honda CB150R Neo Sport Cafe.

Tren sepeda motor saat ini, jika mau laku dan booming tidak boleh hanya sekadarnya hadir. Harus ada keunikan dan karakter tersendiri yang bisa dibawa walaupun mungkin segmen market yang mau dimasuki termasuk segmen yang cukup berat seperti Sport 150 cc-an. Dan menurut TMCBlog, sosok Honda CB150R dengan konsep Neo Sport Cafe sangat bisa masuk ke karakter di segmen ini.

PresDir AHM : CB150R ExMotion , Jika Konsumen Indonesia menginginkannya . . Why Not ?

Beberapa tahun yang lalu (sekitar tahun 2017), Direktur AHM pada saat itu yakni Mr. Toshiyuki Inuma saat TMCBlog tanya secara ekslusif di sirkuit Buriram Thailand (cek link di atas) mengenai kans Neo Sport Cafe 150 cc yang sudah hadir lama di Thailand untuk dijual di Indonesia, sempat mengatakan bahwa dilihat dari riding stylenya, saat itu market motor ini (Honda CB150R Neo Sport Cafe) belum cocok buat karakter pengguna motor sport di Indonesia. Oleh karena itu AHM bersikeras saat itu hanya bermain dengan CB150R Street Fire yang lebih merupakan motor palugada di segmen ini buat brand Honda. Dan sampai 2020 line-up Honda di segmen ini belum banyak berubah.

Namun perlu juga ditelaah penyebab segmen market Indonesia lebih ke arah karakter CB150R Street Fire itu apakah disebabkan karena karakter murni konsumen Indonesia di segmen market tersebut, ataukah karena selama ini produk yang ada hanya memberikan opsi jenis motor yang itu-itu saja, tanpa terobosan?

Menurut Kami, -TMCBlog- karakter dari konsumen Indonesia itu adaptif. Para konsumen ini asal memperoleh produk yang canggih, bagus, maka masalah riding style itu menjadi sesuatu hal yang ‘bisa diatur’. Bisa lihat sendiri contoh boomingnya Kawasaki Ninja 250 mulai di tahun 2008, atau Yamaha NMAX. Apakah sudah terpetakan sebelum kedua produk ini hadir bahwa market Indonesia suka akan riding style dari Ninja 250 dan riding style dari NMax? TMCBlog yakin jawabannya adalah BELUM. Dan butuh strategi pabrikan yang berani menerobos dan melakukan breakthrough mengenai persoalan ini.

So, bisa jadi momentum rotasi pucuk pimpinan dari Astra Honda Motor membawa perubahan paradigma mengenai new product khususnya untuk line-up produk di Indonesia juga, oleh sebab itu bisa jadi hal ini menjadi penyebab mulusnya rencana kehadiran Honda CB150R Neo Sport Cafe di Indonesia. Oh iya, sebenarnya sasis dari motor ini pun sudah dipatenkan sejak lama di Indoensia.

Balik lagi ke Honda CB150R Neo Sport Cafe. Bagi kami, strategi menghadirkan produk ini ke Indonesia jika dibarengi dengan pricing yang tepat akan membuat AHM seperti melakukan satu kali pendayungan dengan satu dua target yang berpotensi dilalui. . Maksudnya?

TMCBlog sudah pernah melakukan test ride Honda CB150R ExMotion Thailand dan mendapati bahwa tongkrongan dan feel riding motor ini sama sekali berbeda bila dibandingkan dengan Yamaha XSR155 [misalnya]. Style fisiknya tidak se-klasik XSR155 terlebih lagi se-klasik Kawasaki W175 jika dibenturkan head to head. CB150 ExMotion ini jauh lebih modern (note pada kata ‘Neo’) dan sisi modern-nya ini lebih sedikit menampatkan CB150R ExMotion Neo Sport Cafe ini justru mengarah ke style seperti Yamaha MT-15.

Jadi ini lah yang TMCBlog maksud dengan dua target punya potensi untuk dilampaui. Honda CB150R Neo Sport Cafe untuk menghadapi dua produk Yamaha MT15 dan Yamaha XSR155. Sekali lagi jika pricingnya tepat menurut kami bukan yang tidak mungkin angka penjualannya bisa bejaban dengan kedua motor ini jika disatukan. So, posisi bola sekarang berada di tangan AHM. Produknya kudu punya detail yang bagus, lalu pricing kudu tepat. Silahkan share opinimu sob.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

62 COMMENTS

  1. Neo cafe kayaknya pasarnya makin segmented,mending yg classicnya lebih kental sekalian kayak cb350 h’ness atau cb190ss

    Guest
  2. boncenger yg berbokong besar kayaknya gak bisa diangkut sama motor ini.. dan sepertinya boncenger kudu rapat meluk rider.. tp buat single seater keren sih, aura neo-klasik nya dapet..

    Guest
  3. Kalau lihat style, mungkin banyak yang suka sama model exmo ini,, tp kalau sudah disuguhkan spek power dll diatas kertas, belum tentu org Indo bakal suka.

    Guest
  4. Kalau AHM bisa buat desain begitu plus jok tandem biasa (bukan split seat), malah bisa sekalian makan vixion, dengan pricing yg oke.

    Guest
  5. Mungkin segmennya bakal mirip kayak Scoopy gitu kah Wak ? Neo klasik tapi pada tipe motor sport, kayaknya bisa rame lagi segmen sport 150

    Guest
    • Kalo sodaranya cb150, Harganya jelas bakal beda.. Jd masih aman.. Usd kalo pake punya cbr250rr bisa 4-5 jutaan.. Rangka pun lbih mahal ktimbang cb150.. Selisih harga bisa 5-7 jutalah, harga bs samaan dgn sodara tirinya si cbr150.. Mungkin ini yg buat bingung ahm..

      Guest
  6. Setuju wa haji betul ahm harus berani jgn cuma bisa ngekor terus dari belakang ud rame baru brojol kesan ya pabrikan lain yg riset langsung pratek dgn jualan langsung honda cuma ngintip liat rame baru bikin jualan

    Guest
    • yang seperti ini memang strategi pabrikan, tidak perlu riset pasar mahal-mahal. kalau nanti kompetitor launching dan hasilnya oke diterima pasar, maka pabrikan lain akan follow dgn all new, tapi kalo yang duluan rilis kurang maka cukup facelift minor entah striping atau cuma ganti warna

      Guest
  7. Bener, Wak…gak ada urusannya dgn riding style tidak cocok ma org Indo, masalahnya hanya Ahm gak berani bawa ke sini. Itu aja. Saya yakin ada yg beli bejaban ma xsr n mt15, wlwpun yes tidak bisa jadi volume maker

    Guest
  8. Dan yamaha harusnya memasang headlamp xsr ke mt15 buat menghadapi. Seru neh. Ayo yamaha vixion mana neh facelift nya juga fino.

    Guest
  9. Kalau mau ambrolkan celengan, lebih suka cb350 h’ness sih. Verza aja yang diganti model kayak cb350 h’ness, mungkin bisa laku

    Guest
  10. Setuju sih, adaptif, yang penting desainnya bagus entah genrenya apa, plus harga masuk akal, kalo booming kan dikali banyak bakal lebih banyak marginnya,plus 1 lagi kalo bisa overbore , gak usah mikir ngirit motor koplingan πŸ˜…

    Guest
  11. CBR150 udah 39 plus upside down kena 40an, NEO di 37 bisa bgt ini mah. CBVersa byk bgt di tempat sy. Scoopy apalagi. Ayo AHM nunggu apalagi utk mengsegmentasikan Retroclassic πŸ˜€

    Guest
  12. Apakah riding style suzuki satria nyaman??? Faktanya laris dijamannya! Saya rasa itu hanya mengalihkan pembicaraan saja! Orang indo itu soal riding urusan belakang! Yg pnting desain! Jadilah pabrikan yg buka lahan!! Bukan nerusin lahan. Jgn budeg!! Dah tu aja!

    Guest
  13. Yamaha & Kawasaki pelopor, yang ini ngikut πŸ˜€
    komentar khas fansboy, wkwk

    tapi bener kan. harusnya dibalik, yang duit paling banyak harusnya yang uji pasar πŸ˜€

    tapi nanti keburu laku yg lain gak kebagian πŸ˜€

    yaudahlah, emang harusnya begitu, yg sultan keri wae.

    Guest
  14. Maap maap kate nih..bagian belakang perlu dirombak kayak_nya..too short jadi inget X4BR3..kalau ngeboncengin CewekCakep kagak ape2 sih, tapi kalau ngeboncengin batangan gue harus pakai Acrylic/Triplek dah buat pembatas..

    Guest
    • Brati anda ambil CB saja gaperlu mksa ambil neocafe karna motor seperti ini lebih untuk single cari cewe atau boncengin cewe bukan boncengin batanganπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ€­

      Guest
  15. Sepertinya andaikata masuk apa adanya seperti itu akan sama gagalnya seperti Yamaha dan Suzuki.

    Cb tambah 50cc, realisasikan Tiger Reborn atau entah disebut apa nantinya. Dng begitu segmentasi dapat, scr cc dan harga di brosur jg tdk bikin pusing tentukan pilihan.

    Guest
  16. Ini keren, cuman lagi2 pricingnya bakal bikin ngga bisa jadi volume maker kaya CB. Mungkin daripada ini ya wak, mending datengin MSX/GROM aja deh wak. Itu yang pada ngiler2 monkey tapi duitnya ngga cukup bakalan beli kalo bisa dibanderol seharga CB150R.

    Guest
  17. selama cb150SF masih unggul dan yamaha XSR155 belum bisa melampaui / banyak laku, yakinlah ga bakalan motor ini hadir di endo

    Guest
  18. Untuk menepuk duo MT15+XSR155 dengan satu senjata CB Exmotion/CB150R Neo Sport Cafe untuk melengkapi line up ,ahm butuh kematangan strategi pricing nya wakaji … Mengingat duo yamaha tersebut sudah di angka 36an juta karena masuk kategori hobbies … Walaupun kategori fairing nya dua merk ini juga laku

    Guest
  19. Masalah pricing harga sangat menentukan, contohnya mt15 dan xsr. Kedua produk ini memiliki ke unikan dan desain yg rupawan.. tpi pricingnya udh tembus 36jt jadi penetrasinya kurang dipasaran. Coba di taruh harga 31jtaan bisa jadi laris manis

    Guest
  20. menurut saya pabrikan perlu untuk update harga dengan menurunkan harga produk tersebut, gapapa untung dikit tapi laku banyak dibanding ga laku sama sekali

    Guest
  21. sinyalemen wak haji cmn cek ombak…sbnernya mang dah mau brojol…. strategi kaset lama lagu baru wak,,,,hahahah

    Guest
  22. Kalo nanti beneran launching diset diantara cb150r dan cbr150 2021 bijimana nih?
    Pake upside down sama kaya cbr150r dan pake mesin overbore lagi, terus kaliper depan pake radial ?
    Harga diset 35-38jt.
    Bagaimana ? Misalnya cbr150r diset 38/39jt, nah si cb exmotion ini diset 36 atau 37 sekian.

    Guest
  23. Sepertinya bakal masuk, Karena :
    – Casting model palang begitu dah dipake di cbr150r last facelift
    – Isu Cb150 series pakai USD
    – Demand motor klasik modern lagi hype-hype nya.

    Guest
  24. menurut pendapat ane, sepertinya bakal masuk, Karena :
    – Casting model palang begitu dah dipake di cbr150r last facelift
    – Isu Cb150 series pakai USD
    – Demand motor klasik modern lagi hype-hype nya.

    Guest
  25. Justru kalau ini dirilis, arm ganti konvensional, knalpot ganti konvensional gak midship, tapi tetep USD, mau dijual 35 juta pun keknya bisa laku pakdhe…
    Nah, dibawahnya kan ada space tuh, kelas bawahnya itu dikasihlah si streetfire dengan sok dpn teleskopik, buat jagain market bawahnya si streetcafe.
    Si verza ubah lagi, lampu bulat tapi LED, bodi bikin full klasik jadi kyk w175, dikasih sok blkg kyk tirev dahlah LARIS PASTI saya jamin itu! Anak muda skrg malah pada suka motor jadul dan motor baru style jadul.
    So, please lah AHM si verza bikin jadi full klasik, supercub lokal jangan lupa tuh, mesin revo injeksi MUBADZIR kalau gak dipakai produk lain, apalagi kalin udh nyuntik mati blade 110 dna blade 125!
    Dari kami pengguna setia motor jenis bebek, lestarikan moped dan underbone, karena motor jenis ini khas Asia Tenggara, Eropa dan Amerika Latin…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.