TMCBLOG.com – Baru saja hadir informasi resmi dari Suzuki MotoGP: Setelah delapan tahun memimpin Team Suzuki Ecstar sebagai Manajer Tim, Davide Brivio dan Suzuki telah mengumumkan penghentian kolaborasi mereka. Manager asal Italia ini telah hadir di paddock kejuaraan dunia MotoGP selama lebih dari 20 tahun dan telah terlibat dengan Suzuki sejak tahun 2013. Dia memegang posisi Manajer Tim ketika Suzuki memulai proyek MotoGP baru mereka, dan tetap di tempatnya sampai mereka naik ke posisi pertama. Sukses adalah kata-kata yang paling pas untuk mereka yang tahun ini diakhiri dengan mahkota juara MotoGP luar biasa yang diraih oleh Joan Mir, dan gelar juara team untuk Team Suzuki Ecstar.

Brivio dikabarkan senang dengan pencapaian yang dicapai bersama Suzuki, tetapi sekarang ingin mengejar tantangan baru dalam kehidupan profesional dan pribadinya, jauh dari MotoGP. Tim Suzuki Ecstar menyatakan bahwa mereka menghargai pekerjaan yang telah dilakukan oleh Davide Brivio. Skuad Suzuki sekarang melihat ke masa depan dengan pandangan yang tinggi untuk musim 2021.

Davide Brivio:

“Tantangan dan peluang profesional baru tiba-tiba menghampiri saya dan pada akhirnya saya memutuskan untuk menerimanya. Ini merupakan keputusan yang sulit. Bagian tersulit adalah meninggalkan sekelompok orang yang luar biasa ini, dengan siapa saya memulai proyek ini ketika Suzuki bergabung kembali dengan Championship.”

“Dan sulit juga untuk mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang yang telah datang selama bertahun-tahun untuk menciptakan Tim yang hebat ini. Saya merasa sedih dari sudut pandang ini, tetapi pada saat yang sama saya merasakan banyak motivasi untuk tantangan baru ini – yang merupakan kunci ketika saya harus memutuskan antara memperbarui kontrak saya dengan Suzuki atau memulai pengalaman yang sama sekali baru.”

“Meraih gelar MotoGP adalah sesuatu yang akan tetap ada di buku sejarah Suzuki dan itu akan selalu memiliki tempat khusus dalam kenangan hidup saya. Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua manajemen Suzuki atas kepercayaan dan kepercayaan mereka kepada saya, yang mereka miliki sejak awal. Saya ingin berterima kasih kepada setiap anggota grup MotoGP kami di Jepang dan di trek, semua jaringan Suzuki, dan tentu saja semua pembalap yang membalap untuk Tim di periode ini, terutama Joan dan Alex yang menjalani musim 2020 yang hebat. “

“Joan menjadi Juara Dunia adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi saya dan untuk semua orang yang bekerja keras dan menemani saya dalam perjalanan yang luar biasa ini. Saya mendoakan yang terbaik untuk tim Suzuki MotoGP, semoga hasil kedepannya semakin baik dan lebih baik lagi dan saya akan selalu menjadi fans Suzuki. Terima kasih banyak Suzuki!”

Shinichi Sahara – Pemimpin Proyek Tim Suzuki Ecstar:

“Hormat kami, ini adalah berita yang mengejutkan bagi kami tentang kepergian Davide dari Tim Suzuki Ecstar. Rasanya seperti seseorang mengambil bagian dari diri saya, karena saya selalu berdiskusi dengannya bagaimana mengembangkan tim dan motornya, dan kami sudah bekerja sama sejak lama. Pada tahun 2020 kami mencapai hasil yang luar biasa meskipun dalam situasi yang tidak biasa dan sulit karena Covid-19.”

“Dan 2021 akan menjadi tahun yang lebih penting bagi kami untuk menjaga momentum. Sekarang kami mencoba menemukan cara terbaik untuk menutupi ‘kerugian Davide’. Untungnya dalam banyak kasus saya memiliki cara berpikir yang mirip dengannya, oleh karena itu tidak terlalu sulit untuk menjaga arah yang harus kami tempuh sebagai Tim Suzuki Ecstar, saya kira. Kami ingin mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan.”

Based on Suzuki MotoGP Info

66 COMMENTS

  1. Ada sebagian orang punya prinsip meninggalkan karir atau ganti tujuan saat pencapaian puncak dalam hal ini Davide bawa Suzuki juara MotoGP

    Guest
    • sisi keseruan F1 bukan di aksi salip-menyalipnya kayak motoGP bro, lebih ke strategi pembalap+tim dalam mengelola power unit+ban, gak jarang yang awalnya posisi 15 ke atas, diakhir balapan bisa juara/podium karena strategi nya yang mantap, contoh tuh GP Sakhir 2020 yang juara awalnya sempet posisi 18

      Guest
      • @Zemo
        MotoGP juga bisa gitu kalo ada pitstop (wet race biasanya ada). Dulu Pedrosa aja bisa juara start dari pitlane.
        F1 gak ada momen bikin jantungan kayak ke tikung di tikungan terakhir.

        Guest
        • @xonglie…
          Ketikung di tikungan akhir sih jarang di F1…tapi lebih sering ban meledak di lap akhir atau ban kehabisan grip di lap akhir…

          Last lap masih posisi 1, tapi karena grip ban abis bisa kelempar dari 10 besar saat finish…

          Guest
      • @Zemo
        Tahun tahun ini yg bisa juara ya itu itu aja, cuman yg bisa ngerecokin ya verstapen tok, malah ngomong kayak gtu, suka nonton f1 gk si?

        Guest
  2. Semua olahraga jika orang barat mayoritas suka otomatis uangnya gede.
    Contoh;
    Tenis vs bulutangkis

    F1 vs motogp

    2 olahraga yg sama tapi perputaran uang sangat jomplang padahal dari segi penonton saya berani bertaruh motogp dan bulutangkis unggul jauh

    Guest
    • Kalo dari segi penonton gratisan (lihat viewer di yutub, MotoGP lebih banyak)

      Tapi kalo lihat penonton yg berbayar (tv Kabel dsb) F1 lebih banyak.

      Guest
      • kebalik , video highligt motogp 1 hari upload jarang yg udah nembus 1 juta. sedangkan highlight f1 baru 5 jam viewnya udah 1 juta lebih , liat aja channel f1 , tiap video highlight selalu diatas 1 juta

        Guest
    • faktanya penonton F1 jauh lebih banyak dibanding motoGP

      ya mungkin kalo cuman ngomongin lingkup indonesia baru bener lebih banyak motoGP penontonnya

      Guest
    • @oka
      Justru F1 dan Tennis itu penontonnya bejibun…
      Emang di Indonesia dua olahraga itu ga begitu terkenal…tapi di luar negeri sana justru F1 dan Tennis lebih banyak ditonton…

      Lihat F1 ga harus dari tribun dan bukit…bisa dari balkon hotel atau dari atas kapal pesiar…kalo liat MotoGP harus datang ke sirkuit dan duduk nya di tribun atau lesehan di bukit…

      Guest
  3. cara hebat mengakhiri petualangan, saat di puncak.. jgn kyk si anu juara 3 Serasa podium 1………………………

    nguing.. .. mancing dulu. 😗

    Guest
  4. Ya mau gimana lagi, target udah tercapai, wajar kalo mau cari tantangan baru. Good luck aja deh di F1, sapa tau bisa ngalahin Toto Wolff, asal jangan jadi s🅱️inotto aja 😂

    Guest
    • Akan repot klo di pegang sendirian oleh sahara.apalagi klo urusan memenej ktka ada kbthan di eropa.maka ttp hrs ada orang yg kmpeten dr eropa jg yg bs mengakomodir jepang-eropa.apalagi ktka pandemi sprti ini yg blm mnentu,di jepang sgt ketat.sbgai project leader sahara akan keteteran

      Guest
      • repot udah pasti itu sih. namun berdasarkan keterangan tersebut yg bersangkutan punya cara pandang yg sama dengan davide sendiri. asumsinya dia lah calon paling kuat mengingat ga ada calon lain sebagaimana mereka tau davide ke F1 namun mereka belum menunjuk penggantinya. Livio Suppo mungkin bisa jadi pilihan bilamana kiranya kesibukan Shinichi Sahara sendiri selaku Project Leader MotoGp Suzuki dan SRC akan terganggu bila posisi manager juga turut diemban

        dan org terakhir yg masuk dalam pikiran saya adalah Kevin Schwantz…

        Guest
  5. dari dunia yang seru ke dunia yang membosankan menurut saya 😅 . tpi ga tahu juga menurut yg lain karena d eropa klo g salah F1 lebih populer drpada MotoGP

    Guest
    • Di negara 4 musim, Mobil lebih banyak dan lebih populer drpada motor. IyA Kali mau ngedrift di salju pake motor.

      Jalan mereka yg besar dan panjang juga lebih cocok buat Mobil.

      Lihat aja film fast and furious.

      Sampai berapa jilid tuh.

      Guest
    • bukan cuma eropa sih , bahkan di amerika f1 masih punya pamor , sedangkan motogp di amerika pamornya kecil banget , masih kalah ama pamornya drag race nhra

      Guest
  6. Berhasil membawa 2 pabrikan “gurem” juara dunia sudah cukup buat Davide Brivio memutuskan mencari tantangan baru…

    Guest
    • Yamaha : hoho tidak semudah itu ferguso,kau adalah orang kesayangan kami bahkan melebihi Valentino
      😂😂

      Guest
  7. Sengaja d lepas ke F1,biar pengalaman kayak shuei nakamoto,nanti balik lagi ke motogp dan punya banyak inovasi

    Guest
  8. O m g NOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO WHYYYYYYYYYYYYYY

    Sekarang cuma bisa berdoa tim jagoan ku ga kenapa napa T.T
    Semoga brivio sukses deh di F1
    Sad gabisa liat live reaction brivio lagi di mini screen 🙁

    Guest
  9. Gak popo wes, asal penggantinya punya visi yang bagus ya gpp, toh bajet tetap terbatas, justru memaksa manajer baru mikir lebih keras. Sijuki kan masih sangat tradisional, kehormatan tim itu di atas kehormatan pribadi.

    Guest
  10. Livio suppo menurutku memiliki kemiripan yang sama dengan brivio, sama2 tidak terlalu mengekspos permasalahan tim ke media

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.