TMCBLOG.com – Segera Sesaat setelah Sesi test Ride Honda CBR150R, Astra Honda Motor mempersiapkan sebuah Acara Bedah teknologi untuk mambahas beberapa teknologi dan fitur Baru Yang hadir pada Honda CBR150R Model year 2021 ini dan tentunya salah satu yang menjadi Hal utama dan Plaing sering menjadi pertanyaan adalah Apa Karakter yang membedakan Suspensi Inverted SFF-BP dibandingkan SFF dan Bagaimana Suspensi ini bisa dicangkokan ke Honda CBR150R Versi Sebelumnya atau Bahkan Motor Honda yang lain. Dan AHM mempersiapkan Pak Endro Sutarno sebagai Senior Intructure TSD AHM Sebagai Nara Sumber.

Hal pertama yang diinfokan Oleh Pak Endro adalah mengenai Struktur dan Perbedaan karakter Suspensi Upside Down Showa SFF-BP ini dibandingkan dengan Suspensi SFF. Secara umum Diameter Tube dari Suspensi yang dipakai Oleh Honda CBR150R ini persis sama dengan yang dipakai di CBR250RR.

Kami Tmcblog melihat dengan Mata kepala sendiri bahwa memang benar dari atas ke bawah dimensinya sama persis panjang Shock, dan diameternya Plek ketiplek. namun memang Braket Untuk pegangan/ Mountung Kaliper di bagian bawah Agak Berbeda karena perbedaan jenis kalipernya dan diameter kalipernya.

Lalu Yang kedua adalah Struktur jeroannya . . . AHM sengaja Memotong penampang sisi samping dari Tube dari supensi ini dan memang terlihat bahwa Struktur dalam dari suspensi antara Milik CBR150R ( warna gold) dan CBR250RR ( warna Hitam ) memang berbeda. Kedua Suspensi ini sama sama memiliki fungsi berbeda antara fork kanan dan Kiri ( SFF ) Namun yang penting adalah soal Big Pistonnya ..

Pada supensi USD CBR150 terlihat hanya memiliki satu piston, satu silinder dan tidak memiliki  Tube ( silinder) dalam dan Catridge. Terlihat struktur Per ( Pegas/ spring ) di dalamnya Juga berbeda sob.

Lalu Pak Endro menjelaskan Bahwa Suspensi Showa SFF BP yang hadir pada CBR150R itu memiliki Karakter yang lebih responsif dan memiliki stabilitas pengereman yang lebih baik. Sementara Suspensi USD Showa SFF pada CBR250RR lebih memiliki Karakter respon pada Cornering yang lebih baik. tmcblog tebak ini lebih ke Karakter Low Speed Compressionnnya. Pak Endro juga menjelaskan Bahwa Suspensi SFF CBR250RR Punya Karakter Respon yang lebih baik juga pada jalanan yang memiliki permukaan Kurang Mulus ( Gronjalan )

Dalam pembicaraan ini Juga pak Endro kembali menjelaskan Bahwa suspensi ini bisa dipakai Di Honda CBR150R generasi sebelumnya. Poros Komstirnya sama seperti karakter Poros komstir Motor Honda Pada Umumnya namun memang ‘Modalnya’ lebih banyak di mana Kita Harus beli kedua Tube suspensi, lalu Triple Clamp atas, T Bawah,  Setang Clip On, serta tentunya As Toda Bawah karena Jarak kedua Fork ini lebih renggang dibandingkan dengan Supensi depan CBR150R generasi sebelumnya.

kalau Mau di Swap ke CBR250RR ? tentu Sobat sekalian Juga Harus melakukan setup terlebih dahulu terlebih mengenai Parameter SAG dari Motor Jika CBR250RR yang notabenennya lebih Berat Bobotnya bila dibandingkan dengan CBR150R Jika Mau Mengganti Tube Suspensi depan SFF CBR250RR menggunakan suspensi SFF-BP Milik CBR150R . . namun secara umum dimensi Outer Tube keduanya asli sama persis diamaternya, jadi tinggal di Clamp Saja sih

Bicara soal harga part sepertinya Belum ada penjelasan Karena memang Data harga partnya sendiri belum hadir. Namun Confirmed bahkan sehari sebelum Test Sendiri, tmcblog sudah Pesan ke AHM satu Set Assy Suspensi ini yang sepertinya untuk meng-custom  suspensi Si-Casey CBR150R Repsol Milik kami . . Tunggu Saja deh Update pemasanggannya sob, karena kami juga agak kepo nih merasakan feel suspensi ini di atas CBR150R Generasi yang lebih tua

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

53 COMMENTS

  1. Jangan wak, cbr dirumah biarin standar aja. Sayang. Hari gini pengen liat motor tua standar yg ori. Bosen liat custom2.

    Guest
      • Plastik di area stang / kemudi harus ada yg di ‘coak’ gak ya wak?

        Kalo USD kan gambot jadi kalo bagian sana gak di coak malah benturan tuh kayaknya.

        Mungkin kalo ada indikasi ke arah sana, itu yg bikin “sayang-sayang”

        USD R155 juga pas dipasang di R15 (lele) bisa banget.
        Cuma ya itu… pengalaman saya sih plastiknya di coak dikit biar gak gesekan ama USD pas stang belok-belok.

        Tapi ya worth it lah.. jadi jauh lebih mirip baby R6 lele wkwk

        Guest
        • Oiya satu lagi wak..
          Sekadar sharing aja terkait USD yg bisa dipakai oleh gen sebelumnya.

          Harus diperhatikan lagi ketinggian jepitan clamp nya. Saya pasang USD R155 dengan ketinggian yg ‘pas’ di R15 lele, tapi yg didapat lampu nyorotnya terlalu tinggi. Udah mentok setelan sorotannya dibawahin padahal. Akhirnya setelan jepitan clamp ke USD diturunin lagi biar pas aja. Efeknya makin racy rasanya 😐
          Padahal tau sendiri lah gimana karakter R15 lele yg aslinya emang udah bungkuk racy

          Guest
    • Kalo liatnya di internet memang seolah banyak motor tua ga standar, tapi kenyataan di jalanan lebih banyak motor tua standar ting2 mulai dari yg kinyis2 dielus terus sampe yg reot karena dari baru ga pernah ada yg diganti partnya. Jadi ga usah khawatir, motor standar lebih banyak dibanding motor modif. Binter Merzy ato GT185 aja banyakan yg masih kinyis2 dibanding yg udah jadi trondolan, apalagi cuma motor yg usianya dibawah 20 taun.

      Guest
    • Kan kayaknya wak haji cuma mau ngerasain aja, mungkin mau dipake kalo pas touring. Kalo pas di rumah atau deket2, ya, kan bisa dikembalikan ke Suspensi ori nya :v

      Guest
    • suspensi standardnya si CBR 150 thailand itu terlihat kurang berisi (alias cungkring) bung.
      performanya juga kurang greget (imo…terlalu enteng terlalu empuk)
      punya gue kerap bocor pula sealnya (br 11k kilo udah 3x ganti)
      klo bisa si, master kaliper rem depan standarnya juga ikut diganti

      Guest
  2. Pinter juga AHM ya.. amunisi mesin 19 PS-nya disimpen dulu buat next CBR150R tahun 2025..

    Saya menduga karena penjualan current CBR150 dianggap memuaskan, jadi update-nya pelan2.

    Beda halnya dengan kasus PCX yg mungkin belum sesuai harapan AHM dan juga Honda Global. Sekali update langsung menyentuh sektor mesin. Tapi lagi2 amunisi pamungkasnya (VTEC) masih disimpen 😁

    Guest
    • Sah-sah aja sih strateginya kalo memang beneran begitu.

      Lha kompetitornya aja nambahin 5 cc + VVA itu bermula dari matic bongsor dulu. Sementara sprot nya kalem dulu, dan masih pake mesin versi 150cc.

      Guest
    • Saya malah mikirnya AHM update CBR150R ini udah kaya Yamaha yg update R25. Buat apa update gede-gedean tapi penjualan segitu-segitu doang mending Update Maticnya gila-gilaan yg udah jelas-jelas lebih menjanjikan penjualannya

      Guest
  3. Gw liat ini motor kaya pertama lihat zx25r, desainnya sih keren lebih proporsional dari sebelumnya, cuman efek “wow” nya kurang karena desainnya mirip sama sodaranya kaya bukan motor baru
    Yg menurut gw lebay para (yg ngakunya) owner cbr250rr, mereka merasa pridenya berkurang karena desainnya dimiripin yg 150 bahkan sampe ada yg bilang kagak bakalan mau riding bareng sama cbr baru ini, hadeehh

    Guest
    • iyah..mang desainnya rr masterpiece sih…tapi ini detailingnya cakep juga…cmn kalo tetep pake lampu lama tetep keren …walaupun tetep dinyi2r sih…hahaha…. lagian colouringnya coba dibkin bener2 beda…. beda sih yah…ini kebanyakan striping…tpi ada yg sama jg

      Guest
  4. showa SFF-BF yang keren. lebih keren lagi kalo dipaké nya sama New Ninja250SL yang lebih powerful
    hehehe
    bercanda

    Guest
  5. Btw sempet denger cbrcbr lama pada pake set arm cbr k45a/g gitu trus nge-testi kalau jadi rada enakan handlingnya. Tapi gatau deh kok beritanya tenggelam di forum mana tau

    Ga tertarik nyobain juga Om ?

    Guest
  6. Sayang show* tidak ada aftermarketnya padahal shock yg nyaman
    Ys* paling enak buat cornering bahkan di paving block ban lengket saat menikung tajam, tapi sekali kena yg KW keras banget mentul2 sayang banyak KW nya

    Guest
    • Kalo kata mang kobay, mau ketawa karena trek dikasih yg kecil jadi engga bisa eksplor dan ‘menyiksa’ mesin lebih dalam.

      Nah.. Kl penasaran ama feel suspensi barunya sih oke, tp kalo mau nyiksa mesin buat apa ya?
      Kayaknya gak beda jauh ama yg lama.
      Kan bedanya cuma dikasih assist slipper clutch ‘doang’ 🤔

      Guest
  7. ditunggu ya Wak haji share tulisan mengenai pemasangan suspensinya ke si Casey… semoga cepet dapet barangnya. sekalian share pemasangannya di mana dan biayanya. hehe dari dulu pengen pasangin suspensi CBR250RR ke kakaknya si Casey (CBR 250R CBU) tapi skerang ada punya si K45R, siapa tahu bisa jadi pilihan alternatif juga

    Guest
  8. Jangan lupa wak haji pake pro arm kaya pny saya cuma buatin bushing sama pindahin air cadangan radiator, USD pake punya KLX 250 tambang jangkung wak ng buntet lagi.

    Guest
  9. Hmm kok ilang ya.. wak apakah masih memungkinkan swap unit usdnya ke varian nakednya cbr ini ? Denger² unit headlamp cb exmo juga udah dijual disini jadi mana tau kan bisa custom jadi neo cafe jadi²an 😅

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.