TMCBLOG.com – Pasca perilisan Team Ducati Lenovo MotoGP, team manager Davide Tardozzi menjelaskan banyak hal mengenai segala keterbaruan yang hadir di Ducati MotoGP 2021 ini. Via GPOne, Davide menjelaskan secara umum mengenai Lenovo yang menggantikan Philip Morris, mengenai strategi pembalap muda, man-management sampai mengenai pertanyaan mengenai ‘Mapping 8’ yang sempat diberikan kepada Jorge Lorenzo di 2017 . . Cek deh sob . .

Mengenai Lenovo yang menggantikan Mission Winnow.

“Phillip Morris masih menjadi bagian dari proyek Ducati dan ini tidak diragukan lagi. Dengan Lenovo, kami tidak hanya memiliki perjanjian sponsor, tetapi kami ingin mentransfer teknologi dari MotoGP ke metode produksi (motor produksi massal) kami, sesuatu yang selalu kami lakukan di Borgo Panigale dan yang mewakili aspek yang sangat penting dari kesepakatan kami dengan Lenovo. Mengenai pembalap, di Ducati kami telah memutuskan untuk meremajakan line-up, keputusan diambil bersama dengan Ciabatti, Dall’Igna dan Domenicali. Kami telah memikirkannya sejak lama. Menurut saya itu adalah pilihan yang tepat.”

Mengenai Keputusan Meremajakan Line-Up Pembalap

“Kami ingin memenangi Kejuaraan Dunia Pembalap pada awal 2021. Kami fokus pada anak muda, tetapi kami juga yakin bahwa Pecco dan Jack memiliki kesempatan untuk memperebutkan gelar pada awal tahun 2021. Miller memiliki sedikit lebih banyak pengalaman. Kami pikir keduanya bisa menang dan bertarung di antara protagonis. Menurut kami, fokus pada anak muda adalah keputusan yang tepat, kami perlu berinvestasi di masa depan. Dovizioso sangat penting dan saya yakin dia masih salah satu pengendara tercepat, tapi kami harus mengambil risiko untuk masa depan”.

Mengenai akankah lebih mudah bekerja dengan pembalap muda

“Saya pikir akan lebih mudah bekerja dengan Pecco dan Jack daripada dengan juara seperti Lorenzo dan Dovizioso. Mereka memiliki karakter yang terlatih, mereka sangat profesional. Saya percaya tahun ini dan berharap bisa lebih mudah. Pembalap bagi saya, Mereka seperti anak angkat. Masing-masing memiliki karakter sendiri.

Tetapi bagi saya selalu seperti ini, baik juara dunia lima kali maupun pembalap yang belum pernah menang di MotoGP adalah hal yang sama. Pembalap adalah senjata Ducati terakhir, yang menyelesaikan pekerjaan ratusan orang yang bekerja di Ducati Corse.

Mengenai opini kritik man-management Ducati : bahwa di Ducati, pembalap bukanlah hal yang paling penting.

“Saya telah membaca hal-hal tertentu dan saya tidak ingin berdebat dengan siapa pun, tetapi saya akan dengan tenang menanggapi frasa tertentu secara langsung. Bagi kami pembalap adalah orang yang paling penting, terlepas dari apa yang dikatakan orang lain dan apa yang baru-baru ini saya baca di pers.

Saya tidak berpikir kami telah memperlakukan pembalap dengan buruk, reputasi ini muncul dan saya tidak mengenali. Apakah kami telah melakukan kesalahan? Tentu saja, tetapi kami harus mengetahui keseluruhan cerita dengan baik. Ducati sangat baik dalam tidak menanggapi hal-hal tertentu. Domenicali dan Dall’Igna tahu betul bahwa pilot adalah elemen terpenting yang kami miliki.”

Mengenai Mapping 8 apakah itu benar benar mapping buat motor atau pesan

“Jelas itu adalah pesan. Karena tidak ada 8 peta di motor, menggunakan jumlah yang begitu banyak pasti menjadi pesan yang jelas bagi pengendara. Pesan untuk Jorge untuk tidak menghalangi Dovizioso untuk kembali (memimpin), karena dia sedang memperjuangkan gelar melawan Marquez. Pada dasarnya begitu. Jelas dia telah diberitahu sebelumnya sehingga dia tahu tentang apa itu semua.”

Mengenai pendapat bahwa Suzuki Juara 2020 karena mereka memiliki motor yang ‘sederhana’

Motor sederhana tidak ada. Suzuki adalah MotoGP, saya telah melihatnya dari dekat dan tidak terlihat seperti motor sederhana bagi saya. Bukan seperti motor yang dibuat di ruang bawah tanah, ada Suzuki di belakangnya. Suzuki selalu balapan di 500 cc dan MotoGP, kecuali (beberapa tahun absen ) untuk istirahat sejenak. Timnya bagus dan para pembalapnya bagus, dalam kejuaraan yang aneh mereka hampir selalu membawa pulang hasilnya.”

Mengenai sasis teralis yang sukses dipakai oleh KTM dan pernah dipakai Ducati

“KTM telah membuat lompatan luar biasa. Rangka teralis mereka telah berkembang selama bertahun-tahun dan sekarang bukan hanya kerangka teralis sederhana. Kami sendiri tidak pernah berpikir untuk mundur, kerangka kami adalah ini dan kami terus bekerja.”

Mengenai pemecahan masalah dengan ban baru Michelin 2020

“Teknisi kami telah memfokuskan masalah dengan Michelin 2020. Kami tidak tahu apakah mereka telah menyelesaikannya, kami akan mencari tahu dalam tes pra-musim. Kami tahu bahwa itu adalah pembatas bagi kami musim lalu, tetapi kami menunggu feedback mengenai masalah ini. kami sangat fokus pada masalah ini dan kami tidak sabar untuk mengetahui apakah kami telah menyelesaikannya.”

Mengenai prediksi kembalinya Marc Marquez

“Marc adalah seorang juara dan kami tidak membantah. Saya tidak tahu apakah dia bisa berada di Qatar, secara pribadi saya tidak memikirkan apa yang mereka katakan dan baca. Tapi mereka merahasiakannya, jadi saya tidak tahu bagaimana caranya.”

Mengenai Petrucci – Dovizioso : dari persahabatan terbaik di awal 2019 ke kondisi dimana keduanya bersitegang di 2020

“Ducati telah mengusulkan dan terus mengusulkan kolaborasi antara pebalap di pit, sementara di trek adalah hal lain. Hubungan antara Andrea dan Danilo mungkin berjalan sedikit lebih jauh. Mereka dengan tulus telah berbagi persahabatan yang sayangnya pekerjaan mereka putus. Hal itu kenyataannya ada di antara keduanya.”

“Menurut pendapat kami, sangat penting bahwa pembalap kami berkolaborasi satu sama lain. Ketika balapan semua orang memilih dirinya sendiri. Danilo di Mugello (2020) melakukan apa yang harus dia lakukan, jika dia tidak melakukannya  mungkin kami akan kalah dalam balapan dengan Marquez.

Kami tidak ingin sebuah persaudaraan yang rukun, tetapi dua profesional yang bekerja sama dan membawa pulang hasil bergengsi untuk perusahaan. Saat saya bergabung di trek kami tidak pernah meminta mereka untuk tidak bertarung. Rekan setimnya adalah lawan seperti yang lain di trek, tetapi ketika Anda berada di pit, dia bisa membantu.”

Mengenai Andrea Dovizioso

“Dovizioso sangat skematis sehingga saya merasa sulit untuk membuat anekdot. Akan ada satu, tetapi tidak terlalu mendidik, lebih baik tidak membicarakannya. Lupakan, dia sangat setia pada aturan sehingga Anda memiliki sulit menemukan hal-hal aneh. Dia melakukan segalanya. dengan cara yang profesional sehingga Anda kesulitan menemukan hal-hal yang tidak biasa untuk diceritakan. Saya bahkan berdebat dengannya lebih dari sekali, bahkan dengan berat. Di dalam pit-box, saya adalah satu di antara keduanya.”

Mengenai Davide Brivio yang pindah ke F1

“Saya tidak akan merasa bisa melakukan transisi seperti itu, saya sangat menyukai sepeda motor dan saya tidak ingin mengejar karir lain. Saya suka MotoGP, SBK dan saya merasa hebat di Ducati. Saya mengucapkan selamat kepada Davide Brivio yang menurut saya bisa melakukannya baik, tapi saya tahu ini akan sulit. Dia pasti cukup beruntung menemukan orang yang ingin membantunya.

F1 adalah lingkungan yang sulit dan kompetitif, jika Anda tidak memiliki kolaborator yang tepat, itu menjadi masalah. Davide memiliki kemampuan menjadi negosiator yang baik, politikus yang baik. Saya pikir Luca De Meo, orang yang memanggilnya di Alpine F1, ingin menemukan elemen pengambil keputusan dengan mengambil Brivio. Bagus, dia ada di sana dan itu adalah kasus yang saya suka . Di antara semua manajer MotoGP, saya pikir Davide adalah orang yang paling bisa dimasukkan ke dalam cerita seperti ini “.

10 COMMENTS

  1. See? Lorenzo kasih kemenangan dia ke Dovi tapi liat apa yg Dovi perbuat ke Lorenzo di media (jelek2in Lorenzo mulu). Dari sini makin nampak lah sifat buruk Dovi.

    Guest
  2. Wajar sih,mantan pembalap motor pasti lebih cinta dgn dunia roda dua
    Sedangkan Brivio kan latar belakangnya dr jurnalis

    Guest
  3. Udah diajarin mapping 8 buat ngebiarin si itu menang

    tetep aja ga jurdun akwkawk. Sabar ya paduka, seakan pengorbanan yg siasia

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.