TMCBLOG.com – Semua orang mungkin setuju bahwa tidak ada yang mampu mengendarai Honda RC213V seperti uarc Márquez. Ia menjadi referensi Utama jika bicara soal cara menaklukan motor ‘Paling Binal’ se-grid start MotoGP. Bahkan ketika seorang Takaaki Nakagami via data telemetri berhasil mengerti teori yang Marc terapkan, Ia terang-terangan tidak sanggup ketika harus mengemulasi atau meng-copy mentah-mentah ‘Marc Style’ ini.

Namun begitu jangan lupa bahwa ada satu lagi pembalap Honda yang termasuk talenta talenta yang sanggup menaklukan RC213V. Ia adalah Casey Stoner yang bahkan menempati posisi sendiri dalam hati Marc Marquez dimana Marc terang-terangan memuji kemampuan pembalap asal Kuri Kuri ini dalam menaklukan RCV.

Stoner termasuk salah seorang pembalap yang mencicipi versi awal dari generasi ketiga dari Honda RC21 Series yang dibuat Honda semenjak MotoGP kembali ke era 1000 cc setelah meninggalkan era 800 cc. Sebelum era Marc, Casey Stoner menjadi pebalap HRC terakhir yang memenangkan gelar MotoGP dengan RC213V. Dan ini menyebabkan kala pertama kali Marc naik ke MotoGP di tahun 2013 telemetri bernomor #27 menjadi ‘instruksi manual’ terbaik untuknya. Marc sendiri seperti yang tidak bisa lepas dari kekagumannya setelah melihat uniknya cara Casey memelintir gas RC213V.

“Cara membalap sekarang sama seperti dulu, hanya saja limit hadir lebih cepat. Pada akhirnya, kita berkendara dengan cara yang sama, tetapi kita akan sampai pada limit lebih awal. Casey melihat data saya dan mungkin melihat saya mengunci roda depan saat pengereman! Anda dapat melihat batasannya di sana! Senang rasanya ada orang seperti Casey yang mengatakan hal-hal baik tentang saya, tapi saya mengatakan hal yang sama saat pertama kali melihatnya!

Tidak seperti Marc, Stoner tahu cara memaksimalkan RC213V dengan menerapkan teknik berkendara yang memaksimalkan dan mengelola limit dari roda belakang motor. Cara Stoner berakselerasi ini sangat kontras dengan kebiasaan seorang Marc Márquez yang mengelola limit dari ban depan.

“Ketika saya tiba pada tahun 2013, saya melihat datanya (Stoner) dan berkata ‘Saya tidak bisa naik motor seperti ini.’ Saya melihat data Dani, dan berpikir saya bisa sampai di sana, tetapi saya hanya melihat data Casey beberapa kali. Saya melihat bahwa limitnya sangat jauh. Saya selalu berusaha menemukan limit dengan data depan, tetapi cara dia membuka gas dengan sangat agresif, seperti saat dia mengendarai 125, dan cara motornya bergerak saat dia berakselerasi adalah sesuatu yang harus sangat diwaspadai” kenang Marc ketika ditanya oleh Jurnalis Simon Patterson di 2016 yang lalu.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

51 COMMENTS

  1. Bentar2, katanya stoner era ban bridgestone. Kalo marc bannya waktu itu debut ban apa yak ? Katanya bridgestone kuat di ban belakang, michelin kuat di ban depan. Ada yang mencoba berpendapat mungkin ?

    Guest
    • @hashfi
      ban depan bridgestone itu lebih kuat di depan, jaman itu makanya banyak yang bisa steering pake ban belakang tanpa takut ban depan hilang traksi. michelin kebalikannya, ban belakang lebih kuat. jadi singkat kata, si stoner itu bisa memaksimalkan ban belakang yang gripnya ga terlalu oke dibanding michelin. sedangkan marc itu mengoptimalkan ban depan yang traksinya berlimbah (bridgestone).

      Guest
    • rossi juga memuji ban depan bridgestone. waktu duel dg jolor dia ngerem sejadi jadinya ditikungan terakhir. dia pikir kemungkinan besar akan berarkhir dengan crash, tapi ternyata ban bekerja dengan menakjubkan jadi rossi bisa menang

      Guest
    • Kebalik cung Ban BS kuat didepan lemah di ban belakang dan michelin sebaliknya makanya dulu sering slide ban belakang kalau masuk tikungan..wes dunung po durong?????

      Guest
  2. Pantesan datanya tak terpakai waktu jadi test rider,mungkin waktu naik rc213v-rs jadinya kayak mengendarai VFR1200

    Dan naik desmo GP kayak naik hypermotard

    Guest
  3. Jd bs dkatakan klo msk tikungan stoner slalu bisa ddahului marc
    Klo kluar tikungan akselerasi marc akan kalah sm stoner gt ya??
    Tp klo tikungan panjang saya rasa tetep marc yg pegang

    Guest
  4. Stoner sih emg skill murni dari dirinya..
    waktu pindah dari ducati ke honda dan pertama ngetes RC213v aja dibilang kyk naikin anak domba, saking mudahnya dia bawa, terbukti langsung jurdun di tahun pertama itu juga..
    salah satu pembalap yg bikin ane kagum dgn cara bawa motornya..

    Guest
  5. Stoner membuat HRC tertipu kan performa CBR, dipake dan test kenceng bener hingga mendekati waktu MOTOGP, ealadalah dipake rider lain jd motor terbelakang. Stoner ini jg lah yg mengetes kekuatan braking CBR hingga beliau terpental. Braking nya abal2, pake alesan kabel nyangkut atau apalah.

    Guest
  6. orang pada koment stoner spesial,alien dll,smua cukup pakai tangan kanan aja dll bla bla,,ttp aja dia g sehebat marquez,stoner klo ktmu sirkuit yg g cocok n udh kesalip pasti langsung ktinggalan sekebon beda ama marquez yg kesalip ya dia trus push buat nyalip lagi n masih bisa grecokin yang nyalip dia pdhl motornya dah over limit godek godek,,,klo emang stoner sehebat yg komentator bilang harusnya dia juara dunia berturut2 dan minimal 4x lah

    Guest
    • Mungkin yg membedakan keduanya ya mental Marquez yg sekuat baja mau kena pressure dan Psy war segimana pun dia gak bergeming,jadi walaupun karakter sirkuitnya gak cocok dgn motor dia,dia sengotot mungkin buat tetep dekat dgn yg memimpin didepan,sampai kadang overlimit kalo ga dlosor ya motornya ambrol kayak di silverstone

      Kalo Stoner kena goyangan dikit udah gamang mentalnya,jadi kalo sirkuitnya bukan karakter dia dan disalipin banyak orang ,ya udah lah yg penting selamat sampe finish atau bahkan malah hilang konsentrasi dan crash

      Guest
      • Bukan gamang.
        Tp stoner punya zonanya sendiri dan tidak ada yg bisa meng intervensi dia.
        Rossi bikin masalah dengan stoner bukan stoner yg mundur atau kalah,tp dia pada pendiriannya dan ga terpengaruh nama besar rossi.
        Saat rossi bikin masalah stoner terang2an rossi bermasalah,ibaratnya langsung to do point

        Guest
    • Yakin amat sama yg gak pernah terjadi…
      Marc ngomong hal baik ttg casey
      Casey ngomong hal baik ttg marc
      Komentator ya gitu deh

      Guest
  7. sto itu oli mineral, organik dan alami sehingga ketika mesin membutuhkan adjusment tertentu karen karakter sirkuit yg berbeda, sangat lambat menopang kerja mesin yg berbeda pula bebannya!
    sedangkan marc…full sintetis, cocok dengan mesin modern yg serba presisi dan rapat, sehingga kinerja serta respon untuk mesin bisa menyesuaikan karakter sirkuit manapun!

    Ros…?
    Dani..?
    Lor…?
    Dov..?

    isi sendiri lah ya…di bantu sayanya!

    Guest
  8. Luar biasa Rea bisa finish 6 pake setingan stoner, mungkin dulu kalo gantiin prdrosa dia juara seri dan dikontrak jadi pembalap motoGp

    Guest
    • Dua motor yang dipake stoner motor yang sama sama bisa di “perah” abis abisan. Kalo motor yang diperah meledug gak tau deh

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.