TMCBLOG.com – Musim MotoGP 2020 akan menjadi tahun yang akan diingat Honda dan HRC  . . . bukan hanya karena pandemi namun Diawali dengan Cedera Marc Márquez pada balapan pertama musim ini membuat struktur Jepang harus bekerja lebih dari yang biasa mereka lakukan di Musim sebelumnya untuk Menjalani Musim.

Dalam pernyataan yang diberikan kepada MCN, Takeo Yokoyama mengakui bahwa di Honda mereka memiliki metode kerja di mana mereka fokus pada pembalap terkuat dari merek mereka, terutama jika itu adalah sang juara: “Secara historis, ketika kita memiliki seorang juara sangat kuat, Filosofi kami adalah membuat motor semakin disesuaikan dengan juara itu ”.

Pada tahun lalu (2020) di mana para insinyur Jepang tidak dapat melakukan perjalanan secara praktis, Honda melawan arus. Hal ini dikemukakan oleh direktur teknis HRC, yang lebih suka membaca situasi secara positif: “Ketika kami kehilangan pembalap referensi kami, kami harus memperbarui apa yang harus kami lakukan, karena gaya mengemudi pembalap kami yang lain tidak sama seperti gaya Marc. Itu adalah tantangan, tapi pada saat yang sama itu adalah momen yang bagus untuk memikirkan area motor mana yang harus kami kerjakan ”.

Menurut Takeo, HRC telah menguji berbagai solusi di berbagai area sepeda motor, namun hanya sebagian kecil yang benar-benar berfungsi “(di 2020) Kami mengubah banyak, banyak hal: elektronik, knalpot, Intake, pengaturan sasis, geometri sasis, kekakuan sasis dan shock belakang … Kami mungkin mencoba 100 hal baru dimana Mungkin 90 di antaranya salah, gagal, tapi dari kegagalan itu kami belajar beberapa hal dan akhirnya menemukan jalan kami ”.

Menatap Musim MotoGP 2021, bagi Honda, mereka tahu bagaimana mereka harus bertindak dan mereka tidak menurunkan kewaspadaan atas apa yang mungkin terjadi. Brand Jepang ini sadar bahwa mereka harus memperluas lini pengembangan motor mereka dan tidak hanya fokus pada satu pengendara. Dengan cara ini, pengendara lain akan mendapat kesempatan untuk memperoleh hasil maksimal.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

11 COMMENTS

  1. Kita tunggu perubahan bentuk 213V di 2022.
    Kalau secara dimensi lebih gambot/panjang berarti mereka merubah filosofi.
    Kebayang kayaknya akan dekat seperti ducati/KTM,yg cukup panjang dan bisa diajak main di tikungan lebih yahudd.

    HONDA pabrikan yg solid,pergerakannya sulit terbaca.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.