TMCBLOG.com – Sobat seklaian, Honda CBR600RR telah dirilis di Jepang dan utamanya di Indonesia beberapa pekan yang lalu bersamaan dengan perilisan varian Warna dan Grafis Tricolor HRC pada CBR Series mulai CBR150R sampai CBR1000RR-R . . Di Blog ini kita akan coba dengar secara Lugas dan Blak blakan apa yang sebenarnya menjadi alasan Utama Honda di jepang menghadrikan keterbaruan di Hodna CBR600RR ini  . . Beruntunglah Auto-By berhasil mewawancarai dua Orang penting dalam kehadiran dan pengembangan produk Supersport baru Honda ini Yakni Yuzuru Ishikawa dan Daisuke Doyama dari Honda Motor plus Test Rider Developmentnya Shinichi Ito

Pict : AutoBy

Tanya : Apa latar belakang Developmentnya ( CBR600RR ) ?

Ishikawa: ” Karena saya tidak bisa memenangkan Asia Road Racing Championship selama beberapa tahun, ada permintaan dari konsumen setempat untuk model-model baru. Sejak saat itu, kami membicarakan tentang apa yang harus dilakukan … Motif utama pengembangannya adalah Kejuaraan Asia. “

Tanya : CBR600RR baru akan dijual di Jepang dan Asia. Apakah ada permintaan dari area seperti Eropa di mana penjualan disana ( Untuk Old CBR600RR) telah berakhir?

Ishikawa:Tidak ada permintaan khusus dari Eropa. Kali ini, titik awalnya dari Asia Road Racing Championship, jadi menurut saya banyak permintaan dari Thailand, Indonesia, Malaysia, dll. Kita tidak bisa membuatnya tanpa volume pasar tertentu. Ini akan dijual di Jepang juga, tapi akibatnya, pasar Jepang akan menjadi yang terbesar. “

Tanya : Apakah teknologi yang paling berbeda dan paling efektif antara tipe sebelumnya dan tipe baru?

Ishikawa: ” Yang pertama adalah kontrol elektronik telah menjadi yang terbaru. Teknologi RC213V-S, yang dibantu oleh Bpk. Ito dalam pengembangannya, adalah dasarnya. Sejak PC40 2007, ada banyak kemajuan dalam teknologi kontrol. “

Ito: ” Bukankah mirip dengan area tampilan SC77 (CBR1000RR)?”

Ishikawa: ” Pada dasarnya, IMU 5 Axis, ECU, tampilan, dll didasarkan pada SC77, tetapi isinya … Kontrolnya sendiri adalah yang terbaru. “

Ito: ” Saya mendapat kesan bahwa kontrolnya lebih baik daripada saat SC77. Saya pikir itu canggih. “

Tanya : Apakah manfaat terbesar dari kontrol elektronik?

Doyama: ” Anda memiliki lebih banyak kebebasan memilih untuk ( fungsi) penggunaan. Mampu memilih variasi mode yang Anda sukai yang juga menguntungkan dalam balapan. “

Tanya : Ini seperti rumus untuk mode berkendara … Apakah yang memutuskan bahwa spesifikasi untuk setiap mode haruslah pemimpin ( pengembangan ) ?

Doyama: ” Itu tidak benar. Anggota tim pengembangan ikut mendiskusikan dan memutuskan apa yang seharusnya dilakukan. “

Tanya : Apakah Anda memiliki pendapat yang berbeda di dalam tim?

Doyama: ” Sejujurnya, terbagi bagi. (Misalnya ada yang berpendapat ) Mode daya 2 adalah salinan dari karakteristik keluaran RC213V-S sebagaimana adanya. Namun, ada pendapat bahwa 2 terlalu ringan, dan  mode daya 1 malah yang mencerminkan hal itu (karakteristik keluaran RC213V-S ) . “

Tanya : Diameter injektor telah meningkat pesat dari model sebelumnya 40mm menjadi 44mm.

Doyama: ” Itulah manfaat dari throttle-by-wire. (nilai) Bore Injector itu tidak bisa dicapai tanpa throttle-by-wire.

Tanya : Apakah power-up merupakan tema utama dari pengembangan CBR600RR ini untuk memenangkan perlombaan?

Ishikawa: ” Ketika saya menjadi seorang pembalap, sangat penting untuk bisa menghasilkan tenaga kuda. 600 adalah sebuah Model Change setelah sekian lama, tetapi bukan karena saya belum melakukan apa pun selama waktu itu, dan saya menggunakan apa yang telah saya teliti. Kali ini, saat menggunakan pembalap, material dan desain tiap bagian mesinnya sudah diubah sehingga bisa menangani putaran yang lebih tinggi. “

Tanya : Apakah Anda mempertimbangkan sistem suspensi lain selain Unit Prolink?

Ishikawa: ” Setelah mempertimbangkan berbagai model, diputuskan bahwa akan lebih baik mewarisi Unit Prolink secara seimbang. Kami sedang meninjau bentuk lengan ayun dan cara pelintirannya. “

Doyama: ” Saya mencoba berbagai struktur seperti lengan ayun dan kekakuan di sekitar poros (swingarm) . Bagaimana cara merasakan kontak trek dan traksi di bagian belakang selama pengujian sirkuit … Tidak terlihat terlalu berbeda, tapi menurut saya sudah banyak diperbarui. “

Tanya : Bagaimana spesifikasi dari winglet tersebut?

Ishikawa: ” Sejak saya mengembangkan CBR1000RR-R dengan bung Ito, saya berpikir bahwa 600 akan memiliki kelebihan seperti itu. “

Doyama: “Yang ingin saya kemas adalah perasaan kontak grip di (roda) depan. Setelah itu, bagaimana cara menyeimbangkan handlingnya yang (tetap) sepertinya 600. “

Tanya : Apa dasar pertimbangan bahwa Seperti model sebelumnya, sistem pembuangan menggunakan tipe under tail

Doyama: ” Mengenai hal ini diputuskan lebih awal. Dalam arti, saya pikir itu 600 identitas, dan tidak ada kerugian menjadi seorang pembalap. Tampaknya pelanggan kami telah menerimanya dengan positif, jadi saya senang kami (tetap) mengadopsinya. “

Ito: Apa spesifikasi ( CBR600RR ) Versi balap balap?

Doyama: ” Anda bisa mengail Rotasi 1000 rpm lebih tinggi lagi. “

Ishikawa: ” Dengan spesifikasi motor yang diproduksi secara massal, rasionya diubah agar gigi 1 bisa digunakan di balapan.  Tomoyoshi Koyama, yang merupakan pebalap pengembangan, berkata, Saya ingin balapan dengan model baru secepat mungkin! “

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

Sumber : Autoby

baca Juga :

Mengenai Aerodinamika New Honda CBR600RR MY2021 . . Kenapa Nggak sebesar Fireblade ?

[ Tech Talk ] Resep Honda Menaikkan Power New CBR600RR 2021

17 COMMENTS

    • klo anda jeli,, sebenarnya fairingnya terbagi”.. liat aja ada celah/ patahan di setiap sisi fairing,, tpi sangkin rapet dan presisinya jd terliht seperti 1 body fairing,, padahal yg ada wingletnya cuma di sisi pojok sampe yg deket lampu sein. klo winglet patah cuma gnti sisi fairing yg ada wingletnya ( ukurannya kecil kok yg di antara body tengah sama body deket windshield kan ada potongannya )

      Guest
  1. Klas 600cc jepang makin terhimpit di market sekarang, kesannya tanggung tapi sebenernya gak juga, makin banyak pengembangan di 700cc sampe 800cc makanya 600cc skarang kurang dilirik, secara power juga kalah, ditambah aturan euro yang makin ketat bikin power engine makin dipangkas tapi cost semakin mahal, serba salah juga pabrikan buat develop, makanya R6 sampe discontinue, mungkin taun2 depan R6 bakal buat asian market juga kaya 600RR, ZX6R 600cc juga dah gak diprodukasi massal cuma buat race, makanya ZX636 sampe di rebranding jadi ZX6R buat ngejar power dan lolos euro

    Guest
    • Sama seperti kelas Superbike 750 cc zaman dulu yang pada akhirnya punah karena pabrikan harus menyeimbangkan kebutuhan pasar, cost produksi-harga jual dan regulasi balapan.
      Segmen supersport 600 cc juga sudah mulai kelihatan akhir masanya. Dan gak perlu khawatir, pasti akan ada segmen baru di pasaran masa depan sebagai pengganti Supersport 600 saat ini.

      Editor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.