TMCBLOG.com – Saat sudah berada di rumah, Pasca Finish pada posisi Podium 3 race DohaGP, Jorge Martín merilis video di saluran YouTube resminya di mana ia  menjawab sepuluh pertanyaan yang dilontarkan penggemar kepadanya melalui jejaring sosial. Ia menjelaskan banyak hal menarik mengenai banyak hal termasuk gaya berkendara khususnya, mengapa dia melakukannya dengan sangat baik dengan Ducati dan tentang hubungan yang dia jaga dengan Johann Zarco.

Jorge Martín memulai penjelasannya dengan sebuah pengakuan kecil dimana ia terburu-buru meninggalkan sirkuit Losail pada Minggu malam dan membuatnya meninggalkan trofi Podium 3nya  “Saya meninggalkan trofi di Qatar, saya lupa ada di kantor team, kami terburu-buru meninggalkan sirkuit,” kata Jorge sambil tertawa sambil menunjukkan kepada Jam yang dimenangkannya karena Meraih Pole Possition pada hari sabtu

Jorge Martin juga di Videonya menceritakan bahwa betapa sulitnya dia tertidur pada malam sebelum balapan setelah menempati posisi pertama di grid start: “Saya tidak tidur, itu adalah malam yang sangat sulit. Kami tiba di hotel sangat larut. Sekitar jam 11:30 malam dan saya belum makan,

Setelah makan malam saya tidur, tapi butuh waktu sekitar dua jam. Pada hari perlombaan saya bangun jam 06:00 pagi, saya tidur sekitar empat jam. Memiliki wajah yang sangat lelah, Manajer saya, Albert, ayah saya, pacar saya Anabel … mereka khawatir, mereka mengatakan kepada saya ‘tidurlah di kantor sebentar, kamu tidak bisa membalap dalam keadaan seperti itu ‘. Saya beristirahat sedikit sebelum balapan, saya mengambil gel 226 yang tidak pernah gagal, dan dengan kafein saya bisa menjadi kompetitif dan bertahan di seluruh balapan. “

Jorge Martin Juga menjelaskan mengenai startnya yang sangat cepat di GP doha seperti Juga yang ia lakukan di GP Qatar “start tidak memiliki banyak misteri, cukup bermain dengan kopling dan rasakan saat motor lebih nge-push, dan mencoba untuk tidak terlalu banyak bangun ( tuck-in terus). Bukan karena saya melakukan beberapa meter pertama start dengan sangat baik. Saya lakukan itu (start awal) dengan baik dan reaksinya Sangat cepat, tetapi setelah itu ketika saya meletakkan persneling ketika saya mengerti betul saat motor melaju, dan itulah mengapa saya bisa melakukan begitu banyak meter “.

Martín juga mengungkapkan bahwa kegembiraannya pada hari Minggu tidak sepenuhnya setelah melihat tempat kedua begitu dekat, posisi yang hilang di lap terakhir setelah diambil alih oleh Zarco di sektor terakhir Losail: “Agak aneh, karena meskipun finis ketiga saya tidak merasa begitu senang karena saya kehilangan posisi kedua pada dua tikungan sebelumnya, jadi saya tidak menikmati momen euforia seperti posisi terdepan. Tapi setelah 10 detik saya gembira, merayakan dengan Zarco, semua pembalap memberi selamat kepada saya. brutal. jalani saat-saat itu “.

Secara umum Martin merasakan bahwa Podium di race Kedua adalah sebuah hal yang ia tidak duga dari awal  “Saya berharap bisa naik podium pada musim ini, tetapi tidak secepat itu. Saya Saya belajar dengan sangat cepat, tim terkesan. Saya memiliki motor yang bagus, pada akhirnya Ducati memberi saya materi resmi. Saya tidak bisa meminta lebih, ini tim yang luar biasa. Kami telah membuat sesuatu yang hebat, kami keluarga kecil. Pada akhirnya dengan pekerjaan yang bagus dan sepeda motor yang bagus, dengan bakat semuanya tercapai “.

Ditanya tentang hubungannya dengan Johann Zarco,Jorge Martin ini menegaskan bahwa itu “cukup baik”, dan tidak ragu untuk menyebut pria Prancis itu sebagai salah satu referensi pebalap di paddock ini: “Saya pikir saat ini dia adalah salah satu yang terbaik. pembalap di grid, yang paling berpotensi memenangkan balapan. Kami bekerja banyak di jalur yang sama, kami memiliki gaya yang sama dalam hal mengemudi. Saya sangat senang memiliki pembalap kompetitif di sisi saya, di akhirnya dia mendorong Anda untuk mendorong dan meningkatkan. “

Terakhir, Martín juga berbicara tentang gayanya yang khas di Ducati ketika menikung, dengan bahunya praktis di atas tanah dan sebagian besar tubuhnya menggantung keluar dari Desmosedici: “Sulit untuk menjelaskannya. Saya telah melihat foto-fotonya dan itu luar biasa, menyentuh bahu hampir dengan tanah. Saya merasa wajar karena saya mencoba berbelok dan menjadi pembalap yang lebih kecil dari yang lain, saya perlu lebih menurunkan diri, dan itu adalah satu-satunya cara untuk menempatkan pusat gravitasi sedikit lebih ke dalam . Saya harap Anda menyukai gaya saya, ini sangat pribadi, sedikit pengendara yang cenderung begitu. ” | tmcblog

24 COMMENTS

  1. Mantap Jorge Martin nih..

    Bermodalkan jurdun moto3, hanya perlu 2 seri utk Pole position dan finish Podium.
    Bandingkan dgn Taro yg berhasil Pole di balapan ke 4, dan podium di balapan ke 7.. dan tanpa modal jurdun moto3 ataupun moto2..

    All the credit for Martin..

    Guest
  2. Mirip rossi nlorenzo n markes di awal karier MGP.. awal musim langsung pole position… lorenzo perlu 3 seri utk juara seri di 2008

    Guest
    • Mereka semua legend.
      Bedanya banyak yg ngeributin Mamakez yg langsung faktori saat naik kelas MotoGP, no one bats an eye paduka Hohe juga langsung faktori yahaha kok saat naik kelas di 2008.

      Gak semuanya harus bernasib sama toh. Hanya saja, semua ada masanya.

      Dunia memang tidak adil 😂

      Guest
    • Luca marini mah sorry to say
      Masih angin2an dan mungkin msh blajar buat handle Desmocedici masih 2 seri juga

      Bila dibandingkan dengan Quartararo di musim debutnya menurut ane Jorge lebih settle dan lebih paham bagaimana menaklukan motornya

      Ridingnya brutal tapi lbh halus dari Marc, menjaga line dengan sangat baik, startnya gak ada obat, yah meskipun masih 2 race bukan jadi patokan

      Terlepas Ducati sudah merubah Man Management mereka ya dengan mensetarakan tim satelit dengan pabrikan

      Guest
    • Selain paketan motornya cupu (bandingin aja motor Jarko avintia vs motor Jarko pramac), saya rasa kalo tanpa andil abangnya, Luca ini gak bakal dapat seat di MotoGP. Persaingan sebegitu ketatnya. Modal juara dunia Moto2 aja kadang masih kurang untuk dapetin seat MotoGP karena masih ada old generation yg masih balap. Saya gak bilang kakek lejen, karena Aleix juga cukup senior disana, dia gak menang-menang, tapi masih aktif balap.

      Ya biasa lah kekuatan orang dalam.
      Udah ada contoh sebelumnya kok gimana seorang abang yg pengen balap bareng adek akhirnya terkabul… ehm… #mamakezfamily

      Guest
    • Saya rasa motornya zarco tahun lalu berbeda dengan motor LM saat ini. Mungkin nasibnya akan sama dengan seniornya FM klo tidak ada yg menyelamatkan. Seperti hal AM peran kakak menjadi keuntungan sekaligus masalah, mereka tidak memiliki banyak pilihan tim untuk bernaung. Akhirnya harus ada turun tangan dari sang kakak.

      Guest
  3. Slamat mnjalankan ibadah puasa ramadhan 1442H waak…smoga sehat slalu dn lncar hingga akhir…aamiiin

    Guest
  4. Seperti MM93, gaya balap memanfaatkan bagian tubuhnya untuk memperoleh keuntungan dengan pendekatan teoritis gaya-gaya fisika dalam berkendara motor…

    Sesuatu yg mungkin mulai cukup esensial di era persaingan teknologi motor yg makin tipis gap perbedaannya.

    Guest
  5. Selain paketan motornya cupu (bandingin aja motor Jarko avintia vs motor Jarko pramac), saya rasa kalo tanpa andil abangnya, Luca ini gak bakal dapat seat di MotoGP. Persaingan sebegitu ketatnya. Modal juara dunia Moto2 aja kadang masih kurang untuk dapetin seat MotoGP karena masih ada old generation yg masih balap. Saya gak bilang kakek lejen, karena Aleix juga cukup senior disana, dia gak menang-menang, tapi masih aktif balap.

    Ya biasa lah kekuatan orang dalam.
    Udah ada contoh sebelumnya kok gimana seorang abang yg pengen balap bareng adek akhirnya terkabul… ehm… #mamakezfamily

    Guest

Leave a Reply to Asoytabang Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.