TMCBLOG.com – Johann Zarco, ia adalah sosok Pembala dengan karakter yang berbeda. Dia sama sekali berbeda dari rekan-rekannya, mengobrol dengannya selalu merupakan hal yang menarik. Jawaban dan penjelasannya jauh dari ucapan yang biasa diingat oleh seorang pembalap. Secara mengejutkan pembalap Pramac Ducati asal Prancis iini memimpin klasemen setelah dua putaran pertama MotoGP 2021 yang digelar di Qatar. Kita akan berbicara dengannya tentang beberapa hal : sikapnya Anti Vaksin COVID-nya; bagaimana dia berhasil menjadi manusia tercepat di dunia dengan motor MotoGP; hubungannya yang rumit dengan Laurent Fellon, mantan manajernya; dan banyak hal lainnya yang ia ceritakan ke massimo Callandri di PecinoGP.com. . . Cekidot deh

Berbicara tentang rekor kecepatan yang kamu buat di Losail. Torehan 362,4 km / jam dengan sepeda motor membuat kagum semua orang. Itu luar biasa. Apakah Anda memiliki perasaan khusus mengetahui bahwa Anda adalah pembalap tercepat di dunia di MotoGP? Apakah Anda pernah merasa takut atau sensasi lainnya?

“Tidak, jangan takut. Kami terbiasa dengan tingkat kecepatan seperti ini. Tapi saya merasa baik, karena di Ducati sudah lama sejak mereka ingin menembus batas kecepatan 360 km / jam. Kami telah mencapai secara teratur lebih dari 350 km / jam dan ketika hari itu saya melihat bahwa angin bertiup lurus ke bawah, saya mengerti bahwa itu mungkin akan mendorong saya ke sekitar 357 km / jam dan mungkin terhubung ke slipstream yang saya pikir bisa kami buat. menjadi 360 km / jam. Dan itu berhasil. “

“Dan tentang rekornya, saya harus mengatakan bahwa sangat menyenangkan mendengar orang-orang yang tidak terlalu menyukai sepeda motor membicarakannya dan dapat menjawab, lebih dari 360 km / jam kepada seseorang yang bertanya seberapa cepat Anda mengendarai sepeda motor ini. . Saya ingin melihat bagaimana mereka terkesan. ”

Berbicara dengan Gigi Dall’Igna, dia berpendapat bahwa Ducati bisa lebih cepat daripada mobil F1 jika hambatan dilepas dari fairing. Desmosedici tentunya merupakan motor yang berbeda dibandingkan dengan yang lain. Ide tentang sepeda motor yang sangat bertenaga itu bagus, bukan?

“Well, sirkuitnya juga memiliki tikungan! Mari kita coba untuk mengatur kekuatan ini dengan benar. Ada kalanya sepertinya kami memiliki terlalu banyak Power… Tapi setelah menyelesaikan balapan seperti dua balapan di Losail, Anda tidak berpikir Anda memiliki terlalu banyak tenaga!

Mencapai rekor kecepatan adalah sertifikasi bahwa motornya cepat dan setelah dalam pertarungan di dua balapan Qatar kami melihat bahwa memiliki kekuatan ini sangat membantu… Ini adalah pesan bagi mereka yang mengatakan bahwa memiliki banyak Tenaga dipuncak itu tidak berguna. Ketika sepeda motor kita disiapkan untuk sirkuit, memiliki semua kekuatan itu pasti akan menjadi keuntungan. ”

Dall’Igna juga mengatakan kepada saya bahwa dia bersikeras untuk memiliki Anda di Ducati karena dia ingin menunjukkan bahwa, setelah proses adaptasi, motor ini dapat dikendarai dengan cepat oleh pengendara yang berasal dari jenis motor lain. Karena di Ducati ada diskusi terkenal tentang apakah pengendara yang harus beradaptasi dengan karakteristik motor atau apakah motor yang harus disesuaikan dengan gaya pengendara. Dall’Igna percaya bahwa proses ini harus berjalan ke dua arah, yang berarti bahwa pada titik tertentu dalam skala ada kompromi. Apakah proses adaptasi Ducati Anda sudah seperti ini?

“Saya akan mengatakan ya. Tapi saya adalah kasus khusus. Saya tiba di Ducati setelah periode khusus. Saya tidak dalam situasi untuk meminta apa pun. Pertama saya harus membuktikan bahwa saya masih kompetitif. Secara diam-diam mereka melihat bahwa kemampuan saya untuk beradaptasi bagus. Kami juga melihat bahwa komentar yang saya buat tentang sepeda motor membantu saya untuk berkendara lebih cepat dan hal yang sama terjadi dengan saran yang mereka berikan kepada saya. ”

Bagaimana suasana di Ducati?

“Saya suka semua yang berbahasa Italia. Ketika saya tiba di Ducati, saya merasa bergabung dengan sejarah sepeda motor, dengan sejarah balap. Slogan Ducati tentang semangat balap adalah sesuatu yang langsung menarik perhatian saya… Di PRAMAC juga!… Saya merasa didukung oleh tim dan juga oleh Ducati. Di dalam box kami bisa bersenang-senang, tertawa, tetapi ketika harus bekerja, kami semua melakukannya dengan sangat serius. ”

Mari kita bicara tentang Laurent Fellon, orang yang membangun Anda sebagai seorang pembalap dan pernah menjadi manajer Anda untuk waktu yang lama. Anda memiliki hubungan yang erat yang berakhir dengan perpisahan yang tidak nyaman. Sebelum berbicara tentang dia, saya ingin tahu tentang bagaimana Anda bisa akrab dengan putranya ( Lorenzo Fellon ) , yang telah bergabung dengan balapan Kejuaraan Dunia di Moto3. Apakah Anda melakukan kontak dengannya? Apakah Anda berbicara dengannya?

“Tidak, kami tidak bisa. Saya mencoba menyapanya, tetapi… Ketika saya menulis kepadanya yang mengatakan bahwa saya ingin bertemu dengannya untuk mengucapkan selamat datang, keesokan harinya saya menerima surat dari pengacara Laurent yang melarang saya melakukan kontak apa pun dengan putranya. Dan jika saya bersikeras, dia memperingatkan dia akan membawa saya ke pengadilan. “

Sayang sekali! Karena sejauh yang saya tahu dia punya peran penting dalam hidup Anda sebagai pembalap.

“Ya, tentu, tapi dia ingin aku menjauh dari putranya.”

Saya penasaran dengan sosok Fellon. Saya ingin bertemu dengannya suatu hari nanti.

“Jika Anda melakukannya dan menanyakan pertanyaan apa pun tentang saya, dia akan langsung marah atau menjadi aneh. Dia mungkin akan tetap diam berpikir bahwa Anda ingin menipunya. “

Anda tiba di MotoGP setelah memenangkan dua gelar di Moto2 dan menjadi referensi bagi para penggemar balap Prancis. Kemudian, Fabio Quartararo tiba-tiba muncul dan semua perhatian yang tertuju pada Anda menghilang. Bagaimana perasaanmu

“Itu meleset, ya, tapi pada saat itu saya merasa sangat sedih dengan apa yang terjadi dengan saya di KTM sehingga saya pikir ‘setidaknya ini bagus untuk Prancis.’ Melalui penampilan saya dan Fabio, ledakan minat pada sepeda motor terjadi di Perancis.

Orang-orang menjadi penasaran dan mulai tertarik pada dua orang ini yang tampaknya berprestasi di bidang balap motor; itu bagus untuk sepeda motor di Prancis… Sekarang kita dapat mengatakan bahwa saya kembali, Prancis memiliki dua pembalap teratas. Tentu saja persaingan di antara kita mungkin terjadi, itu manusiawi, tetapi pada akhirnya dia masih muda, dia orang Prancis … Itu bagus untuk Prancis. “

Apa saja olahraga dan cita-cita pribadi Johann Zarco ke depan?

“Impian saya menjadi Juara Dunia di MotoGP. Ini adalah impian dan olahraga saya, tetapi juga tujuan pribadi saya, semuanya dalam satu. Jika saya mencapainya, setelah itu semuanya akan baik-baik saja. Semuanya akan lebih tenang. ”

Apa yang Anda butuhkan untuk menjadi Juara Dunia?

“Selesaikan 15 balapan kedua!… Serius sekarang, yang kami butuhkan adalah tetap kompetitif, lakukan balapan seperti yang kami lakukan di Qatar.”

Apakah menurut Anda motor yang Anda kendarai sekarang dapat membuat Anda memenangkan gelar?

“Ya, saya rasa begitu. Orang bilang ada sirkuit yang tidak sesuai (dengan Ducati). Tetapi jika Anda menganalisis musim lalu, di sebagian besar tempat di mana tim pabrikan memiliki masalah, Ducati lain dapat bersaing, baik dari PRAMAC atau saya sendiri. Pada akhirnya, selalu ada Ducati di sana. Artinya motor itu punya potensi. Itu tergantung pada gaya berkendara pengendara. Jika pembalap mampu melakukan hal yang benar di saat yang tepat, dia akan selalu berada di depan. “

Berbicara dengan Dall’Igna, saya berkomentar kepadanya bahwa citra Ducati adalah motor kuat yang perlu dikendarai dengan cara yang buas. Dia berkata kepada saya bahwa ini tidak benar; sebenarnya dia berpendapat bahwa yang terjadi justru sebaliknya: sepeda motornya harus dikendarai dengan lancar. Apakah Anda setuju dengan pendapat ini?

“Semakin cepat Anda berkendara, semakin sedikit tenaga yang Anda butuhkan untuk mengendarainya; semuanya menjadi lebih mudah. Itu terjadi pada dasarnya dengan semua sepeda motor. Dan ketika Anda sampai pada titik ketika semuanya mengalir maka Anda benar-benar menikmati dan bersenang-senang berkendara.

Saya rasa inilah definisi dari sepeda motor balap: semakin cepat Anda mengendarainya, semakin sedikit sensasi yang Anda miliki untuk melakukan sesuatu untuk menjadi cepat. Semuanya keluar melalui perasaan… Namun tetap saja, lebih mudah mengatakannya daripada melakukannya!

Ini menarik, karena ketika Anda sampai pada titik tersebut, Anda bertanya pada diri sendiri mengapa saya berlatih begitu banyak, mengapa saya bekerja keras di gym setiap hari? Karena semuanya takkan hadir tanpa usaha. Dalam dua balapan di Qatar, saya menyelesaikan lebih sedikit kelelahan dibandingkan saat saya finis ketiga belas di Jerez tahun lalu. “

Apakah Anda melatih kebugaran Anda secara intensif pada musim dingin yang lalu?

“Saya melakukannya dan terus melakukannya. Saya lebih bugar dari sebelumnya. Saya mengendarai sepeda motor jauh lebih baik sekarang. Itulah perbedaannya. “

Saya harus mengakui bahwa saya suka cara pendekatan anda pada  sesuatu, cara Anda berpikir, dan ketulusan yang Anda tunjukkan, sesuatu yang tidak normal di antara para pengendara.

“Itu berasal dari tinggal dengan Fellon. Jika Anda berbicara dengannya, Anda akan melihat bahwa dia tidak akan pernah mengatakan hal-hal seperti yang saya lakukan. Cara hidupnya telah mendorong saya untuk melihat berbagai hal dengan cara lain. Ketika saya bergabung dengannya, dia mengatakan kepada saya bahwa jika saya ingin tinggal bersamanya dan menjadi kuat di motor, saya harus mendengarkan semua yang dia katakan. Dan itu berlangsung seperti ini sampai saat saya berkata pada diri sendiri ‘Tidak, Anda tidak bisa setuju dengan semua.’ Ada hal-hal yang terlalu ekstrim. Sejak saat itu kami mulai berdebat.

Saya berhenti mendengarkan semua barangnya, semua kata-katanya. Dia pikir saya ingin menipu dia. Dan tidak seperti ini. Apa yang terjadi adalah saya menjadi dewasa dan sebagai orang dewasa saya mulai memiliki ide dan pendapat saya sendiri. “

Gambaran yang kami miliki tentang Fellon adalah bahwa dia adalah orang yang tangguh dengan metode militer.

” Hidup dengan Fellon seperti sebuah agama. “

Apakah Anda merindukan keluarga Anda selama Anda tinggal bersamanya? Apakah Anda pernah berpikir untuk menyerah?

“Tidak, menyerah bukanlah pilihan. Dan mengenai keluarga, saya senang saat mengunjungi mereka. Ada saat-saat ketika ibu dan saudara perempuan saya ingin memisahkan saya dari Felon. ‘Anak kita akan gila!’ Mereka biasa memperingatkan. Tetapi ayah saya berkata, ‘Tidak, biarkan dia tinggal di sana. Dia akan kembali ketika dia membutuhkan kita. ‘Keluarga saya tetap terbuka untuk saya sepanjang waktu. Mereka tidak pernah berpaling dari saya. “

Setelah putus dengannya, apakah Anda perlu pergi ke pelatih mental atau yang serupa?

“Tidak… Aku melakukannya sendiri… Aku punya keluargaku.”

Mari kita mengubah topik pembicaraan secara drastis. Apakah Anda divaksin?

“Tidak.”

Mengapa?

“Karena saya tidak percaya pada orang-orang di balik semua ini… Tidak… saya tidak merasa nyaman. Kami tidak tahu apa itu sebenarnya. Pada awalnya kami memiliki kebebasan berpikir tertentu. Awalnya Ada diskusi apakah kami dimanipulasi atau tidak. Sekarang seperti, ‘Dengarkan aku dan lakukan apa yang aku katakan.’… Dan saya tidak menyukainya. Tapi saya tidak sedang menilai mereka yang menerima vaksin. Saya mengerti hal itu.

Jauh lebih sulit untuk melawan arus. Saya mencoba mempertahankan sudut pandang saya tahun lalu dengan tidak menggunakan masker, tetapi saya diperingatkan oleh IRTA bahwa saya akan dilarang dari balapan jika saya tidak menggunakan masker… dan saya harus menggunakannya.

Saya tidak begitu revolusioner karena jika saya tidak berlomba, saya tidak akan dapat membayar cicilan rumah saya dan sebagainya. Jadi saya tidak punya pilihan selain tetap diam dan melanjutkan. Mungkin pada akhirnya saya harus divaksinasi jika saya ingin terus balapan karena mungkin menjadi wajib. “

31 COMMENTS

  1. inti jawaban dari pertanyaan terakhir: sebuah idealisme akan tunduk jg pada peraturan/prokes..
    *ini udah paling halus dibanding harus mencap Jarwo sbg covidiot

    Guest
    • Supercharged bikin mesin membara seperti suhu mesin motor motoGP, entah ajian apa yang dipake para insinyur koq gak melting logamnya

      Guest
    • Ya beda atuh, H2R pake mesin Force induction sedangkan di MotoGP pake Mesin NA, ditambah MotoGP ada pembatasan penggunaan bahan bakar, misalkan udah dicekik disana-sini tapi bisa tembus 400 km/h kesan wahnya bakal lebih dapet dibandingkan H2R

      Guest
    • Kalo boleh pakai kers dan turbo kemungkinan itu bisa saja terjadi,tapi tingkat keamanan untuk pembalapnya harus ditingkatkan lagi

      Guest
    • gak yakin kalo 400 lewat, kasian mereka nahan GForce nya pas ngerem,,

      kalo bisa sampe 400, setidaknya angka 380-390 bisa di gapai dengan mudah di setiap lap dan ini bisa bikin modyar rider ngerem dari kecepatan segitu ke 100 bahkan dibawahnya

      Guest
    • H2R bisa 400 km/h itu kan di lintasan lurusan yg panjangnya naujubile…motoGP bisa 362 km/h di lurusan yg terbatas bgt…sangat dimungkinkan motoGP tembus 400 km/h ++ di lurusan yg sama dengan track H2R dengan waktu termpuh yang jauh lebih cepat

      Guest
  2. Ngbaca artikel ini sprti mlihat film2 dgn skenario dmna orng2 perancis mnjadi planB,ktika awalnya trlihat sprti musuh tp akhirnya ia mnylamatkan misi utama…..

    Guest
  3. Setiap orang yg punya gelar GP lebih dari satu pasti orang yg istimewa.
    Karena mereka punya metode unik untuk maju dan menjadi beda.
    Jadi inget stoner dan rossi.hehe

    Guest
  4. Pengembangan Desmo sudah pada jalurnya, biarlah yang lain berkata powerful itu tidak berguna, nyatanya sangat dibutuhkan juga😊
    Ganti ngebahas fellon vs zarco dong wak

    Guest
  5. Keinget perkataan Matteo soal rollercoasternya Zarco ternyata begini ceritanya. Akankah si ortodok Fellon terungkap??

    Guest
  6. Menarik..
    1. Sekelas GP dng tanggung jawabnya, tdk memaksakan ikut vaksin.
    2. Utk rumah, seorang Zarco, rider GP, prnh digaji KTM msh nyicil? Jd tnd tny, minim sekaliber siapa yg sdh bs tanpa nyicil?
    3. Perkara masker, pantesan saat disorot kamera selalu disiplin pakai, atau sekedar dipasang di dagu..

    Guest
  7. setuja dengan kalimat2 terakhir,,,siapa sih di balik COVID itu ??? dan ada kepentingan apa’sih???? ngeresahin banget, BDW keren juga cara menjajahnya,,,

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.