TMCBLOG.com – Seperti Kita ketahui pada race weekend MotoGP Portimao Portugal hadir campur aduk perasaan Buat HRC. Sebagian agak sedih karena Pol Espargaro yang terpaksa harus finish lebih awal Karena masalah teknis, Namun sebagian lagi terlihat bahwa Hadirnya kembali Marc Marquez di Box membawa angin positif sehingga minimal pembalap HRC Lainnya seperti Alex marquez dan Nakagami bisa bersama sama dengan marc Finish Di posisi Top 10.

Ditanya tentang aspek-aspek paling positif di akhir pekan, Direktur HRC, Tetsuhiro Kuwata tidak ragu-ragu untuk menunjukkan kembalinya Márquez sebagai Hal terbaik dan Paling menginspirasi dari Grand Prix Portugis ini: “Kami telah melihat Marc lagi di atas motor; ini sudah menjadi tujuan utamanya dan tujuan kami selama race weekend ini. Ini adalah poin paling positif di akhir pekan dan mungkin sepanjang tahun ini.

Dia telah melakukan pekerjaannya dengan baik, mulai dari posisi enam, finis ketujuh dan hanya 13 detik di belakang pemenang. Kami tahu betapa sulitnya bagi Marc. Sebuah Value tersendiri akhir pekan ini untuknya, untuk tim, untuk Honda dan untuk penggemar MotoGP. Selain itu, hasil Álex Márquez positif, karena ia kembali ke 10 besar dan Taka yang mampu menyelesaikan balapan setelah kecelakaan pada hari Jumat; itu juga merupakan titik terang. “

Ketika Kuwata san Fokus menjelaskan pendapatnya mengenai aksi heroic Marc Di Portimao kemarin, ia berkata : ” ( Marc Marquez ) mencoba untuk membuat awal yang baik dan mempertahankan kekuatan sampai akhir balapan. Kami tahu ini akan menjadi balapan yang sangat panjang baginya setelah sekian lama tanpa balapan. Dia melakukan pekerjaan yang hebat, usaha yang luar biasa selama 25 lap. Kami sangat bangga padanya. “

Kuwata San juga mengatakan bahwa pada dasarnya HRC memiliki keyakinan penuh pada strategi yang dilakukan Marc pada balapan pertamanya setelah lebih dari 270 hari tanpa memakai Honda. Seperti Kita ketahui marc banyak Menunjukan aksi mennda untuk turun ke Track Dengan alasan Menghemat energi dan Juga ban soft ( karena harus turun di Q1 ) “Kami sangat senang melihat Marc untuk pertama kalinya tahun ini dan kami tidak ragu dengan pendekatan balapnya. balapan. Dia mulai balapan, mencoba untuk tetap di depan, tapi dia benar-benar lelah. Dia akhirnya menyelesaikan dan mencetak sembilan poin di kejuaraan yang akan sangat berguna. ” | Taufik of BuitenZorg

45 COMMENTS

  1. agak lega ngeliyat marc tersenyum bahagia. karena tadinya agak negatif thingking ke hrc kaya yg ga sabar agar marc segera turun walau belum fit. tapi kalau sebahagia itu, mungkin marc nya yg ga sabar, atau dua2nya

    Guest
  2. baca artikel Nick Harris, Marc konon sempat mengalami kerontokan rambut di dalam periode penyembuhannya.. padahal gak ada riwayat kebotakan di keluarganya, konsul ke dokter ternyata kemungkinan akibat stres.. sirkuit adalah playing ground dia, sementara dirinya blom bisa turun dalam waktu yg cukup lama, gak heran sempat stres.. tp akhirnya kesabarannya mulai berbuah manis, walo masih butuh proses sedikit lg.. dan bisa dimengerti kenapa emosinya pecah pasca balapan..
    tabik Marc!

    Guest
  3. Wak, kalo boleh analisis lap time marquez di portimao. Kata dia, 7 lap terakhir sikunya ga kena trek, seberapa ngaruh hal itu ke lap time dia? Makasih sebelumnya wak haji

    Guest
  4. Mental juara ada di bagnaia, joan mir dan zarco selain marc tentunya utk musim ini. Sorry utk FQ belum terbukti soalnya belum pernah merasakan jurdun di moto2 apalagi motoGP. Entah klo bs belajar dr kesalahan sebelum nya.

    Guest
  5. Sprti’a marquez akan mampu memangkas gap ketertinggalan’a dgn poin” rider yg di atas kita liat aja seberapa ajaib magic king marq utk bisa menjadi juara dunia motogp 2021😊😁

    Guest
  6. mmg patut di apresiasi, performa dia di luar ekspektasi orang2, bahkan dia menjadi Honda terbaik di Portimao kemaren itu mmg menunjukkan kelasnya,, justru yg patut introspeksi diri ya rider Honda yg lain, knp mereka bisa kalah dgn seseorang yg baru aja comeback setelah setahun absen dgn kondisi tubuh yg belum 100% ??

    Guest
    • Karena mereka blom lama kenal dengan tunggangan masing² bro,3 dari rider selain marc cuma taka yg udah lama geber rcv itupun jg angin²an…
      Sebenarnya banyak faktor yg bikin rider H pda ngk berkutik sejak ECU seragam ini,bahkan seorang pedrosapun dah 3 generasi mesin rcv yg dia coba dibikin ancur perfomanya sampai pensiun:
      -ya ini dia inti permasalahan rcv susah ditaklukan ditikungan “ecunya” ngak terlalu klop ama mesin rcv,powernya yg meledak² ngk bisa kekontrol oleh ecunya sendiri jadinya ini motor nguras tenaga rider ketika dihandling
      -ban michelin dri jaman era 4tak masuk karakternya masih sama sampai sekarang bahkan parahnya lagi ban hardpun kagak bisa diterka seberapa jauh limit gripnya kadang² bikin rider lowside entah itu gara² temperatur ban atau gimana
      -pengereman,semua rider H keluhkan hal yg sama bahkan marc bilang penyakit honda masih sama dari tahun sebelumnya

      Guest
    • taklukan motor H itu harus pandai menjaga front end motor, karena masalah crash rider H (H salahsatu merk yang banyak crash nya) hampir selalu karena ban depan udah lepas gripnya dengan aspal.
      Marc punya solusi untuk masalah itu, tapi only applied to him, sayangnya. Liat aja mana ada sih yg mau ngelakuin aksi penyelamatan a’la Marc’s style. Bahkan Marc sendiri juga mungkin agak mikir-mikir pasca patah tulang ini. Kalopun ada rider lain yg mau ikutan sirkus begitu, emang bisa seperti yg Marc lakukan?

      Guest
      • @gpmania ada loriz baz waktu bela avintia ducati,tapi cuma sekali doank ngesave ala marc style entah kebetulan atau gimana gt..

        Guest
      • Jadi ga heran lah stoner waktu dilcr honda dibikin frustasi ama ini ban depan michelin,ga cuma H doank skrng yg rasakan dampak grip ban micelin ini susah ditebak,semua pabrikan mengalaminya bro,bahkan rossi waktu dimasa jayanya jg sering apes gara² itu ban tepatnya 2006,jadi semua rider gp musti bersabar dlu kontrak michelin ga lama lagi akan habiss…

        Guest
  7. Loh dlu hrc sering podium bahkan pabrikan yg dikenal garang seantero grid gp,sekarang masuk 10 besar aja udah kyak brasa podium😂😂,ngak dibikin lebih handling tuh motor sprti thn mesin my2018?? Tetep mau dibikin celeng sampe marc sembuh?😂😂😂,udah jlan 3 seri loh mosok yo ngisi grid bawah teros😂,kasian rider lain selain marc,cuma jadi tumbal konstruktor doank,ini penilaian gw yak…

    Guest
    • HRC dari dulu selalu ngejar spek, dulu jaman MV Agusta motornya punya power tertinggi mereka ngejar sampe bikin 6 silinder karena kalo maksain 3 silinder kaya MV Agusta mereka ga mampu nyamain tenaganya. Di era sekarang, motor terkuat Ducati, dan dgn adanya Marquez mereka berambisi saingi kecepatan Ducati. Tapi dgn keterbatasan jumlah silinder mereka ga bisa lagi nambahin silinder, belum lagi sampe sekarang ga ada sistem klep yg lebih advance dari Desmodromic, alias mission impossible buat HRC, malah efeknya motor semakin nyeleng.

      Guest
      • Pake FREEVALVE kelar itu desmo.. 😂😂
        Honda itu bisa bikin power setara desmo bahkan lebih, masalahnya dengan power yg besar kontrolnya malah lebih susah.. kenapa ducati bisa, krna pengembangan knowledge elektronik MM nya lebih baik, jauh diatas honda.. sebagai perbandingan ECU inhouse, honda satu level sama ducati masalah power.. screamer engine v4 honda sukses nekuk ducati, makanya sejak pindah ke MM honda ubah haluan ke big bang efeknya power gk besar2 amat cuma lebih smooth gk liar kya screamer, nah udah lembut gitu aja masih nyeleng, kebayang kan potensi powernya gmn??.. heheh

        Guest
        • Motor nyeleng ga melulu power gede, Ducati motor paling kenceng tapi enak ditekuk kata rider2nya. Aprilia sama KTM ga sekenceng Ducati malah lebih nyeleng liat aja kecepatan mereka ditikungan. Kenapa Ducati mudah ditekuk? Ya harus diakui sasis mereka udah bagus, H belum mampu bikin sasis yg bisa diajak liak liuk, kecuali mereka order ke Suzuki ato Yamaha secara diam2 biar ga malu, tapi kan ga mungkin sekelas H sampe order sasis ke pabrikan lain, Kawasaki jaman masih order sasis dan fairing Suter dan Ducati yg order mainframe ke Kalex aja mereka rebranding biar ga gitu kentara sasisnya bikinan orang laen.

          Guest
        • Sori koreksi, Ducati juga pake Suter di awal bikin rangka aluminium permintaan Rossi. Bukan Kalex.

          Guest
      • Yes itu terjadi sejak th2019 rcv kata yokoyama dibikin khusus yakni power speed dan akselarasi tinggi dengan mengorbankan handling,itu jg karena permintaan marc jg ingin power lebih… waktu dimugello kelihatan rcv bisa jabanin power ducati distraight..
        Dan mesin yg skrngpun karakternya ngk jauh beda dari my2019,power besar handling susah.. oh ya masalah kedua mereka ngk bisa setel mesin jadi lebih jinak dicorner jg karena frezeengine,ngalamat cuma bisa utak atik sasis ama elektronik

        Guest
        • sejak marc cidera sy begitu sedih jomplang bener perforn RCV, da pa dgn jnsinyur RCV tapi th 20-21 adlah balapan teraneh sepanjang hidup trek diulang2 ,tnapa penonton, dan tentu tanpa marc yg perform wes aneh pokoke…

          Guest
  8. Dulu Lorenzo tahun 2013 hanya beberapa hari setelah operasi patah tulang rusuk kalau tidak salah langsung race, akhir race menangis kesakitan. Marq bukan yg pertama

    Guest
    • 13 detik dari yang biasanya 0 detik, jauh dari kata kompetitif. Kecuali kalo Abraham yg biasanya 1 menit jadi 13 detik, itu baru bisa dianggap progress dan makin kompetitif.

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.