TMCBLOG.com – Dengan mencoba dua bentuk dari aero-winglet terbaru yang di coba di Jerez Test sudah banyak pendapat yang melihat bahwa secara fisik Honda terlihat mencoba ‘mengemulasi’ bentuk/model dari aero-fairing yang selama ini dipakai di Yamaha M1 dimana desainnya seminimal mungkin sehingga nggak perlu hadir aero-winglet tambahan di tempat lain selain di front cowl. Namun selain itu ada yang baru dari parts yang dicoba oleh Pol Espargaro nih.

Yes, terpantau dari foto yang dijepret MotoGP pada front cowl/fairing depan carbon berwarna hitam hadir lubang inlet Ram Air yang modelnya lebih vertikal dan yang juga cukup menarik lainnya adalah hanya kepada Pol Espargaro (paling tidak itu yang terfoto) parts baru ini diberikan . .

Bila bicara mengenai bentuk dari inlet Ram Air seperti ini mau nggak mau memang kita biasanya berkaca pada momen di awal 2020 yang lalu ketika Yamaha mengubah bentuk dari Ram Air-nya dari model 2019 yang sebenarnya sudah bergaya vertikal menjadi jauh lebih vertikal lagi.

Dan menurut beberapa informasi yang beredar bahwa alasan Yamaha saat itu mengubah desain dari inlet Ram Air-nya ini karena kebutuhan dari mesinnya yang lebih haus akan udara termampatkan yang dibutuhkan untuk memperbesar output performa dari motor. Dengan kata lain, perubahan bentuk inlet tersebut dalam kasus Yamaha M1 dibutuhkan demi bisa meningkatkan torsi dan power mesinnya.

Jika memang silogisme ini benar adanya, maka disinyalir ini adalah salah satu sinyal bahwa Honda sedang mencoba kembali sisi lain dalam pencariannya terhadap balance performa motor terbaik dari sisi peningatan performa mesin mengingat selama ini paling nggak soal top speed, RC213V selalu kalah dari Desmosedici GP, dan seperti yang kita bisa lihat juga beberapa pabrikan seperti misalnya Aprilia RS-GP juga sama-sama membuat desain Inlet Ram Air yang vertikal dan bahkan lebih ‘jeber’ alias ‘dower’ lagi dibandingkan apa yang diperlihatkan oleh motor yang dibesut Pol Espargaro di atas.

Lanjut pertanyaan kedua, kenapa Pol Espargaro? Kalau mau konservatif mungkin jawabannya adalah karena Marc Marquez sendiri terlimitasi oleh fisik sehingga nggak sempat ngetest di Jerez lama-lama. Namun kalau kita mau sedikit radikal bisa jadi muaranya adalah mungkin karena HRC sekarang merasa meningkatkan diri, merubah pendekatan development motor dan mulai mencoba melakukannya tanpa bergantung dengan pembalap bernama Marc Marquez.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

102 COMMENTS

        • Emang Yahaha terakhir juara Motogipih kapan bang?
          Serius nanya, saya baru 5tahun terakhir nonton motojipih ๐Ÿ™๐Ÿ™

          Guest
        • Bang Vision, emang sejak jaman Agostini itu tahun berapa? Serius nanya?
          Berarti sejak jaman itu juarannya Yahaha teruus ya? Makannya kok HOnhon dikatain ngekor?
          Atau gimana nih? Maaf newbie blm paham

          Guest
        • VR46 sejak patah kaki parah tajinya berangsur hilang. Dengan kondisi MM93 saat ini sepertinya Honda mulai menyiapkan rencana B, kecuali MM93 segera menunjukan kembali performa terbaiknya. Bukan kebiasaan Honda membiarkan pembalapnya selalu finish diluar podium.

          Guest
      • Kayanya rc52 sudah seperti itu, tahun 2000.
        Coba deh situ liat2 internet…

        #ntarngelesnyalak beda….

        Guest
    • kalau untuk kenyuamanan tanpa mengurangi kegaharan ya positif saja bos
      Sapa tau nanti bisa kayak pabrikan Y yang bisa podium satu bergantian.

      Guest
  1. merubah pendekatan development motor dan mulai mencoba melakukannya tanpa bergantung dengan pembalap bernama Marc Marquez

    Yes harus diubah, meminimalisir statement HRC tanpa MM is nothing

    Guest
  2. Jangan2 yang ditest pol juga mesin 2022 makanya air scoopnya berbeze,seperti yang dilakukan Suzuki di qatar

    Guest
  3. secara estetika terlihat lebih bagus ram air ala M1 yg rada vertikal gini kalo dibanding yg lebar persegi kayak RC213V & GSX-RR..

    Guest
  4. Om poll…ntu rcv mau nambah power…ajegile bisa handel ga mang,sy seh salut sm nakagami yg mlakukan pndekatannya brbrda dgn yg laen seakan dia menyelami sisi smothnya rcv dngn sdemikianrupa,ngga sprti marques yg give me power more n let me handle tp ndilalah anak ini bs handel dn jadilah gaya yg super agresif….nah klo poll mau niru si semut yaaa rda berat seh scr dia kan bkan alien,mngkin kdu jatoh dlu brkali2

    Guest
  5. praktis honda dr tahun kemarin dan sepertinya sampai akhir musim ini hanya bisa berharap ke Nakagami dan sedikit berdoa biar marq sembuh..
    udah paling bener Nakagami yg naik ke RHT, mengingat performa pol dan AM yg angin”an..
    saya yakin ini Nakagami kalau di kasih M1 bakal sering acak” barisan depan sih.
    meskipun nanti ga jd rider lagi sepertinya honda masih sangat membutuhkannya buat jd test rider. semoga lah tahun ini bisa podium, Asian pride cuy..

    Guest
    • Idem, sulit jg ya skrg riset rcv, dulu yg lama banget megang ky cal, bradl & marc masih optimal. skrg sisa bradl & marc yg blm pulih . semoga aja taka bisa seagresif cal sih, bbrp kali menang & periset handal

      Guest
    • Saya mikirnya jg gt,lebih layak ini dia taruh difactory,cuma kalo masih sipuig managernya keknya susah naik kesana๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
      Dah lama kali ngak ada rider jepun yg stay dirht full 1 musim,terakhir yg ngisi tohru ukawa lebihnya ngak ada lagi,kalau kato masih hidup mungkin dia kandidat pengganti kursi ukawa saat itu dampingi rossi diseat rht

      Guest
    • Setau gw yg bawa nakagami itu idemitsu yak, kalo ngga salah idemitsu maunya pebalap dari jepang dan di rekrutlah nakagami…
      Kalo misal ke factory, mungkin nakagami harus lepas dari idemitsu, atau idemitsu jadi sponsor pabrikan honda, apa gak bangga tuh Alm. Soichiro Honda, pabrikan + sponsor + rider full jepang,, huehe

      Guest
      • Intinya kalau iya juga taka mau jadi developer sekaligus nyelamatin muka honda ya tarik aja ke rht,walau motor sama tapi dikubu tim inti mereka memiliki sesuatu yg lebih dari tim satelit,jadi itu jg salah satu nilai plus gabung tim pabrikan

        Guest
        • nah iya Nakagami paling gak tahun ini jadi full ADC kalau di game League of legend
          di support sama marq(scr poin team) biar ga nyari poin sendirian ๐Ÿ˜ƒ

          Guest
  6. Semua akan berlobang M1 pada akhirnya. Biasanya KTM ngikutin fascia H nih, tunggu aja beberapa bulan lagi versi kopian KTM.

    Guest
      • Nanya bang, trus 5 tahun terakhir yang terbaik motor apa bang?
        Kayaknya gak lihat Yahaha juara?
        Serius nanya, krn baru 5 tahunan terakhir nonton motojipih

        Guest
      • Juara terakhir kapan bang?
        Saya newbie di motojipih, paling baru 5tahunan ngikutin, kok kayak gak pernah lihat motor yahahaha itu juara.
        Apa kita nonton motojipih yang berbeda ya?

        Guest
      • ga usah jauh2 bang, lihat saja 2 tahun ke belakang rispol ga pernah juara gara2 tragedi jerez. yg juara Y, D, S, K. yg ga pernah cuma A dan H. padahal dulu H cukup dominan, sayang ya

        Guest
  7. Beruba berkiblat ke yang terbaik saat ini adalah langka bijak
    Mungkin ngonda dah mulai melihat gimana marzauki saat ini yang makin lebih baik setelah berkiblat ke yang terbaik ternyuaman dan terguahar.

    Semoga sukses

    Guest
      • Oh, jadi yg terbaik itu kalau podium bergantian?
        Bukan jurdun ya bang?
        Baru tahu saya ๐Ÿค”

        Guest
        • Sijuki jurdun karna gada rider yamaha yg konsisten ngab, liat noh hodna ditinggal marc ancur2an kan?

          Guest
        • Stevenyoz.
          Jadi sijuki juara karena MARC gak ada + rider yahahaha gak konsisten? Gitu kah?
          Ini cuma negesin, Beye yg bilang ya diatas.
          Bingung aku

          Guest
  8. Dan akhirnya akan menjadi muka M1 semua :v

    Ducati udah, terus ini Honda baru riset, KTM apakah akan sedemikian rupa ?. Aprilia akan beda sendiri karena risetnya berdasar Winglet F1… Suzuki apakah akan bermuka M1 juga kedepan ?

    Guest
      • tunggu aja, nanti saya minta ke mbah ezpeleta biar bikin regulasi mesin motogp jadi max 3 silinder, biar jadi inline semua ๐Ÿ˜‚

        Guest
    • @Dong Fengโ„ข gak lah oom, inline 4 atau v4 itu udah bukan soal teknis lagi kayaknya udah jadi ideologi. Crossplane crankshaft aja kan sebenernya inline 4 sedikit rasa v4 hehe

      Guest
      • jauh om… inline 4 CP rasa V4 kalau urusan tenaga.. kalau urusan corner speed bisa bejaban malah diatas V4. kelamahan CP di putaran atas. kalau inlinenya Flatplane masih bisa bejaban sih di karakter atasnya apalagi Pengapian type Screamer…

        M1 dulu kan karakter pertamanya inline 4 screamer.. jadi susah dikenadiliin.. pas pake bigbang jadi gampang.. nurut lah kalau di tikungan yg berflowing..

        Guest
  9. suka dg analisa anda , jangan spt blog cak2 itu. selalu menjunjung tinggi honda dan menjatuhkan yamaha. dalam sebuah kejuaraan org yg tdk bisa netral tidak bisa jadi rujukan

    Guest
  10. kalau pol yg riset, marc marques dah pasti bisa pakai. kalau marc yg riset, pembalap lain lum tentu bisa pakai

    Guest
  11. nah gt dong RCV nambah power yg gede klo perlu ganti pake klep yg lbh canggih dr desmodromic klep pesawat kek pa kek, bradl gk cocok jd tes rider brother, jadikan nakagami jd development rider dijamin smoth tp berigass tuh RCV

    Guest
  12. Kenapa Pol & vertical air ram? Bisa jadi karena mengetes setup mesin dengan karakter baru yang bisa friendly dengan new rider atau sekalian riset buat tahun depan..

    Guest
  13. Ngondah bendera putih, setelah marq cedera rider lain gak mampu bersaing,selevel POL x ktm aja keteteran,nyatanya duc2 lebih nyaman daripda RCV,padahal sm engine v,selevel zarco aja keteteran pk Ktm,pindah duc2 masih bisa bersaing dibarisan depan

    Guest
    • beda di settingan sama di bagian Klep… Honda kan masih pake pneumatic valve kalau ducati kan pakai Desmodromic yg level ringan daripada pneumatic…

      Guest
  14. Ram air yg lebih vertikal mungkin untuk riset masalah inersia yg ditimbulkan saat membelah kecepatan angin pada saat menikung.
    Bentuk, anatomi dan panjang winglet juga bisa di explore lagi.

    Guest
  15. Setahu saya, juara dunia motobiji itu ditentukan oleh point pembalap tertinggi diakhir musim, bukan jumlah banyaknya pembalap yang podium.
    Tahun 2006 NH69 tetap jurdun karena pointnya paling tinggi meski hanya 2 kali podium 1..
    Tahun 2020 JM36 jurdun karena diakhir musim dengan point tertinggi meski hanya 1X P1…
    Tahun 2016-2019 ga usah dihitung ya berapa kali MM93 podium P1 dan jurdun diakhir musim…

    Guest
    • Pokoknya semoga makin lama semua motor yang berkompetisi makin aman, nyuaman tapi tetep guahar dah.
      Kesian kan satu sisi kita pingin tontonan yang seru disisi lain ada manusia yang terlontar dikecepatan tinggi sampe harus banyak skrup dibadan.apalagi kalau sampe cacat lalu pensi dini.

      Guest
      • Bener keny robert & reyney harus pensiun gegara kecelakaan.
        Yg satu bahkan harus pake kursi roda seumur hidup….

        Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.