TMCBLOG.com – Kayak apa spesifikasi dan berapa sebenarnya besar power yang bisa diukur di crankshaft motor prototipe MotoGP biasanya tetap menjadi sebuah rahasia yang mungkin hanya sebagian kecil dari pimpinan team/pabrikan yang tahu dan tentunya Technical Director MotoGP. Sekitar awal era MotoGP empat tak sampai 10 tahun yang lalu mungkin sering kita dengar bahwa power yang dihasilkan mesin MotoGP ada di kisaran 250 hp dan itu cukup besar mengingat bobotnya yang nggak sampai 200 kg akan membuat PWR motor tersebut luar biasa bagus . .

Namun baru-baru ini via Denis Noyes, diketahui bahwa mileage power maksimum dari motor motor prototipe tersebut sudah meningkat mendekati 20% dari power yang mereka miliki di 10 tahun yang lalu. Yes, Denis mengatakan dalam sebuah Podcast Youtube “Di Ducati mereka memiliki … mereka mengaku memiliki 300 hp, mereka memiliki sirip di semua tempat yang terlihat seperti pesawat Perang Dunia II, mereka memiliki sendok kontroversial di lengan ayun, mereka telah menjadi inovator sistem holeshot, pertama di belakang dan kemudian depan dan belakang. Mereka telah memaksa seluruh paddock untuk mengikuti mereka.” 

Yes perang power memang menjadi salah satu yang menarik dan bisa jadi sebuah nilai jual produk maupun brand, namun selama ini pula dengan berbagai cara Dorna Sport sebagai cara membuat semua pabrikan berfikir dua kali untuk turah turah mengeluarkan segala aset yang mereka miliki untuk menciptakan motor berpower tertinggi se grid-start. Dengan ECU yang dibatasi dan pemaksaan pengunaan elektronik yang kalo boleh dibilang sudah ‘ketinggalan’ sekitar 2 – 5 tahun ke belakang, maka perkara mengendalikan tenaga 300 ekor kuda bukanlah sebuah perkara yang mudah. Jelas lebih mudah memelihara 250 atau 270 ekor kuda dibandingkan 300 kuda.

Yang dibutuhkan saat ini adalah motor yang balance dan bisa mengendalikan secara maksimal power yang dihasilan mesin ke semua lini performa baik itu top speed, cornering, akselerasi, braking dan lain-lain. Namun begitu, menurut kami,  dengan segala yang bisa diperoleh Ducati pada 6 seri pertama MotoGP, boleh dibilang mereka sudah cukup bisa mengendalikan segitu banyak power yang dihasilkan mesin V4 999 cc Desmodromic tersebut walaupun memang secara fakta pabrikan seperti Yamaha mungkin lebih bisa menemukan keseimbangan pengendalian untuk motor yang secara power bisa jadi bahkan masih di bawah Desmosedici.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

49 COMMENTS

    • Komen bocil.. motogp itu prototype bike, h2r itu masspro bike. Yg satu harganya $ 60.000 dan yg satu harganya $ 2.700.000 .. kalo komentar tolong pintar dikit ya..

      Guest
    • Kebanyakan yang komen bandingin H2R sama MotoGP itu anak motor yang taunya modelnya aja
      Spek mesin, dll kayak kata Sean di Tokyo Drift

      “Good, you read the brochure”

      Guest
    • H2r menang di lurus doank…. ga usah diadu pakai motor prototype GP. Di adu dengan superbike 1000cc an di lintasan sirkuit asli yg ber variatif tikungannya juga kalah palingan…

      Guest
      • di track lurus pun udah pasti jaminan h2r kalah,orang buat nyentuh 350 km/jam aja lemotnya minta ampun pas di uji sama orang jepang di trek lurus yg panjang bgt wkwk

        Guest
  1. tapi kan yamaha baru menemukan keseimbangan setelah tahun lalu ada ban belakang baru, dan keseimbangan itu bisa hilang saat hujan kan? ?

    Guest
  2. apa gak makin ‘ringkih’ jika mesin dgn kubikasi sama (tetap 1000cc NA) tapi power tiap tahun diperas sebegitu tinggi ?

    Guest
    • teknologi berkembang bro.
      besi ga itu2 aja.
      batre ga itu2 aja.

      kita doang yang ngeliatin blok CB jadinya taunya sama ajadari dulu sampe sekarang.

      Guest
      • Bener, pembodohan sisi teknis dari salah satu pabrikan yg identik dgn motor 4 tak. Sampe tirev yg teknologi jadul dipasangin ombrengan terek bengek dijual 25jt. Semua berlalu ketika Yamaha keluarin Vixion dan laku, baru dah ada yg bikin tiruannya pake teralis. Dan kalo diperhatiin, secara teknologi dari teknologi jadul ala CB di motor2 macam tirev, tander, kalajengking kemudian beralih ke cbr150, r15, gsx, lompat nya jauh banget. Secara kasat mata bedanya cuma ketambahna injeksi ama radiator, tapi ketiga motor baru yg gw sebut diakhir itu bisa punya crankcase dan blok silinder se awet teknologi 60an dgn bobot cuma 3/4nya alias, secara material udah lebih maju. Beloman lagi rangka, pipa baja gsx ama pipa kotak r15 lebih tipis dari cb/rx100 tapi ga ada tuh gejala ga senter cuma karena dipake lama, dulu jaman 80an di pinggir2 jalan banyak tukang ketok rangka/garpu karena motor kala itu dipake lama dikit udah mleyot. Jadi secara material, terus berkembang, apalagi motogp.

        Guest
      • Maksudnya, kalau kubikasi mesin dan konfigurasinya sama kalau powernya dinaikkan tiap tahun kan berarti rpm juga ikut naik atau kompresinya. Apakah ada solusi lain misalnya ada rencana penggunaan turbo atau supercharger agar dpt power banyak dgn rpm yg lebih rendah, tentu juga jelas diiringi dgn material yg kuat, karena kalau dah forced induction macam turbo tentu kompresinya jauh lebih tinggi.
        (CMIIW)

        Guest
        • pakai turbo/supercharger juga menuntut material yang lebih wah, itu kompresi pas lagi ngeboost kayaknya lebih parah dari NA.

          kalau definisi makin ringkih itu tepat kalau teknologi materialnya masih sama, misal motor standar cuman kita ganti piston jenong aja. tapi kalau di evolusi otomotif ya belum tentu makin ringkih

          Guest
  3. kalo elektronik ga dibatasin.
    itu ga perlu racer lagi. artis juga bisa jadi pembalap motogp

    ngerem pake sensor, gas pake sensor, kemiringan pake sensor
    jadilah motor robot H vs motor robot D vs motor robot Y vs motor robot S dan seterusnya

    Guest
  4. Besarnya power membantu penjualan motor, tapi besarnya torsi yg menentukan kuatnya motor di trek.
    Tapi ya tentu saja harus bisa dikendalikan, kalo nggak jumpalitan mulu, hahaha.

    Guest
  5. ada yg bilang pembalap jaman dulu gila, bawa motor tanpa terlalu banyak elektronik, bertarung melawan keliaran motornya,, nah bagaimana kalo ada mesin waktu, kita bawa pembalap jadul terhebat di masanya seperti Agostini, Doohan, Kenny sr., dll ke masa kini dan di suruh bawa MotoGP modern dgn tenaga ±300 hp, bagaimana tanggapan mereka ya ?? mana sih yg lebih liar, ±190 hp dengan sedikit elektronik vs ±300 hp dgn full elektronik ??

    Guest
  6. fyi, yang 190hp itu motor yang power deliverynya ngagetin (sering disebut jambakan setan di sini), yang konon tenaganya melonjak tiba-tiba setelah masuk rpm tertentu, beda sama motor 300hp yang sekarang punya powerband lebar dan penyaluran torsi bisa sesuai derajat bukaan throtle, intinya motor sekarang bisa lebih diprediksi oleh pembalap, cuma ya memang motor sekarang lebih menuntut fisik karena lebih kencang

    Guest
    • kyknya poin “lebih bisa diprediksi” ga berlaku utk RCV ?, terkenal sbg motor ter-liar di MotoGP modern, salah sedikit bisa jumpalitan high side dan akhirnya bikin alien libur semusim,

      Guest
  7. FYI sebelum dipegang dorna, wsbk selalu nampilin power motor REAL hasil dyno sebelum musim dimulai di layar, waktu itu paling gede kalo ga salah inget GSX-R1000 Neukirchner, 240dk. Nah wsbk aja sanggup segitu apalagi prototype. Karena jaman 800cc aja power motor di kisaran 240dk juga (klaim Kawasaki), apalagi power Yamaha, H, Ducati? Itu 800cc jadi sangat wajar kalo power motor prototype 1000cc skrg ya hitungan kasar ada di kisaran 300dk.

    Guest
    • jadi inget dulu main game wsbk itu pasti dilampirin max powernya berapa hp, game jaman masih ada bimota & vtr, 750 4cyl vs 1000 twin

      Guest
  8. 300HP. Pantes bisa nyambangin ke speed 360km/h itu baru 1km kalau 5km dapet berapa tuh… wkwk

    Hai software inhouse apakah kalian terusik.. kayaknya bakalan rame lagi kalau pake software inhouse power bisa lebih jengat lagi ???

    Guest
  9. sudah2 lah, ecu MM cm ditunjukan bwt motor dgn HP terendah percuma power besar2 klo si ecu gk sanggup menghendel, klo mau buat power besar ttp wajib pake inhouse..

    Guest
  10. Pantesan si Mbah tak berdaya, karena dia hanya mampu menjinakkan 200 kuda. Selebihnya tau sendiri sekarang gimana?

    Yang koment hayabusa, H2R, dll. Adalah sangat jauh bro kalau dibanding motor motogp (benar2 jauh , mungkin spt langit dan bumi) dan ingat mesin motogp itu sangat efisien dengan pembatasan Bahan Bakar, tau sendiri kalau bahan bakarnya dibebasin

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.