TMCBLOG.com – Performa KTM RC16 sebelum dan sesudah Le-Mans memang boleh dibilang sudah seperti membalikkan telapak tangan. Dengan sasis baru yang tetap terbuat dari steel/besi baja mulai gelaran Grand Prix Le Mans boleh dibilang sepertinya dua pembalap Tim Red Bull KTM MotoGP Olivera dan Binder memiliki level performa yang melonjak seperti impuls. Sudah mirip siang dan malam kalo boleh lebay.

Seperti pernah kita kupas di beberapa hari yang lalu, ditengarai dengan sasis baru, KTM RC16 yang ditunggangi Binder dan Oliveira terlihat sudah bisa menjawab soal grip ban belakang yang berguna bagi mereka saat melakukan dua titik penting dalam menyikapi tikungan. Yakni corner entry untuk membantu pengereman dan juga akselerasi saat keluar tikungan dimana keduanya membutuhkan grip ban belakang yang bisa dipercaya oleh pembalap. Dengan grip lebih baik dan stabil maka akan membuat initial speed di tikungan jadi lebih tinggi, alhasil top speed pun bisa melonjak lebih tinggi.

Selain itu grip belakang yang bagus akan membuat pembalap percaya diri dalam melakukan late braking. Dua poin ini lah yang menurut TMCBlog merupakan evolusi paling berarti dalam pengembangan yang dilakukan oleh Dani Pedrosa. Dan hebatnya adalah dua titik ini bukanlah titik pengembangan yang bergantung pada ukuran fisik tubuh pengendara, sehingga walaupun kita tahu Dani Pedrosa bertubuh mungil dengan tinggi 159 cm, namun solusinya berlaku untuk Oliveira dan Binder yang memiliki detail fisik yang lebih tinggi dari dirinya. Patut diingat kita belum memasukkan faktor asupan racing fuel baru buat mesin KTM.

Dan apabila benar analisa TMCBlog di atas mengenai peningkatan performa, maka sasis baru KTM sukses memperbaiki bagaimana cara motor memberikan beban kepada roda belakang dengan nilai yang lebih balance sehingga hadir grip roda belakang yang lebih diinginkan. Sekali lagi, apabila memang benar itu efek yang diperoleh KTM, maka bisa jadi sebenarnya sejalan dengan apa yang telah diidentifikasi oleh Marc Marquez sebelumnya.

Sobat bisa cek artikel kemarin, namun pada dasarnya kekurangan RC213V yang Marc identifikasi kurang lebih sama dengan apa yang telah ditingkatkan di KTM RC16 semenjak Le Mans. Dan kalau begini, apakah itu artinya dengan mengganti sasis akan membuat Honda lebih baik dan menemukan grip ban belakang yang hilang tersebut?

Ada satu analisa dari Mat Oxley yang cukup menarik untuk menjadi bahan perenungan yakni mengenai struktur jeroan dari mesin V4 RC213V khususnya di karakter inersia dari crankshaft yang diperkirakan terlalu berlebihan (chankshaft terlalu ringan) sehingga menyebabkan motor terlalu sulit untuk dikendalikan. Masalah inersia yang terlalu besar atau terlalu berat ini memang kerap menjadi momok pabrikan mana saja di kelas MotoGP minimal dalam 10 tahun belakangan. Kita pernah ingat Suzuki, Yamaha dan bahkan Honda sendiri pernah mengalami di 10 tahun kebelakang.

Seperti yang telah kita ketahui bahwa KTM diperbolehkan menggunakan mesin yang sama sekali baru di awal musim 2021 ini sementara pabrikan seperti Honda tidak diperbolehkan mengganti spek dari jeroan mesin alias harus sama seperti mesin yang telah dihomologasi semenjak awal musim 2020. Bisa jadi kemonceran KTM juga merupakan hasil dari kombinasi antara sasis baru, BBM, dan tentunya pembalap dengan spek jeroan mesin yang baru pula. Sementara Honda sendiri semenjak 2020 entah sudah banyak jumlah update sasis yang dibawa ke trek namun hasilnya tidak maksimal.

Bisa jadi memang ada yang bermasalah di crank-inertia RC213V. Dan kalau begini, haruskah menunggu sampai awal musim 2022 dimana Honda diperbolehkan menghadirkan spek mesin yang baru? Sayang Marc tidak penah bikin komentar mengenai spek motor serba hitam dengan model ram air terbaru yang ditengarai merupakan spek untuk musim 2022 dari RC213V.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

78 COMMENTS

  1. Gara gara crank semua pabrikan merasakan masalah yang sama. terlalu berat kurang akselerasi, terlalu ringan terlalu liar

    Guest
    • Mungkin kalu sebelum musim berjalan,

      pabrikan ban kasih sample ban utk musim ke depan utk dipake test, lebih mudah mengeliminer masalah.

      Guest
  2. 1 tugas insinyur buat mikir, pembalap kasih input.

    Tugas komentator jadi haters atau ikut nimbrung diskusi.

    Yach kalu awal wwal wak haji buat blog mah di 2008,

    lebih banyak diskusi antar komentator

    Guest
  3. Pasca race catalan kemarin sampe saya kebawa mimpi bisa buka fairing KTM ,komstir sampai seperti atas pakai chasis almu, lalu dibaut sama chasis besi bagian bawah ,wwkkkk saking penasarannya sama chasis baru KTM

    Guest
  4. cukup pelik ya masalah RCV ini..
    btw RC16 bisa bejaban sama M1 nya Cikitaro itu hebat sih, kalo si dokter gigi konsisten maka akan jd penantang serius utk jurdun tahun ini..

    Guest
    • Setuju nih saya kalau ktm jadi salah satu pabrikan penantang tahun ini,tapi ga tau lah ntar dipenghujung musim siapa yg jadi kandidat terkuat juara,ducati jg anginยฒan kadang podium kadang kagak malah ada yg crash,harusnya ini kesempatan ducati raih juara dunia kurang apa lagi coba udah dimudahkan oleh dorna menuju kejuaraan,ngk bisa mereka memanfaatkan situasi saat ini ngak tau lagi dah saya ngomong apa,…

      Guest
  5. Saran ngaco sih HRC beli aja itu kandang ayam RC16, terus tutupin pake kondom rangka biar seolah masih pake aluminium wkwkwk

    Kalo komen serius sih, pecat Espargaro, balikin Kal Kroco ato minimal Jorge Lorenzo. 2 orang itu yg menurut gw paling mendekati kebutuhan HRC kala sulit begini. Kal Kroco setupnya bisa kepake Marquez ori, kalo Lorenzo udah ga diraguin lagi dia developer bagus. Daripada sibuk abisin duit dan ngomong didepan kamera sendiri kan lebih asik kalo ditawarin test RC213V. Toh kesempatan balik balap udah pupus sejak kontrak Yamaha ga diperpanjang dan diphp Aprilia.

    Guest
    • Masalahnya silorenzo udah takut sekarang nunggang rcv bro,ya semacam trauma gt.. ,kroco jadi tester hrc jg ogah dia ama bradl lagi ngk baikan.. cmiiw..
      Kalau bisa mah depak puig tarik lagi dp26 ke hrc,soal gaji mah hrc bisa kasih lebih dari ktm,don’t worry lah kalau urusan uang dihrc ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Guest
    • Lorenzo udah ga mungkin balik, udah endut.
      Kalo DP26 masih mungkin ditarik ke HRC asal mereka mau depak Puig, alasan DP26 ogah jadi test rider HRC ya karna ada Puig disana

      Guest
        • bagi dia yang penting Spanyol

          Beda ama Suppo dan Nakamoto. Casey aja dibela-belain untuk dipertahankan, karena Stoner memang skillfull dan sangat layak diperjuangkan.

          Guest
    • opini:
      Cal Cruthclow….ya okelah, walau kendala di umur dan cedera.

      Lorenzo ??? udah no make sense…liat fisik dia sekarang…perut & lehernya aja udah begitu “berisi” karena keasikan menikmati hidup ampe lupa jaga fisik. Yg kyk gitu mau di rekrut lagi jadi prider utama ?? Udah kaga bisa jadi acuan lagi (selain kendala cedera dan nyalinya yg ngedrop).

      Pol Espargaro gue bilang sih msh oke2 aja…selevelah ama Crutchlow dlm hal riding skill…cuma kalah pengalaman & mental aja yg rada ga sabaran & baperan. Tapi dia menang fisik yg lebih prima. Kasilah dia kesempatan setaun lagi. Liat performa dia dengan RCV yg udah direvisi taun esok. Klo msh jelek juga ya wajar bila didepak.
      Development ??? udah ada bantuan Nakagami juga.

      Yg Negatif sekarang sih si Alex ama Bradl. Ganti Bradl ama Crutchlow sepertinya opsi yg lebih baik

      Guest
      • Sebenernya maksud gw sih Lorenzo cuma jadi tester karena kaya yg gw bilang daripada cuma jadi yutuber mending tawarin dia test RC213V, bukan pecat Espargaro kemudian diganti Kal Kroco ato Jorge Lorenzo. Kalo cuma jadi tester ga peduli laptime asal sanggup kasih feedback bagus kan tinggal rider reguler yg maksimalin. Pecat Espargaro memang pilihan terbaik, karena dia ga ada riwayat develop motor udah gitu hasil race sampe detik ini jg cuma sedikit lebih baik dari (kalo gaboleh dibilang sama aja dengan) pembalap yg udah retak tulang belakang dan trauma balap. Apa HRC ga kepikiran buat ambil Oliveira misalnya, ato sekalian ganti aja sama bau kencur dari moto2 daripada ngehalu nganggap Espargaro cukup kompeten sbg rider sekaligus pengembang.

        Guest
    • Yang lo pada sebutkan itu mereka sudah pernah menjadi anggota kelbes HRC!

      Lalu mereka yang memilih pergi…

      Untuk apa HRC mengemis ngemis di lampu merah #ehh !!

      Lebih baik mereka memperdalam ilmu susun rancang bangun All New RC213V 2022

      Hidup itu bukan untuk kerja
      Tapi kerja yang untuk hidup
      ๐Ÿ

      Guest
        • Menghibur diri?
          Sebab apa sy menghibur diri kawan?
          ๐Ÿ˜Œ

          Tebarkan pelet mu, panen leยฒ bersama ku kawan…

          Guest
        • ekstrim banget Mecat GasPol. hehehe tapi bener sih Sepertinya HRC butuh Input dari Lord JL99. hehe

          Guest
  6. Sangat rugi besar hrc lepas dp26 ke ktm,dp26 udah buktikan hasil kerjanya selama ini diktm,benerยฒ membuahkan hasil develop seorang dp26 yg presisi,ini pendapat saya sih dp26 juga ogah nerusin kerja sama ama hrc tidakk lain tidak bukan karena sipuig masih jadi petinggi disana,you know lah hubungan mereka dipenghujung karier dp26 mulai memanas…
    Saran saya mah depak aja puig ganti manajer yg bisa bikin suasana box adem bukan makin panas seperti yg sudahยฒ dilakukan puig…

    Guest
    • Yang kita lihat belum tentu yg sebenarnya terjadi kan. Bisa jadi hadirnya dp ke ktm malah disuruh panitia motogp, buat pemerataan kekuatan. Ga asik kan kalo tim sultan kaya ktm kok kesannya papan bawah mulu.

      Guest
    • tenang udah saya sampaikan terus di twitnya hrc, agar depak puig, balikin nakamoto feat supo, dan kembalikan dp, masukin JL as test rider

      Guest
    • klo gk slh pernah di artikel wak haji terdahulu, dp ditolak jd test rider hrc krn dia bertubuh mungil jd gk cocok, yg kemudian saat ditarik ktm, petinggi ktm membantah klo justru yg bertubuh mungil itu sngat sensitif jd bgus buat development. cmiiw krn sy lupa2 ingat

      Guest
  7. tapi wak pernah baca juga disini kalo mesin V4 disini bukannya lebih mudah dalam pengaturan berat crankshaft krn bandulnya berada diluar segel mesin ?? jadi intinya lebih fleksibel dan dapat diganti dipertengahan musim, beda dgn inline yg sekali udh disegel dan ternyata ada kesalahan maka ga bisa di apa2in ,

    Guest
    • Lebih tepatnya pertanyaan anda ini ditujukan ke bung pengamat bro,dia salah satu master perbandulan diblog yg terhormat ini…๐Ÿ‘ saran saya mending tanyakan kepada beliau

      Guest
      • njirr, bang pengamat mah setau gw bukan ahli per-bandul-an, tapi ahli hitung2 cc, torsi, dan karakter mesin biasanya yg dibahas doi,
        ๐Ÿ˜…
        tapi serius, gw pernah baca di blog wak haji tentang masalah bandul ini,

        Guest
      • mmg beda bro, tapi maksud gw flywhell itu berpengaruh besar terhadap crankshaft inersia , jadi krn flywheel V4 brd diluar seharusnya H bisa dgn mudahnya mengganti flywheel dgn berat yg sesuai demi mencari inersia yg pas,

        Guest
        • Ini saya awam bro,saya ga prnah baca2 referensi tp ini mnurut saya lho klo salah ya wajar. Klo crankshaft lbh k arah torsi atau org awam bilang tarikan mesin atau bs jg berhubungan dgn respon naik turunnya rpm
          Klo flywheel itu berhubungan dgn daya kuda..
          Klo saklek saya sih gitu bro walau memang bnr kata bro izanagi bilang pd kenyataannya torsi sm hp itu saling berhubungan..
          Rincinya bisa suhu2 sini yg jelasin

          Guest
        • @Zain apakah bro udah baca link artikel yg gw bagi di atas bro ?? Yah menurut artikel yg tertulis sih flywheel itu ada pengaruh nya utk inersia,
          Gw ga ada komen masalah torsi sama hp disini bro, itumah bahasan wak haji diartikel ini, gw cuman nanyak tentang penempatan flywheel diluar utk mesin V4 dan tidak ikut tersegel, dan flywheel sgt berpengaruh trhdp inersia crankshaft, korelasinya ? Krn flywheel diluar, tentu H bisa dgn mudahnya mengganti flywheel yg sesuai demi mencari inersia crankshaft yg pas, beda dgn mesin inline yg flywheel crankshaftnya di dalam yg berarti ikut ke segel jadi ga bisa di otak atik sampai musim berakhir,
          Gitu loh maksud gw bro, tapi ini ga tau bener atau gak, ini cuman asumsi aja,,

          Guest
      • Haha iya ya mn bro pengamat g muncul2??
        Iya bro maaf saya org awam jd gambarannya cm motor standar..
        Mgkn pengalaman saya ini bs jd gambaran kali ya..
        Saya ingin meningkatkan tarikan motor vario110 saya yg saya iritkan dgn jalan ganti roller yg lbh berat dr 13gr ke 15.5gr tp syaratnya cc hrs sama rasio kompresi hrs sama per belakang cvt tetep bawaan..
        Ga mungkin dong saya tambah daging magnet kdnya tetep lemot apalagi daging magnet saya bubut mlh parah ga ada tenaga..
        Cara saya ya bubut kruk asnya jd rasio antara bobot piston+stang+berikut pen n big end harus saya kurangi dr bandulnya atau klo motogp kn bandulnya yg dtambah atau dkurangi krn ga ada kruk as motogp yg bulat macam motor std (g tau jg sih aslinya) dgn begitu tarikan tetep terjaga walau d rpm yg lbh rendah
        Jd kesimpulan saya sendiri walau flywheel dganti2 tetep kurang membantu
        Imho yaa

        Guest
      • Gw cuman berasumsi berdasarkan teori yg ada di artikel wak haji aja bro, jadi mohon maaf kalo gw salah juga,, ๐Ÿ™
        Mungkin bro ada benarnya krn berdasarkan pengalaman langsung,

        Guest
      • Haha manusia tmpatnya salah bro trmasuk saya jd wajar..
        Makanya sebaik2 manusia itu bkn yg banyak benarnya tp yg banyak tobatnya haha

        Guest
  8. Wak haji maaf oot apakah salah satu cara buat naikin grip bisa dengan menambahkan bobot di roda belakang, bisa juga dengan memperpendek panjang lengan ayun
    Mohon koreksinya

    Guest
    • masalahnya ga semudah itu, jauh lebih kompleks karena bakal pengaruh ke handling
      manjangin lengan ayun trek lurus bagus, tikungan sulit, kebalikannya
      mendekin tikungan cepat bagus, trek lurus ga stabil

      Guest
      • @laut yg lu omongin itu efek manjangin/mendekin wheelbase, bukan lengan ayun. Dgn wheelbase yg sama, lengan ayun yg lebih panjang justru lebih lincah dan grip lebih bagus, juga setelah sok lebih mudah yg muaranya handling jg lebih bagus.

        Guest
  9. mungkin problem utama Repcol Hond, adalah, desain grafis fairingnya gitu gitu aja, coba ganti motif lain, siapa tau bisa mengatasi semua masalah motor, bhahahahaha

    Guest
  10. Pol espargaro harusny udh mulai mikir setelah gabs sekenceng marc & soal statement “tidak disini untuk membuang bahan bakar”

    Guest
  11. Hemm kelihatan,kalo bahasa develop ndaho penyampaian bahasanya sangat rapi dan berbobot beda kalo bhas develop sebelah bahasanya sebatas seperlunya sesingkat singkat nya๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    Guest
    • Lah lu kalo komen nyebut merknya aja belum tentu muncul, dari sini aja udah keliatan kok ini warung condong kemana

      Guest
  12. Kesuraman Harece dimulai di jaman Puig. Manajer balap kok short-sighted mulu. Apa2 cuma jangka pendek. Mamam tuh.

    Guest
    • Sya kurang mengikuti sejarahny ktm. Tpi motor balap prototipe brutal RC series sudah ada sejak tahun ’60ann. Salah satu yg fenomenal adlh rc166 yg mampu menundukkan motor 2tak.dan mungkin rc166 adlh motor 250cc 4tak yang pling powerfull

      Guest
    • Kalo baca di blog ridertua bos KTM pit beirer memang mengidolakan ptototype Honda RCVseries yg mesin v buat acuan pembuatan mesin motor prototype KTM. Bahkan nama RC pun sengaja disematkan karna mmng ngefans.

      Guest
    • Honda udah lama pake RC, tapi nama RC banyak dipake di berbagai merk, mirip RS
      Mirip RR, R, RRR, V, TWINS, F,
      Ekekeke

      Guest
  13. ya boleh juga sih..

    kalo HRC sih udah gak mikirin titel kejuaraan di musim 2021 ini.
    Bisa jadi karena masalahnya se-kompleks itu (crank inertia)

    Guest
  14. Kok banyak yang nyalahin puig ya? Dia itu pengembang bibit bibit muda loh. Banyak yang pake jasanya

    Guest
  15. Honda, KTM, Ducati, Yamaha, Aprilia, Suzuki pasti pernah mengalami hal ini. Di hujat-hujat ketika mereka sedang hancur-hancur nya. Dan di puja-puja ketika memetik hasil. Begitulah pelajaran hidup, Hehehehe. Tergantung owner nya, mau ngikutin netizen atau melanjutkan rencana development.

    Guest
    • Ada yg hujat 2 thn ngak podium,

      Tapi ada yg memuji 7 thn ngak jurdun.

      Tergantung sudut pandangnya dan siapa yg memandang dan kepada siapa

      Guest
    • Dan MM sudah jurdun 7 kali sampe 2021 .

      Kalu MM tidak podium dan tidak Jurdun 2 atau 3 thn,

      jurdun dan jumlah podium nya msh lebih banyak dari 2_3 thn tsb

      Guest
  16. Pertanyaannya apa frame dengan bahan besi/steel bisa lebih ringan dari yg alumunium atau sama aja ?

    Guest
    • Lebih berat ato ringan ga jadi soal, orang motor motogp kebanyakan malah pake ballast kok karena terlalu ringan. Justru dgn rangka berat malah punya keuntungan karena ballast lebih ringan ato malah ga butuh ballast lagi, sementara motor ringan harus itung2 dimana pasang ballast.

      Guest
    • @bdt @si akang @asul makasih jawabannya om, walaupun jawabannya sebenernya simple kayak yg dijawab @bdt tapi ga ada salahnya dapat ilmu baru dari yg pengalaman kayak @akang, jujur saya juga ngikutin dunia permotoran beberapa tahun belakangan jadi masih terlalu awam sama yg ginian

      Guest
    • Pinter kok, tuh buktinya bisa ngakalin regulasi tahun kemarin dengan berbagai dalih, poin pembalapnya gak kena potong pula

      Guest
  17. Kalau saat ini mah di honda jelas permasalahan ada di motornya. Marc yang baru mulai attack saja motor sudah kehilangan grip, belum lagi pe44 yang juga mengeluhkan motor tidak ada grip dan sering jatuh, sulit belok dst. belum lagi duo pembalap lcr yg sama buruknya.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.