TMCBLOG.com – Scott Redding hadir sebagai Pembalap Ducati Factory WSBK team setelah hengkangnya Alvaro Bautista. Bautista sendiri sebenarnya tampil Impresif di awal Debutnya menggunakan Ducati Panigale V4R Pada tahun 2019 yang lalu dan sempat membuat Kawasaki ketar ketir sebelum akhirnnya Rea Membalikan keadaan pada setengah Musim Kedua dan memenangkan Musim tersebut. Di Era Redding, Panigale V4R Terlihat Tidak se-Garang dan semenakutkan ketika di awal Era Bautista.

Banyak Orang berpendapat terutama setelah hasil race 1 WSBK Misano dimana Akamsi Michael Ruben Rinaldi berhasil menjuarai race, permasalahan Redding ada di Fisiknya yang terlalu ‘ Giant ‘ Buat Sepeda motor sehingga ia memperoleh efek negatif PWR Rendah terutama ketika berjibaku di straight ( Trek lurus ) dibandingkan Panigale V4R ketika dibesut oleh Bautista yang merupakan salah satu pembalap berpostur Mungil di WSBK.

Namun Begitu Scott Redding Berdasarkan Pengalamannya membesut Panigale Di BSB, Dan Satu Musim Plus 3 seri Di team Factory Ducati memberikan testimoninya mengenai Panigale V4R di ajang balapan ini dan mencoba menjelaskan pertanyaan kenapa Motor yang memiliki beberapa basis desain dan Konsep awal dari Desmosedici ini sulit menang melawan ZX-10R

kepada Motorsport, Redding menjelaskan Dulu Konsep Umumnya dimana Panigale V4R menurunya Tidak memiliki Grip Roda belakang yang terbaik. Menurut redding tanpa Grip belakang Motor, Ducati Panigale V4R mengalami kesulitan dalam Pengereman, masuk tikungan, keluar tikungan dan berakselerasi. Redding menganalisa Bahwa Permasalahan rear grip ini juga menghinggapi Pabrikan lain, namun kekurangan ini hanya menghasilkan efek negatif dimana Akselerasi keluar tikungan tidak terlalu maksimal, namun Pabrikan lain tetap bisa mengerem dan menghentikan superbike mereka dengan Baik.

Secara Detail redding menunjuk dua Detail part yang menurutnya Bisa jadi Merupakan sumber masalah : Single side Swingarm dan Mesin V4. ā€œMungkin ini titik lemah motor kami, Kami memiliki satu lengan ayun, kami memiliki V4. Bisa jadi itu karakter . . . Jadi Anda bisa saja mengejar (ketertinggalan) itu selama 20 tahun (namun) tidak ( akan ) pernah menemukan solusi yang sebenarnya. Sementara Kawasaki punya paket yang berfungsi dan itu sebabnya mereka tidak berubah. Itu sebabnya mereka tetap sangat Konsisten “ Tercatat memang hanya Ducati Panigale V4R konstestan WSBK satusatunya yang menggunakan Mesin V4

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

25 COMMENTS

  1. Swingarm arm bengek gitu masih dipake aja,fungsi single side kan cuma buat estetika doang

    Bahkan ada yg ban belakangnya copot gitu loh pas nikung,kalo gak salah saat masih pake 1098

    Guest
    • FYI dulu di gp250 itu sempet ngetren karena selain lebih ringan jg memudahkan dan mempercepat pekerjaan teknisi. Jadi secara teknis memang ada kelebihannya ga cuma estetika doang kaya orang dimari yg sampe inpor barang bekas buat dipasang ke motor baru mereka.

      Guest
    • Bukan sekedar estetika bro. Dulu awal Honda memakai single arm di superbike rc30 untuk memudahkan pergantian ban dalam lomba ketahanan.

      Namun makin ke sini diketahui, single arm menghasilkan vibrasi lebih besar ke ban belakang jika dibanding memakai arm biasa. Makanya Ducati sempat mengunakan arm yg biasa pada Ducati 999nya. Kurang tahu juga kenapa Ducati balik lagi menggunakan single arm, mungkin mereka sudah tahu komposisi metalurginya?

      Guest
  2. Single side swingarm memang tujuan awalnya agar kencang di pitstop balapan endurance tapi ya akhirnya masih tetap kalah dengan motor swingarm konvensional

    Guest
  3. Gw udah pernah bilang di kolom komentar di mari, masalah utama Ducati itu sasis. Mesin mereka udah lebih bagus dari pabrikan lain tanpa limit rpm paling tinggi sekalipun masih lebih bagus. Cuma mereka ngotot make rangka yg di motogp aja udah gagal dan swing arm yg di gp250 yg mana lebih ringan dan powernya kurang dari separuh power motor wsbk aja udah ditinggalin, itu faktor kegagalan mereka di wsbk. Katanya Panigale V4r awalnya versi massal dari Desmosedici gp15 sampe sasis pun mau pake rangka replika gp15, tapi gajadi karena mereka lebih pilih pertahanin ciri khas motor wsbk Ducati, alias kolot.

    Guest
    • Gw sih ga level sama pecundang yg suka ngatain komentator lain gob blog kemudian kabur ganti nick, ketauan ganti lagi. Dia ganti nick karena kabur tapi hobi nuduh komentator lain yg ganti nick karena nick lama masuk karung. Gw ganti nick bilang2, dia ganti nick rutin dan diam2, namanya jg kabur.

      Guest
    • Udah lama tuh gak ikut, terakhir tim factory aprilia ikut di 2014, 2015 mereka fokus ke program motogp sampe sekarang. Walaupun rsv4 masih terhomologasi dan privateer bisa pake tapi jelas tanpa support dan development dari factory susah buat kompetitif.

      Guest
  4. Kalo menurut pandangan awam ane
    Bobotnya terlalu tertokus di tengah dan depan
    Dengan mesin L4 yang punya bentangan lebih lebar memang bisa menaruh sedikit beban di area belakang

    Tapi kalo dilihat2 buntutnya Ducati V4 terlalu kecil
    Plus penggunaan MonoArm juga ada imbasnya karena lbh ringan plus rangka yang pake Monocoque
    Kalo mau bkin motor yang bercita rasa seni dan performa memang oke

    Tapi kalo untuk balap
    Ane rasa no, karena CoG pentng di motor balap pembagian distribusi beban depan belakang harus sama rata 50 : 50
    Itulah yg terjadi di Desmocedici saat ini

    Mungkin bisa untuk pertimbangan facelift Ducati V4 2022 ?
    Cmiiw

    Guest
    • Mestinya mereka bikin panigale v4r yang bener” khusus homologasi balapan dan rangkanya ngikutin konsep desmosedici gp. Kasarnya bikin desmosedici rr lagi deh, urusan basic mesin sih udah cukup oke walaupun masih bisa di upgrade lagi. Panigale v4 biasa biarin tetep single arm dan sasis monokok demi estetika dan ciri khas ducati.

      Guest
  5. khas Italia, lebih mengutamakan estetika drpd fungsi yg lebih baik, filosofi nya dr dulu tak berubah,,
    mungkin krn “dari dulu” itu lah yg membuat insinyur Ducati produksi masal dilema ya, mau tiba2 dirubah ntar banyak yg kecewa krn org2 terlanjur kenal Ducati dgn mesin bagian dr sasis dan single side swingarm,,

    Guest
  6. klo single swing arm itu bagus motogp jg pasti pakai..

    dimana mana jg dua swing arm tetap lebih memberi grip dan handling yg terbaik

    heran jg saya ducati ni, di motogp inovasinya mantapĀ² di motor promass buat superbike malah kocak pke 1 swing arm doang

    mustahil lah mereka gtw kelemahan barang itu, tapi ntah knp tetap ngotot bikin kek gtu

    Guest
    • Well, italians.. , prost aja jd harus dipecat dari ferrari gara2 bilang mobilny “like a horrible truck to drive”

      Guest
  7. Engine as a stressed member & single sided swingarm, ringan tp distribusi bobotnya gmn ya? Panigale twin dari awal muncul pake single sided kaga menangĀ², pdhl mesin galak banget

    Guest
  8. Perasaan komenan di artikel ini gada yg bilang bautista rider buruk.. playing victim aja nih si minyak beku

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.