TMCBLOG.com – Di awal bulan Juli 2021 ini, via newmotor.com.cn diketahui bahwa Aprilia telah meluncurkan Aprilia [Zongshen] GPR250R 2021 di Xi’an Motor Expo di Cina. Harganya CNY 26.800 (sekitar Rp 60 juta Rupiah). Sepeda motor ini pertama kali diluncurkan pada tahun 2019 dan sekarang versi 2021 hadir dengan sejumlah perubahan baru.

Generasi terbaru dari GPR250 ini terbaru mendapatkan bodywork yang benar-benar berubah, termasuk panel fairing dan bagian ekor. Kombinasi fisik dari headlamp dan Front cowl depan depan yang lebih tajam dengan lampu depan all-LED (tidak seperti unit halogen pada pendahulunya) tampaknya sepertinya sengaja dimiripkan dengan Superbike referensinya, Aprilia RSV4.

Untuk daya tarik yang lebih sporty, motor ini juga mendapat intake ram air di bawah lampu depan dengan sepasang ‘bibir’ seperti sayap yang di desain mengalir koheren dengan bentuk fisik dari fairing samping. Baik fairing maupun panel pada bagian ekor terlihat sedikit lebih agresif dari sebelumnya dan lebih berkesan berdesain menumpuk (layering).Β  Oh ya, GPR250R juga memiliki versi race replica dengan nama Aprilia GPR250RF.

Kluster instrumen semi-digital juga telah diganti dengan unit dashboard full colour TFT yang penuh warna dan jauh lebih modern. Ergonominya sama agresifnya seperti sebelumnya berkat setang clip-on dan footpeg rider diposisikan agak lebih ke belakang. Kapasitas tangki bahan bakar juga tetap sama, 14 liter.

Aprilia GPR250R 2021 ini didukung oleh mesin 250cc satu silinder berpendingin cairan dengan transmisi enam kecepatan berpenggerak rantai. Mesin ini bisa menghasilkan power maksimum 27,87 PS pada 9.000rpm dan 21,5Nm pada 7.500rpm. Ini artinya mesin 2021 ini 1,37PS lebih bertenaga dan torsi 0,5Nm lebih sedikit daripada versi sebelumnya.

Aprilia GPR250R 2021 tetap menggunakan basis desain rangka yang sama sama kekar dengan versi sebelumnya, yakni frame perimeter yang terhubung dengan suspensi depan upside down, monoshock belakang, dan swingarm asimetris.

Rem cakram di kedua poros roda diperkuat dengan dengan kaliper radial di depan dan ABS Dual Channel sebagai standar untuk memastikan kemampuan pengereman yang optimal. Satu silinder full fairing seharga 60 jutaan Rupiah kalau ditempelin brand Aprilia gini buat market Indonesia kira-kira laku nggak yah?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

40 COMMENTS

  1. Wuihhhh btw fyi Aprilia RS250 SP yg dipake di ajang2 pembibitan malah pake basis RS4 125 yg dituning ulang Ohvale bukannya GPR250. Jadi bakal ada 2 versi Aprilia balap, rs250 sp yg buatan Ohvale sama gpr250rf buatan Zhongsen. Menarik sih, desain mirip, tapi mesin beda banget. Biasa mah mesin mirip desain yg beda2 kaya produk2 Yamaha, Hando, Suzuki wkwkwk

    Guest
  2. fairing 250cc tp silinder tunggal, disini kalo gak nentuin harga dgn tepat akan berpotensi susah laku..

    Guest
  3. Menurut gw.. Motor ini pasti kurang laku meski diembel2in italy.. soalnya market 250cc itu identik dgn ninja 2 silinder karena orang indo itu kebanyakan kemakan brand.. Lihat aja r25, cbr250r padahal motor itu punya brand besar tp kalah bersaing dengan si ijo.. Dan ada lagi duck dan rc dengan brand si orange dengan embel2 made in eropeehh dengan body yg cakep tp hasilnya kalah juga ama si ijo..

    Guest
    • Si mono gak laku karena desain nya jelek,bukan karena mesin nya.
      Desain mono kecil bgt,kalau pakai desain mirip 250 fi walaupun 1 silinder pasti laku.

      Guest
  4. kalo pricingnya segitu ktm bisa hahahihi dengan duke 250 dan rc 250 nya wak πŸ˜€

    imho selama pricing bisa mendekati rc 250, pastinya bakal jadi saingan ketat.

    soalnya konsumen ktm 250 series udah jelas bukan biker “mainstream” yang kalo 250 cc minimal harus 2 silinder, melainkan biker yang melek setiap parts dan teknologi yang ada di motornya.

    Swing arm banana vs swing arm aluminium,
    Sasis twin spar gambot vs sasis teralis khas ktm,
    Sama sama upside down dengan kaliper rem radial mounted,
    Engine big single padat akan torsi

    Desain cantik ala rsv4 Vs unorthodox nya desain ala moncong bebek rc 250

    aftersales bisa ikut di semua cabang piaggio group, beuh mantap sih ini….

    Guest
  5. Knpa ya ..klo sya pribadi memandang sportfairing aprilia kayak bantet klo dilihat dri samping..dan kesan bagian depan terlalu gede..
    Atau cuma perasaan saya saja ya..

    Guest
  6. katanya sasis pake bahan almu ya wak ??
    Dan juga kenapa mesti ada angka 666 di speedometer nya ?? πŸ˜…

    Guest
  7. Laku tapi gak laris. Targetnya om-om yg suka motoran, bukan abege pecicilan yg taunya 250 wajib 2 cyl. Pokoknya kalo dijual, ini bukan buat kaum mendang mending.

    Guest
  8. Saya sih yes. Mau pake skema importir umum atau resmi. Semakin langka motor yang saya punya malah makin bangga.
    Mengingatkan kembali era-era naik motor impor CBU jaman dulu. Naik NSR tentu jauh lebih bangga dibanding naik Ninja 250 2 silinder saat ini. Punya seekor NSR RR/SP di tahun 2003 lebih puas dibanding punya pasangan Ninja dan Tiger.

    Zongshen bukan merk kaleng2, apalagi dengan nama besar Aprilia.

    Guest
    • Nahh…ini yang ‘sejalur’.
      Mau ⅐ silinder kek, ΒΎ silinder kek, 5Β½ silinder kek, gak penting.
      Yang penting pake motor bukan yang pasaran, tentunya dengan kualitas baik (NSR, CBR150 Thailand).
      Anti mainstream…πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ

      Guest
  9. Gak bikin spek Moto3 seklaian Trus dijual bebas,aprilia kalo bikin motor balap kelas kecil dan menengah kan Joss gandos (pada masanya)

    Toh ini bukan motor murah,jadi sekalian aja dikasih spek eksotis

    Guest
  10. Kawasaki nyamain muka depan semua lini produknya, orang orang pada: ah bosen, gak ada inovasi!
    Begitu Aprilia juga melakukan hal sama, orang orang: Wiih ganteng ya, moge look!

    Guest
  11. Zongshen + 250cc 1 Silinder = Apa masih ada kaitannya dengan mesin Megelli RE dan RV 250cc?? Kalo beneran, jadi sodaraan nih si Apri dan Meggy

    Guest
      • Tapi kayanya beda, mesin si GPR udah DOHC strokenya lebih panjang, mesin Megelli kalo ga salah SOHC strokenya juga lebih pendek

        Guest
    • Pantes di channel-nya RnJ pernaha ada Bang Jago Ninja 250yg bilang ke RSV-4, itu Aprilia China ya? ^^

      Guest
  12. Dijual dimari tetep laku dooong…
    Ibarat vespa, walau bukan termasuk laris manis, tapi pangsa pasar tetep ada, dan pride nya juga.
    Apalagi ini aprilia gpr250 tampilanya juga cantik pake banget, lebih seksi lah daripada rata2 250cc disini.

    Guest
  13. Masih lebih baik ini sih kalo di banding si mono/katemi sama muka si sempak. ini pertama ngeliat aja aura resing dan moge look udah terpancar ya walaupun ada pabrikan negri 🐼 di belakangnya,, tapi secara keseluruhan nih motor bagus dan pasti laku kalo di jual di marih

    Guest
  14. Duluuu… Wow bgt lihat desain RSV-4 dan bener2 berharap bisa beli suatu saat. Tp makin ke sini kok cakepnya hilang ya, beda sama desain2 Ducati dan MV Agusta, bahkan 1098 masih enak dilihat sampai sekarang

    Guest
  15. Bentuknya, stangnya semuanya mantap
    utk sebuah motor 250cc, mirip RSV4
    tapi ketahanan mesinya gimana?hmm…

    Guest
  16. KTM n Kawasaki yang harga dibawah 60 juta aja jualannya sedikit.
    Jadi kemungkinan besar kalo Aprilia kalau mau jual diangka 60jt pesimis manisnya cuan.
    Kecuali dibawah 50 juta mungkin banyak harapan bisa ikut panenan uang jualan ya minimal buat ramein pasaran motor sport 250cc deh… πŸ˜„

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.